Flora ria di Kubang Buaya - 3

0 comments

Temukan kami di Facebook
Malam itu cukup memberangsangkan. Malah mengejutkan N. Benarlah kisah-kisah yang dibualkan dengan Makcik Sodah siang tadi. N bagaikan tidak percaya namun dia kena percaya juga. Sebabnya dia melihat dengan mata kepalanya sendiri. Apakah perkara ini sudah lama berlaku atau baru sahaja terjadi?Apakah kejadian ini baru dimulakan. Persoalan ini bermain di benak N.

Kak Ramlah semampai orangnya dalam 160 cm, 36 29 36-lebih kurang. Buntut pejal. Mukanya lebar, mulut kecil, bermata bulat dan hidungnya kembang sedikit. Manis juga. Kulit sawo matang. Baru enam bulan bertunang dengan seorang guru. Dalam rumah mereka masing-masing mempunyai bilik sendiri. Kak Ramlah sebuah, Kak Suria adiknya sebuah. Ada tiga bilik kosong untuk anak-anak yang lain bila balik ke rumah induk. N menumpang di salah sebuah bilik itu.

Hasnah, emak angkat N tidak ada di rumah. Bila dia bergiat dengan wanita UMNO, dia akan menjadi manusia paling sibuk dan aktif sehingga dia lupa akan suaminya Bakar. Pada fikir dan kira N mungkin Hasnah sudah tidak bernafsu akibat menopause. Maka sebab itu dia menyibukkan dirinya dengan kerja-kerja politik.

Bakar yang gemuk orangnya, gempal dan rendah tidak menghalang isterinya bergiat. Lagipun takat makannya tidaklah susah. Dia boleh makan di kedai. Jadi Bakar memberi penuh kepercayaan pada isterinya untuk bergiat dalam Wanita UMNO, manakala isterinya pula redha yang suaminya sendirian dan boleh lakukan apa sahaja yang suaminya suka.

N terjaga hendak membuang air. Dia mengucek matanya. Kemudian bangun. Membuka pintu dan berjalan malas ke bilik air. Sampai di bilik air dia menyelesaikan panggilan alam dan berlaku adil kepada pundi-pundi kencingnya. Suasana di dalam rumah itu sunyi. Jam pukul 2.00 pagi lebih kurang. Dia hendak balik semula ke bilik, tetapi terhenti sekejap bila mendengar suara batuk Bakar yang bergetar. Kemudian terdengar suara halus merenggek. Mendesah dan suara kasar bernafas besar.

Hati N mula berdebar. Dia berhenti dan memasang telinga. Mendengar bunyi suara yang desah mendesah dan rintih merintih. N bergerak ke arah suara itu yang datangnya dari bilik Kak Ramlah. Biliknya yang malap bermandi-kan cahaya lampu tidur yang suram. N perlahan-lahan merapati bilik Kak Ramlah. Pintu bilik terbuka sedikit, tidak ditutup rapat. N hampir dapat melihat cahaya lampu keluar dari bahagian pintu yang tak bertututp rapat itu ke ruangan yang gelap.

"Ayahh sedapp.. Ayahh teka kuat-kuat.." rintih suara halus dan gelisah itu."Huu.. Gelii.."

Jantung N bagaikan nak meletup bila mendengar suara itu berkata. Dia mengintai dari celah daun pintu. Dia dapat meliha perlakuan dua manusia di atas katil. Dia melihat Kak Ramlah bogel sambil mengangkang dengan kakinya di atas, sedang Bakar sedang mempompa cipap anaknya dengan kontolnya.

"Kemut Ram.. Kemut.. Urghh," kata Bakar meminta anaknya, Kak Ramlah mengemut kontolnya.

Kontolnya yang sudah berada di liang cipap anaknya, Kak Ramlah. N hanya dapat melihat Bakar di atas menindih dan menghenjut ke puki Kak Ramlah. Hanya itu sahaja perbuatan yang dapat dilihatnya. Bunyi perutnya beriringan setiapkali dia menghenjut. Dia dapat melihat wajah Kak Ramlah yang mengerut sambil merintih ke arah daun pintu. Sambil tangan memegang cadar dengan kuat.

"Ayahh.. Kuat lagi ayah.. Ram gelii.. Ram nak kuar..," desaah dan racau Kak Ramlah.
"Sedap cipap awak ni sayang, urghh.. Sedap rasanya.. Panas.." kata Bakar mempompa cipap Kak Ramlah, "Awak kena pandai main nanti suami awak suke kat awak."
"Hmm.. Uuuhh.. Sedap," Kak Ramlah merintih kesedapan dipompa bapanya sendiri, "Nanti suami tak tahu ke Ram takde dara."
"Uuu.. Tak yah risaulah. Kamu berlakunlah. Jangan tunjukan kamu sudah pandai main cam ni. Ayah ajar nanti bila nak hadap suami awak," kata Bakar yang mula merasakan kegelian bila kontolnya basah dalam liang cipap anaknya.
"Ayahh.. Ram kemaruk nii.. Ayah ajar ram ngongkek nie.. Sedap sungguh.. Gelii ayahh.." tambah Kak Ramlah yang memang mahu dipompa pukinya habis-habisan. Namun kemampuan ayahnya, Bakar hanya setakat itu.
"Rahsia ni kita dua je tahu Ram.. Kamu jaga. Pecah kat perut jangan di mulut," kata Bakar yang mengucup bibir anaknya, Kak Ramlah yang melawan dan memeluk tubuh ayahnya yang gemuk itu.
"Ya, ayah tak pecah. Yang pecah dara Ram jer ayah kerjakan setahun dulu. Kini sudah gian lak," balas Kak Ramlah memeluk tubuh ayahnya yang masih mengerudi lubang cipapnya.

