Pengalaman tak dlupa - 4

0 comments

Temukan kami di Facebook
Tinggal seorang sahaja lagi yang belum dapat aku sentuh sementara tu Zaharah, Marlina dan Fatima kuulangi menyetubuhi mereka bila berkesempatan dan selalunya mereka tak menolak, masa kian suntuk kalau lepas ni tak ada chance lagi Nak rasa cipap dara bertudung yang warak ni. Sherry ni paling cun di antara mereka, orangnya tinggi lampai bermuka bujur sireh dan berkulit putih kemerahan, maklumlah dia ni berketurunan Syed so aku ingat darah tok arab tu ada sikit lagi dalam tubuhnya. Tu yang buat aku makin geram Nak rasa pantat syarifah.

By the way isteri aku masih ada seminggu lagi di Sarawak dan aku memberitahunya akan ke sana on Saturday morning dan boleh balik bersama hari Ahad esoknya. So minggu ni aku tak dapat ke sana. Zaharah memberitahuku kemasukan data masih ada sikit lagi jadi analisis sepenuhnya belum dapat dilakukan dan Sherry aku lihat tak kering kuku menghadap komputer siang malam mengejar masa. Aku mencadangkan supaya mereka berehat hujung minggu di kondo aku kat PD dan mereka bersetuju cuma Sherry sahaja yang keberatan kerana akan ketinggalan dua atau lebih hari kalau ke sana jadi dia berkata biarlah semua orang pergi tapi dia tinggal di rumah menghabiskan kerja-kerja seterusnya.

Akhirnya aku mencadangkan Zaharah, Marlina, Fatima dan anak-anak sahaja untuk pergi aku seperti biasa susah Nak pergi, tak apalah nanti abang jenguk-jengukkan Sherry tak elok juga ia tinggal sorang kalau apa-apa susah dia nanti. Zaharah dan Marlina faham maksud aku dan terus kempen setuju. Aku memberikan Zaharah memandu Range Rover dan kunci kondo PD tak lama merekapun berlepas, call me when you reach there kataku, Zaharah berbisik kepadaku abang please be gentle and don't rape her if she doesn't want it.

Aku berkata I know what to do so don't worry about us and please take care of the kids. Selepas mereka pergi aku berkata kepada Sherry, abang tak balik malam ni kau faham bukan so jaga diri jangan merayau tak menentu kalau ada apa-apa call abang nombor telefon ada kat dalam buku di sebelah telefon dalam bilik abang. Kalau Nak makan apa-apa ambil sahaja kat dapur dan buatlah macam rumah sendiri. Tak lama akupun belah.

Keesokan harinya pagi lagi aku dah sampai, selepas membuka pintu ku lihat tiada perubahan, nampaknya tak ada orang bangkit masak air pagi ni, aku terus menuju ke bilik anak tapi tak ada orang juga mana perginya budak Sherry ni, aku terus ke bilik bacaan. Aduhai kesian ia tertidur di depan komputer agaknya menaip sepanjang malam dan screen saver komputer masih terpasang menandakan si pengguna telah agak lama juga berhenti mencuitnya.

Aku menghampiri Sherry, pertama kali aku dapat melihat Sherry tanpa tudung kepala, rambutnya panjang dengan alun-alun ikal, tidak begitu hitam tapi lebih keperangan, aku bercadang untuk mengangkatnya ke bilik tidur anak tapi kesian juga mungkin dia baru tidur. Aku kemudian ke dapur memasak air dan menyediakan breakfast ala American (sebenarnya breakfast ala depa ni paling mudah Nak disediakan). Setelah siap aku mengangkatnya ke bilik bacaan dan meletakkannya di atas meja besar. Aku kemudian menggerakkan Sherry supaya bangun sebab hari dah tinggi.

Sherry terpinga-pinga dan terkejut melihat aku berada di depannya, ia tercari-cari tudungnya yang aku rasa mungkin tidak ada dalam bilik berkenaan. Aku memegang bahunya dan berkata tak payahlah sebab abang dah nampak sejak tadi saja abang tak gerakkan Sherry kesian tengok tapi la ni dah tinggi hari jadi eloklah bangkit kalau Nak tidur lagi lepas ni boleh sambung. Dia tergesa-gesa berdiri sambil memegang kawasan ari-arinya, aku tanya pasal apa dia jawab Nak terkencing tak tahan lagi, aku kata masuklah ke bilik abang di sebelah, aku membukakan pintu bilik sambil menunjukkan bilik air.

Tak lama aku mendengar Sherry memanggil, abang tolong ambilkan tuala atau kain sebab Sherry terkencing dalam seluar, aku menghulurkan tuala sambil bertanya pasal apa, dia jawab tak sempat Nak duduk dah keluar malu betul Sherry, aku kata tak apalah nanti kan boleh cuci habis cerita. Aku masih dalam bilik tidur bila Sherry keluar, dia hanya memakai tuala sambil tangannya memegang kain dan bajunya, ia tersipu-sipu bila melihat aku, sorry katanya nanti Sherry cuci mangkuk tandas abang selepas Sherry cuci pakaian ini. Aku jawab tak payahlah abangpun selalu cuci sendiri mangkuk tandas tu bukannya payah sangat.

Berderau darahku melihat Sherry hanya memakai tuala sahaja, bahunya dan pangkal teteknya jelas membayangkan yang payu dara milik Sherry cukup indah tidak begitu besar dan tidak juga terlalu kecil, betis dan pehanya sempurna laksana kaki kijang besar di atas dan menirus ke bawah.

