Istriku yang hamil - 2

2 comments

Temukan kami di Facebook
"ahhh, ahhh, i suka kotek you!! besar! ahh..." lina membalas. kali ni dia sudah bersedia untuk menaikkan tubuhnya untuk mengerjakan kotek ku yang menyondol dalam ke kemaluan lina dari bawah. aku letakkan tangan ku di bawah punggungnya yang gebu, secara tidak langsung membantu lina mengangkat bebanan perut 9 bulan yang dibawanya.kemudian, lina mula berhenjut.. nikmatnya tidak terkata, sehinggakan aku terpaksa menahan hentakan pinggul lina. hentakannya yang laju di tambah pula dengan bebanan perut lina yang teramat besar membuat aku merasa sedikit senak. namun nikmat merasai dan melihat perempuan mengandung 9 bulan berhenjut-henjut di atas aku jauh mengatasi segalanya. cengkaman dan gerakan puk* lina mengurut pelirku, diiringi dengan perut 48 incinya yang bergegar rancak menyebabkan aku turut bersama lina, mengerang kuat dengan penuh nikmat!!
selama 5 minit "pertarungan" aku dan lina berlangsung, akhirnya testis ku mula tidak dapat menampung lagi air
mani yang dah terkumpul lama.. lina juga bagaikan hendak klimaks. matanya terbuka luas, mulutnya ternganga tetapi
tidak ada suara yang terkeluar. tak lama lepas tu, aku terasa cengkaman puk* lina semakin kuat, disusuli dengan
lelehan air mazi lina yang meleleh keluar dengan banyak sekali. akhirnya henjutan rancak lina berhenti.

"AaaAARGHH!" lina ngerang pendek tapi kuat lina mengakhiri henjutannya.tangannya mencengkam kuat dadaku. sah, lina sudah pun klimaks. nafas lina tercungap-cungap aku juga dapat merasakan ketegangan pada perutnya... kesian
budak dalam tu, mesti terasa tekanan perut ibunya yang besar. kemudian, dengan perlahan-lahan dan tangan di bawah
perut besarnya, lina cuba mengangkat tubuhnya. kesian pula aku tengok lina... perutnya dah la besar, larat lagi
dia berhenjut nak nikmati kesedapan seks. aku pun tolong angkat punggungnya. nampak gaya aku tak dapat pancut
jadi klimaks aku tak kesampaian pula. ikut hati aku nak saja teruskan henjutan aku sampai pancut aku tak sampai
hati nak dia terima lagi henjutan aku. besar sangat perut dia.

mungkin sebab dah penat, sebaik saja kotek aku keluar lina terus terbaring di tengah-tengah kaki ku yang terlentang. nafasnya kuat sehingga dada dan perutnya yang menggunung tinggi bagaikan berombak. tangannya meraba-raba bahagian bawah perutnya. mata lina pula tertutup rapat. tapi raut wajahnya seperti menahan kesakitan. disebabkan risau tengok keadaan lina aku bingkas bangun, lalu memegang bawah perutnya. keras, seperti menegang, tapi masih terasa anak dalam perutnya menendang. aku turut mengusap dan mencium perutnya..

"sayang. sayang ok?" tanya ku. "sakit perut ke?"

"uhhh.. mcm cramp and tegang sikit ar bawah perut i ni.." kata lina.. dia menepuk bahagian bawah perutnya, tempat yang dia kata tegang sikit. aku memegang dan mengusap bawah perut lina...sekali lagi aku berikan ciuman pada perut lina, di bahagian bawah berhampiran tempat lina bakal meneran keluar anaknya. masih basah dibasahi air berahi...

"sayaang..." lina menyebut nama ku.. nafasnya masih kencang tapi tak sekencang tadi.. "sayang tak nak pancut ke?" tanyanya lagi..

aku cuma merenung perutnya.. bulat dan besar. tangan aku masih lagi mengusap-usap perutnya. lina turut serta mengikuti usapan ku.. kami sama-sama merenung perut besar yang mungkin akan kempis tak lama lagi.

"i nak pancut..." aku mula bersuara tapi berhenti seketika...aku nak menghayati lagi kebesaran perut lina. "i nak pancut dalam, tapi tak sampai hati la tengok you menahan tadi... macam sakit je.."

"tak sakit sayang, cuma macam tegang je... tapi sedap sayang. sedap sangat you buat.." sambung lina.. jelas kepuasan jelas terpampang pada wajah lina. aku mula rasa bangga dengan prestasi aku.

