Adik angkatku

2 comments

Temukan kami di Facebook
Ini adalah cerita bagaimana bermulanya kehidupan aku sebagai seorang lelaki yang hobinya melakukan hubungan seks. Pada masa itu, aku mempunyai seorang adik angkat yang bernama Abby (masih kekal sampai sekarang). Personaliti dia yang sosial membuatkan dia menjadi sasaran yang sempurna untuk menjadi teman tidur aku di Sarawak. Muka dia ni biasa sahaja tetapi dia mempunyai 3 kelebihan yaitu susuk badan yang mantap alaala Cameron diaz, kulit yang putih kemerahan, dan bibir yang sangaatt seksi.

Apabila dia bercakap, aku seringkali mengambil kesempatan melihat dua ulas bibir nya yang berwarna pink dan tampak sentiasa kebasahan gitu sambil berangan2 alangkah indahnya jika boleh merasa bibir yang menawan itu dengan bibirku, dan bertambah indah lagi andainya bibir itu mengulum lembut batang pelirku yang keras.. Aku tak boleh berangan-angan aje, aku mesti bertindak.. Aku pun mengaturkan satu rancangan.

Pada tanggal 31 Ogos 20XX, aku mengajak Abby dan kawan-kawan perempuannya berkelah di Pantai Damai dengan 3 orang kawan aku. Sengaja aku ajak picnic agar aku boleh menunjukkan susuk badan aku yang takde laa tough sangat tapi agak seksi jugak ni pada Abby. Lagipun, agar Abby lebih cepat letih dan mengantuk pada malamnya kang. Sewaktu kami bermandimanda, aku cukup geram melihatkan dua buah dadanya yang cukup berisi di sebalik bajunya yang basah.

Pada malamnya, kami menempah dua buah bilik di hotel Harbour View, satu untuk lelaki dan satu untuk perempuan. Ini semua sebagai cover je.. Time tu, baru pukul 10 malam, so member2 aku ngan member2 Abby pun bercadang pergi ke pub untuk berhibur. Tapi aku memberikan alasan aku nak check tengok keadaan bilik dengan Abby, lepas tu nanti jumpa kat sana. Abby mengikut aja..

Bilik 128, aku masuk ngan Abby dan aku buat tengok-tengok fasiliti yang ada, manakala Abby bukak TV lalu duduk di atas katil.

"Emm.. Ok laa enggak hotel ni, semua ada.." kata aku.
"Aah, ok je.." balas Abby plak
"Aduh.. Letih laa hari nie kan.." keluh aku sambil membaringkan badan aku di sebelah Abby dengan kaki aku berjuntai di kaki katil.
"Abby taknak baring kejap ke?" umpan aku..
"Emm.. Letih enggak ye.." kata Abby sambil baring lalu menggeliat kecil, membuatkan breast nya tampak menonjol sekali.. Aku tak tahan lagi, maka aku pun bingkas bangun dengan bertongkatkan siku kiri aku lalu memandang ikan yang termakan umpan aku ni sambil membayangkan keenakan rasanya yang bakal aku nikmati sekejap lagi.
"Kenapa tengok orang camtu?" tanya Abby..
"Abby pernah kissing tak?" tanya aku.
"Tak.." jawab Abby perlahan.. Mukanya dan blushing.. Cute betul melihat mukanya putih kemerahan-merahan..
"Kita try nak.." umpan aku lagi.. Sambil mendekatkan muka dan badan aku ke arahnya..
"Taknak laa.." jawab Abby sambil cuba menahan dada aku dengan tangannya
"Alaa.. Kiss je.." pujuk aku lagi sambil terus merapatkan lagi badan aku ke badannya perlahan-lahan..
"Taknak laa.." kata Abby lagi..

Walaupun kata taknak tapi tangannya tak lagi menahan dada aku tapi cuma sekadar menyentuh lembut je.. Aku pun tak lepas peluang terus menghalakan bibirku ke bibirnya yang munggil dan separuh terbuka itu lalu mengucup bibir pinknya yang sangat lembut itu. Aku dapat merasakan kenikmatan yang amat sangat, lalu terus mengucup dengan lebih rakus. Aku juga dapat merasai nafas Abby yang lembut dan hangat. Makin lama, nafas Abby dan nafas aku makin tak keruan. Kami terus balas membalas ciuman dengan penuh ghairah. Batang pelir aku semakin mengeras di dalam seluarku.

Aku tak sedar apa yang terjadi, tapi tiba-tiba je kaki kami dalam kedudukan melakukan seks dengan aku berada di tengah manakala kaki Abby sedikit terkangkang. Lalu aku pun menggerakkan punai aku seperti keadaan fucking. Aku menggesel-geselkan kote aku yang tegang itu ke arah cipap Abby. Aku tengok Abby memang sudah stim giller dengan matanya terpejam dan tangannya meraba-raba badan aku dengan bernafsu sekali. Nafasnya semakin kencang sekarang dan dadanya berombak-ombak maka aku pun memulakan Step yang ke-2 yaitu payudara nya laa..

"Abang pegang breast Abby yek.." tanya aku
"Jangan laa.." kata Abby lembut.

Ah.. Aku tak kira, aku pegang enggak breast kiri dia dengan tangan kanan aku. Lembut betul.. Aku ramas dengan lembut sambil terus mencium-cium bibir nya.. Makin lama, breastnya makin mengeras dan padat, aku tukar ramas breast kanan dia plak sambil terus menikmati bibir nya.. Bila tetek sudah padat sangat aku menghentikan ciuman di bibir lalu memulakan ciuman di breastnya..

Aku menggigit kecil di bahagian tengah yang aku agak puting nya berada, bosan dengan halangan bajunya, aku lantas mengangkat bajunya ke atas, maka tersembul laa dua buah gunung putih yang berbalutkan coli berwarna putih. Perut Abby sungguh putih bersih sekali. Aku pun mula meremas-remas teteknya dan mengigit puting yang masih beralaskan colinya.. Sungguh seronok sekali melihat pemandangan yang amat menakjubkan tu. Tapi pasti nya lebih seronok melihat gunung itu jika tiada apa apa halangan maka aku pun mencari2 pin untuk membuka coli di belakang Abby, Abby nampaknya sudi kerana dia membalikkan sedikit badannya ke kanan agar aku senang membukanya..

Nah.. Satu pemandangan yang amat indah sekali. Sukar untuk dilafazkan dengan kata-kata.. Aku tak membuang masa lalu mula meremas-remas kedua buah gunung putih itu. Putting nya yang berwarna pink itu aku main-mainkan dengan jari telunjuk aku dengan melakukan pusaran di sekelilingnya. Lepas tu, aku gentel-gentel, dan aku tarik-tarik..

Ah.. Abby mengerang kenikmatan.. Tapi perlahan aja, sebab dia masih malu dengan aku. Aku jilat puting nya, kemudian aku gigit sampai puas. Merah-merah breast dia aku kerjakan.. Ahh.. Ahh.. Seronok btul.. Mendengar erangan dia yang semakin kerap.

Puas hati dengan step ke-2 aku memulakan step ketiga iaitu cipap nya.. Aku terus membuka zip seluar jeans levi's nya. Zruup.. Lalu, terserlah lah underwear putihnya yang sudah bsah kuyup kat bahagian bawah sampai sudah nampak jelas pussy nya.. Aku rasa dia sudah klimaks sekali time aku kerjakan payudara dia.. Aku pun menarik keluar seluar jeans Abby.. Abby pun turut berkerjasama dengan bangun sedikit untuk memudahkan kerja aku. Peha dia, fuuh.. Putih betul.. Aku pun meraba-raba pahanya yang lembut tu.. Bila aku nak bukak underwear Abby, tangan nya tiba-tiba menahan bahagian atas underwear dia..

"Jangan laa bang, sudah laa tu.." Rayu Abby.

Aisey, camne ni, takkan dia sudah insaf kot.. Alaa.. Dari tadi kata jangan2 tapi bagi enggak, aku pun tak peduli jugak, aku taknak laa bukak kasar so aku pun, selak laa bahagian bawah dia lalu terus menjilat2 alur nya yang memang sudah lencun giler..

"Ahh.." erang aby lagi.. Dia sudah tak tahan nampaknya, lalu tangannya memegang kepala aku seperti menyuruh aku membenamkan lagi lidah aku ke dalam alurnya..
"Jilat aje ye bang, tapi jangan sampai masuk anu abang yek.." kata Abby lalu baring kembali ke katil
"Emm.." Aku sekadar jawab emm je, emm tak semestinya bermaksuk ya kan? No way!! Aku takkan lepaskan peluang keemasan ni.. I'll never waste this opportunity..

Aku pun menyambung meratah cipap dia.. Dinding kanan, dinding kiri, atas, bawah, semua aku servis.. Time kat bahagian atas, aku terjumpa kelentit dia. Aku pun membelasah sepuas-puasnya.. Biji kelentitnya aku hisap, aku jilat semahunya. Cipap Abby mulai basah aku terus jilat dan hisap sambil tangan menggentelgentel puting teteknya. Tiba-tiba, sedang tengah sedap menjilat, Abby meraung dengan tubuhnya terangkat. Serentak dengan itu juga habis mulutku basah dengan simbahan air dari dalam cipapnya. Aku mengambil kesempatan ini untuk merasa air madu cipap seorang wanita buat pertama kalinya.. Rasanya agak payau, masin pun ada. Aku agak itulah pancutan klimaks Abby..

"Ahh.. Ah.. Ah.." erangan lembut Abby membakar semangat aku.

Aku teruskan servis aku. Kali ini dengan tangan telunjuk aku memasuki pussy Abby.. Aku tak boleh masuk dalam sangat sebab ada daging lembut yang menjadi halangan.. Selaput dara, so aku still memain kat area luar je.. Sekali sekala aku meraba-raba peha dan teteknya.. Kelentitnya aku mainkan, aku gentelkan hinggakan suara yang dilepaskan kali ini agak kuat dengan badan terangkat kekejangan.

Aku tak boleh buang masa lagi, aku pun mula membuka seluar aku. Ting!! tercacak keluar laa tiang bendera aku yang berukuran 7 inci ni..

Aku pun memasukkan kepala pelir aku ke dalam sampai menyentuh selaput dara Abby.. Aku main2 kat situ dengan gentleman dulu agar pelir aku biasa dengan keadaan kat dalam.. Bila sudah biasa, aku pun memulakan proses perasmian pemecahan dara adik angkat aku dengan menyorongkan senjata aku ke dalam lagi.. Sekali hentak, terasa ada halangan.. Hentakan kedua, aku berjaya memecahkannya..

"Aaahh.." erang Abby, entahkan sakit entahkan seronok.. Aku pun takde masa untuk memastikannya kerana aku sendiri sedang sibuk menikmati satu kenikmatan yang amat sangat.. Sebaik sahaja pintu syurga kenikmatan itu terbuka, aku pun tekankan batang aku sampai ke pangkal kemaluannya..
"Aghh.. Emm.. Ahh.." jerit Abby lagi..

Aku berhenti sekejap, sebab terasa macam nak terpancut sangat sudah. Aku mencium leher dan mulutnya berulang kali. Bila keadaan sudah agak OK, aku mula mendayung, atas bawah.. Slow and steady. Kote aku menerjah masuk dan keluar, kemudian memainkannya ke atas dan ke bawah.. Naik dan turun.. Berulang kali. Kenikmatan pada waktu itu adalah sangat best, sukar nak diungkapkan dengan kata-kata.. Sememangnya syurga duniawi..

Aku sorong tarik kemaluan aku dengan diiringi suara mengerang yang agak kuat sambil melihat panorama di bawah, indah, cukup indah melihatkan kote masuk dan keluar dari lubang cipap, dengan bunyi yang cukup menawan Abby memeluk erat pinggangku semasa berdayung, punggungnya bergerak atas bawah mengikuti rentak dayungan.

Terasa kenikmatan yang tiada tolok bandingnya. Aku lajukan dayungan, makin laju dengan suara yang makin kuat, dan aku rasa macam sudah nak terkeluar aku lajukan lagi dan sekuatkuat hati aku tusukkan sedalam yang boleh ke dasar lubang cipapnya diikuti dengan jeritan Abby yang nyaring, terpancutlah air mani aku jauh ke dasar cipapnya. Ahh.. Aku sungguh puas hati dengan hasil lumayan aku itu..

Lepas klimaks sekali, aku rilek dulu sambil meneroka segenap tubuh badan Abby sepuas2 nya.. Lebih kurang 5 lepas tu, aku suruh adik angkatku tu blowjob konek aku sampai keras.. sudah keras, aku balun lagi cipap dia.. Second time ni, lagi lama aku tahan.. Malam tu aku main 4 round.. Best siott..

Banyak lagi cerita nak aku ceritakan tapi lain kali laa plak ye, ada cerita pasal masa aku main guna gambir sarawak, buat kat tangga, layan pil, dan sebagainya.

Pada mana-mana aweks yang nak merasa sentuhan erotik seorang gentleman, kontek laa aku kat alamat email ni.. Max_stanz02@yahoo.com, aku prefer orang kuala lumpur, kuching, sebab aku biasa ngan area tuh.. Jangan malu-malu, aku tak kecoh punya..

E N D


Adventure N

0 comments

Temukan kami di Facebook
Kedai Ah Leong yang letaknya di depan pagar luar berek kami, adalah tempat yang selalu kukunjungi. Tauke Tionghua itu sudah lama berniaga di situ. Kedai inilah tempat para isteri dan anggota-anggota polis membeli barangan makan kering masing-masing setiap hari dan setiap bulan.

Ah Leong (35h), gemuk, pendek denga perut gendut baru sahaja menikah dengan isterinya, Nyonya Teoh (23th). Putih melepak orangnya, tinggi sekitar 156cm, potongan ira-kira 35 29 36. Aku gemar dia memakai seluar pendek dan kemeja T. Sebab aku dapat melihat bonjolan teteknya dan pehanya yang putih itu. Aku menjadi terangsang bila melihat betisnya yang bunting padi serta belakang tumitnya yang kemerah-merahan itu.

Malam itu tepat jam 12.00 malam, aku memanjat pohon jambu batu yang ada dekat dengan bilik Ah Leong. Dari atas sebatang cabang Pokok jambu yang merimbun itu aku menunggu. Memerhatikan keadaan sekitar bilik Ah Leong yang kecil itu agaikan burung hantu. Aku mematikan diri sebab aku tidak mahu mereka mengetahui aku berada di atas pokok jambu itu.

Nyonya Teoh sedang berbaring di atas katilnya. Lampu bilik itu memang malap sebab mereka menggunakan bal lampu wat rendah. Namun aku dapat melihat tubuh putih melepak itu sedang bogel. Ku lihat pepetnya yang berumput segar. Bulunya tercacak halus. Buah dadanya segar dan keras menonjol dengan puting warna cokelatan. Tauke Leong sedang mengomoli isterinya Nyonya Teoh. Mereka berkucupan. Aku dapat melihat dengan jelas Nyonya Teoh mengocok batang Tauke Leong. Batangnya pendek tidak panjang dan kulup. Hanya takat itu sahaja pikir ku.

Sebaik kote pendek tu terasa tegang, Tauke Leong sudah berada di atas tubuh isterinya. Aku melihat dia menghenjut sambil mencium dan meramas payudara isterinya. Nyonya Teoh mengangkangkan pehanya. Tidak lama kemudianaku lihat tauke Leong kewalahan. Dia membalikkan dirinya dan jauh terbaring di sisinya. penisnya menjadi kecil dan masuk ke dalam seolah-olah hilang dibawah perutnya yang boroi itu. Itu yang kulihat.

