Guru Biologi

0 comments

Temukan kami di Facebook
Rina adalah seorang guru sains di sebuah sekolah menengah. Umurnya 30 tahun, telah bercerai tanpa anak kerana tiada persefahaman. Bekas suaminya seorang ustaz atas pilihan keluarga. Suaminya menyuruh Rina berhenti kerja dan menjadi suri rumah sepenuh masa. Kerana sayangkan kerjayanya terjadi perselisihan faham dan jatuhlah talak satu. Rina yang cantik mirip Deemi Moore menjadi kegilaan murid-murid terutama murid lelaki. Bertubuh langsing tinggi lampai Rina kelihatan seorang wanita yang sempurna.

Bagi mengisi masa lapang dan atas permintaan murid-muridnya Rina mengadakan tuisyen di rumahnya. Pelajaran sains terutama biologi adalah kepakaran Rina. Ada lima orang murid yang secara tetap datang ke rumahnya setiap petang, tiga hari seminggu. Sayangnya tiada pelajar melayu yang berminat. Mereka lebih suka lepak di shopping complex.

Petang itu hujan lebat, hanya Lim Keng Liat yang sempat sampai sebelum hujan turun. Sewaktu dia sampai di rumahnya Lim sedang menunggu di luar rumah. Rina yang basah seluruh pakaiannya menjemput Lim masuk ke rumah selepas kunci pintu di buka.

“Okey Lim, buat dulu latihan, saya perlu mandi dan menukar pakaian saya yang basah.”

Bagi Rina, Lim seorang pelajar yang rajin cuma pelajaranya agak tercicir kerana sering mewakili sekolah ke pertandingan bola keranjang. Lim bertubuh langsing dan tinggi budaknya. Mungkin kerana sering di padang Lim tidak seperti budak cina yang lainnya yang berkulit putih, kulit Lim agak gelap dan badannya berotot pejal. Bagi Rina antara semua murid yang datang tuisyen ke rumahnya Limlah yang paling menarik. Rina tertarik dengan Lim dan diam-diam dia menyukai muridnya itu.

Malam tadi Rina bermimpi indah dan mimpi itu menghantui dirinya. Mungkin kerana sudah lama tidak mengadakan hubungan batin maka mimpi enak malam tadi terbawa-bawa hingga ke siang hari. Bila Rina melihat Lim petang ini maka timbul perasaan berahinya dan dia akan memberi pelajaran tambahan kepada muridnya itu.

"Sudah selesai latihannya Lim?" Rina bertanya muridnya itu.

Rina masuk kembali ke ruang tamu setelah meninggalkan Lim selama satu jam untuk mengerjakan soalan-soalan yang diberikannya. Hujan masih lebat mencurah-curah di luar dengan petir sekali sekala memancar cerah. Agak sejuk suasana di dalam rumah. Rina menukar pakaian pakainnya, dia hanya mengenakan t shirt sahaja tanpa coli untuk merangsang muridnya itu. Di balik baju longgarnya itu bentuk payudaranya terlihat jelas, terlebih lagi puting susunya yang menyembul.

Sebaik saja ia keluar, mata Lim nyaris terkeluar karena melotot, melihat tubuh gurunya. Rina membiarkan rambut panjangnya terurai bebas, tidak seperti biasanya bertudung bila dia mengajar di sekolah.

"Kenapa kamu Lim, sini kertas latihannya biar saya periksa."

Muka Lim merah kerana malu bila Rina tersenyum sewaktu pandangannya terarah ke buah dada cikgu muda yang cantik itu.

"Lim kamu mau menolong saya?" Rina merapatkan duduknya di sofa bersentuhan dengan tubuh muridnya.

"Tolong apa tu cikgu?"

Tubuh Lim bergetar ketika tangan gurunya itu merangkul dirinya, sementara tangan Rina yang lagi satu mengusap-ngusap pangkal pahanya. Sekarang Lim mula faham apa jenis pertolongan yang diminta oleh guru biologinya itu.

"Tolong saya, tapi ini rahsia antara kita."

"Tapi tapi ..saya.."

"Kenapa? Ooooo..kamu masih teruna ya?"

Muka Lim langsung saja merah mendengar perkataan Rina. Tanpa bersuara dia mengangguk perlahan. Dia malu kerana tidak ada pengalaman mengenai hubungan lelaki dan perempuan.

"Tak apa-apa, kambing yang tak sekolah pun pandai buat seks."

Rina kemudian duduk di pangkuan Lim. Bibir keduanya kemudian saling bertautan, Rina yang agresif kerana haus akan kehangatan dan Lim yang menurut saja ketika tubuh hangat gurunya menekan ke dadanya. Ia boleh merasakan puting susu Rina yg mengeras.