"tapi i tak sampai hati la.. takut terberanak je you nanti.. i pancut kat perut you aje la k?" aku berikan alasan ku. aku memang tak sampai hati benarnya. aku mula memerah-merah kotek ku yang dah lembik sikit, kemudian menghalakan kepala batang ku ke atas perut lina sedang yang membusung tinggi. aku sudah bersedia hendak melepaskan benih ku di atas perutnya. tapi tiba-tiba lina menahan urutan batinku pada kotek sendiri...

"sayang i tau baby i dah nak keluar ni.. tapi i tak tau bila.. mungkin kejap lagi, esok, lusa.. entah la.." jelas lina.. dia merenung perutnya, kemudian membelai bayinya dari luar..

"kalau tak sekarang, bila lagi you nak pancut dalam i sayang? " lina kata lagi. "selagi i boleh terima pancutan
you lagi, sayang pancut la kat dalam k? nanti i pantang lama nanti.." kali ni lina betul-betul pujuk aku masuk.

aku berfikir sejenak. betul juga katanya.. selagi ada peluang baik aku pancut puas-puas dalamnya. serta-merta

kotek aku mengeras semula penuh tenaga.

"hehehe.. dah besar balik? nak masuk?" lina berkata dengan senyuman cukup sinis melihat pelirku kembali gagah.

aku hanya mampu membalas dengan senyuman. aku dah yakin semula untuk memasukkan kotek ku ke dalam cip*p lina kemudian melepaskan mani ku di dalamnya.sebagai persediaan, aku ambil 2 buah bantal untuk lina baring menyandar. aku nak pastikan lina selesa menerima tujahan pancut aku. setelah itu, aku mula mengangkat kaki lina, lalu membuka kangkang seluas-luasnya, posisi macam nak beranak. aku kemudian menggentel cipapnya.. basah lagi!

"eEmmm.. masuk lah sayang... basah lagi tu.." ajak lina...
mendengar ajakan lina, aku segera menghampirkan kotek aku pada pintu syahwatnya dan berhenti di situ seketika.

"lina..." panggil ku.

"ya sayang.." lina membalas manja, kedua-dua tangannya dah memegang bawah perut. seperti bersedia nak terima sondolan kotek ku.

"kalau you terberanak pas ni mcm mana? you ok kan?" aku bertanya pada lina untuk mendapatkan kepastian.

lina tersenyum sambil tangannya menepuk perutnya yang besar.

"sayang, i memang dah nak terberanak dah ni sayang.. tunggu masa saja... kalau dia nak keluar, keluar la sayang.." jelas lina. senyuman diwajahnya cukup comel. tangannya erat memegang sisi perutnya. bila mendengar penjelasan lina, aku terasa terharu dengan 'pengorbanannya' semata-mata nak puaskan aku. kini aku dah yakin semula untuk menyondol lina pada pukinya, tiada lagi kerisauan dia akan terberanak.

"sayang i henjut pancut je k?" tanya ku lagi. aku bercadang nak henjut untuk pancut saja. tak perlu lagi lina menahan sondolan ku lama-lama sampai kejang bawah perutnya yang sangat besar.

"pancut je sayang... tak payah tahan.." kata lina.

"thanks sayang, i love you!" aku cukup gembira mendengar kata lina. aku terus menghadiahkan ciuman pada bibirnya
yang kecik comel.

"i love you too sayang," lina membalas sayangku dengan wajah yang manja.

selepas memberikan ciuman aku terus mengambil posisi henjut di kangkang lina. aku geselan kepala kotek ku yang keras menegang di mulut cip*p lina, untuk merangsang penghasilan air mazinya. tak berapa lama kemudian, cip*p lina mula basah, menandakan ia sudah bersedia menerima sondolan kotek ku.. aku terus perlahan-lahan menolak kotek ku ke dalam sehingga seluruh kotek ku tidak lagi kelihatan.

"Uuuhh.." lina mengerang menerima kedatangan pelirku. aku perbetulkan kedudukan aku pada kangkang lina.kaki lina
dah mula mengepit badan ku. tangan aku pula memegang sisi perutnya yang menggeramkan. lina pula memegang tangan
ku..kini aku dan lina dah bersedia untuk membuat tujahan penutup kepada aktiviti seks kami malam ni.. aku dan
lina berpandangan, dengan wajah penuh berahi dan nafsu. lina menguatkan kepitan kakinya pada badan ku..

"huh, huh... pancut sayang.. huh cepat... i tak tahan ni.. huh.." kata lina. aku cuma mengangguk mendengar. tanpa
menunggu lagi, aku memulakan aksi tarik dan tolakan kotek ku. aku terus rancak berhenjut dengan mengemutkan kotek
ku tanpa mengawal untuk menahan nikmat yang diberikan oleh cip*p lina. aku tak mahu lina menunggu lama terima
pancutan mani ku. puk* lina turut kuat mengemut, seperti nak memerah keluar mani ku cepat-cepat.

ingatkan aku akan pancut segera, tapi aku mengambil masa sekurang-kurangnya 10 minit untuk mengumpulkan mani aku!
lina dah berpanjangan mengerang dan menjerit suruh aku pancut segera!!