"Apalahh.. Tak puas.." kata Nyonya Teoh sambil memukul-mukul tubuh Tauke Leong yang malas itu.

Nyonya Teoh marah. Mukanya masam. Dia mengambil bantal dan memukul tubuh suaminya. Geram sambil dia macam budak kecil menghentak-hentakkan kakinya. Dia benar-benar hampa dan rasa tidak puas dengan persetubuhan yang baru dilakukan dengan suaminya.

Tauke Leong tidak ambil peduli dengan perlakuan isterinya itu. Dia sengih sambil mencubit muka Nyonya Teoh. Kemudian dia memalingkan tubuhnya dan berdengkur. Nyonya Teoh terkebil-kebil dalam samar lampu malap itu. Dia masih bogel sambil mengelap pepetnya yang basah.

Dia bangun selepas mengelap dan mengambil tuala lalu memakainya. Pantas aku segera turun dari pohon jambu itu dan menunggu di daun pintu bilik mandi mereka. Kejap lagi pintu bilik dibuka dan Nyonya Teoh datang menghampiri bilik mandinya. Sebaik dia masuk ke bilik mandi itu, aku segera menguntit tanpa disedarinya. Aku berasa gusar dan hatiku berdebar tapi penisku sudah tegang dan mencanak. Aku sendiri menutup bilik mandi itu dan Nyonya Teoh terpempan. Dia hendak menjerit aku menutup mulutnya..

Pantas aku mengarahkan dia menonggeng selepas tuala mandinya kutangalkan. Aku memegang teteknya dan meramas dari belakang. Nyonya teoh tak jadi menjerit tetapi mendesah. Dari arah belakang aku memainkan bibir vagina dan analnya dengan penisku. Sempat aku jilat lubang anusnya dan liang vaginanya. Aku segera menyiapkan kepala penisku dengan mengkuak bibir vaginanya.

Kusorong penisku ke depan dan terasa becak pepetnya masih ada. Kurodok.. Nyonya Teoh mengelus dan menjerit kecil.. Aku mula menghenjut sorong ke depan arik ke belakang dengan irama yang sedikit keras.

"Urghh.. Lu bagus.. Lagii.." kata Nyonya Teoh kepadaku.

Dia menongeng kemas membiarkan batang penisku menyerbu masuk ke liang pepetnya. Aku dapat merasakan kerapatan vaginanya.. Kemutan yang mengelilingi penisku..

"Ahhahh.. Lu bagus.. Lu pandai budak.." pujinya sambil menahan hentakan aku ke lubang pukinya.
Aku meneruskan kerjaku.." Lu puasnya.. Lu suka nyonya.." Aku berkata dalam sedapku.
"Uwoo.. Saya mahu mari lah. Saya mahu kuar.." desah Nyonya Teoh mengelinjangkan tubuh dan punggungnya sambil memalingkan mukanya memandang kepada aku.

Aku memacu penisku ke dalam lubang farajnya cara doggie. Hentakanku kuat dan Nyonya Teoh mengikut hentakan itu. Tak lama kemudian dia menjerit halus menikmati orgasme dan aku juga melepaskan spermaku ke dalam rahimnya. Setelah selesai mengongkeknya, dia meminta aku datang ke situ esuk malam. Aku happy sebab Nyonya Teoh mahukan aku. Aku mampu menghilangkan kedahagaannya.

*****

Adventure 2

"Urghh.. Sedapp.. Lagi kuat N.." desah Makcik Dewi, wanita India yang bertubuh sederhana dan tembam itu. Usianya dalam 30th, kulitnya lembut walaupun hitam. Payudaranya tegang sebab jarang berusik tambahan dia tidak mempunyai anak. Suaminya Koperal Velunathan.
"Huu.. Panas puki makcik," kataku sambil memacu penisku dalam lubang farajnya.
"Orang India memanglah panas sebab makan kari," jawab makcik Dewi sengih sambil menahan hentakanku dan mengertap bibirnya.

Aku meramas-ramas teteknya, kemudian menghisap puting susunya yang keras. Aku menindih tubuhnya sambil zakarku memacu kuat di lubang pukinya yang sudah becak dengan air syoknya.

"Kau pandai N.. Kau bagus ngonkek, walaupun kau masih budak," desah Makcik Dewi sambil melumat bibirku dan memainkan lidahnya. Aku menghisap dan berbalas lidah sambil meminum air liurnya.

Hentakanku ke pepetnya makin kuat.. Kote ku tidak tahu yang aku budak atau tidak, kote ku hanya tahu lubang puki makcik Dewi.

"Patut makcik Timah suka sama kau," kata makcik Dewi sambil melipat kakinya di belakang punggung ku.

Aku menarik keluar penisku, kusembab mulutku ke pepetnya, menjilat lurah vaginanya, menghirup dan menyedut lubang farajnya sambil menelan jus madunya. Kemudian kumasukkan penisku semula ke dalam farajnya.. Dan mula menghenjut perlahan dan cepat.. Laju dan kuat ke dalam lubang faraj makcik dewi. Makcik Dewi terkinjal-kinjal dan terhinggut-hinggut punggungnya.

Aku tahu rupanya makcik Timah yang merekomen aku kepada makcik Dewi. Wanita India ini kehausan juga sebab suaminya bertugas di hutan untuk bebeapa bulan.

"Laju N.. Henjut kuat-kuat.. Makcik nak kuar.. Argghh," desah dan jerit makcik Dewi sambil menahan pacuan aku yang sungguh laju.
"Makcik.. Puki makcik panass sedapp.. Saya pun nak kuar.." kataku sambil memaut kuat dan menghenjut penis ku dalam-dalam ke pepet makcik Dewi yang mengetap giginya.
Dia memalingkan mukanya ke kiri dan kekanan," Urghh.." desahnya lagi."Sedapp.." Dia menjerit-jerit halus.. Sambil aku meramas-ramas kuat teteknya ang keras itu.
Akhirnya aku sendiri.." Makcikk saya kuarr.."

Makcik Dewi menjerit mengepit belakang punggungku dengan kedua belah kakinya.. Aku terus mempompa batangku.. Kemudian aku merasa geli sambil dinding vagina Makcik Dewi mengepit penisku..

"Huu.. Sedap N.. Kau bagus sekali.." kata makcik Dewi memuji sambil memeluk aku erat walaupun kami berdua bermandian peluh yang nikmat.

Penisku tak mau turun-turun. Makcik Dewi puas memulasnya dan meramasnya. Dia menjilat kemudian mengulom penis N dengan asyik dan rakusnya. N terkinjal-kinjal sambil menahan geli yang amat sangat.

"Makcikk.. Aku gelii.. Rasa nak kuar ni," jerit N sambil mendesah dan makcik Dewi meneruskan isapannya ke penis N. Sekejapan itu juga aku memancutkan spermaku ke dalam mulut Makcik Dewi dengan banyaknya..
"Urghh.." desah N lalu makcik Dewi dengan lahap menjilat sperma di batang N sampai ke mulut zakar N.

Petang itu kami bersetubuh sebanyak dua kali. Ternyata Makcik Dewi mengeluh puas dan memeluk aku erat.

*****

Aku bahagia.. Aku gembira.. Dalam dunia meningkat remaja, aku kini sudah dapat mengongkek beberapa orang makcik yang gersang. Makcik-makcik, isteri polis yang selalu kesunyian dan kebosanan akibat ditinggalkan oleh suami-suami mereka yang bertugas.

Aku rasa bertuah dapat mengongkek Nyonya teoh yang muda itu, isteri Tauke Ah leong yang tidak mampu memuaskan isterinya. Pernah aku mengongkek Nyonya Teoh dalam bilik tidor mereka, suami isteri, kerana tauke Leong tiada di kedai sebab dia ke bandar untuk membeli barangan buat kedainya. Nyonya Teoh mengambil peluang itu untuk bersetubuh dengan aku ketika aku balik dari sekolah pada petang itu.

Aku sudah merasai kelazatan faraj dan tubuh wanita Melayu, Cina dan terakhir India. Padaku tiada bezanya sebab semuanya sedap-sedap dan nikmat-nikmat belaka. Aku senyum sendirian dan terus kegianan tidak tahu kenyang-kenyang.

Aku juga sedar bahawa aku berada di pasaran masyarakat makcik-makcik gersang di berek itu. Aku sendiri tidak tahu makcik mana pula selepas ini yang mahu bersetubuh denganku.

Ini kisahku di usia dua belas tahun sekitar tahun 60an.. N, aku anak yang nakal tetapi sangat perahsia.

Adventureku tidak selesai di sini. Makcik-makcikgersang di berek polis aku puasi. Nyonya Teoh pula jarang melepaskan aku kalau Tauke Ah Leong tiada. Aku berahsia dengan aktiviti aku. Aku senantiasa melihat dan mencari peluang-peluang baru.

Kini ada tetangga baru yang pindah ke berekku. Pasangan muda. Pasangan yang kuangap cun dan bahagia sebab jiran itu ialah Abang Hamid 27th dan isterinya, Kak Esah 18th, orang kampung, cukup muda-manis, segar kecil orangnya dalam 5' tingginya, chubby, mempunyai ukuran badan 35 29 36 agakku.. Mereka baru sahaja menikah dan berpindah menjadi jiranku-aku berhasrat untuk mengintai mereka bersetubuh.. Itu tetap. Memang aku memasang tekad itu. Aku senyum sendirian.


E N D


Aku bukan virgin

0 comments

Temukan kami di Facebook
Jawatan inipun hanya sebagai eksekutif pentabiran sahaja setelah aku menjadi penganggur terhormat dengan memegang ijazah dari sebuah universiti tempatan. Akibat rungutan aku sudah tidak tahan rasanya, nasib baiklah aku ada kawan yang bekerja di sebuah syarikat swasta yang membuka tawaran pengambilan eksekutif itu. Jadi, peluang ini kuambil untuk mengelakkan diri dari terus menjadi bahan rungutan dan leteran.

Frankly aku sendiri tidak tahu. Aku mungkin khayal dan seronok sendirian. Kini setelah selesai pengajian di universiti, satu tanggung jawab selesai. Pembuktian bahawa aku boleh berjaya di situ. Kini satu pembuktian baru pula dituntut pekerjaan. Aku diminta mempunyai pekerjaan. Disamping itu ayah dan ibu mahu melihat aku berkahwin pula. Ada dua amanah dan tanggung jawab yang dituntut dari ketua keluargaku-ayah dan ibu.

"Ah, mereka tidak tahu keadaan aku sebenarnya!" Bisik hati kecilku.

Bab keluarga kubiarkan ke belakang. Bila sampai masanya aku hadapilah. Aku tahu kekuranganku namun aku tidak boleh menolak kesedapan yang kurasakan selama ini. Aku mengeliat kesedapan. Putingku dinyonyot dan dihisap. Buah dadaku diramas-ramas perlahan dan kuat. Aku merenggek dan mengerang.

Terasa sentuhan lidah, bibir, mulut dan tangan lelaki itu membuatkan cipapku basah. Aku terangsang. Tubuhku mengelinjang, dan aku mendepan dan membelakangkan badanku disebabkan sentuh-an lelaki itu membuatkan aku berasa sedemikian.

"Bang sedap.." desahku sambil aku memegang, mengocok dan membelai zakar Abang N.
"Ko juga best sayang.. Ko suka difuck.. U love it sayang?"
"Yes bangg.. Yes want your cock in me, this big, hard and strong dick," jawabku sambil mengulom kepala kote Abang N, menghisap-nya dan mengigit manja. Abang N mendesah dan menjerit kecil lalu meramas cipapku pula.

Abang N ni teman chatterku. Seorang suami orang yang bermasalah berusia 45thn. Teman chater dari webchat.

I love to be fucked by him. Abang N yang mengenalkan dunia persetubuhan ini kepadaku. Dan aku amat menyenanginya. Abang N yang memecahkan daraku. Dia yang dapat kegadisanku. Aku bahagia menjadi wanita dan menyerahkan piala itu kepadanya.

Sejak aku diperkenalkan dunia making love ini, aku amat senang dan menyukainya. Aku begitu setia ke Abang N walaupun aku tahu aku hanya dapat difuck dan Abang n bahagia bersetubuh dengan aku.

"Semua orang fuck sayang. Tapi sayang sebagai wanita kena tahu dan maklum, fucking ni satu art. Setubuh tu satu seni. Jadi sayang kena belajar seni ini dan menjadikan ia satu seni yang dapat menambat hati partner dan menyenangkan diriku," nasihat Abang N ketika daraku diambil oleh Abang N.

Kami baru selesai bersetubuh, aku keletihan selepas klimaks beberapakali. Abang N melontar dan memberikan beberapa tips.

"Orang lelaki ni cari apa Bang masa setubuh?" Tanyaku agak naif ketika itu.
"Sayang, lubang cipap kalau dah masuk batang membesarlah. Tambah kalau sudah melahirkan anak. Jadi lubang faraj ni kena jaga, kena ketat dan ada lawan. Maknanya ada gigitan dan kemutan. Bab ni selalunya wanita tak ambil peduli. Hanya yang prihatin yang ambil berat," kata Abang N sengih sambil memeluk tubuhku dan mengucup dahiku, "Jadi untuk senantiasa ketat kena makan jamu atau lain-lain ubatan yang sesuai dipasaran. Nak ada gigitan atau kemutan mestilah bersenam. Senam kemutan."

Sambil Abang N bercakap, aku mengulum batangnya. Batangnya besar, panjang dan keras. Mula-mula aku takut juga melihatnya, tetapi lama-lama sudah biasa. Kalau tak pegang dan tak dikulum tak puas hati. Tambah kalau lama tak berjumpa. Abang N dalam kegelian sambil meramas buah dadaku.

"Jadi sayang kena jaga body. Jaga cipap dan elakkan dari berbau. Ayang suka cipap dijilat dan disedut?"
"Sure and yes," jawabku sengih dan seronok, "I love it."
"Pompuan tak kisah mengenai saiz batang kote Tati. Janji kote tu tegang dan keras biarpun pendek atau kecil. Fungsi kote untuk memberikan kegelian dalam lubang faraj ayang atau mana-mana wanita. Tak semua wanita suka batang yang besar sangat atau panjang sangat. Kata orang pendek atau mahal rezeki," tambah Abang N mengusap belakang tubuhku.

Abang N sengih kerang. Giginya putih melepak bukan gigipalsu. Tall and fit gentleman. Tak berbau dan tak berperut buncit. Stylish. Good fucker to me.

"O Bang fuck me.." pohonku sudah tidak tahan bila buah dadaku difuck, dinyonyot puting dan diramas perlahan dan kuat. Aku dah cair dan berair.

Batang kote Abang N sudah keras. Aku mengambil posisi doggie. Aku mahu Abang N fuck aku cara doggie. Abang N membetulkan posisi meminta aku tonggek menghadapkan cipapku ke atas. Lalu aku stoop meletakkan kepala ku ke bantal dengan menaikkan punggung ku tinggi.

"Ohh.. Urghh.." Aku menjerit kecil bila kepala kote Abang N menerobos masuk, kemudian digerakkan perlahan untuk memasukkan semua batangnya ke dalam lubang cipapku dari belakang.

Aku merasa sendat di lubang cipapku yang kini berlendir. Batang yang besar itu mula digerakkan keluar dan masuk, perlahan mula-mulanya kemudian deras. Laju dan kuat sehingga geseran dan geselan di dinding faraj oleh konek Abang N mendatangkan nikmat geli yang amat sangat walaupun pada mulanya perit dan pedih.