Lidah Rina menjelajahi mulut Lim, mencari lidahnya untuk kemudian saling berpagutan bagai ular. Setelah puas, Rina kemudian berdiri di depan muridnya yang masih terpinga-pinga. Satu demi satu pakaiannya berjatuhan ke lantai. Tubuhnya yang terdedah seakan-akan mencabar untuk diberi kehangatan oleh remaja yang juga muridnya ini.

"Buka pakaianmu Lim."

Rina berkata sambil merebahkan dirinya di karpet. Rambut panjangnya tergerai bagai sutera ditindihi tubuhnya. Rambut hitam berkilat itu sungguh cantik.

"Ahhhh... cepat Lim," Rina mendesah tidak sabar.

Lim kemudian berlutut di samping gurunya. Ia tidak tahu apa yg harus dilakukan. Pengetahuannya tentang seks hanya diperolehi dari buku dan video saja.

"Lim, letakkan tanganmu di dada cikgu."

Dengan gementar Lim meletakkan tangannya di dada Rina yang turun naik. Tangannya kemudian dibimbing untuk meramas-ramas payudara Rina yang montok itu.

"Oohhh... enakk. Bagus, ramas pelan-pelan, rasakan putingnya yang menegang.."

Dengan semangat Lim melakukan apa yang gurunya katakan. Dengan perasaan penuh debaran dia memicit-micit lembut gunung kembar itu. Pertama kali dalam hidupnya dia menyentuh buah dada wanita dewasa.

"Cikgu, boleh saya hisap tetek cikgu?"

Rina tersenyum mendengar pertanyaan muridnya, yang berkata sambil menunduk malu. Masih ada perasaan segan pada remaja muridnya itu.

"Boleh, buatlah apa yg kamu suka."

Tubuh Rina menegang ketika merasakan jilatan dan hisapan mulut pemuda itu di puting susunya. Perasaan yang pernah dirasakan 3 tahun lalu ketika ia masih bersama suaminya.

"Oohhh... jilat terus sayang. Oohhhhh... " Tangan Rina mendakap erat kepala Lim ke payudaranya.

Lim semakin buas menjilat puting susu gurunya tersebut, mulutnya tanpa ia sedari menimbulkan bunyi yang nyaring. Keharuman tubuh Rina membangkitkan nafsu Lim. Dia menjadi geram. Hisapan Lim makin kuat, bahkan tanpa ia sedari digigit-gigit ringan puting gurunya tersebut.

"Mmmmm.. nakal kamu." Rina tersenyum merasakan tingkah muridnya itu. “Sekarang cuba kamu lihat daerah bawah pusat cikgu.”

Lim menurut saja. Duduk di antara kaki Rina yang membuka lebar. Rina kemudian menyandarkan belakangya pada dinding ruang tamu. Rina berada dalam posisi yang memudahkan Lim membelai bahagian bawah tubuhnya itu.

Lim memerhati tubuh telanjang Rina dengan dada berdebar dan perasaan serba-salah. Pertama kali dia berhadapan dengan wanita dewasa tanpa seurat benang menutupi lekok-lekok indah. Cikgu biologinya sungguh cantik. Bagi Lim, Rina adalah suatu ciptaan yang amat sempurna. Perasaannya terbakar, ghairahnya menyala dan nafsunya berada diubun-ubun. Tanpa dia sadari batang kemaluannya menegang dan mengembang. Pertama kali dia merasai perasaan aneh menjalar di sekujur batang tubuhnya.

"Cuba kamu rasakan." Rina membimbing telunjuk Lim memasuki kemaluannya.

"Hangat cikgu." Kata Lim dengan suara yang hampir tidak terkeluar.

"Boleh kamu rasakan ada semacam benjolan?"

"Ia, cikgu"

"Itu yang dinamakan klitoris atau kelentit. Benda itu adalah titik peka bagi wanita. Kamu masih ingat mengenai organ reproduktif perempuan?. Cuba kamu gosok."

Pelan-pelan jari Lim mengusap-usap klitoris yg mulai menyembul itu. Kenyal dan licin. Hanya jarinya di situ sedangkan perhatiannya pada tundun tebal berbulu nipis warna hitam. Sepasang bibir tebal warna merah terbuka bagaikan kelopak warna mawar.

"Terus ..ooohhhh ..ya..gosok ..gosokk .." Rina mengeliat keenakan ketika kelentitnya digosok-gosok oleh Lim.

"Kalau digosok begini sedap ya cikgu?" Lim tersenyum sambil terus mengosok-gosok jarinya.

"Oohh! Limm......," tubuh Rini telah basah oleh peluh, fikirannya serasa di awang-awang, sementara bibirnya merintih-rintih keenakan.

