Terjebak pesona - 1

0 comments

Temukan kami di Facebook
Hari Minggu seperti biasa adalah hari yang tidak sibuk, tidak banyak tamu yang datang di hari itu, maklum sebagian besar dari mereka lebih banyak dihabiskan bersama keluarga, kecuali mereka yang lagi sedang dinas keluar kota. Hari biasa kuterima rata rata 3-4 tamu tapi kalo di Hari Minggu paling banyak 2 tamu, malah terkadang hanya satu. Selama aku tinggal di hotel tak pernah kulewatkan hari tanpa tamu, tiada hari tanpa tamu. Entah itu karena kepintaran "marketing" Om Lok atau karena kepintaranku melayani tamu, aku tak tahu, tapi sesepi apapun pasti selalu ada laki laki yang memerlukan pelayanan dan kehangatan tubuhku.

Jarum jam baru menunjukkan pukul 7:38 pagi, aku masih terlelap dalam tidur, kemarin tenagaku habis terkuras dengan banyaknya tamu yang memerlukanku, 5 tamu yang datang secara beruntun sejak pagi, hanya berselang tak lebih dari 45 menit tamu berikutnya sudah nongol di depan pintu kamar, benar benar hari yang melelahkan dan baru tidur hampir pukul 3 dinihari.

Telepon berbunyi, biasanya Om Lok membawakan masakan kesukaanku saat Hari Minggu seperti ini sambil menemaniku ngobrol dengan keluarganya, mungkin karena aku primadona yang menjadi andalan (tepatnya sapi perahan) utama maka dia memperlakukanku dengan agak istimewa. Ternyata kali ini dia tidak datang, malahan berpesan akan ada tamu pagi ini, sekitar jam 9 dia akan datang. Mataku masih berat, tubuhku terasa habis memikul beban berat, capek semua rasanya, tulangku seakan copot. Sebenarnya aku berencana memanggil Massage Service yang ada di hotel pagi itu, tapi keduluan instruksi dari Om Lok, dan seperti biasanya aku tak mungkin menolak.

Ingin kulanjutkan tidurku tapi aku takut kebabalasan, biasanya kalo Minggu begini aku memang bangun telat terkadang jam 10 bahkan jam 11, toh biasanya tamu akan datang setelah jam 12 atau bahkan sore.
Sambil ngedumel menahan kantuk yang masih bergelayut aku mandi, kurendam tubuhku dalam air hangat di bathtub, terasa nyaman. Pelarianku dalam capek adalah berendam di air panas, bisa lebih 30 menit kulakukan itu, kali ini aku ingin berendam lebih lama sambil mencoba aroma therapy rempah rempah yang diberi tamuku kemarin.

Pukul 9:50 ternyata tamuku sudah datang, diluar dugaanku ternyata orangnya relativ masih muda, tak lebih 40 tahun, penampilan simpatik dan cukup ganteng dibanding tamu lainnya. Aku terpesona akan penampilannya, beruntunglah aku hari ini, teriak hatiku, langsung hilang rasa capek yang masih menggelayutiku. Namanya Hari, aku tak tahu apakah dia chinesse atau bukan, karena kulitnya yang kecoklatan tapi matanya sipit, tapi kini aku tak peduli lagi siapa tamuku.
Karena masih pagi, kami tidak terburu buru, bahkan masih sempat makan pagi bersama di kamar, kulayani dia sarapan seperti layaknya seorang istri yang melayani suaminya di meja makan, aku begitu antusias karena teringat saat saat indah dulu, suatu rutinitas membosankan saat itu tapi sungguh terasa mambahagiakan kalau aku mengingatnya. Sudah lama aku tak melayani makan pagi seperti ini, ada kesenangan tersendiri bagiku dan ini membawaku terpengaruh suasana pagi yang ceria itu, meski yang kulayani sarapan pagi itu bukan suamiku, bahkan baru satu jam yang lalu kukenal.

Hampir satu jam kami melakukan acara makan dilanjutkan bersantai sambil nonton Doraemon, acara anak anak kesukaanku, karena berarti itu adalah hari minggu, dimana kebanyakan orang berkumpul bersama keluarga, terkadang aku menangis sendirian sambil nonton acara itu, teringat begitu ramai dengan anak anak tetangga kalau Doraemon sudah main.