Pinggulnya terhinggut sedang dia mengangkat buntutnya untuk mendapat tujahan kontol ayahnya ke dalam lubang vaginanya. N yang berada di daun pintu mendengar perbualan dua beranak yang sedang bersetubuh itu. Bakar melepaskan nafsunya kepada anaknya, yang baru enam bulan ditunangkan dengan seorang guru. Kak Ramlah menerima keperluan ayahnya. Daranya dipecah dan ditelan oleh ayahnya sendiri kira-kira setahun yang lalu.

Tidak lama kemudian terdengar suara jeritan Kak Ramlah bagaikan orang berlari semput-semput. Begitu juga Bakar yang menindih melepaskan geruh bagai lembu disembelih. N dapat melihat tubuh gendut Bakar keletihan menindih tubuh Kak Ramlah. Pantas N beredar dengan peluh dingin dan dada yang berdebar kencang bagaikan hendak pecah. Di bilik, N mengambil nafas dan duduk berfikir seorang diri walaupun hatinya sedih dan jantungnya berdegup kencang. Tidak sangka Kak Ramlah tidak membantah sebab mereka sudah lama bersama. Teror Bakar sanggup dan mahu mengongkek anak daranya.

Dalam keadaan sedemikian kontol N menegang. Mengeras dan mencanak. N mengeluarkan kontolnya dari celah celananya. Sambil menyandar di dinding katil dia melihat kontolnya mencanak sambil bergerak-gerak. Membiarkan-nya begitu, kontol yang menembus masuk ke vagina Makcik Sodah tadi siang. Wanita yang kesunyian itu menikmati kepuasan yang amat sangat. Kontol N mengembang mencanak keras menujah langit.

Keadaan N membiarkan kontolnya dicumbui angin pagi, menaikkan syahwat dan merangsang mau Kak Ramlah yang menjelau di daun pintu bilik N yang tidak bertutup rapat. Dalam tidak sedar N, Kak Ramlah yang hanya berkem-ban setelah keluar dari bilik mandi terus menolak daun pintu, menutup-nya rapat lalu mendapatkan N yang sedang khayal. N menutup matanya membiarkan kontol ditlak-tolak oleh angin malam.

Kak Ramlah pantas memegang batang zakar N sambil melutut di tubir katil. Dia menjilat kepala kontol N yang mengembang bagai kepala ular senduk. Kak Ramlah memegang batang zakar N dengan kedua belah tangannya. N menutup mata dan berkahayal mula merasa geli.

"Uuu. Suhh.. Arghh," desis N menarik nafasnya dan menarik kepalanya ke belakang.

Dia merasa bagaikan dia bermimpi. Dia mengangkat-angkatpunggungnya. Kak Ramlah merenung mata N yang masih pejam. Belum sedar, Mulut Kak Ramlah mengulum kepala kote N, Penuh mengelembung mulut Kak Ramlah. Lidah Kak Ramlah terus memainkan mulut kecil di kepala kontol N. N berdesit-desit mengangkat punggungnya bila mulut hangat Kak Ramlan cuba memasukkan batang zakar N ke dalam mulutnya.

Usaha Kak Ramlah hendak memasukkan seluruh batang N gagal. Dia hanya mampu mengulum kepala kote N dan sebahagian batang zakar N. N terus khayal menikmati kegelian pada kontolnya dan mengerang kasar. Kak Ramlah meneruskan kulomannya keluar dan masuk. Dia melakukannya dengan laju.

"Uuu hahh.. Uuu hahh.. Uuu hahh.. Isshh.." N mengerutkan mukanya sambil Kak Ramlah meneruskan sedutan sedutan di mulut kecil di kepala kote N.

Bila Kak Ramlah mengigit manja kepala kote N, N tersentak kerana karan dari gigitan itu terasa ngilu. N membuka matanya dan dia terkejut besar. N terkesima. Terpenpam. Kak Ramlah senyum sambil terus mengulom batang N. N memegang kepala Kak Ramlah.

"Besar.., panjang dan keras kote ko N.. Lama akak perhati kat seluar ko selama ini, nah sekarang baru dapat akak lihat dan rasa," Kak Ramlah bersungut sambil terus mengulum kepala kontol N.

Dia berusaha mundar mandirkan kontol N dalam mulutnya. N merasa kesedapan yang amat sangat.

"Akak, tonggeng.." arah N sambil bergerak turun dari katilnya melucutkan celananya. N melurut kain kemban Kak Ramlah. Dia bogel. Teteknya bergayut. Pepetnya berbulu halus tersorok di celah kelangkangnya.