Tangan Lim semakin berani mempermainkan kelentiti gurunya yang makin bergelora dirangsang birahi. Nafasnya yang semakin pantas pertanda pertahanan gurunya akan segera bolos.

"Oooaaaahhhh... Limmm..."

Tangan Rina mencengkam bahu muridnya, sementara tubuhnya menegang dan otot-otot kewanitaannya menegang. Matanya terpejam sesaat, menikmati kenikmatan yang telah lama tidak dirasakannya.

"Hmmmm... kamu pandai Lim. Sekarang cuba kamu berbaring."

Lim menurut saja. Pelirnya makin menegang ketika merasakan tangan lembut gurunya. Pertama kali batang pelirnya disentuh oleh tangan halus seorang perempuan. Malah perempuan itu adalah gurunya yang cantik dan menawan. Guru yang dipuja-puja oleh murid-murid lelaki di sekolahnya. Guru yang sentiasa dijadikan ilham untuk melancap.

"Wah..wahh.. besarnya buruk awak," tangan Rina segera mengusap-usap batang pelir yang telah mengeras tersebut.

Rina memerhati batang pelir muridnya yang sedang terbaring itu. Ukurannya jauh lebih besar dan lebih panjang daripada batang pelir bekas suaminya dulu. Batang keras kepunyaan remaja cina itu dipegang, diramas dan diusap-usap. Batang coklat berkepala merah itu membuat hatinya berdebar kencang. Ghairah dan nafsunya menyala-nyala.

“Ini batang zakar atau penis shaft. Kamu masih ingat pelajaran biologi yang saya ajar?”

“Masih ingat cikgu, sikit-sikit.”

“Penis kamu masih lengkap. Ini foreskin atau prepuce. Budak-budak biasa menyebutnya kulup.”

“Saya pernah melihat burung Aziz, tak ada kulup cikgu.”

“Itu kerana Aziz bersunat. Kulit kulup ini dipotong.”

“Kenapa mesti bersunat, cikgu?”

“Itu ajaran agama. Agama Islam dan Yahudi menyuruh penganutnya bersunat.”

“Kalau cikgu suka yang mana. Bersunat atau tak bersunat?” Lim masih bertanya.

“Dua-dua saya suka. Tapi saya seronok melihat perempuan bermain dengan penis tak bersunat. Saya suka tengok mereka masukkan lidah mereka dalam kelongsong kulup.”

“Cikgu dah cuba penis berkulup?”

“Belum, saya hanya lihat dalam internet. Kalau yang bersunat memang pernah saya rasa.”

“Cikgu nak cuba saya punya?”

“Boleh juga, apa salahnya.”

Mata Rina masih terfokus di pangkal paha Lim yang terbaring terlentang di atas karpet. Rina dapat melihat dengan jelas batang zakar Lim keras terpacak macam tiang bendera. Cikgu biologi itu teramat geram dengan batang coklat berkepala merah itu berdenyut-denyut. Hanya separuh saja kepala merah itu kelihatan terjulur keluar daripada kulit penutupnya. Rina mengenggam dengan kedua tapak tangannya dan kepalanya masih berbaki. Mungkin tujuh inci panjangnya, fikir Rina.

Rina melancap batang remaja itu beberapa kali. Kulit kulupnya bergerak turun naik mengikut gerak irama tangan Rina. Melihat kepala merah yang lembab itu membuat Rina bertambah geram. Segera saja benda panjang dan berdenyut-denyut itu masuk ke mulut Rina. Ia segera menjilat zakar muridnya itu dengan penuh semangat. Kepala pelir muridnya itu dihisapnya kuat-kuat, hingga Lim merintih dan mengerang keenakan.

"Ahhhh... sedapnya cikgu."

Lim tanpa sedar mengangkat-angkat punggungnya ke atas membuatkan batang pelirnya makin dalam memasuki mulut mungil cikgunya. Bibir merah yang basah itu kejap melingkari batang coklat muda. Lim merasa sungguh geli bila lidah Rina melingkari kepala pelirnya yang sudah terloceh itu. Lidah suam yang kasar itu memberikan rasa sensasi yang sungguh lazat. Belum pernah dia merasai kesedapan seperti ini.

Gerakan mulut Rina semakin laju seiringan dengan gerak Lim yang juga laju. Rina dapat merasakan batang kenyal seperti belon itu sungguh enak. Lim juga merasakan keenakan mulut gurunya yang hangat itu. Lim mendorong pelirnya makin dalam hingga ke kerongkong Rina. Rina mengemut mulutnya makin kuat. Batang muda itu amat menyelerakan.

"Ooohhh... cikgu, sedapnya..."