Kuminta room boy membersihkan meja kamarku, mereka sudah mengenalku, makanya agak terheran ketika melihatku dengan seorang laki laki sepagi ini karena tak pernah ada tamu yang menginap di kamarku, tentu saja tak berani dia mengatakannya.

Sambil nonton kami duduk di sofa yang entah sudah berapa puluh kali kupakai bercinta, kami memang sangat santai saat itu, kukenakan celana pendek dan T-shirt putih snoopy, seperti dulu kalo aku di rumah, sungguh suasananya tidak seperti sedang bekerja, tapi seperti sedang berlibur di hotel bersama suami atau pacar, bahkan kubiarkan rambutku yang masih basah, sengaja tak kukeringkan.

Kusajikan snack seadanya yang ada di kamar dan kubikinkan kopi, sesekali kusuapkan ke mulutnya, aku terbawa suasana santai yang mengharukan. Perlahan tapi pasti tangan Hari sudah mulai menjamah tubuhku, paha, punggung dan tubuh lainnya, tapi masih dalam batas normal seperti orang pacaran.

Ketika Doraemon sudah habis, dia mulai mencium pipiku, entah kenapa tiba tiba aku merinding dibuatnya, kutoleh dia dan dibalas dengan senyuman manis, dia mengangkat daguku, dipandangnya dalam dalam, dengan lembut bibirnya menyentuh bibirku, mesra sekali dia melumat bibirku, tiba tiba jantungku berdetak kencang, kurasakan sentuhan yang lain saat bibir kami beradu, begitu pula saat lidah kami saling menyapa lembut.

Pagi itu suasana hatiku begitu gembira, terlupa sudah capek semalam, tanganku mulai meraba raba pahanya, begitu juga rabaan tangan Hari sudah sampai ke dadaku, dia mengelus mesra buah dadaku sambil kami tetap berciuman.
Tak lama kemudian dia melepas kaos yang kupakai, dipandanginya dadaku yang masih terbungkus bra putih, bra polos biasa yang tidak biasa kupakai kalau lagi terima tamu.

"Kamu cantik deh meski tanpa make up" pujinya lalu kembali menciumi pipi dan bibirku seraya memulai remasannya di dadaku. Tanganku mengimbangi remasannya pada selangkangan, sudah tegang, kubuka sabuk dan reslitingnya, kususupkan tanganku ke dalam celana dalamnya dan kuremas remas kejantanannya, dia mendesah sambil menciumi leherku.
Kami saling melucuti pakaian sambil tetap berciuman, sepuluh menit kemudian kami sudah sama sama telanjang, kembali pujian keluar darinya, aku hanya tersenyum dengan sedikit bangga meski aku tak tahu apakah itu pujian tulus atau sekedar basa basi.

Hari membopongku dan merebahkan ke ranjang, dilepasnya satu satunya penutup tubuhku, kusambut ciuman dan cumbuannya yang penuh kemesraan, tangannya mulai mempermainkan klitorisku ketika mulutnya mengulum liar putingku, aku mendesah nikmat. Ciumannya turun ke perut diteruskan ke selangkangan, dia tidak langsung ke vaginaku tapi justru menciumi paha dan sekitar selangkangan, aku makin mendesah terbakar birahi, jeritku akhirnya keluar tak tertahankan ketika lidahnya menyentuh klitorisku, terasa nikmat sekali, apalagi ketika lidah itu menari nari menyusuri vagina, melayang aku dibuatnya, tak sadar kuremas remas rambutnya.

Aku tak tahan lebih lama lagi, kuminta ber-69 dengan begitu kami bisa saling memberi kenikmatan, hampir aku orgasme duluan kalau saja tidak dihentikan. Dia memandangku dengan senyum puas karena berhasil mempermainkan dan membawaku terbang melayang. Aku sudah telentang menantinya, siap untuk melayani kemauannya, kali ini dengan senang hati, bukan seperti biasanya saat melayani tamu. Kusambut dan kupeluk tubuhnya ketika dia mulai menindihku, ciumannya mendarat di bibirku, sambil saling melumat dia menyapukan kepala penisnya ke vaginaku yang basah.