Kak Ramlah menonggeng memegang pasak katil. Mukanya di sembamkan ke tilam katil. N memegang punggung Kak Ramlah. Dia bertingung melekapkan mukanya ke anal Kak ramlah. Dia mula menjilat sekeliling anal Kak ramlah membuatkan anak dara Bakar mengelinjang dan mendesah. Kemudian N memainkan lidah di lubang anal. Sambil tangan N meramas buah dada Kak Ramlah.

Pantas N menjilat lurah vagina Kak Ramlah. Lidahnya dijolok ke dalam lubang puki keluar dan masuk. Lubang cipap Kak Ramlah sudah basah dengan lendir air syahwatnya. Kemudian N menyedut-nyedut lubang itu. Kak Ramlah menjerit-jerit halus. Terus lidah ke kelentit. Tubuh Kak Ramlah bergoyang-goyang menerima jilatan, isapan dan sedutan lidah dan mulut N. Aroma puki Kak Ramlah menyengat ke lubang hidung N. Kak Ramlah merintih-rintih.

N bangun memegsang kontolnya. Dia mengemudikan batang zakarnya ke lubang cipap Kak Ramlah. Dia menekan. Terasa ketat.. N menekan lagi terasa bolos..

"Adui.. Adui.. Isshh.. Huhh.." desir mulut Kak ramlah sambil mengoyangkan pinggulnya menerima kemasukan kepala kote N.

N mula menekan lagi. Air lendir dari lubang cipap memberikan laluan sambil tindakan dinding vagina Kak Ramlah menerima dan menyesuaikan alur dan dinding vaginanya untuk menerima kemasukan batang zakar N ke dalam dalam lubang farajnya.

"Makkss.. aa.. maa.. N sendatnya asakit.. Kote ko besar," kata Kak Ramlah mengedutkan mukanya menahan sakit dan sedap.
"Uuu N.. Panjang.. Kerass.. Panass.. Urghh."

N mula mempompa. Sedit demi sedikit batang zakarnya dapat menjengah masuk ke dalam lubang faraj Kak Ramlah. Kini Kak Ramlah sudah mengelinjangkan tubuhnya. Menahan pompaan N yang perlahan dan laju.

"Ooo sedapp N. sudah masuk habis ke?" tanya Kak Ramlah dal;am erangannya. Dia sedar lubang cipapnya penuh dan kepala kote N sudah mencecah dinding 'g'spotnya.

N memegang buah punggung Kak Ramlah dengan kedua belah anganya lalu dia menghenjut laju sekuat-kuat hatinya. Pompaannya rapat ke buntut Kak Ramlah. Kak Ramlah menjerit-jerit sambil mengertap giginya.

"Uuu waa.. Uuu waa.. N.. O N sedapp.. Uiss.. Sedapp akak kuar N.. Oo.. Oo.. Oo," Kak Ramlah menyorong dan menarik buntutnya ke depan dan ke belakang mengikut hentakan batang zakar N ke dalam lubang farajnya.
"Urghh kemut kak. Kemut cipap akak, urhh.. Urghh.. Sedapnya puki akak," jerit N pula sambil terus mempompa ke lubang vagina Kak Ramlah dengan kuat dan lajunya.

Kini mereka berdua menjerit dengan nafas masing-masing kencang, semput dan kasar. N mencengkam keras punggung Kak Ramlah meneruskan pompaannya menujah baang zakar terus penuh ke dalam lubang cipap Kak Ramlah yang sudah berair membasahi pepetnya. Mereka berdua telah mengalami orgasme namun kontol N masih tidak kendur-kendur lagi. Kak Ramlah mengulom kontol N yang masih berlendir dan membersihkan baki sperma yang telah disumpitkan ke dalam lubang cipapnya.

"Wow sedap kongkek dengan ko N.. Puas sungguh," kata Kak Ramlah membelai kontol N. Mereka duduk berhadapan. N meramas buah dada Kak Ramlah yang keras itu.
"Tadi N lihat Akak setubuh dengan ayah, camner mula-mula boleh berlaku kak?" tanya N daring. Kak Ramlah tercena.
"Ko intai yer?"
"Bukan sengaja Kak tetapi terlihat," balas N sambil mengurut jari jemari tangan Kak Ramlah.
"Cerita basi. Ayah paksa layan dia sebab mak sudah tak kuasa. Bila Ayah setubuh akak, dia tahu akak sudah takde virgin. Dia marah akak benarkan dara akak diambil orang. Maka selepas itu akak terpaksa layan nafsu ayah. Asalkan mak takder umah, ayah akan ajak akak bersetubuh," jelas Kak Ramlah ketawa.

Bersambung . . . . . . .




Komentar

0 Komentar untuk "Flora ria di Kubang Buaya - 3"

Poskan Komentar

Boleh pasang iklan, link atau website, tapi dilarang menampilkan Nomer HP, Pin BB serta Email.

 

Rumah Seks Indonesia. Copyright 2008 All Rights Reserved Revolution Church by Brian Gardner Converted into Blogger by Bloganol dot com Modified by Axl Torvald