"UHHH! UHHH! UHHH! UHHH! PANCUT SAYANG! UHHH! UHHH! CEPAT! TAK TAHAN SAYANG!! TAK TAAAHHHAAAAN UUUUUHHHH!!" lina
mengerang kuat penuh kesedapan! tangannya menarik-narik cadar katil sehingga terlepas dari ikatannya. ternyata,
lina kini sudah tak tertahan menerima sondolan aku lagi.

"UHH! HAAAH! HAAH! DAH NAK KELUAR SAYANG!! TAHAN SAYANG! TAHAN! AAHH! AHH! AAHH" aku turut membalas dengan
jeritan yang hebat.masa tu aku dah rasakan mani aku dah mengalir ke kepala kotek aku. aku menunduk sikit, tapi
tak menghempap perut lina yang besar. lalu mendalamkan lagi henjutan. aku dah bersedia nak pancut.

"SAYANG! SAYANG! SEDAP!! SEDAP! AAAARRRGH!!" lina menjerit nikmat. dia cuba hendak bangun. tapi perutnya terlalu
besar. dan aku pula sedang menunduk dan memeluk tubuh lina di atas perutnya. kepitan kakinya semakin kuat. tangan
lina kini menggenggam kepala katil dengan begitu kuat sekali.

"HUHH! SAYANG! SAYANG! ARRRGGH!" aku menekan kotek ku ke dalam. aku terasa mani nak keluar. setibanya ke dasar
puk* lina, aku berhenti berhenjut. kemudian....

CREEEEEEETTT!!

aku melepaskan pancutan pertama. aku sondol lagi.

CREEETT!! pancutan kedua.

"AAAAAAAAGGGGHHHHHH!!!" jeritan lina mula kedengaran. aku menyondol lagi!!

CREEEET!! CREEET! CREEET!! CRET!

"AAAAHHH!!! UUHHHHH!! SAYANG!!!" lagi sekali lina menjerit nikmat. tapi aku dapat merasakan cengkaman tubuhnya

semakin lemah.. aku bagi sondolan terakhir ku...

CREET!! CREET!! .....

akhirnya mani ku habis dipancut ke dalam lubang beranak lina... penat dan nikmatnya tidak terkata. setelah
menerima pancutan terakhir, lina terus terkulai.. nafasnya kencang.. perutnya yang besar turun naik mengikut
alunan pernafasannya yang kuat.aku tarik keluar kotek ku, kemudian terus terbaring mengiring di sisi lina. tangan ku memegang perutnya yang
masih bergerak-gerak. aku rasa macam ok lagi. keras, bulat dan besar... tapi lina bagaikan terlalu penat. tapi
kemudian dia memeluk aku. dalam keadaan mengiring, perut aku dan lina masing-masing bertemu.

"huhh... sedap sangat sayang... thanks sayang... uhhhh... huhhhh.. huhhh... i love you..." kata lina dalam nada lemah dan penat tapi puas..aku menjawab apa-apa, cuma satu kucupan aku berikan pada dahinya. perutnya aku usap. aku dapat rasakan ketegangan, tapi aku rasa takde apa-apa. lagi pun lina tak kata apa-apa mengenai perutnya. lina memeluk ku erat. aku pula terpaksa mengubah sedikit cara aku baring, bagi ruang sikit pada perut lina yang terlalu besar... akhirnya aku dan lina terlena kepenatan.

adakah lina akan terberanak? tak tahu lah.. aku terlalu penat hendak memikirkannya.

Tamat




Komentar

2 Komentar untuk "Istriku yang hamil - 2"

Anonim mengatakan...
12 Juni 2014 20.18

Best la wife u..anak u sihat je? Bla wife u branak? Tringin nak dgr crita lpas tu.

Anonim mengatakan...
12 Juni 2014 20.20

Bestla wife u..msti kiut anak u kan? Mcm mne lpas tu? Wife u branak ble? Tringin nak dgr crita lpas tu.

Posting Komentar

Boleh pasang iklan, link atau website, tapi dilarang menampilkan Nomer HP, Pin BB serta Email.

 

Rumah Seks Indonesia. Copyright 2008 All Rights Reserved Revolution Church by Brian Gardner Converted into Blogger by Bloganol dot com Modified by Axl Torvald