Aku mendesah tertahan saat penisnya menguak liang kenikmatanku, suatu kenikmatan menjalar dari vagina ke seluruh tubuhku, aku menegang sesaat merasakan kenikmatan itu, dan semakin nikmat dikala Hari mulai mengocok perlahan penuh perasaan diiringi ciuman mesra, semakin cepat membawaku melayang tinggi. Kujepitkan kakiku ke punggungnya, penisnya semakin dalam mengisi relung vaginaku, meski tidaklah terlalu besar tapi terasa begitu memenuhi ruangan kenikmatan tubuhku, aku mendesah lepas disaat kocokannya makin cepat. Kupeluk erat tubuhnya, apalagi ketika dia menjilati telingaku, aku menggelinjang geli dan nikmat, semakin erat pelukanku.

Kakiku diangkat ke pundaknya, lebih dalam lagi penisnya menyodok, aku menjerit dalam kenikmatan yang tak bisa kugambarkan, terlalu indah permainan pagi ini hingga aku merengkuh puncak kenikmatan begitu cepat. Jerit kenikmatanku mengiringi denyutan otot vagina yang meremas penis Hari, dia menatapku tajam seakan menikmati expresi kenikmatan dari wajahku, malu juga aku dibuatnya, tapi dia hanya tersenyum melihatku orgasme.

Tanpa memberi istirahat Hari membalik tubuhku, kuperhatikan dia memasangkan kondom yang bentuknya aneh, tapi tak kuperhatikan lebih lanjut karena dia sudah melesakkan penisnya kembali, kurasakan kenikmatan yang lain dari kondom itu, entah kondom macam apa yang dipakai, bagiku semakin nikmat saja. Kami melakukannya dengan posisi dogie, posisi favoritku biasanya, tapi dengan Hari aku membenci posisi ini karena tidak bisa melihat wajah tampannya, sodokan Hari makin keras mengaduk aduk vaginaku, sungguh luar biasa pengaruh kondom itu terhadapku, antara geli, nikmat, sakit tapi semua bercampur menjadi desah dan jerit kenikmatanku.

Semakin keras aku mendesah semakin keras pula dia menyodokku, dan tak lama kemudian akupun mencapai puncak kenikmatan yang kedua kalinya dipagi itu. Jeritan kenikmatanku tak menghentikan kocokannya, justru semakin cepat dan liar gerakannya, maka akupun dengan cepat segera naik kembali menuju puncak kenikmatan. Belum setengah jam kami bercinta tapi aku sudah orgasme dua kali, sementara tamuku belum menunjukkan tanda tanda orgasme, malu aku untuk minta istirahat lagi, kutahan kenikmatan demi kenikmatan, dan orgasme lainnya menyusul tak lama kemudian.
Melihat aku kewalahan menghadapinya akhirnya dia memberiku istirahat lagi setelah hampir 45 menit mengocokku.

"Ih, kamu kuat banget deh, ampun aku" komentarku, dia hanya tersenyum tak menjawab.
Aku telentang mengatur napasku yang masih turun naik menderu, sendiku terasa ngilu.
"Kamu marah nggak kalo aku pakai tali?" tanyanya dengan ragu
"Maksudnya?"
"Kamu kuikat di ranjang, kalau kamu nggak keberatan sih, tapi kalo kamu nggak mau ya nggak maksa kok" jawabnya memelas.

Hampir saja emosiku naik, marah aku dibuatnya, permintaannya aneh bagiku, tapi karena dia minta dengan memelas begitu, apalagi dia telah memberiku kepuasan demi kepuasan, rasanya tak tega aku menolaknya, toh tak ada salahnya mencoba sesuatu yang baru, tanpa menjawab aku langsung telentang dengan tangan dan kaki terbuka.
Kulihat wajahnya bersinar gembira, segera dia mengambil traveling bag yang tadi dia bawa, dikeluarkannya tali atau lebih tepatnya kain yang dipilin menyerupai tali, mungkin supaya tidak melukai kulit, dengan cekatan dia mengikat kedua tangan dan kakiku ke ke empat kaki ranjang.

Bersambung . . . .