Aku membiarkan Sherry berlalu tapi menahannya dengan berkata kalau apa-apapun minum dulu abang dah sediakan di bilik bacaan. Ia angguk kepala, tak lama Sherry datang ke bilik bacaan masih memakai tuala di bahagian bawah tapi telah ada baju kemeja tangan panjang di bahagian atas, aku tanya ni fesyen apa pulak dia jawab inilah fesyen Nak cuci jamban. Barulah aku teringat dia Nak cuci mangkuk tandas yang terkena air kencingnya aku kira. Kami makan bersama tapi tak banyak yang Nak dibualkan, aku agak dia malu. Selepas makan aku membawa bekas-bekas makanan ke dapur sambil Sherry ke bilik aku untuk mencuci tandas.

Setelah meletakkan bekas makanan di singki dapur aku bergegas semula ke bilik untuk melihat apa yang sedang dilakukan oleh Sherry, aku terdengar jirusan air dan pam tandas di tarik, aku tanya Sherry dah cuci ke dia jawab dah dan abang boleh tak Sherry mandi dalam bilik ni kerana dah basah ni eloklah mandi terus. Aku jawab mandilah, tak lama aku terdengar shower dan air turun, aku menarik pintu bilik mandi (memang tak berkunci sebab sliding door dan lagipun bukan ada orang lain yang pakai aku dengan isteriku sahaja) bila masuk aku nampak bayang-banyang Sherry mandi telanjang dalam ruang mandi nampak tapi tak jelas.

Aku mengetuk pintu ruang mandi dan berkata Sherry abang ada kat luar tengah gosok gigi jadi Sherry jangan keluar dulu, eh.. Buat apa abang masuk nampak Sherry tak pakai apa-apa ni, aku jawab balik nampak apa, apapun tarak tak caya boleh keluar tengok. Selepas menggosok gigi aku masuk ke dalam bilik semula sebabnya koteku dah mula Nak mengkar balik agaknya pasal tak dapat burit malam tadii, bini aku period jadi tak berapa boleh layan.

Sherry keluar dengan tuala membalut tubuhnya dan satu lagi membalut rambutnya, aku berdiri memerhatikannya atas bawah dan akupun tak tahu kenapa dia berhenti bila bertentang denganku, ku pegang bahunya lalu terus ku kucup bibirnya, belumpun sempat dia bertindak aku dah french kiss dia dengan mengulum lidahnya dengan kuat.

Dia terkejut tak sangka aku akan berbuat begitu, dia cuba menolak badanku tapi kini tanganku pula dah memeluk tubuhnya dan dengan perlahan aku membawanya menghala ke katil, kami rebah bersama dengan aku menindih badannya, tanganku terus cuba melucutkan tuala yang dipakainya, Sherry melawan tak membenarkan aku berbuat demikian, aku menindih tubuhnya dengan lebih kuat sambil membuka short yang aku pakai dan aku dah telanjang bulat, aku kira macam manapun aku Nak juga budak ni. Akhirnya tuala di kepala dapat ku lerai membuahkan gumpalan rambutnya yang masih lembab sambil berusaha untuk melucutkan tuala yang membalut badannya pula.

Sherry melawan sambil berkata abang janganlah buat macam ni, saya malu kat semua orang dan kakak, aku jawab la ni bukan ada sapa-sapa kita berdua sahaja sambil matanya menjeling ke arah batang koteku yang dah menegang, aku dah dapat menanggalkan tuala lalu terdedahlah sesusuk tubuh yang menggiurkan, tetaknya fulamak mengkal dan solid dengan ariolanya kemerahan, kulit perutnya jelas memerah bila disentuh dan yang paling indah ku rasakan ialah cipapnya yang menunggun tinggi bak gunung Fujiyama, bulu cipapnya tak hitam tapi coklat tua kemerahan dan biji kelentit membulat di sebelah atas faraj, darahku rasa mendidih menahan berahi dan hampir sahaja air maniku terpancut keluar.

Sherry dah tak kuasa Nak melawan lagi, dia hanya membiarkan aku menguli dan melakukan apa sahaja terhadapnya, ku cium, ku jilat dan ku gosok semuanya tapi bila sahaja aku mengulum biji kelentitnya Sherry menjerit abangg.. Jangan janganlah sentuh burit saya.. Saya masih virgin dan ini hanya untuk my future husband. Kalau gitu Sherry kawin dengan abang saja, aku terus mengulum dan menjilat sekitar cipapnya.

Air pantat makin banyak keluar dan Sherry dah mula menangis, aku kira tak boleh reverse lagi kalau stop tak mungkin dapat lagi. Aku membuka kangkangnya dan meletakkan kepala butuh betul-betul di opening cipapnya, abang.. Kalau abang buat juga abang mesti bertanggungjawab katanya dalam sendu, aku terketar-ketar jawab baiklah abang sanggup serentak dengan itu aku menekan masuk tapi koteku bounce back sampai membengkok tak boleh masuk, alamak ilmu apa pulak si Sherry ni pakai dia dah tutup ke lubang pukinya.


Bersambung . . . . .




Komentar

0 Komentar untuk "Pengalaman tak dlupa - 4"

Poskan Komentar

Boleh pasang iklan, link atau website, tapi dilarang menampilkan Nomer HP, Pin BB serta Email.

 

Rumah Seks Indonesia. Copyright 2008 All Rights Reserved Revolution Church by Brian Gardner Converted into Blogger by Bloganol dot com Modified by Axl Torvald