Tati beriaksi melawan pompaan Abang N. Dia memegang bahuku kuat sambil menghenjut batangnya ke dalam lubang farajku. Aku dapat merasakan geseran batang dan dinding farajku. Geli dan ngilu. Aku merenggek, aku mengerang, dinding farajku mengigit batang zakar Abang N. Dinding farajku mengemut batang Abang N. Tujahan kote Abang N mengenai g spot farajku. Auhh.. Hmm sedap tak terkatakan.

"O dear nice. Kemutan ayang kuat. Sedap dan gelii," puji Abang N sambil menghenjut laju di belakangku dan meramas buah dadaku yang bergayutan dalam posisi doggie.

Sambil menghenjut Abang N memberhentikan gerakan keluar masuk batang zakarnya, untuk mengizinkan dinding farajku mengemut dan mengigit keliling batang zakar Abang N. Dalam pada itu aku memutar punggungku clockwise atau anti clockwise. Abang N selalu berdesah menjerit bila aku bertindak demikian memainkan batang kotenya dalam lubang cipapku.

"Oohh best Tati.. Buat camtu.. Sambil tu kemut lagi. Goyangan itu mengelikann.. Sedapp.." jerit Abang N sambil mengomol dadaku. Aku juga kesedapan bila diperlakukan sedemikain.

Aku menjerit-jerit. Aku mencakar-cakar. Nafasku besar. Nafasku tercungap-cunggap. Peluh merembas dan membasahi tubuh kami. Dalam chalet yang agak jauh dari chalet lain di resort itu aku dan Abang N fucked each other well. Aku memang kuat mengerang dan menjerit bila difuck. I enjoyed fucking, every minute of it, selepas diambil kegadisanku oleh Abang N.

"Urgghh.. Abangg I am cummingg.. Abangg faster fuck me.. I kuarr.." jeritku sambil mengikut pompaan Abang N yang keras dan laju.

Aku memang mahu difuck sejak aku diperkenalkan fucking. Kalau tak dapat aku boleh kesasar. Gian atau blurr. Tapi aku bukan boleh difuck oleh sesiapa sahaja. No way. Bab itu aku jaga.

"No way, Tati can be fucked by every Tom, Dick and Harry." gitulah cakap-cakap mamat-mamat yang sampai ketelingaku.
"Mereka semua fikir dan agak aku ni masih virgin."

Aku hanya senyum sahaja. Rahsia itu yang tahu Abang N dan aku sahaja. Kalau ko semua tanya kenapa aku serahkan dara cipapku kepada lelaki senior dan veteran. Ntah.. Aku sendiri tidak mampu menjawabnya. Yang nyata aku rela dan mahu dia menyetubuhi dan mendapat daraku. I don't care.

Itupun setelah mengenalinya. Setelah lebih setahun kami berkawan dan chatting. He treats me well. Abang N sabar. Dia tidak meminta untuk fuck Tati, tetapi Tati yang meminta dia menjadikan Tati seorang wanita. Kini aku berjumpa dengan Abang N sebulan sekali dan kami mempergunakan waktu pertemuan kami itu dengan sebaik mungkin. We fuck so mad as if there's no tomorrow. Aku memang gian dan horny selalu. Agaknya nafsu aku ni hyper sikit.

Aku tersedar dari lamunan.. Lamunan terhenti bila kurasakan cipap ku basah. Aku termenung.. Masa itu juga aku mahukan kote Abang N berada dalam cipapku. Aku menghela dan menarik nafasku. Menyabarkan gelora rasa nafsuku. Menahan mauku pada kote Abang N. Aku sengih kerang dan kekeh kecil. Dasyat juga aku ni.. Bisik ku sendiri.

Aku memegang sekeping sampul surat. Sekurang-kurangnya surat tawaran pekerjaan itu menyelamatkan aku untuk seketika. Namun aku sendiri pun tidak tahu setakat mana ia mampu menyelamatkan aku. Aku ada mendengar desas–desus dari adik-adik yang mengatakan bahawa ada orang telah datang merisik aku. Terkejut gila aku dibuatnya.

Aku masih belum memikirkan lagi untuk menjadi isteri, suri rumah tangga apatah lagi ibu. Lagipun aku masih belum bersedia untuk memasuki alam rumah tangga. Lagi giler-kalau mereka tahu aku NO VIRGIN-mampuih.

Apakah bakal suamiku boleh menerima yang aku tidak ada dara. Bahawa dara aku telah diragut oleh Abang N, lelaki berusia 45(tahun) sedang aku baru menjengah 24tahun. I lost my virgin ketika usiaku 23tahun. Aku telah ditebuk tupai.. Sengih, senyum dan aku rasa bahagia menikmati surga dunia.

O migod!! BEST nyer..

Ahh, persetan dan persialkan bab dara atau virginity. Kalau dah begitu ketentuan TUhan maka beginilah jadinya. Sedang hak nikah itu haknyA dan bukan hak aku. Malas hendak fikir jauh-jauh dan lebih-lebih. Asalkan aku boleh fuck dengan Abang N buat masa ini aku happy. I like and love that oldman.. Who cares?

Harap-harap, tawaran jawatan eksekutif pentadbiran ini akan membantu menyelamatkan aku dari mendengar rungutan dan leteran. Sekurang-kurangnya aku ada alasan untuk menolak pinangan sesiapa sahaja dengan mengatakan bahawa aku ingin menumpukan perhatian pada kerjaku terlebih dahulu untuk mencari pengalaman.

Lagipun aku tahu perangai ayah dan ibuku yang tidak memaksa aku lebih-lebih untuk memenuhi kehendak mereka. Cuma harapan mereka itu yang akan membuatkan aku jadi serba salah untuk tidak memenuhinya. Bila sudah bekerja bebaslah aku sikit. Tak perlulah aku mencari alasan untuk berjumpa dengan Abang N. There's always the excuse-kerja!


E N D


Bapa mertua

0 comments

Temukan kami di Facebook
Aku seorang isteri muda umur 23 tahun. Sudah 2 tahun aku berkahwin dengan seorang lelaki yang bernama Azman. Azman bekerja sebagai penyelia syarikat dan sentiasa bekerja di berbagai cawangan. Mungkin kerana kesibukannya kami belum lagi dikurnia cahaya mata.

Aku sering keseorangan di rumah. Bapa mertuaku yang tinggal seorang diri sejak kematian ibu mertuaku sering mengunjungi rumahku. Kebiasaannya dia datang semasa suamiku di rumah. Pada suatu petang bapa mertuaku berkunjung semasa Azman pergi outstation.

"Bapa saja nak tengok kaulah Lia, kalau sunyi boleh bapa temankan," jawab bapa mertuaku.

Selepas makan malam bapa mertuaku berehat di ruang tamu. Waktu itu bapa mertuaku memakai kain sarung saja. Oleh kerana keadaan bilik agak panas kipas angin dipasang laju. Aku diajaknya berbual-bual. Sebagai menantu yang baik aku melayan bapa mertuaku berbual. Sambil berbual-bual terselak kain bapa mertuaku kerana ditiup angin dari kipas yang laju. Aku ternampak balak bapa mertuaku terpacak keras di celah paha. Tak kusangka sama sekali..! Dalam hidupku, tak pernah kulihat balak yang sebegitu besar saiznya. Aku hanya biasa melihat balak suamiku yang bersaiz kecil.

Bapa mertuaku buat-buat tak tahu saja. Balak bapa mertuaku nampaknya berada di dalam keadaan yang sungguh tegang. Spontan saja cipapku mengemut dan nafsuku bangkit. Lebih lebih lagi aku baru saja bersih dari haid dan tak sempat didatangi oleh suami ku. Jika bersama pun suamiku tidak memberi perhatian kepada hubungan kami. Di fikirannya hanya kerja. Terasa mendidih darahku pada waktu itu. Bagai gunung berapi yang siap sedia memuntahkan lahar panasnya.

Aku rasa balak bapa mertuaku jadi tegang sebab dia asyik perhatikan pakaianku. Aku hanya mengenakan pakaian gaun malam tanpa apa-apa pun di dalam, maklumlah cuaca begitu panas. Sebenarnya telah menjadi kebiasaanku bila mengenakan gaun malam aku tidak memakai bra dan seluar dalam. Memang kebiasaanku bila berada di rumah bersama suamiku. Aku terlupa bahawa yang bersamaku kali ini adalah mertuaku bukan suamiku. Saiz buah dadaku yang berukuran 36 B sudah pasti telah mencuit hati mertuaku. Patutlah semasa aku menghidangkan makanan, bapa mertua asyik merenung lurah bukit kembarku yang agak terdedah kerana leher gaun yang kupakai agak luas.

Kerana tidak dapat menahan nafsu, aku terus menuju ke bilikku dan meninggalkan bapa mertua di ruang tamu untuk menonton berita perdana di TV. Desakan nafsuku yang meluap-luap itu telah menyebabkan aku terkocoh-kocoh mengejar tilam untuk segera melayan denyutan cipapku. Setiba di dalam bilik, aku pun menghumbankan badan ke katil dan terus menyelak gaun tidur. Bahagian bawahku terdedah tanpa seurat benang.

Aku mengangkang seluas yang mungkin dan mulalah bermain dengan biji kelentitku. Alangkah bahagianya kalau Azman mempunyai konek besar seperti kepunyaan bapa mertuaku. Aku terus leka dibuai khayalan yang sebegitu rupa. Sambil menjolok jariku ke dalam gua keramatku aku membayangkan batang balak yang besar berurat-urat sedang keluar masuk menujah taman laranganku. Kupejam mataku sambil melayan imaginasi seksku. Kurapatkan kedua-dua pahaku dengan jariku masih tetap di dalam lubang cipapku. Kubelai kelentitku dan kuraba-raba mesra. Terasa cairan hangat meleleh keluar membasahi lurah merkahku. Sungguh enak dan lazat kurasa.

Rupa-rupanya pintu bilik ku tadi bukan saja tidak kukunci malahan ianya ternganga luas. Tanpa kusedari, bapa mertuaku telah mengekoriku ke bilik. Ketika aku sedang leka melayani runtunan nafsu, dia dengan jelasnya dapat menonton segala tingkah lakuku. Berderau darahku melihat bapa mertuaku sedang berdiri di muka pintu. Sesosok tubuh lelaki tua yang berkulit hitam legam sedang bertelanjang bulat di situ. Batang balaknya yang juga hitam legam itu terpacak keras berurat-urat. Bulu-bulu yang sudah mulai memutih kusut masai seperti tak terurus. Tangan kanannya sedang kemas menggenggam balaknya yang sudah keras terpacak. Aku terkejut dan teramat malu. Aku tergamam hingga aku terlupa bahawa tanganku masih lagi melekat pada mutiara nikmatku.

Bapa mertuaku bertindak pantas meraih kesempatan terhadap aku yang masih terpinga-pinga. Dia terus menerpa dan mencelapak kangkangku yang sudah sedia terbuka luas. Pahaku dipegang kemas hingga aku tak mampu melindungi cipapku. Mukanya disembam ke taman rahsiaku. Cipapku yang telah basah dijilat-jilat dengan lidahnya. Bibir cipapku yang lembut menjadi sasaran jilatannya. Bila kelentitku yang sememangnya telah tegang dijilatnya aku hanya mampu meraung kesedapan. Terangkat-angkat punggungku menahan geli dan nikmat. Selama dua tahun kami berkahwin suamiku tak pernah melakukan seperti apa yang mertua aku sedang lakukan. Suamiku patut belajar dari bapanya cara memuaskan isteri.

Mungkin terlalu geram melihat cipap muda berbulu nipis di depannya, mertuaku seperti dirasuk menggomol dan menggosok mukanya ke seluruh cipapku. Habis mukanya berlepotan dengan lendir yang banyak keluar dari cipapku. Lidahnya makin ganas meneroka lubang cipapku yang mula ternganga menunggu diisi. Gerakan lidah maju mundur dalam lorong nikmatku sungguh sedap. Belum pernah aku merasa senikmat ini. Hanya erangan saja yang keluar dari mulutku.

Gerakan-gerakan ganas pada cipapku membuat aku tak dapat bertahan lagi. Cairan panas tersembur keluar dari cipapku. Aku mengalami orgasme yang pertama. Muka mertuaku makin basah dengan lendir dari cipapku. Aku lemah longlai penuh lazat. Lelaki separuh abad yang berkulit hitam dipanah matahari ini sungguh mahir melayanku. Badan tuanya masih kelihatan berotot-otot kekar kerana setiap hari beliau menggunakan tulang empat keratnya bersawah. Tenaganya masih kuat dan mampu mengalahkan suamiku, anaknya. Nafsunya juga amat tinggi, mungkin kerana telah bertahun tidak bersama perempuan sejak kematian ibu mertuaku.

Melihat mataku yang kuyu, mertuaku mula merangkak ke atas tubuhku. Badanku dipeluk kemas sementara mulutnya pula telah berjaya menyusukan puting payudara ku. Dinyonyot putingku bergilir-gilir kiri kanan. Aku masih cuba menolak badannya yang berotot keras itu tapi mertuaku lebih tangkas. Kedua tanganku ditekan ke tilam. Aku tak berdaya berbuat apa-apa lagi. Aku hanya mampu meronta melawan kudrat bapa mertuaku yang lebih kuat.

"Bapa, jangan. Saya menantu bapa, isteri anak bapak," rayuku.
"Tak apa, anggap saja bapa suamimu sekarang," bapa mertuaku bersuara.

Bapa mertuaku merapatkan bibir lebamnya ke bibirku. Dihisap dan disedut bibirku yang comel. Aku tak mampu berkata-kata lagi. Aku pasrah saja menunggu tindakan selanjutnya dari bapa mertuaku. Aku tergeletak pasrah di tilam dengan kakiku terkangkang luas.

"Lia, sudah lama bapak geram pada Lia. Kecantikan dan gerak geri Lia meruntuhkan iman bapa," bisik mertuaku di telingaku.

Aku hanya diam tak bersuara. Melihat keadaanku yang pasrah tak melawan itu maka bapa mertuaku mula bertindak. Aku terasa ada gerakan-gerakan di celah kangkangku. Cipapku terasa disondol-sondol oleh satu benda bulat. Benda bulat keras bergerak pantas di celah alur cipapku yang telah basah dari tadi. Tiba-tiba benda bulat panjang mula terbenam ke dalam rongga cipapku. Bapa mertuaku mula menghayunkan pinggulnya maju mundur. Mertuaku menggunakan segala pengalamannya bagi menakluk menantunya yang masih muda dan bertenaga. Jika kekuatan tenaga yang diadu mungkin dia akan dahulu menyerah kerana itu mertuaku mengguna segala muslihat dan pengalaman yang dipunyainya. Ibarat pendekar tua yang banyak ilmu yang sedang bertarung dengan pendekar muda yang penuh bertenaga. Hanya dengan taktik dan teknik yang ampuh saja mampu mengalah pendekar muda yang banyak tenaga.

Bapa mertuaku hanya memasukkan separuh saja balaknya ke dalam cipapku. Dilakukan gerakan maju mundur dengan cepat sekali. Sungguh cepat dan laju hingga aku terasa sensasi nikmat yang amat sangat. Aku rasa G-spot ku diteroka dengan penuh kepakaran oleh mertuaku. Hanya erangan demi erangan saja yang keluar dari mulutku. Aku tak mampu berfikir lagi. Otakku kosong, yang aku rasa hanya nikmat semata-mata.