Terjebak pesona - 2

0 comments

Temukan kami di Facebook
Kini aku dalam posisi terikat tak berdaya telentang di ranjang, sungguh pengalaman baru bagiku merasakan ketidakberdayaan dihadapan laki laki yang belum kukenal lama. Dalam posisi terikat kembali Hari menjamah seluruh tubuhku, diciuminya pipi dan bibirku, menjelajahi seluruh tubuhku, lalu dia mengulum dan menyedot putingku, aku hanya bisa mendesah dan menggeliat nikmat, tak bisa membalas dengan pelukan atau lainnya, tak terasa dengan tidak berdaya seperti ini ada sensasi tersendiri, suatu sensasi dan kenikmatan yang tak terbayangkan sebelumnya, antara nikmat dan takut.

Kepala Hari sudah berada di selangkanganku, kunaikkan pinggulku, dengan liarnya jilatannya menyusuri vaginaku, diselingi dengan kocokan dua jari, aku makin mendesah dan menggeliat tanpa bisa berbuat apa apa, tapi anehnya justru aku merasakan sensasi yang lain yang belum pernah kurasakan. Dia kembali menindihku, dengan sekali dorong masuklah penisnya menembus vaginaku dan dikocoknya dengan cepat. Tubuhku dipeluk erat meski aku tak bisa membalas pelukannya, hanya desah kenikmatan yang bisa kuperbuat.

"Suka?" bisiknya di telingaku, malu menjawab karena memang aku malai menyukai permainan ini, tapi dia medesakku sambil mengocokku makin keras.
"Bilang suka apa nggak? atau kulepaskan saja talinya", kocokannya sudah menyodok rahimku semakin dalam dan semakin cepat. Sesaat aku tak bisa menjawab ya atau tidak, aku terlalu terhanyut dalam permainan baru, dia mendesakku terus sambil mempercepat kocokannya.
"Aaahh.. jangan.. jangaan.. jangan dilepas" hampir tak percaya kuucapkan itu ketika dia menghentikan kocokannya dan hendak melepas ikatan.

"OK, let's the game begin", katanya lalu dengan kasar dia mencabut penisnya, meninggalkanku yang terikat terbakar birahi setengah jalan menuju puncak kenikmatan, dia mengambil sesuatu dari tasnya.
Aku terkaget ketika dia menunjukkan dildo berwarna hitam legam menyerupai penis dengan accessories di pangkalnya, ukurannya sedikit lebih besar dari rata rata ukuran sebenarnya, tapi bentuknya mengerikan.
"Koh, apaan itu, jangan ah" setengah teriak aku mencegahnya
"Nggak apa, toh tidak lebih besar dari yang aslinya" hiburnya sambil mengusap usapkan ke vaginaku.
"Jangan Koh, aahh.. pakai asli ajaa.. aku.. aku.. nggak .. pernah me.. melakukannyaa.. aahh" protes bercampur desah setelah sebagian dildo itu memasuki vaginaku, jauh lebih besar dari perkiraanku, vaginaku terasa penuh.
"Coba dulu deh.. enak nggak", bujuknya sambil perlahan memasukkan dildo makin dalam, aku menggeliat, ada rasa nikmat yang aneh kurasakan.
"Aaagghh.. sszz.. oouuww", suatu kenikmatan tersendiri, terasa aneh tapi sungguh nikmat apalagi ketika dia memutar dildo itu, tak pernah kurasakan sebelumnya, lagian mana ada penis yang bisa berputar, aku menjerit nikmat, dia mulai mengocokkan dildonya, accessories pada pangkal dildo mengenai sisi vaginaku yang lain menambah kenikmatan tersendiri, jeritanku makin keras, tubuhku menggeliat tak karuan dengan tangan terikat seperti ini.
"Sekarang rasakan kenikmatan yang sesungguhnya" katanya, sedetik kemudian kurasakan dildo itu bergetar, kontan saja aku menjerit kaget, kupelototi Hari yang menikmati expresi aneh wajahku, antara kaget, sakit, nikmat, tidak berdaya bercampur menjadi satu, tubuhku kelojotan seperti cacing kepanasan ditambah lagi dengan ikatan di kaki dan tanganku sungguh suatu siksaan kenikmatan tersendiri, tak pernah kurasakan kegelian pada vaginaku seperti ini.
"Koh, pleaassee.. tolong lepaskan aku.. pleaasessee", desah dan teriak bercampur permohonan, permohonan untuk melepaskan ikatan bukan untuk menghentikan dildonya karena memang terasa nikmat yang aneh, aku menggeliat geliat tak karuan, tak bisa berbuat apa.