Serentak itu tersemburlah cairan mani Lim dengan lajunya bagaikan “jetstream” ke dalam mulut cikgu biologi itu. Rina menjilat dan menelan cairan hangat itu penuh selera hingga ke pancutan terakhir. Cairan berlendir itu terasa lemak-lemak masin.

"Hmmm... manis rasanya Lim."

Rina masih tetap menjilat batang pelir muridnya yang masih tegak. Kedua lutut Lim bagaikan tak bermaya. Nafasnya disedut dan dihembus tanpa irama. Dia rasa badannya bagaikan tidak bermaya. Perasaan aneh yang pertama kali dirasainya.

"Sebentar, saya mau minum dulu.." Rina bersuara perlahan.

Ketika Rina sedang membelakangi muridnya sambil meneguk air dingin dari peti sejuk, tiba-tiba ia merasakan seseorang memeluknya dari belakang. Pelukan itu cukup erat hingga Rina terasa lemas.

"Lim, biar cikgu minum dulu..."

"Cikgu minumlah, mulut bawah pun biar minum juga."

Lim yang batang pelirnya kembali mengeras mendorong Rina ke peti sejuk. Gelas yang dipegang Rina jatuh, untungnya tidak pecah. Tangan Rina kini menyangga tubuhnya ke permukaan pintu peti sejuk. Sesuatu yang keras kenyal berada dipermukaan lurah kemaluannya.

"Cikgu, sekarang!"

"Ahhh..... "

Rina meraung ketika Lim menekan batang pelirnya dengan kuat ke liang buritnya dari belakang. Dalam hatinya ia sangat menikmati hal ini, pemuda yg tadinya pasif berubah menjadi liar dan ganas.

"Lim... sedap ohhh ohhh..."

Tubuh Rina bagai tanpa tenaga menikmati kelazatan yangg tiada taranya. Tangan Lim satu menyangga tubuhnya, sementara yang lain meramas-ramas payudara cikgu yang menjadi idamannya. Dan pelirnya yang keras meneroka lubang nikmat yang basah dan hangat kepunyaan cikgu muda itu.

"Cikgu, sedap kan?" bisik Lim di telinga Rina.

'Ahhhh ..hhhhh." Rina hanya merintih dan merengek setiap kali merasakan tikaman keras dari belakang.

'Jawab cikgu, " dengan keras dan kuat Lim mengulangi dayungannya.

"Sedap Lim, sedap... "

Rina tak mampu berkata-kata lagi. Dia benar-benar menikmati hubungan tersebut. Sudah lama dia tidak merasai kenikmatan seperti ini sejak berpisah dengan suaminya dulu. Dan kelazatan kali ini amat berlainan. Batang anak muridnya yang besar dan panjang itu benar-benar memberi kepuasan kepadanya. Batang yang semakin mengeras dan kepalanya makin mengembang serta berdenyut-denyut itu memberi rasa kesedapan yang tiada tara.

Lim makin melajukan tikamannya. Pergerakan sungguh lancar kerana cairan pelincir banyak keluar dari lubang nikmat Rina. Malah cairan yang hangat itu mengalir keluar membasahi pangkal paha guru dan murid. Bila Rina merasai pelir Lim makin mengeras dan denyutan kepalanya makin kuat, dia tahu Lim akan memuntahkan maninya sekali lagi.

"Lim... jangan di da...."

Belum sempat ia meneruskan kalimatnya, Rina telah merasakan cairan hangat di liang buritnya menyembur keras. Kepalang basah ia kemudian mendorong keras pinggulnya ke belakang. Punggungnya merapat ke pangkal paha Lim.

"Uuhggghhh... "

Butuh Lim yang berlepotan mani itupun tertancap sampai ke pangkal hingga menyentuh pangkal rahim Rina. Kedua-duanya menggelepar kesedapan. Kedua-duanya secara serentak mengalami orgasme yang palong agung. Kedua insan itupun tergolek lemas menikmati apa yang baru saja mereka rasakan.

Setelah kejadian dengan Lim, Rina masih sering bertemu dengannya bagi mengulangi lagi perbuatan mereka. Namun yang membuatkan Rina bimbang adalah jika Lim kemudian membocorkan hal ini kepada teman-temannya. Benar juga, apa yang ditakutkannya itu benar-benar berlaku.....

Tamat




Komentar

0 Komentar untuk "Guru Biologi"

Poskan Komentar

Boleh pasang iklan, link atau website, tapi dilarang menampilkan Nomer HP, Pin BB serta Email.

 

Rumah Seks Indonesia. Copyright 2008 All Rights Reserved Revolution Church by Brian Gardner Converted into Blogger by Bloganol dot com Modified by Axl Torvald