Selepas lima minit mertuaku mula menekan perlahan balaknya yang keras itu. Akhirnya seluruh batang balaknya terbenam dalam lubang cipapku. Terbeliak mataku menerima balak besar dan panjang. Terasa senak diperutku dihentak oleh balak bapa mertuaku. Suamiku tak pernah mampu meneroka sedalam ini. Aku cuba menyesuaikan diri dengan balak besar hingga perasaan nikmat dan lazat bertambah-tambah menyelinap ke seluruh urat sarafku.

"Lubang Lia sungguh sempit, padat rasanya. Belum pernah bapa rasa lubang ketat macam ni," puji bapa mertuaku.

Aku hanya tersenyum mendengar pujian mertuaku. Aku tak pasti pujian itu ikhlas atau hanya pujian palsu lelaki yang sedang dikuasi nafsu. Mula merasai lubang cipapku yang sempit dan hangat, bapa mertuaku mulalah menghenjutku dengan rakus. Dari gelagat keganasannya itu jelaslah bahawa selama ini dia memang geram terhadap diriku. Apalagi ibu mertuaku telah lama meninggal. Sudah lama bapa mertuaku berpuasa hubungan kelamin. Dendam nafsu yang ditanggung selama ini dilampiaskan sepuas-puasnya pada diriku yang masih muda dan solid.

Akalku cuba menafikan tetapi nafsuku tak dapat menolak akan kehebatan bapa mertuaku. Balaknya yang besar dan berurat-urat itu memberi kenikmatan berganda berbanding zakar suamiku yang kecil. Biar otakku menolak tapi cipapku mengalu-alu kehadiran batang besar dan panjang. Kehadirannya di dalam perutku amat ketara kurasakan. Malahan kesan penangan yang sebegitulah yang selama ini aku dambakan. Gerakan kasar dan penuh penguasaan seperti inilah yang amat aku berahikan. Semakin lama semakin pasrah aku zahir dan batin.

Bagi menyeimbangkan perlawanan maka aku mula mengurut dan mengemut batang besar mertuaku. Otot-otot cipapku meramas secara berirama balak yang terbenam dalam terowong nikmatku. Aku ayak-ayak punggungku bagi menambahkan lagi kenikmatan bersama.

"Lubang Lia hangatlah. Lia padai kemut, sedaplah Lia," mertuaku memujiku lagi.

Seluruh jiwa ragaku mulai kecundang terhadap tuntutan nafsu yang maha sedap itu. Tanpa segan silu mulutku tak putus-putus merengek dan mengerang. Aku mengaku akan kehebatan bapa mertuaku. Tiada lagi rasa berdosa dan penyesalan. Nikmat dan lazat saja yang kurasai waktu ini.

"Bapa sedaplah, laju lagi pak," tanpa sadar aku bersuara.

Mendengar suara rengekanku meminta maka makin laju bapa mertuaku mengerjakanku. Badanku dirangkul kemas, bukit kembarku diramas dan dihisap. Ladangku yang subur dibajak sejadi-jadinya oleh mertuaku. Kehebatannya mengalahkan suamiku yang juga anaknya sendiri. Kesuburan ladangku dapat dirasai mertuaku. Digemburnya ladangku sepuas-puasnya. Jelaslah bahawa suamiku sendiri gagal menandingi kemampuan bapanya. Mungkin sebab itulah dia gagal menghamilkan aku.

Dinding cipapku digeser-geser oleh kepala dan batang mertuaku. Otot-otot cipapku menjerut rapat batang besar. Terasa seperti melekat dinding cipapku dengan balak mertuaku. Bila ditarik balaknya aku rasa seperti isi cipapku turut sama keluar. Aku menggelupur kesedapan. Aku seperti melayang di kayangan. Otot-otot badanku menjadi kejang, kakiku mendakap erat badan mertuaku dan tanganku mencakar-cakar belakang bapa mertuaku kerana teramat nikmat. Akhirnya mencurah-curah air nikmatku menyirami kepala konek mertuaku. Aku lesu kelemasan.

"Bapa hebat, Azman tak sehebat Bapa," aku memuji kemampuan mertuaku.

Setelah cukup rata membajak, bapa mertuaku pun mulalah menyemburkan benih zuriatnya ke dalam rahimku. Terbeliak biji mataku menikmati kesedapan setiap pancutan yang dilakukannya. Kepanasan cecair benih lelaki tua disambut dengan ledakan nafsuku sendiri. Menggeletar seluruh tubuhku menikmati tadahan benih-benih zuriat yang cukup banyak menyemai rahimku yang subur. Aku terkulai layu penuh nikmat.

Selepas itu kami sama-sama terdampar keletihan setelah mengharungi kepuasan bersama. Bertelanjang bulat kami tidur berpelukan hingga ke pagi. Tengahhari esoknya sekali lagi bapa mertuaku menyemai benih yang mampu membuncitkan perut aku. Kali ini dia menghenjut aku bagi tempoh yang lebih lama dari semalam. Malahan cecair benihnya juga lebih banyak dan lebih pekat. Hampir seminit aku terpaksa menadah perahan nafsunya. Dua kali aku klimaks sepanjang pertarungan itu. Batang besar hitam itu membuat aku terkapar lesu kesedapan. SungguHPun bentuknya hodoh hitam berurat-urat tetapi membuat aku ketagih untuk menikmatinya.

Telefon di ruang tamu berdering. Dengan perasaan agak malas aku menyambutnya. Di hujung sana suamiku memberitahu bahawa dia akan terus ke Sarawak dan akan berada di sana selama sebulan. Bapa mertuaku tersenyum sumbing mendengar khabar tersebut. Aku pula jadi serba salah kerana selama tempoh itu kelak aku bakal ditiduri oleh seorang lelaki tua yang hitam legam lagi tidak kacak. Tetapi aku akui mainan seksnya cukup hebat mengalahkan orang muda.

Dua bulan kemudian aku mulai muntah-muntah. Mertuaku tersenyum senang kerana benih yang disemainya telah tumbuh. Suamiku juga gembira kerana akan menimang cahaya mata tetapi dia tidak tahu bahawa anak yang kukandung adalah adiknya sendiri

E N D


Baru nak belajar

0 comments

Temukan kami di Facebook
Ni nak cerita lah pasal pengalaman zaman persekolahan dulu. Hari tu kelas abis awal, macam biasa aku ajak member pergi lepak kat taman riadah, port kita orang. Kalau dah lepak dengan member tempat camtu biasa lah apa lagi kalau tak bersembang pasal awek masing-masing. Cuma aku aje yang belum ade lagi, mungkin sebab aku ni memilih sangat sejak break-off dengan awek aku. Ego lah katakan.

Tiba-tiba saja ternampak 2 orang awek dari sekolah perempuan dekat kawasan tu sedang berjalan seperti mencari satu tempat untuk mereka duduk. Aku pun apa lagi, pasang susuk lah! Ini lah 'chan' aku nak tunjuk terror kat depan member-member.

Akupun mulakan langkah macam seorang perwira.. Tunjuk macho lah konon..

"Hai" aku menyapa kat dia orang. Mereka hanya balas senyuman kat aku.
"U berdua ni baru balik sekolah ke?" tanya aku lagi.
"Ya.." dengan nada sombong mereka menjawab.
"Eh jual mahal nampak?" aku bertanya dalam hati. Tak Pa, ikan pasti makan umpan, salah seekor mesti dapat punya.
"By the way, nama I Lan and U?" tanya aku lagi dengan konfiden.
"I Yati dan yang nih sepupu I, Yuni.."

Si Yati, 15 tahun, ni putih gebu dan si Yeni, baru 13 tahun, kulit 'sawo matang' macam aku juga. Lepas tu mulalah aku jual minyak kat diaorang. Member-Member aku pun berbulu mata diaorang sebab aku dapat layan dua awek, sekor pun aku tak offer nak kenal kan untuk dia orang.. Dalam diam member-member hilang entah kemana. Ternampak pulak couple kat depan tengah syok beromen. Kita pun apa lagi ketawa-ketawa malu lah konon nampak macam tu..

"U all tak pernah ke nampak benda macam tu atau pun pernah tak buat benda macam tu?" dengan tak sengaja aku tertanya kat diaorang.
"Eh tak lah! Gila ke, kita ni masih sekolah lagi mana boleh buat macam tu.." jawab Yuni yang tiba-tiba bersuara.
"Ai? Apasal pulak kita masih sekolah tak boleh buat pulak? Ingat orang dah kerja aje boleh buat?" Aku jawab dengan sahaja.
"Kalau I ringan-ringan pernah juga dengan ex-bf I" celah Yati.
"Oh ye ke? Macam mana best tak?" aku tanya dengan sungguh-sungguh nak tahu.
"OK lah tapi tak rasa apa pun mungkin my ex tu tak tau romen lah" sambung Yati lagi. Yuni hanya seyum sinis dengar jawapan dari Yati tu.

Hai nampak nya kenduri besar lah aku malam ni..

"Kalau gitu I jadi bf you lah I boleh bagi U feeling punya" jawab aku dengan berseloroh. Kee! Kee! Kee! Ketawa gatal bercampur miang memecah senja tu.
"U mesti dah expert eh!" tanya Yuni.
"Expert tu tidak lah tapi boleh tahan experience jugalah" jawabku lagi.
"Betul ke? Dengan siapa? Dah banyak ke girl yang U buat cam tu?" tanya Yati.
"Yang tu tak leh jawab dulu, kalau U nak tau kenalah cuba dengan I dulu, nanti U mesti tau punya.." sambil tu aku merapatkan lagi tempat duduk aku dengan Yati.
Yati berbisik kat aku, "I nak, tapi Yuni siapa nak handle dia?"
"No problem I tahu macam mana nak handle dia" sambil aku tarik tengkok Yati dan berbisik.

Sempat aku jilat telinganya untuk memulakan adengan yang memberahikan. Uhh.. Yati mengeluh kesedapan dengan jilatan lidah api aku.

"Eh korang buat apa ni!?" tanya Yuni.
"Tak de apa apa, ringan-ringan aja, U relax lah tengok kita buat, kalau nak belajar teknik-teknik beromen, sambil tu tengokkan kalau ada orang OK!" perintahku. Sambil tu aku suruh Yuni duduk kat sebelah aku.

Yati sudah mula hayal dek pelukkan elektrik aku sambil mengusap-usap tengkok dia, ni lah kelemahan perempuan, bibir aku pun mula mendekati bibir Yati. Kita berciuman basah sambil lidah kami bergomol antara satu sama lain. Yuni hanya perhatikan kelakuan kami berdua. Tanganku meraba-raba ke tetek Yati yang agak padat tu. Hmm besar juga tetek dia, Yati biarkan apa yang aku buat. Tak cukup dengan tu aku pun menyapai tangan Yati untuk meraba pelir aku, dia turutkan kemahuanku, uhh sedapnya. Satu demi satu aku tanggalkan butang uniform Yati, ternampak longkangnya yang gebu tu, aku menyelokkan tanganku ke dalam colinya dan meramas-ramas tetek si Yati. Dia mengerang kesedapan, makin keras dia memicit buah pelir aku. Dalam itu aku pun melepaskan butang coli Yati, aku pun menyelaknya dan lidah apiku pun mula mencari sasarannya nya.

"Eerrgghh..", Yati mendesah lagi mungkin sedap atau mungkin tak tahan geli.

Aku tak peduli sambil cuba memasukkan payudaranya ke mulutku sambil menggigitnya. Rasa macam nak telan aje gunung tu. Tanganku mula menjelajah ke peha Yati yang putih gebu itu, dengan perlahan aku meraba selengkangnya. Aku mengusap-usap seluar dalam cotton-nya yang dah basah sejak tadi lagi.

Tiba-tiba Yati menarik Yuni mendekati kami, diambil tangan Yuni ke riba aku. Aku terasa panas, mungkin si Yuni pun dah naik stim. Aku mula menurun kan zipku dan mengeluarkan 'pedang pemecah langit'ku dengan dibantu Yati. Dia merosotkan seluarku ke paras lutut, maka terlihatlah pedang yang terhunus bersama dua biji bebola besi.

Yati terus melancapkan aku. Yuni seperti dirasuk, mula mengikut apa yang dibuat Yati tadi. Dia mula bermain dengan bebolaku. Aku pun begitu juga, mula memasukkan jariku ke alor sungai yang sempit itu. Semakin laju jariku berdayung, begitu juga dengan Yati yang seperti lagi menumbuk sambal.

"Aahh.. Aahh.. Aahh..", kata Yati yang dah tak tahan itu, tapi aku tak pedulikannya, aku terus mendayung sampai dia klimaks!

Sudah itu dengan matanya yang setengah buka setengah tutup berbisik kat aku..

"U memang best, I tak pernah rasakan macam ni" aku senyum sahaja.

Kapal tak sampai lagi. Aku menyorong kepala Yati ke konekku yang mengeras macam batang besi tadi. Dia tahu apa yang harus dia lakukan walaupun nampaknya dia belum pernah kerja-tiup (blowjob) tu. Aku mula merangkul Yuni dan menciumnya. Dia tak melawan dan ikutkan saja apa yang aku buat.

Tetek Yuni tak sebesar tetek Yati tapi padat dan kenyal. Aku menyelak uniform serta coli Yuni. Sambil tangan kananku pula menyelak seluar dalam Yuni yang pun dah basah kuyup. Kedua-dua awek ni tak de bulu cipap lagi. Jari-jariku mula bermain di celah selengkang Yuni yang lubangnya terlalu kecil lagi sempit itu.

Sekarang giliran Yuni pula untuk menikmati kelazatan zakar aku sambil Yati memerhatikan perbuatan adik saudaranya tu. Yati menjilat-jilat pula pelir aku. Waah aku bagaikan raja dilayan dayang-dayang. Aku meramas tetek kedua awek tu. Kiri dan kanan.

Hari sudah gelap tak nampak satu manusia dikeliling kami. Aku suruh Yati baring di kerusi panjang tempat kita duduk. Aku baring diatas Yati.

"Bang! Yati takut pregnant"
"Don't worry sayang I tak pancutkan kat dalam" pujukku.

Aku menyuruh Yuni mengarahkan batangku ke mulut cipap Yati, ni first time dapat buat adengan berat sebab tu belum tau shooting lagi, dengan pelahan Yuni memasukkan dan aku membantu dengan menolak pelahan juga.

"Aaww..", jerit Yati.
"Sshh.., Sikit lagi sayang" rayuku pada Yati.

Zitt.. Terasa dara Yati terkoyak olehku.

"Ooh..", Yati kesakitan.

Aku mengulum lidah Yati supaya dia tidak dapat menjerit lagi. Aku pula mula menghayunkan badanku. Kami berdua mula mengimbangi permainan kami. Yati dah tak tahan lagi langsung klimaks! Dia menciumku dengan kuat, meyedut lidahku kepuasan biar pun sakit pada mulanya.

Kini Yuni pula merebahkan dirinya di depanku, bagaikan minta di'fuck'. Aku menguakkan kakinya tinggi dengan dibantu Yati.

"Ti sakit tak?" tanya Yuni pada Yati.
"Sikit je lepas seminit tu tak sakit lagi" pujuk Yati pada Yuni agar melayani nafsuku.

Aku pun rasa dah tahu kat lubang mana aku nak sental, aku pun mula dengan pelahan. Tapi kali ini batangku rasa perit sedikit sebab lubang Yuni yang masih terlalu kecil lagi untuk batang aku yang 5.5" tu dan bulatnya adalah sebesar bulat duit syiling 50 sen.

"Aahh!!"