Sepertinya Hari menikmati geliat tak berdayaku, kulihat sambil mengocok dildo getarnya dia meremas remas sendiri penisnya, sebenarnya bisa aja aku teriak keras minta tolong agar orang diluar kamar dengar, tapi ini sekedar permainan, permainan yang aku sendiri tak tahu harus menerima, menikmati atau menolak. Aku tidak disakiti secara fisik, tapi penyiksaan dalam bentuk lain, suatu penyiksaan sexual, tak tahu harus bagaimana aku menyikapinya, dan tak sempat aku berpikir bagaimana menyikapinya karena dildo itu begitu liar bergerak nikmat di vaginaku.
Ditinggalkannya dildo itu bergetar di vaginaku, dia berdiri mengangkangiku sambil mengocok penisnya dengan tangannya, wajahnya tajam menatapku yang sedang kelocotan merasakan dildo yang bergetar mengaduk vaginaku.
Desahanku sudah berubah menjadi jeritan yang aku sendiri tak bisa mengartikan apakah jeritan protes, marah atau nikmat.

Sepertinya dia menikmati ekspresi wajahku yang tidak berdaya, cairan penisnya mulai menetes di dadaku, geliatku makin tak beraturan, makin cepat dia mengocok penisnya dan.. dan.. menyemburlah spermanya mengenai muka, rambut dan tubuhku, aku teriak marah, merasa terhina, tapi dia hanya tersenyum sambil mengusapkan penisnya ke wajahku, memaksaku membuka mulut mengulumnya, terus menyusuri dada, lalu kakiku, tak kuasa aku menghindarinya sebelum meninggalkanku ke kamar mandi, dildo masih menancap di vaginaku, geli kenikmatan berubah menjadi kemuakan tapi tanganku tetap terikat tanpa daya, anehnya tak ada niatan untuk teriak minta tolong atas "pemerkosaan" ini.

Sungguh aku merasa terhina diperlakukan seperti ini, tetesan tetesan sperma membasahi hampir seluruh tubuhku, aromanya begitu menyengat, tak dapat kuhindari beberapa mengalir ke mulutku, aku mencoba menghindar tapi tak ayal lagi kurasakan juga gurihnya spermanya, kuludahkan sperma yang sempat masuk mulutku, perasaan jijik menyelimutiku, kalau saja dia memintaku baik baik untuk mengeluarkan sperma ke tubuhku seperti ini mungkin aku tak keberatan mengingat bagaimana aku tadi terpesona akan penampilannya.

Hari duduk di sebelahku, diambilnya dildo dari vaginaku tanpa ada tanda tanda melepas ikatanku.
Aku menghiba memelas untuk dilepaskan, tapi tak dipedulikan, malahan mengancam akan membungkam mulutku apabila aku teriak sampai terdengar dari luar.

Dia mengambil kain lain dari tasnya lalu ditutupkan ke mataku, semua kini menjadi gelap, aku merasa benar benar tak berdaya, kupikir ini sudah bukan lagi permainan yang menyenangkan, dengan mata tertutup aku tak tahu dia akan berbuat apa lagi terhadapku dan aku tak bisa menduga selanjutnya.

Sesaat tak kurasakan sentuhan atau gerakannya di atas ranjang, entah apa yang dilakukan dikamar ini. Tiba tiba kurasakan sentuhan dingin di putingku, aku terkaget, ternyata dia meletakkan es batu diputingku lalu dikulumnya, dinginnya es menyusur ke perut dan berhenti di vaginaku, aku menjerit tapi ada sensasi erotis tersendiri kurasakan, sedikit kenikmatan, kusesali kenapa dia melakukan dengan cara paksaan seperti ini, padahal belum tentu aku menolak permainan permainannya yang penuh kejutan.

Aku menjerit kaget bercampur nikmat saat kurasakan permainan lidahnya di sela dinginnya es pada klitoris dan vaginaku, kembali kurasakan dildo itu melesak masuk penisku bersamaan dengan jilatannya pada klitoris.
Dia sudah tidak mempedulikan permohonanku meski dengan menghiba minta ampun, sepertinya dia menikmati seperti kucing yang mempermainkan cecak, perlahan kenikmatan mulai menjalar, tanpa kusasari aku mulai menggoyangkan pantatku, tak dapat kuhindari meski aku benci melakukannya tapi aku juga tak ada cara untuk menghindar, asal tidak menyakiti secara fisik maka kubiarkan dia menghina dan mempermainkanku, toh aku sudah biasa diperlakukan secara hina oleh tamuku, meski tidak sekasar ini.

Pinggulku sudah turun naik tanpa bisa kukendalikan lagi, bahkan desahankupun sudah meluncur dengan sendirinya, aku seperti tak bisa lagi mengontrol emosi dan tubuhku, semua seakan berjalan sendiri sendiri mengikuti naluri sexual yang mulai terlatih.

Dia mencabut dildonya, aku menunggu kejutan lainnya dengan harap harap cemas, lama tak ada suara atau gerakan, akhirnya kurasakan dia menindihku dan menyapukan penisnya ke vaginaku, kembali terkaget aku dibuatnya ketika penisnya memasuki vaginaku, terasa begitu besar, panjang, dan kasar menggesek dinding vaginaku, tak mungkin itu penisnya, pasti dia sedang berbuat sesuatu terhadapku. Dengan ganas menciumi leher dan buah dadaku disertai gigitan gigitan ringan pada puting, aku hanya berharap dia tidak meninggalkan bekas memerah di leher dan dada, kalau itu terjadi tentu akan menurunkan "harga jualku".

"Penisnya" makin cepat mengocokku, rasa aneh yang kurasakan di vagina ternyata membuatku makin tinggi melayang nikmat, dan tak dapat kuhindari ketika aku menjerit orgasme, sungguh memalukan orgasme tapi dalam keadaan marah, napasku tersengal turun naik, antara marah dan nikmat sehabis orgasme. Hari masih tetap mencium dan mengocokku, justru makin ganas, vaginaku sudah terasa memar dan sedikit perih, mungkin lecet.

Hari menukar posisi ikatan tanganku setelah melepas ikatan di kaki, posisiku kini tengkurap tanpa ikatan kaki tapi mata tetap tertutup. Terlalu lemas aku untuk melakukan perlawanan, dia menarik pantatku naik hingga posisi nungging, kurasakan lidahnya menjilati vaginaku bersamaan dengan jari tangannya mempermainkan lubang anus, aku bertekad akan teriak apabila dia memaksakan untuk memasukkan penisnya ke dubur, itu sudah menjadi prinsipku bahwa tak akan pernah melakukan anal seks.

Sesaat kemudian dia langsung melesakkan kembali "penisnya" yang aneh itu, kembali rasa nyeri bercampur nikmat menyelimutiku, desahan demi desahan mengiringi kocokannya. Sepuluh menit kemuian kudengar jeritan orgasme darinya, tapi aku terheran karena tidak ada denyutan dari "penis" yang masih meluncur di vaginaku, justru pantatku terasa hangat terkena cairan, dan "penis" itu masih tetap keras tegang bersemayam di vaginaku, aku tak tahu apa yang terjadi.

Suasana sunyi kecuali desah napas kami berdua, dia melepaskan tutup mata dan ikatanku. Aku masih tetap telungkup telanjang, diam saja menahan marah, beberapa pertanyaannya hanya kujawab ya dan tidak. Baru kusadari ternyata saat dogie tadi dia mengocokku dengan dildo yang lain lagi yang diikatkan di pinggangnya, mungkin sambil mengocokkan dildonya dia bermasturbasi di atas pantatku sehingga kurasakan cairan hangat saat dia orgasme. Berkali kali dia minta maaf atas perbuatannya, aku diminta mengerti akan kelainan sexualnya. Tak ada jawaban dariku, tetap diam membisu, aku tak peduli apakah dia marah, tersinggung atau tidak puas.

Dalam hati aku berjanji tak akan menerima dia lagi meski dengan imbalan berupa apapun, cukup sekali aku diperlakukan seperti ini, kali ini mungkin dia hanya mengikat dan mempermainkan dildonya, namun siapa tahu lain waktu dia berbuat lebih jauh lagi saat ada kesempatan dan dengan terikat begitu tentu aku tak bisa berbuat apa apa, hanya pasrah menerima perlakuannya.