Setelah selaput daranya dirobek Yuni menjerit kesakitan. Yati menutup mulut Yuni supaya jangan menjerit. Aku pun suruh Yati menghalakan selengkangnya ke arah mulut Yuni. Dan menyuruh Yuni menjilat pantat Yati. Yuni menghirup sisa-sisa air alor Yati tadi. Srrp srrp.. Terdengar jilatan Yuni. Yati yang kesedapan memejamkan matanya. Yuni mula rasa keenakan dek buayan syurgaku. Dengan pantas aku meneraju kapal yang hampir berlabuh itu.

Yuni klimaks, aku tahu kemutan dan rasa kehangatan air cipapnya yang menyembur batangku di dalam, kemudian aku suruh mereka berlutut di depanku sambil melancap depan muka dua saudara tu. Crrutt crrutt crutt air maniku memancut dengan banyaknya ke muka mereka sambil kusuruh mengeluarkan lidah masing-masing. Hhmm sedapnya mereka kata kat aku.. Rasa sakit di puki dia orang dah hilang kini batang aku pulak yang melecet sebab mengoyak dan merobek dua dara sunti sekali goes. Aku mengaku itulah pengalaman make love aku yang pertama dan mereka pun rasa beruntung juga sebab dapat bujang aku pada malam tu.

Satu hari tu pemeriksaan dah nak dekat, jadi Yuni pun ajaklah member dia sorang tu nak belajar sama. Nama dia Juniati tapi dipanggil Juni aje lah! Dia bengap. Sekejap nak tanya aku pasal tu dan ni. Terkadang tu sengaja aku gesel tetek dia yang agak besar kalau dibandingkan dengan gadis yang seumur dengannya. Paras dia dikatakan lebih cantik dari Yuni atau Yati. So agaknya aku dah bosan dok layan pertanyaan dia, aku sengaja masuk kan batang pensil ke celah longkang dia.

"Eh apa ni?" tanya Juni.
"Tak de ape saj nak tengok berapa besar U punya dengan Yuni dan Yati.." jawab aku berseloroh.
"Ya lah mari kita tengok siapa punya yang besar!" celah Yuni.
"OK aku setuju" sokong Yati"
"Tak nak lah! Malu lah ada Abang!" jawab Yuni.
"Apa nak malu kita orang dah biasa tengok masing telanjang!" kataku lagi.

Dengan tak cakap banyak, Yuni dan Yati pun memaksa bukak baju Juni dengan diperhatikan olehku.

"Eh tak nak! Tak nak! Apasal ni korang?" ronta Juni.
"He he he padan muka kau tadi suruh buka elok-elok tak mau kan dah kena paksa" Yuni bersenda.

Akhirnya terdedah juga badan Juni di hadapanku. Dia memakai coli putih brand Bee Dees menampakkan teteknya yang keras. Lalu aku sengaja menyelak skirt uniform Juni.

"Ha pakai seluar dalam pun Bee Dees lah!" Juni ni anak orang berada jadi pakaian dia boleh dikatakan Branded. Benar sangkaan aku, dia memakai baju dan seluar yang sepasang.
"Eh pakai branded, apasal nak tutup pulak tunjuk kan lah, U mesti bangga dengan Branded stuff U!" kataku lagi.

Yuni dan Yati pun dah buka pakaian masing-masing, hanya tinggal baju dan seluar dalam mereka sahaja yang menantikan perasmian dari aku.

"Ia lah Juni buka lah skirt kau Juni, kalau tak kita paksa lagi nak tak?" Yati mengugut Juni.
"OK OK OK aku buka, tapi untuk apa korang buat ni?" Tanya Yuni dengan tersipu.
"Alah nanti tau lah kau.." jawab Yati.

Wah rupa rupa nya payudara Juni lebih besar kalau dibandingkan payudara Yuni dan Yati. Kita orang pun tengok lah cerita blue yang kita buat sendiri. Untuk pengetahuan korang, kita ada rakamkan adegan seks kita. Sebab Ayah Yuni ni juru video jadi diam kita pakailah sendiri.

"Eh tu korang ke Yuni, Yati?" tanya Juni dengan terperanjat.
"Siapa lagi kalau tak kita, saja kita tape buat kenangan.." jawab Yuni.
"Ee, tak sangka korang boleh buat benda cam ni, takulah" jawab Juni lagi.

Sebelum apa-apa aku pun merangkul leher Juni dan menciumnya. Juni meronta tapi aku terus jilat telinga, leher dan kelongkangnya. Juni pun tak terdaya nak melawan lagi kerana keenakan jilatanku.
Uhh Juni mendesah, "Sedapnya.." katanya halus.

Yuni dan Yati mula mendekati kami. Juni kita baringkan di sofa. Yati dan Yuni memegang peha Juni kiri dan kanan. Juni hanya dapat memejamkan matanya kerana malu. Aku baring di atas badan Juni yang empok tu. Dan teruskan jilatanku di seluruh badannya. Aah.. Aku pun menyelak seluar dalam Juni dan terlihat bulu halus Juni di dalamnya.

Pukinya mula basah dan aku mau ia tambah basah dengan menjilatnya. Yuni merapatkan wajah dekat aku seperti minta dijilat seketika. Aku dan Yuni pun bermain lidah. Sementara Yati pula secara diam bermain lidah dengan Juni. Yuni, Yati dan aku pun secara bergilir menjilat puki Juni. Dia dah tak tahan dengan kelakuan kami. Sudah berapa kali dia cum tapi batangku masih belum merasmikannya lagi.

Kemudian aku pula yang duduk di sofa, Yuni dan Yati menarik seluar dalam aku ke paras lutut. Mereka bermain-main dengan batangku yang sejak tadi belum dijamah. Kusuruh Juni turun dan melihat apa yang mereka sedang lakukan pada batang butuhku. Yuni menjilat kepala butuhku Yati menjilat buah pelirku. Kakiku diangkat tinggi supaya dapat kulihatkan lubang buritku yang juga minta dijilat.

Juni terasa ghairah dengan adegan jilat menjilat itu. Lalu mereka pun bergilir menjilatku. Aku pun hayal dengan kenikmatan itu. Yuni dan Yati dah tak sabar minta di'fuck'. Yati naik atas batangku dengan memandang ke arah aku. Dengan perlahan dia memasukkan batangku yang besar ke dalam rimba nafsunya.

"Uuh.. This is what I want", kata Yati.

Juni dan Yeni duduk di antara kanan dan kiriku sambil aku memicit dan meramas buah dada mereka yang masih awal ranum tu. Yati menghenjut seperti menunggang kuda. Semakin pantas semakin kuat nafasnya menghembus.

"Aah I cum, I cum, I cum..", Henjutan Yati menjadi lemah lalu dia pun menciumku menandakan dia dah 'cum'.

Giliran Yuni pula dengan menghulurkan bontotnya ke arahku. Yati menghulurkan batangku ke puki Yuni yang masih ketat walaupun sudah berkali di belasah olehku. Yuni menghulur dan menarik bontotnya kemudian aku menghentakkan batangku dengan kuatnya ke puki Yuni.

"Aaww..", jerit Yuni yang sedap-sedap sakit itu. Dia pun melajukan gerakannya.
"Aahh.. oohh.. aahh yes fuck me fuck me..", Yuni dah bagaikan orang hilang akal. Aku pun menghentakkan batangku dengan sekuatnya ke puki Yuni. Aahh.. Yuni berhenti seketika menandakan dia pun dah cum.

Kini giliran Juni pula untuk mengorbankan daranya padaku. Yati dan Yuni menarik kaki kiri dan kanan Juni dan menaikkanya supaya ia terbuka luas. Juni hanya bisa diam, mungkin ingin merasakan kenikmatan yang sudah dikecapi oleh Yuni dan Yati. Dengan perlahan aku menyorong batangku, pukinya dikuak oleh Yani dan Yati yang suka bekerjasama dalam hal-hal macam ni.

Uuhh bila batangku mula memasuki lobang Juni. Terasa betapa basahnya puki dia dan terasa agak licin di dalam mungkin kerana dah terlalu banyak air alornya mengalir. Kumasukkan setengah batangku dan kutarik semula kumasukkan lagi dan terus ke dalam lubang puki Juni. Dia hanya memejamkan matanya sambil mulutnya terbuka seperti menjerit tanpa suara. Aku meramas ramas buah dada Juni yang aku geramkan sejak tadi. Aku hisap-hisap dan aku jilat teteknya.

Dalam sesi selama 45 minit itu akhirnya aku terasa air alor Juni memancut di kepala butuhku, terasa kehangatannya aku pun menarik keluar butuhku dan mengarahkan ke muka Juni. Yati dan Yuni mendekat kan wajah masing seperti menunggu terpancutnya airmaniku yang lazat.

Crrutt crutt crutt air maniku terpancut dengan banyaknya di muka dan di dada Juni. Yati dan Yuni menjilatnya seperti kucing minum susu.

Kami pun terbaring di depan sofa berempat kali ini. Juni katakan dia tidak menyesal apa yang dia buat hari ini. Dia sebenarnya memang nak tahu benda ni cuma tak de orang nak bagi.


Tamat


Berdayung suhana didayung

0 comments

Temukan kami di Facebook
Dalam berchatting Abang N mengenali seorang wanita yang dipalu dengan kewalahan, kekecewaan dan kesedihan yang amat sangat. Wanita ini, namanya Suhana (29 tahun) agak montel, tembam dan rendah orangnya. Dia berpelajaran dan suaminya juga sedemikian namun suaminya bermasalah. Mereka mendirikan rumahtangga atas dasar suka sama suka, namun rumahtangga mereka bertahan hanya tujuh bulan.. Hancur berkecai..

"Sedih Bang, unsangkarable.. Malu nak bercerita tetapi inilah kenyataan yang saya tempuhi..," kata Suhana menahan sebaknya sambil bebola matanya memandang tepat ke mata Abang N.
"Well Su.. Hidup berumahtangga mana ada yang smooth dan tidak bermasalah. Tengoklah beratnya camne.." Balas Abang N sambil menghirup jus durian belandanya.

Suhana singgah sebentar di Wangsamaju untuk bertemu dengan Abang N dalam perjalanannya pulang ke selatan tanahair setelah membuat tugasannya di KL. Dia adalah seorang wanita yang berjawatan sebagai pensyarah dengan sebuah IPTS. Mereka adalah rakan chatters. Abang N mengenali Suhana di chat room.

Inilah kali pertama mereka bertemu muka kerana selama ini selain di chatroom, mereka bersms dan call sahaja. Mereka tea kat Maju Curry House.

"So.. Camne you boleh pisah ni? X Hb you kat KL kan?" Tanya Abang N sambil melihat Suhana mengigit roti canai dengan colekan daging masalanya.
"Yer.. Malas nak jumpa dia walaupun kami masih kawan. Sedap roti dan daging masala ni Bang," puji Suhana dengan cepakan di mulutnya. Abang N senyum memerhatikan tetamunya makan.
"Apa ada pilihan di sini Su?" Kata Abang N, "Tapi dah cukup best untuk kenyangkan perut."

Suhana mengelap tangannya. Mengelap bibirnya yang tebal dan terjuih sikit. Nice dengan tudung biru mudanya. Dengan kurung yangmembalut ketembaman bodynya.

"Terus terang my husband fucked me and took my virgin Bang N. Dalam masa yang sekejap dara i hilang," tambah Suhana memandang tepat ke muka Abang N, "Bulan pertama oklah, bulan kedua dua kali sahaja kami make love, bulan ketiga sekali dan bulan keempat tak make love dahh.. Su lihat perubahan.. Suami menjauhkan Su.."
"Kenapa camtu Su?" Tanya Abang N agak heran.
"Mula-mula Su juga tidak tahu.. Hanya di bulan ketujuh Su berdepan dengan dia.. Su tanyakan kenapa dan mengapa? Apakah Su tak boleh merangsang nafsu birahinya?" Jelas Suhana membetulkan kedudukannya.

Abang N memerhatikan janda muda itu. Buah dadanya besar. Bulat nampak dari tonjolan melalui baju kurungnya.

"Apa penjelasan bekas suami you Su?"
"Dia declare Bang.." Kata Suhana pendek. Suhana memandang tepat ke muka Abang N. Keadaan saspens. "Dia declare Bang.."
"Apa yang dia declare Su?" Tanya Abang N ingin tahu sangat.
"Dia mengaku dan declare dia tidak tertarik kepada saya, tidak bernafsu dengan saya.." Jelas Suhana hampa..
"O migodd.. Sampai gitu.. Kenapa? Kan dia juga yang tebuk you?"
"Dia kata dia tidak berminat dengan wanita walaupun setelah mencuba sedaya upaya. Percubaannya tidak bertahan lama dan dia tidak boleh menipu dirinya dan Su lagi, dia suka kaum sejenisnya," jelas Suhana dan Abang N lopong.
"What!?? Dia gay.. Homoseksual ke?" Tanya Abang N agak terperanjat.
"Yess, dan I give-up.. Terkedu lidah dan patah hati. Patah hati walaupun I love him.. Puas I pujuk dan suruh dia mencuba.. Namun dia decline dan kata tidak boleh.. Tidak ada feelings dah," tegas Suhana lagi.. Sedih, sendu dan sebak menerjal dadanya yang membusut itu.

"Well bagus juga you all sedar awal. Jodoh you all tidak panjang, but you are still young Suhana, life goes on.. Too bad. Masih bernasib baik, you all tak beranak.." Balas Abang N dan membelek majalah psikologi yang dibawa oleh Suhana..

Mata Abang N terpaku kepada sebuah makalah yang menarik minatnya. Masalah yang didepani oleh Suhana sendiri. Dia membaca pantas. Matanya menyorot tulisan itu.

Kes Satu:
Seorang wanita mendakwa suaminya tergila-gilakan seorang lelaki muda berusia dalam lingkungan 20-an. Pada setiap hujung minggu, suaminya pasti menghabiskan masa dengan lelaki muda itu yang dipercayai disimpan selama lima tahun. Si isteri mula terhidu hubungan sulit suaminya dengan lelaki muda selepas dikurniakan sepasang cahaya mata. Wanita itu mendakwa suaminya gemar menonton video cakera padat mengenai kehidupan gay dan menyimpan majalah mengenainya. Biarpun sudah dinasihatkan berkali-kali, namun, si suami masih lagi dengan kegiatan yang tidak menyenangkan hati si isteri.

Kes Dua:
Seorang lelaki berusia 40 tahun enggan berkahwin biarpun sudah didesak oleh keluarganya. Lelaki berjawatan tinggi itu dan mempunyai latar belakang keluarga berpendidikan agama mendakwa tidak bernafsu apabila melihat wanita. Malah, lelaki itu yang bertugas di sebuah institusi perbankan mendakwa lebih gemar, berminat dan seronok apabila melihat lelaki berbanding wanita muda. Bagaimanapun, lelaki itu mendakwa tidak pernah melakukan hubungan sejenis dengan lelaki lain biarpun kadangkala begitu berkeinginan dan bernafsu untuk memeluk dan mencium lelaki lain.

Kes Tiga:
Seorang wanita berkahwin dengan seorang lelaki yang mempunyai sifat lembut. Biarpun sudah berkahwin selama setahun, wanita itu mendakwa tidak pernah disentuh oleh suaminya. Pada mulanya wanita itu dapat menyembunyikan kekecewaan dan kesengsaraan dihadapi tetapi lama kelamaan, beliau semakin bosan dan menuntut cerai. Wanita itu mendakwa suaminya gemar berfoya-foya hampir setiap malam dengan lelaki bertubuh sasa dan tinggi lampai.

Melihatkan kepada tiga kisah dipaparkan, anda sudah tentu terfikir bahwa lelaki di dalam kes terbabit ialah biseksual dan homoseksual. Kadangkala agak sukar kepada kita untuk mengesan lelaki yang mempunyai kecenderungan kepada lelaki lain dan memandang dingin terhadap wanita biarpun berdepan dengan mereka yang bertubuh menggiurkan, berdahi licin dan berpakaian seksi.

Namun, ia adalah hakikat kehidupan yang perlu diterima oleh masyarakat kerana keghairahan dan keseronokan melihat golongan sejenis sebenarnya wujud dalam diri setiap insan. Cuba anda imbas semula pengalaman yang mungkin pernah dilalui iaitu apakah anda tertarik, berminat dan benar-benar kagum apabila terpandang kecantikan atau kesasaan golongan sejenis?

Mungkin anda sendiri pernah mengalaminya tetapi ia tidak sampai untuk melakukan hubungan sejenis atau menjalin hubungan lebih intim dengan kaum sejenis. Masyarakat negara ini masih agak tertutup untuk membincangkan mengenai hubungan seks kerana sebahagian besar menganggap ia tidak sepatutnya diperkatakan secara terbuka karena boleh mengaibkan.

Katanya, homoseksual membabitkan hubungan sejenis iaitu sama ada lelaki dengan lelaki atau wanita dengan wanita. Hubungan homoseksual antara lelaki dan lelaki dikenali sebagai gay manakala wanita dengan wanita pula disebut lesbian. Katanya lagi, biseksual ialah apabila seseorang lelaki itu mempunyai kecenderungan dan keinginan seks terhadap kedua-dua jantina iaitu lelaki dan wanita manakala heteroseksual pula ialah sebagaimana lazim iaitu membabitkan hubungan seksual antara lelaki dan wanita.

Melalui komponen seksual, individu yang homoseksual secara eksklusif kadangkala boleh tertarik dengan hubungan seks heteroseksual, yang mana ini boleh dipecahkan kepada 75 peratus homoseksual dan 25 peratus heteroseksual.

Individu yang biseksual tulen pula selalunya boleh menjalin hubungan seksual sama rata iaitu sama ada secara homoseksual dan heteroseksual dengan pasangan mereka. Namun begitu, 25 peratus individu yang mengamalkan hubungan seks heteroseksual secara eksklusif boleh tertarik kepada hubungan homoseksual. Sebahagian besar kes biseksual membabitkan golongan lelaki yang homokseksual. Lazimnya, mereka ini tidak dapat mengubah tingkah laku itu biarpun sudah berumah tangga dan mempunyai cahaya mata.

Abang N mengeluh dan menarik nafasnya setelah membaca makalah itu secara speed reading. Dan senja melabuhkan tirainya ke dada maya dan senja juga mengulit sepasang tubuh bogel itu di ranjang yang hangat dalam sebuah kamar hotel yang dingin..

"Hmm.. Arghh.. Arghh.. Uu.. Bang nn.. Sedapp.." Erang Suhana dengan nafasnya kuat dan buntutnya di hinggut-hinggut sambil tangannya meramas-ramas rambut Abang N. Abang N yang menjilat, menghisap dan mengigit manja kelentit Suhana membuatkan Suhana menjerit-jerit.

"Oo puting you tegang, tetek u keras Su.. Nice tits n boobs," puji Abang N sambil meramas dua buah dada dengan tangan sasanya dan menghisap puting sambil melidahkannya.

"I miss this Abang N.. Really I mahukan keindahan diuli, diulit, dibelai dan difuck sekuat-kuatnya. I miss it Abang N.. And nice when you lick and suck my pussy," desah Suhana meminta dirinya diuliti dan dikongkek sesedap-sesedapnya.
"Huhh.. Arghh.. Arghh.. Bang N.. I kuar.. Nak kuarr.."

Dan Suhana menjerit kuat bila dia mencapai klimaksnya dengan lidah Abang n di dalam lubang pukinya. Tubuhnya mengelinjang dengan kepalanya kje kiri dan ke kanan, ke depan dan ke belakang menikmati kemasyukan dan keluarnya jus madunya melalui dan meniris lidah Abang N di lubang cipapnya. Suhana memegang kote Abang N..

"Oo mak.. O makk.. Besarnya kote Abang N.. Thick.. Lom pernah rasa kote besar dan panjang ni," Dia membelai belalai Abang N sambil mengucup kepala kote dan menjilat seluruh batang Abang N dari pangkal sampai ke kepal kote. Memainkan lidahnya dimulut kecil kepala kote Abang N.

Abang N kegelian dan mengeruh sambil merapatkan kepala Suhana ke batang zakarnya. Suhana membuka mulut dan mengulum kepala kote Abang N. Dia cuba deep throat batang zakar Abang N namun tak mampu melakukannya.

"Now Su nak rasa kote Abang dalam cipap Su?" Bisik Abang N ke cuping telinga Suhana dan mengigit manja.
"Yes Bang.. Pliz fuck me good.. I miss a good fuck bangg," rayu Suhana dengan menerima kucupan hangat dibibirnya dan lidah mereka bertemu saling lawan berlawanan.

Abang N menekan kepala kotenya ke lubang faraj Suhana.. Riaksi Suhana.

"O Bang Nn.. Aduhh.. Sedapp.. Sendat.. Huhh besarnya kote abangg.. Can I take your whole cock length in my pussy hole.. O bangg.. Fuck me hard.. O bangg nicee.. I miss a fuckk bangg.. Fuck me well and good.." Suhana mengelinjang.. Dia merenggus, mengerang, menanggis, menjerit-nafasnya kasar pendek dan semput, tubuhnya yang debab dan montel menerima ulitan dan ulian dengan tujahan zakar Abang n yang kuat mempompa dan menghenjut ke pukinya. Riaksi Abang N.

"O yess Suhana.. Ketat lubang puki you.. Rileks love.. Sakit sekajp jer.. Sedappnya berpanjangan sayang.." Abang N menekan kepala kotenya dulu, dah masuk kini dengan perlahan menekan lagi kotenya ke dalam.. Setengah batang zakarnya masuk dan Suhana mengeliat dan memusingkan punggungnya.

"O Suha ketat puki you. Sedapo. Cuba kemutsayang. Gigit kote Abang sayang.." Rayu Abang N sambil mengucup bibir Suhana. Meramas buah dadanya. Menghisap puting cokelat Suhana yang mencanak.
"Abangg.. Sedapp.. Huhaa.. Huhaa.. Huhaa. Huu.. Hmm.. Abangg nn.. I kuarr," jerit Suhana dengan nafasnya kuat, tubuhnya kejang, kepalanya ke depan dan ke belakang, matanya kuyu, terbeliak sekejap, kelihatan mata putih dan mata hitam sudah hilang.. Menanggis, mengoi-ngoi kecil dan menjerit-jerit.

"Abangg.. I kuarr banyakk nie.. Sedapp, kote Abang besar panjang sendat rasa.. Ooh best kena g spot gelii dan ngiluu.. Beshh gilerr Abangg nn.. Sedapp. Fuck me more, deep and deeper Abang Nn." Suhana mengigit dada Abang N sambil lubang farajnya menerima sepenuh-nya kote Abang N. Dinding faraj Suhana mula berinteraksi dengan kulit dan batang Abang N. Abang N merasa kemutan dan gigitan dinding faraj Suhana.

"O yess Su sayangg.. Abangg kuarr nihh.." Abang N menyemprot spermanya dalam faraj Suhana, kemudian menarik batang zakarnya lalu melepaskan tembakan spermanya ke dada, ke tetek, ke perut dan ke mulut Suhana..
"Wuu.. Sedapp Suhana.. Best-nyerr"
"Bang nice," kata Suhana menjilat sisa-sisa sperma Abang N di mulut dan menelannya.
"Abang I tak mahu balik. I nak Abang n fuck me semalaman ni.."Dan Suhana memeluk Abang N manja dan mulus menjilat dada Abang N.

Dan Suhana tidak jadi pulang. Dan Suhana mahu disetubuhi dan dikongkek oleh Abang N lagii.. Dia mahu 69-doggie-kudaku lari-lengang kangkung-willy willy.. Laugh Out Lound-Suhana really wants to be fucked.


E N D


Cikgu Mira - 1

0 comments

Temukan kami di Facebook
Cerita ini diterbitkan oleh Kumpulan ALOY yang diketuai aku. Terdiri dari 5 orang anak muda, 2 lelaki dan 3 perempuan (tidak termasuk aku). Kumpulan yang menceritakan kisah suka duka mereka dan menggabungkan idea untuk memberikan kepuasan yang menarik. Kebanyakan gaya bahasa di ambil dari cerita-cerita yang telah sedia ada untuk menambahkan lagi seri cerita ini. Sekian. Aku merupakan seorang pelajar di sebuah sekolah di Melaka. Namaku Azam (bukan nama sebenar) Ketika itu aku berada di awal tingkatan 5. Aku merupakan seorang yang kuat melancap kerana aku tidak dapat menghentikan perbuatan aku itu.

Aku selalu mengubah situasi untuk melancap. Kadangkala aku menggunting gambar penyanyi wanita seperti Siti Nurdiana dan Syura untuk menaikkan nafsu aku. Gambar mereka yang tersenyum itu sudah cukup untuk membayangkan mereka sedang melihat aku sedang melancap. Cerita yang aku ingin sampaikan disini bukan lah kegiatan aku melancap tetapi kisah aku dengan seorang guru matematikku yang bernama Cikgu Amira (bukan nama sebenar). Kami memanggilnya sebagai Cikgu Mira sahaja.

Cikgu Mira merupakan seorang guru yang cantik dan menawan. Walaupun aku tidak dapat melihat bentuk badannya dengan jelas (pakai baju kurung) aku sentiasa memerhatikan bentuk tubuhnya apabila angin bertiup. Bentuk tubuhnya itu amat menggiurkan sekali. Dia merupakan Guru kelas aku. (aku tergolong di kalangan pelajar yang terkenal dan bijak di sekolah terutama dalam math). Aku pula adalah ketua kelas di situ. Wajah Cikgu Mira begitu cantik dan menawan sehinggakan ramai di kalangan guru-guru lelaki ingin memikatnya. Umur Cikgu Mira baru 22 tahun dan belum berkahwin. Rumah Cikgu Mira kira-kira 2 kilometer dari rumah aku dan senang sahaja ke rumahnya menaiki basikal.

Aku tau bahawa cikgu Mira meminati aku melalui cara dia bercakap, melihat dan melayan aku dalam kelas walapun tidak disedari rakan yang lain. Tetapi aku tidak berani membalasnya kerana dia guru aku. (hormatlah konon) Tetapi aku dapat mengesan sesuatu yang aneh pada cikgu Mira. Jika pada waktu pagi dia elok sahaja, selepas dia keluar dari tandas waktu tengah hari atau waktu rehat, dia sedikit berlainan. (aku cakap cam tu sebab lihat cara dier berjalan dan mukanya yang merah lain sikit). Ada satu kali aku menegurnya.

"Hi, apa kabar cikgu?"
"Hi, baik jer Aahh!" dengan suara yang begitu menstimkan.

Batang aku tercanak setelah menerima jawapan disertai desahan itu. Tapi aku berjaya mengontrol nya. Sejak hari itu, aku merasakan ada sesuatu yang tidak kena pada Cikgu Mira. Pada suatu hari, aku terserempak dengan Cikgu Mira di koridor bilik guru.

"Zam, boleh tak awak datang pukul 3 petang ni. Cikgu nak bincang pasal lawatan tu", Tanya Cikgu Mira.
"Emm, ok. Saya akan datang. Tapi kat ner cikgu" tanya aku.
"Err. Kat kelas awaklah, sebab cikgu letak kertas kerja kat situ" jawab Cikgu Mira.
"Ok saya akan datang". Jawabku.

Dia ingin berjumpa dengan aku petang itu pukul 3 petang di dalam kelas aku. Katanya dia ingin membincangkan penggunaan duit kelas denganku kerana kelasku akan mengadakan lawatan tidak berapa lama lagi. Aku bersetuju untuk berjumpa dengannya. Aku menelefon rumah memberitahu aku tidak dapat balik lagi kerana ada perjumpaan dengan guru.

Aku menunggu pukul 3 petang di surau selepas tamat waktu persekolahan. Aku berasa sedikit pelik kerana pada hari itu tiada orang yang belajar berkumpulan disekolah. (biasanya setiap hari ramai pelajar mengulangkaji di sekolah) Mungkin aku akan menerima anugerah kot. Aku tidur sekejap di surau untuk merehatkan diri kerana letih belajar. (lerr. Tul la aku letih, aku kalau dah belajar aku tumpu betul-betul). Tepat pukul 3 aku terus masuk ke kelas aku yang berada di tingkat 2 bangunan sekolah. Cikgu Mira belum sampai lagi. Cikgu Mira sampai 15 minit kemudiannya.

"Hi zam, lama dah ker nunggu cikgu?" sapanya.
"Taklah, baru jer cikgu". Kataku walaupun aku memang lama menunggu.

Aku lihat Cikgu Mira sungguh ayu pada hari itu. Aku mula membayang tubuh nya yang mengiurkan, pinggang yang ramping serta berkulit putih dalam keadaan berbogel. Tak beberapa lama kami berbincang. Aku rasa hendak ke tandas pula (buang air).

"Cikgu, nak kuar jap. Nak gi tandas." Kataku.
"Ok. Pegilah." Kata Cikgu Mira.

Aku pun keluar dari kelas dan neuju ke tandas pelajar lelaki yang agak jauh di tingkat 1. Baru sepuluh meter dari kelas, tiba-tiba aku teringatkan sapu tangan yang aku selalu selitkan di poket bajuku. Aku tertinggal di atas meja guru tempat kami berbincang. Aku balik semula ke kelas dan tiba-tiba, sekilas pandangan ku melalui tingkap kelas, aku lihat Cikgu Mira telah mengambil sapu tanganku itu.

Aku bersembunyi di sebalik tingkap sambil memerhati gelagat Cikgu Mira. Sapu tanganku itu di masukkannya ke dalam kain dan ditujukan ke celah kangkangnya. Seperti mengelap sesuatu di situ. Batang aku terus tegang bila melihat keadaan itu. Kemudian Cikgu Mira meletakkan kembali sapu tanganku ke tempat asal. Cikguku yang 5 cm rendah dari aku melakukan sesuatu yang tak kuduga. (tinggi aku 170cm).

Mahu saja aku masuk dan memeluk cikguku itu. Tapi aku takut dituduh mencabul pula. Aku menunggu di kelas sebelah sambil memikirkan idea untuk menerkam cikguku ini. Aku pun terus masuk kelas dan kembali ke kerusi di meja Guru bertentangan dengan Cikgu Mira. Aku dapat lihat kesan basah di sapu tanganku itu. Aku berpura-pura batuk dan mengambil sapu tanganku dan terus menciumnya.

"Emm.." Tanpa aku duga aku mengeluarkan bunyi itu. Kerana bau amat mengasyikkan aku. Aku tau itu adalah bau aroma cipap cikgu matematikku ini. Aku dapat lihat dia tersenyum-senyum melihat gelagatku.
"Naper Zam?". Tanyanya.
"Takde pe cikgu, bau sapu tangan saya wangi semacam jer". Aku cuba memancing nya. Aku cuba memancingnya dengan lebih berani.
"Ermm.. Cikgu, cikgu ni lawa lah." Kataku.
"Naper zam cakap cam tu".
"Sebab kawan-kawan summer kata cikgu ni lawa" potongku.
"Cikgu. Saya sebenarnya suka pada cikgu." Aku nampak Cikgu Mira sudah tidak keruan.
"Mulut cikgu yang cantik, mata cikgu yang ayu, pipi cikgu yang putih. Ohh. Sunggul cantik sekali!!" Aku terus mengayatnya.

Dia hanya tersenyum diam sambil menundukkan mukanya. Aku bangun dan mengangkat dagunya dengan tanganku. Kami bertentangan mata. Dia tiada reaksi menolak. Ini sudah bagus, fikirku. Aku memain-mainkan jariku di mulutnya. Sungguh lembut dan licin mulutnya membuatkan aku ingin jer mengigit mulutnya itu. Aku mencium bibir cikguku yang masih duduk di kerusinya.

"Emmphh. Emmpphh. Zam, cikgu dah lama minat kat awak. Cikgu sayang kan awak." Katanya dengan suara yang mengasyikkan.
"Saya pun cam tu juga". Balasku.

Aku terus mendirikan cikgu Mira dan memeluknya dengan kuat sambil mencium mulutnya, matanya dan juga pipinya.

"Cikgu.. Boleh tak saya pegang dada cikgu?" Tanyaku.
"Emm.. Peganglah" jawabnya.

Aku meramas-ramas payudaranya yang masih bercoli. Aku tidak dapat merasakan kelembutan payudara cikguku kerana dihalang colinya. Tanganku terus menjalar ke celah kangkangnya. Tanganku bermain-main di atas kain di luar cipapnya. Sambil menggosok-gosok alur cipapnya, aku cuba menjolokkan jari ku kedalan cipapnya. Aku dapat rasakan pantiesnya telah masuk ke dalam cipapnya. Aku berasa begitu stim sekali.

"Aahh. Aahh. Emmpphh. Zam." Cikgu Mira mendesah kesedapan.
"Cikgu, kita tutup pintu ngan tingkap dulu cikgu. Nanti orang nampak." aku memberikan cadangan setelah menyedari bilik kelasku begitu terbuka.
"Emm. Ok lah.." kata Cikgu Mira.

Selepas menutup semuanya, aku terus ke tempat Cikgu Mira. Aku membelai rambutnya itu, kemudian aku menanggalkan baju kurung yang di pakainya itu. Terserlah pula payudaranya yang cukup besar tetapi masih bercoli itu. Badan Cikgu Mira begitu putih sekali dan begitu ramping. Aku pula masih beruniform sekolah. Aku memeluk Cikgu Mira dan aku dapat rasakan payudaranya yang pejal menekan-nekan dada ku. Aku terus mencium bibir munggilnya yang sedikit terbuka itu. Aku mencium lehernya dengan lembut dan menjilat telinganya.

"Zam.. Mmpphh. Mmpphh" terdengar desahan Cikgu Mira bila mulutku bertaut rapat dengannya.

Kepalanya kupegang supaya tidak terlepas dari kucupanku manakala satu lagi aku cuba membuka branya. Branya kucampak ke tepi dan aku terus meramas-ramas payudaranya. Aku terus menghisap lidah Cikgu Mira yang juga membalas kucupanku itu. Kami bertentangan mata, nafas makin mengencang, nafsu makin berahi dan kemaluanku makin menegang. Aku meneruskan ciumanku ke lehernya dan akhirnya sampai ke pangkal payudaranya itu. Payudaranya kupegang dan kuramas dengan lembut. Aku terasa kelembutan, ketegangan, kepejalan payudaranya yang montok itu. Cikgu Mira mendesah kesedapan. Aku cium pangkal teteknya, jilat seluruh teteknya sambil meramas-ramas.

Suara desahannya makin kuat bila aku memicit-micit puting teteknya. Aku renung dan gentel-gentelkan puting teteknya sambil mulutku menjilat yang sebelah lagi. Aku terpukau melihat teteknya yang putih kemerahan menambahkan lagi nafsu aku. Suara desahan Cikgu Mira makin manja dan aku semakin ghairah. Habis kedua-dua belah teteknya aku jilat, hisap semahu-mahunya, putingnya kujilat, aku gigit mesra dengan rangkulan yang erat di kepalaku oleh Cikgu Mira. Aku menanggalkan baju dan seluarku sehingga aku berseluar dalam sahaja. Begitu juga dengan Cikgu Mira yang berseluar dalam sahaja kerana kainnya telah aku tanggalkan.

Aku membaringkan Cikgu Mira lalu aku terus mengulum puting teteknya dengan lembut. Aku terus membelai teteknya yang menegang itu. Puting teteknya yang berwarna coklat merah jambu amat aku sukai. Sambil tangan kananku menuruni gunung ke arah lembah yang masih rapi di dalam panties nya. Aku memasukkan tapak tanganku ke dalam pantiesnya dan meneroka di lembah itu buat seketika. Aku dapat rasakan bulu cipap Cikgu Mira yang halus dan aku membelai bahagian bulu cipapnya.

Aku terus menurunkan lagi tanganku untuk meneroka dan mencari puncak keberahian wanita yang sulit dan terpelihara. Segitiga emas milik Cikgu Mira telah kuterokai, aku mula mengusap-ngusap dam menggossok bahagian rekahan di bawah lembah cipapnya. Aku dapat rasakan alur rekahan cipap cikug Mira telah basah dan lembab. Terangkat-angkat punggung Cikgu Mira menahan keenakan dan kenikmatan yang sukar untuk di gambarkan dengan kata-kata. Yang kedengaran hanyalah rintihan dan desahan yang manja dan mengasyikkan.

"Mmpphhmm. Aahh.."

Bersambung . . . . .


Cikgu Mira - 2

0 comments

Temukan kami di Facebook
Aku ingin melucutkan panties Cikgu Mira yang berwarna merah yang sedang melindungi kawasan segitiga emas yang masih suci itu. Dari luar, aku dapat lihat kesan basah dan melekit pada hujung alur lurah yang subur itu. Pahanya aku usap sambil lidahku menjilat pusatnya. Terliuk-lentok badan Cikgu Mira diperlakukan begitu. Kedua-dua tanganku memegang pantiesnya dan melurutkannya ke bawah, aku angkat sedikit punggung Cikgu Mira untuk memudahkan aku melucutkan pantiesnya.

Benteng terakhir Cikgu Mira sudah kuhapuskan. Aku tidak melepaskan peluang melihat sekujur tubuh insane ego bernama wanita yang lemah tanpa seurat benangpun, yang sangat diingini oleh insan bergelar lelaki. Malahan boleh diperlakukan sesuka hati sahaja sahaja. Kelihatan di cipapnya berair dilindungi bebulu nipis yang berjaga rapi. Keadaan alur yang memanjang ke bawah amat mengaasyikkan mata memandang. Aku sentuh bahagian cipapny, terangkat punggungnya menahan keenakan. Aku sentuh lagi dan aku menguak bibir cipapnya sambil mengesel-gesel jari-jariku melewati lurah itu, suara mengerang Cikgu Mira mengiringi liuk-lentok tubuhnya. Kelentitnya aku mainkan, aku gentelkan bahagian kelentit itu sambil jari ku yang lain mengosok-gosok bahagian dalam alur rekahan cipapnya.

"Emmhhpphh.. Aahh!!" kali ini Cikgu Mira mendesah dengan agak kuat dengan badan terangkat kekejangan.

Terasa basah jariku. Aku dapat rasakan Cikgu Mira telah pun klimaks kerana aku pernah mendengar dari temanku, perempuan klimaks bila badannya bergetar-getar kekejangan dan muka mereka menjadi kemerahan. Lagi pun tanganku telah pun basah berair akibat cecair yang keluar dari cipap cikgu matematikku. Aku mengelap cipap cikguku dengan sapu tanganku sehingga kering. Aku terus mencium bibir cipap Cikgu Mira dengan lembut. Aku rasa seperti mencium mulut Cikgu Mira, cuma aroma cipapnya sahaja yang memberikan kelainan daripada mencium mulutnya.

Terangkat punggungnya menahan kenikmatan itu. Cipapnya aku jilat, aku tusukkan lidahku ke dalam lubangnya. Dia mendesah keenakan sambil menggeliat manja. Biji kelentitnya aku jilat, hisap dan aku kulum semahu-mahunya. Cipapnya basah kembali sambil aku terus menggentel teteknya. Dengan tiba-tiba Cikgu Mira menyembamkan cipapnya ke mukaku sambil mengerang, serentak dengan itu habis mulutku basah dengan simbahan air dari cipapnya. Aku sebenarnya tidak sempat mengelak kerana dia tiba-tiba sahaja menyembamkan cipapnya ke mukaku.

Aku terus menghisap air yang keluar dari cipap Cikgu Mira. Rasanya payau masin. Aku terus membenamkan muka di situ dan terus menjilat lurah yang basah berair. Cikgu Mira hanya merintih manja sambil meliukkan tubuhnya. Aku meneruskan hisapanku dan aku mengulum-ngulum kelentitnya sambil memainkan lubang nya dengan jari. Sekali lagi dia terkejang kepuasan, dan airnya menerjah masuk ke dalam mulutku. Dengan air maninya yang masih mengalir di dalam mulutku, aku mencium mulut Cikgu Mira. Cikgu Mira menghisap lidahku dan air maninya sendiri di dalam mulutku. Bahagian cipapnya aku lehat sudah begitu merah dan rekahan bibir pantatnya sedikit terbuka kesan di belasah mulutku tadi.

"Cikgu.. Sedap tak?" Aku bertanya.
"Emm. Sedap Zam cikgu tak tahan Zamm emmphh.." balasnya.
"Cikgu tau tak, cikgu dah minum air cikgu sendiri tadi."
"Cikgu tau, dah biasa dah" balas nya.

Rupa-rupanya Cikgu Mira selalu melancap dan menjilat jarinya sendiri.

"Ermm. Cikgu. Boleh tak. Kalau saya nak tu?" Tanyaku.
"Emm. Ok. Tapi Zam kena slow-slow sebab cikgu masih dara", katanya.

Terkejut aku kerana Cikgu Mira rupanya masih dara lagi. Patutlah lubang nya masih begitu sempit semasa aku menjolok dengan jari tadi. Aku rasa amat gembira kerana aku akan menjadi orang pertama yang merasmikan pantat cikguku yang masih dara yang diingini oleh ramai insan bernama lelaki.

"Wow.. Cikgu. Saya sayang cikgu selama-lamanya.!!" kataku.

Aku mencium dahinya sebagai tanda sayang. Cikgu Mira hanya tersenyum. Aku pun menanggalkan seluar dalamku dan batangku terus tercanak. Cikgu Mira terkejut kerana ini kali pertama dia melihat batang lelaki secara life. Aku mengesel-gesel kepala batangku di mulutnya, dan Cikgu Mira memberikan ciuman yang mengghairah kan kepada kepala batangku. Mahu jer aku terpancut kerana dicium oleh Cikgu Mira tetapi aku berjaya mengawalnya.

Aku menghempap tubuhku ke atasnya dengan perlahan sambil mencium wajahnya. Aku gesel-geselkan batangku dengan cipapnya. Aku mengesel ke kiri dan ke kanan batangku di alur rekahan itu untuk mendapatkan bahan pelicin semula jadi. Cikgu Mira menggeliat menahan nikmat. Setelah mendapat kedudukan selesa, aku membetulkan kedudukanku dan meletakkan kemaluanku di hujung rekahan cipapnya. Cikgu Mira membuka kangkangnya sedikit untuk menyenangkan aku memasukkan batangku. Aku pun terus melabuhkan kepala batangku ke dalam cipapnya.

Cipap Cikgu Mira begitu ketat sekali. Buat permulaan aku hanya berjaya memasukkan kepala batang sahaja. Aku mengeluarkan kembali senjataku dan cuba memasukkannya semula. Aku berjaya memasukkan batangku ke dalam cipapnya dan aku juga telah berjaya menembusi selaput daranya. Cikgu Mira kesakitan tetapi tidak lama. Aku tahu aku berjaya memecahkan daranya setelah aku lihat ada kesan darah keluar melalui lubangnya dan mengalir ke lantai semasa aku mencabut batangku dari cipapnya.

"Arrghh.. Mm.." Aku tusuk batangku sehingga masuk sepenuhnya ke dalam cipap Cikgu Mira.

Aku mula mendayung kelur masuk dengan perlahan-lahan. Aku sorong tarik batangku diiringi suara mengerang oleh Cikgu Mira sambil aku melihat panorama di bawah, sungguh indah apabila melihat daging cipap Cikgu Mira keluar masuk mengikut ayunan batangku. Bunyi terjahan batangku ke dalam cipap Cikgu Mira cukup menawan. Punggung Cikgu Mira bergerak-gerak atas dan bawah mengikuti rentak dayungan. Sesekali dia menggoyangkan punggungnya kiri dan kanan untuk membantu dayunganku, terasa batangku menggesel-gesel dinding kiri dan kanan cipapnya.

Aku lajukan dayungan dengan suara yang agak kuat, dan Cikgu Mira mengerang dan menjerit begitu kuat. Aku tusukkan batangku sedalam-dalamnya ke dalam cipap Cikgu Mira dengan tidak semena-mena batang aku tidak dapat dikeluarkan kerana Cikgu Mira telah klimaks. Aku bernasib baik kerana masih belum memancutkan maniku didalam pantatnya. Setelah beberapa ketika, barulah aku mengeluarkan batangku dari cipapnya. Aku hampir klimaks dan aku berjaya menahannya. Kalau tak habislah aku kalau Cikgu Mira mengandung. Cikgu Mira sudah pun keletihan.

"Zam. Terima kasih sebab tak pancut dalam. Cikgu tak sempat bagi tau sebab terlalu sedap tadi", kKatanya kepadaku.
"Emm. Memang tanggungjawab saya. Saya takut cikgu mengandung. Err. Cikgu boleh tak puaskan saya." Aku meminta Cikgu Mira melancapkan batangku.
"Baik. Tapi cikgu nak rasa air mani Zam yer."

Aku bersyukur kerana air mani aku tidak membazir. Aku setuju sahaja. Cikgu Mira terus melancap dan menghisap batangku dan aku rasa begitu sedap sekali tidak tergambar dengan kata-kata. Aku memegang kepala Cikgu Mira dan aku menusuk sedalam-dalam yang boleh ke dalam mulut Cikgu Mira kerana aku telah mencapai klimaks. Maniku terus memancut ke dalam kerongkongnya dan dia tersedak-sedak. Semua air maniku selamat bertakung di dalam perutnya. Aku rasa sangat gembira. Aku mengambil lagi sapu tanganku dan mengelap sisa air yang masih mengalir keluar dari cipap Cikgu Mira. Aku mengeringkan bahagian itu dengan kerelaannya. Aku juga mengelap sebahagian dari selaput dara di lantai kelasku untuk kubuat kenangan. Aku membangunkan Cikgu Mira dan dia bersiap-siap untuk balik. Aku mula memakai pakaianku. Kami diam membisu buat beberapa ketika. Cikgu Mira juga telah siap berpakaian.

"Emm. Cikgu. Terima kasih cikgu. Cikgu lah guru yang paling baik bagi saya" kataku.
"Cikgu pun gitu juga. Zam hebatlah. Serba serbi pandai." Gurau cikguku sambil mencubit lenganku.
"Cikgu. Bila lagi kita boleh buat ni?" Tanyaku.
"Zam datanglah tuisyen kat rumah".

Waahh. Ini sudah bagus. Cikgu Mira telah memberi ruang untuk kumelakukan seks dengannya. Maknanya tak paying lah aku merugikan maniku menggunakan tangan lagi.

"Cikgu.. Boleh tak saya ambik seluar dalam ngan coli cikgu.. Nak buat kenangan." kataku.

Cikgu Mira tersenyum dan menyelakkan kainnya dan menanggalkan kembali coli dan seluar dalamnya lalu diberikan kepadaku. Aku mencium panties nya dan memasukkan ke dalam beg aku. Cikgu Mira meminta seluar dalamku sebagai kenangan.

"Ermm.. Tapi.. Macam mana saya nak balik cikgu? Nanti orang nampak 'benda' ni".
"Alah.. Pakai lah seluar cikgu tu" cadang cikguku. Batangku kembali mencanak.
"Hihihhi. Ok".

Aku memberikan seluar dalamku kepadanya dan aku memakai seluar dalam cikgu matematikku itu. Aku berjanji dengannya aku akan sentiasa memakai seluar dalamnya kemana sahaja aku pergi. Aku juga tak membenarkan Cikgu Mira membersihkan saki baki air dan darah dara yang terdapat di lantai itu.

Sebelum kami berpisah, aku sempat meraba cipap Cikgu Mira yang tidak berpanties setelah aku singkap kainnya. Cikgu Mira membiarkan sahaja. Kami balik ke rumah masing-masing pada pukul 6 petang. Cikgu Mira menghantarku ke rumah dengan keretanya. Sebelum keluar, aku sekali lagi menyentuh cipapnya dan memberi kucupan di cipapnya itu. Cikgu Mira hanya mendesah sahaja. Kami pun berpisah buat sementara waktu.

Keesokan harinya, aku pergi ke sekolah memakai seluar dalam Cikgu Mira. Setiap kali aku berjumpa dengannya, aku menegurnya secara biasa dan jika tiada orang aku menanyakan bagaimana keadaan cipapnya. Batang aku pula akan terus mencanak jika ternampak sahaja Cikgu Mira kerana seluar dalamnya sedang kupakai.

Sewaktu subjek math, Cikgu Mira masuk mengajar di kelas dan ternampak kesan merah yang telah kering di lantai depan kelas. Cikgu hanya tersenyum dan aku tau, itulah tanda perhubungan kami yang nyatanya bukan perhubungan pelajar dan guru. Sehinggalah aku berada di universiti, hubungan kami masih lagi kekal dan dia masih belum berkahwin. (Tumpukan kerjanya katanya). Aku pula sudah tidak melancap kerana nasihat Cikgu Mira supaya belajar bersungguh-sungguh. Dan setiap kali aku balik kampung aku pasti menghubunginya untuk melakukan seks sambil menservis kembali batangku. Kerana aku tau Cikgu Mira hanya melakukan seks hanya dengan aku. Walaupun dia anak dara tua, cipapnya masih lagi muda untuk aku, dan masih lagi ketat. Yang pasti, perutku sentiasa penuh dengan airnya setiap kali aku balik lampung. Aku akan mengahwininya setelah aku mendapat kerja nanti.


E N D


Isteri orang - 1 - Sarah

0 comments

Temukan kami di Facebook
Prinsipku mudah, sabar kena banyak, kalau tak dapat hari ini, lain hari boleh dapat. Wanita mana-mana ada. Takkan semua tak suka kat kita, mesti ada yang suka. Sejujur dan terus terang aku kata, aku ni sudah veteran.. Biarpun veteran aku ni masih laku lagi. Masih 'on' dan masih dimahu dan diperlukan. Cuma nak kasitau bahawa aku tak main ilmu-ilmu hitam atau ubat guna-guna.. Padaku semua itu buang masa.. Sebab aku percaya di milenium ini ilmu hitam dan ubat guna-guna yang paling mujarab ialah 'wang' dan 'baik budi'. Tak cayer? Hmm.. Kena cayer tau.. Sebab aku melalui semuanya.. Pengalaman manis bersama wanita-wanita ini tanpa mengenal usia.

Samada kebetulan atau tidak, nyata ia satu takdir dan ketentuan, aku berkedudukan dan berjawatan di daerah itu dan aku pula sorang duda.. Aku ada masa, ada jawatan dan aktiviti serta kerja membenarkan aku mengenal, bercampur, bergaul, bermesra dan berbahagia dengan wanita-wanita yang kugauli. Semuanya cara akulah.

Dia ni isteri seorang bizman, kebetulan supplier kepada Majlis Daerah. Aku berkenalan dengannya ketika berlangsungnya majlis sambutan Ulangtahun Majlis Daerah baru-baru ini. Dia seorang peguam muda dan statusnya isteri ketiga. Usianya dalam 30tahun. Sarah namanya.

Sarah ni bertubuh sederhana. Rambut dan bodynya macam pelakun drama TV Rozie Roshid. Wajahnya ayu dengan makeup sederhana tetapi mampu memukau setiap lelaki yang memandang. Bibirnya merah merekah dan menggairahkan. Buah dadanya menonjol dengan potongan badan menggiurkan. Suka dan sentiasa berbaju kebaya.

Di bangaloku meminta dia membiasakan diri. Well.. Dia begitu cepat menyesuaikan dirinya. Kami berbual petang itu sambil menikmati jejemput pisang dengan kopi panas yang disediakan oleh Sarah. Bahan-bahannya ada di bangaloku.

"Abang N tak sunyi tinggal seorang?" tanyanya memulakan bicara.
"Sunyi, tapi dah biasa. Sekali sekala berteman camni seronok juga," balasku sambil senyum-senyum kucing.
"Frankly I miss life camni. Ada suami macam takde suami. Tidak pernah I merasa begini bersama suami I. Sebulan dia balik 4 kali. Tupun waktu nak tidur. Pagi-pagi dah hilang!" katanya sam-bil mengusap-usap telapak tangannya.
"Sorry dear.. That's life yang you dah pilih. Untung satu rugi satu. Jodoh you.." balasku menghela nafas.
"You juga lonely, I suppose but are you happy?"
"No.." jawab Sarah, "Regretted it. Tapi dah jodoh I kena terima. Have to make myself happy. Need and longed enough to be a woman."
"Well itu yang you rasa Sarah. I tak berani kata I faham pera-saan you. But you're still young. Your husband is still strong for a man of fifty six.."
"No lah Abang N. He is a heart problem man. Just had his bypass a year ago. Frankly kami jarang bersama.. He is too tired to have sex with me." balas Sarah lemah dan sayu.
"Oh I'm sorry again. What a boring life.. Lagipun kita dihidupkan untuk melalui jalan-jalan yang menderakan diri kita baik dari segi fizikal mahupun perasaan" sambutku sambil memandang ke langit yang mulai redup."Kalau semua tu tiada mana ada manis dan masamnya kehidupan yang kita lalui."
"Well that's what you believe but I suggest you look into those words again. Apapun ask yourself and your heart what do you want. Nobody can decide unless you decide yourself. Tul tak," tanyaku.
"Yeah.. And today after befrending you for 3 months, Abang N.. I want you to fuck me.." jawab Sarah lembut tetapi menyentak lelakiku.

Aku memandang tepat ke muka Sarah yang tegang itu. Dia seperti menanti sesuatu yang keluar dari mulutku.

"Are you sure?" tanyaku semula.
"Yeah.. Mengapa tidak? I believe you can give me a good fuck." jawab Sarah memegang tanganku lalu memicitnya.

Dan soalan itu hanya berjawab di bilik tidurku.. Setealh kami telanjang menelanjang pakaian masing-masing dan kami berbogel bersama.

"You sudi, rela dan mau ke Sarah?" tanyaku.
"Yes. O God. What a BIG and LONG DICK you have Abang N! Bila-bila pun I sudi Abang N. Kalau Abang N mahu, I boleh layan semau you..!" jawab Sarah sambil mengengam butuhku geram.

Aku senyum sambil mencubit puting susunya yang kemerah-merahan dan menguli buah dadanya. Kulitnya cerah dan halus. Aku mengu-lum dan menyonyot puting teteknya. Aku bernafsu mengerjakan buahdada Sarah. Aku jilat, kulum dan nyonyot puting susu Sarah semahuku hinggakan dia menjerit-jerit kecil dan mengerang kuat.

"Arghh.. Aarrgghh.. Seeddaappnya..! Abang N!"

Kujilat dan menyepuh belakang tubuh Sarah hingga dia menlentik-lentik tidak dapat menahan kegelian. Tundun Sarah tembam dengan bulu hitam lebat menghiasi tamannya. Aku kangkangkan kedua pehanya selebar-lebarnya.

"Sarah.. Abang nak gunting sikit bulu puki you ni ye..! Abang nak buatkan satu bentuk yang menarik ok." kataku pada Sarah.

Terbedik-bedik biji matanya pantas kucapai pisau cukur, sikat dan gunting yang terletak di atas meja solekku. Aku melarikkan mata pisau cukur ke bulu tundunnya. Dengan kedudukan mengangkang seluas itu, aku bebas mengerjakan tun dun tembamnya. Mula mula aku buangkan bulu-bulu di sekeliling lurahnya. Kemudian aku bentukkan bentuk "Hati" di kawasan atas sedikit dari kelentitnya yang terjojol. Aku gunting dan aku rapikan serapi yang mungkin.

Aku mengentel-gentelkan kelentitnya dengan hujung jari hantuku. Lama kelamaan terpancarlah lendir membasahi lurah puki sarah. Setelah selesai, aku mengajaknya ke bilik air itu. Di situ aku mula mencuci cipap Sarah dengan shampoo. Aku buang semua bulu-bulu yang terlekat di celah lurahnya. Lurahnya berlengas berair semasa aku mencukur bulu pussynya tadi.

Sambil menyampoo, aku urut dan kuis-kuis kelentitnya. Aku buat Sarah bagaikan bocah kecil yang tahu mencuci cipapnya sendiri. Tanpa membantah Sarah menyerahkan kangkangnya ke tanganku. Terpejam pejam matanya menikmati belaian dan ulian tangan ku di pussynya.

"Abang nn..! Seeddaapp laa..!! Main lagi kat cipap tu..! Sarah dah tak tahaan.. Nii." Aku pun usap dan aku picit-picit tundunnya dengan rakus.

Batang butuhku sudah sengal sebab lama mencanak. Selesai bercuci aku mendukung Sarah kembali meletakkan dia ke atas tilam. Kini giliran Sarah pula mengerjakan aku. Aku berbaring saja di atas katil. Tangannya menggenggam batang zakarku sambil mengosok dengan lembut. Perlakuannya membuatkan aku terasa amat nikmat. Sarah bijak memainkan peranan. Terasa kepala koteku digigit-gigit manja, dan sesekali seluruh batangku sehingga ke pangkal masuk ke dalam mulutnya.

Aku menjerit, "Aarruugghh..!"

Ketika itu batangku ditokaknya di takut secara tiba-tiba. Lama batangku dikulum dan sesekali ditokak. Kadang-kadang bagai dikunyahnya lembut. Semakin lama semakin sedap kurasakan. Akupun mula menyorong tarik batang ku keluar masuk dalam mulut Sarah. Tanganku pula tidak diam begitu sahaja. Aku tekan kepala Sarah tepat ke batangku.

"Aarrgghh..! Sarah nicee.. Sedapp.. Aamm..! Ggrrhh..!!"

Berbagai macam bunyi yang tak tentu bahasa terbit dari mulut Sarah dan aku. Namun aku tetap juga sorongkan batangku yang besar dan panjhang itu sedalam-dalamnya ke dalam mulut Sarah. Kurasakan kepala koteku dah masuk melepasi kerongkong Sarah. Ketika itu kehangatan bagaikan memijat-mijat kepala koteku. Memang dah terlalu dalam aku sorong batangku itu. Keadaan itu jelas terbukti apabila bibir Sarahpun sudah bertaut rapat ke pangkal tundunku.

Agak lama kubenamkan batangku ke kerongkong Sarah. Saja aku geram nak pekenakan mulutnya yang cantik itu. Kira-kira Sarah expert melakukan 'dep throat' ke atas batangku. Sarah hampir tersedak kerana tidak dapat menahan nafas lagi. Matanya putih menahan. Mengelepar bagai ayam disembelih. Namun mulutnya tetap juga tak terlepas dari tancapan batangku. Tangannya merewang-rewang. Kakinya menendang-nendang.

Cipapnya berlendir dan meleleh. Aku bernafsu. Lalu kujilat lendir itu dan mencepak kesedapan menelannya. Kini mulutku ku tekup ke pussy Sarah. Kami berkedudukan posisi 69. Dengusan nafas Sarah kuat sekali dan menjerit-jerit halus, "Ggrrhh..!! Sedapp.. Abang nn.. Jilat-jilat lagi.. Tak tahann.. Kuarr."

Aku meneruskan penerokaan ke dalam lubang faraj Sarah dengan lidahku. Bermula dari keletit-jilat, isap, kulum dan gigit manja-Sarah terkencing-kencing, menjerit-jerit, kini lidahku menjulur keluar masuk, sorong tarik dalam lubang farajnya membuatkan punggungnya terangkat-angkat. Sarah fana. Tambah lubang duburnya juga kujilat seperti aku menjilat pussynya.

Akhirnya aku sendiri masanya telah tiba untuk aku menujah lubang cipap sarah dengan butuhku yang keras tegang. Dan aku memasukkan batang butuhku ke dalam lubang cipap Sarah.

"Abangg Nn.. Huu.. Hahh.. Huu.. Hahh.. Sakit.. Sedap.. Sakit.. Sedap.. Mak.. Oi.. Mak oi.. Sedappnya.. Snaknya.. Sendatnya.." rengek Sarah sambil meleding-ledingkan tubuhnya dan memaut belakang tengkukku. Kemudian menguucupo bibirku. Lalu mencakar belakang badanku sambil mengertap bibirnya sedang aku menghenjut batangku kuat-kuat ke lubang cipapnya.

Kaki Sarah terkial-kial di awang-awangan. Aku menghentakkan batangku ke pukinya rapat-rapat. Dia menguyangkan pungg8ungnya menerima penangan batangku yang keras membesar. Aku merasakan dinding vaginanya mula bertindak balas mengemut batangku yang berendam dalam lubuk pukinya.

Akhirnya kami berdua menjerit panjang dengan nafas kami semput dan pendek. Kami sampai ke puncak bersama. Aku melepaskan tembakan spermaku ke dalam lubang pukinya. Sarah mendengus dan mengeluh dan meraung menerima panasnya air maniku diledakkan ke dinding g spot dalam cipapnya. Dia meronta-ronta menerima tujahan batangku dan menarik-narik rambutku. Aku memegang buntutnya rapat ke pangkal batangku.

"Ohh.. Arghh.. Oo.. Hughhguhh..!!"

Kami berdua terkapar.. Lelah, letih, sedap, nikmat dan puas. Sarah memelukku sambil menghujani wajahku dengan ciuman terimakasih-nya. Aku mengucupnya lama tanda senangku terhadapnya.

Sarah O sarah.. Isteri bizman yang kehausan dan dahagakan air kasih. Yang merindui madu sayang dari suaminya namun tidak kedapatan. Sayang Sarah yang masih muda dibiarkan sepi dan kendiri. Aku hanya mengisi dan pengisianku berbaloi. Sarah suka dan aku lagi suka.


Bersambung . . . . .


 

Rumah Seks Indonesia. Copyright 2008 All Rights Reserved Revolution Church by Brian Gardner Converted into Blogger by Bloganol dot com Modified by Axl Torvald