Kutinggalkan Hari saat membereskan "mainannya", sengaja berlama lama di kamar mandi yang pintunya kukunci, padahal tak pernah aku menutup apalagi mengunci saat mandi. Aku keluar setelah dia hendak berpamitan pulang, biasanya kuantar tamuku hingga keluar pintu kamar sambil masih telanjang atau berbalut handuk di dada, tapi kali ini aku sudah kembali rapi berpakaian lengkap melepas kepergiannya, masih tetap membisu, tak ada bujuk rayu untuk kembali lagi seperti terhadap tamu lain yang telah mempesonaku.

Segera kuhubungi Om Lok, memprotes tamu itu, tapi dia hanya tertawa saja, akhirnya dia adalah orang pertama yang masuk "black list" dalam daftar tamuku, meskipun tip yang diberikan sebesar apa yang kudapat dari Om Lok, tapi resiko dan pengorbanannya terlalu besar.

Cerita sesungguhnya aku potong banyak karena jauh lebih sadis dan mengerikan, ada permainan lilin yang diteteskan ke tubuhku, pisau yang ujungnya dijalankan ke seluruh tubuhku, meski tidak sampai melukai tapi cukup menakutkan. Mungkin pembaca tidak tertarik, jadi tak perlu kuceritakan karena aku sendiri masih trauma dan ngeri saat menulis kisah ini.

Tamat


Perintah Mbak Lia - 1

0 comments

Temukan kami di Facebook
Mbak Lia kurang lebih baru 2 minggu bekerja sebagai atasanku sebagai Accounting Manager. Sebagai atasan baru, ia sering memanggilku ke ruang kerjanya untuk menjelaskan overbudget yang terjadi pada bulan sebelumnya, atau untuk menjelaskan laporan mingguan yang kubuat. Aku sendiri sudah termasuk staf senior. Tapi mungkin karena latar belakang pendidikanku tidak cukup mendukung, management memutuskan merekrutnya. Ia berasal dari sebuah perusahaan konsultan keuangan.

Usianya kutaksir sekitar 25 hingga 30 tahun. Sebagai atasan, sebelumnya kupanggil "Bu", walau usiaku sendiri 10 tahun di atasnya. Tapi atas permintaanya sendiri, seminggu yang lalu, ia mengatakan lebih suka bila di panggil "Mbak". Sejak saat itu mulai terbina suasana dan hubungan kerja yang hangat, tidak terlalu formal. Terutama karena sikapnya yang ramah. Ia sering langsung menyebut namaku, sesekali bila sedang bersama rekan kerja lainnya, ia menyebut "Pak".

Dan tanpa kusadari pula, diam-diam aku merasa betah dan nyaman bila memandang wajahnya yang cantik dan lembut menawan. Ia memang menawan karena sepasang bola matanya sewaktu-waktu dapat bernar-binar, atau menatap dengan tajam. Tapi di balik itu semua, ternyata ia suka mendikte. Mungkin karena telah menduduki jabatan yang cukup tinggi dalam usia yang relatif muda, kepercayaan dirinya pun cukup tinggi untuk menyuruh seseorang melaksanakan apa yang diinginkannya.

Mbak Lia selalu berpakaian formal. Ia selalu mengenakan blus dan rok hitam yang agak menggantung sedikit di atas lutut. Bila sedang berada di ruang kerjanya, diam-diam aku pun sering memandang lekukan pinggulnya ketika ia bangkit mengambil file dari rak folder di belakangnya. Walau bagian bawah roknya lebar, tetapi aku dapat melihat pinggul yang samar-samar tercetak dari baliknya. Sangat menarik, tidak besar tetapi jelas bentuknya membongkah, memaksa mata lelaki menerawang untuk mereka-reka keindahannya.

Di dalam ruang kerjanya yang besar, persis di samping meja kerjanya, terdapat seperangkat sofa yang sering dipergunakannya menerima tamu-tamu perusahaan. Sebagai Accounting Manager, tentu selalu ada pembicaraan-pembicaraan 'privacy' yang lebih nyaman dilakukan di ruang kerjanya daripada di ruang rapat.

Aku merasa beruntung bila dipanggil Mbak Lia untuk membahas cash flow keuangan di kursi sofa itu. Aku selalu duduk persis di depannya. Dan bila kami terlibat dalam pembicaraan yang cukup serius, ia tidak menyadari roknya yang agak tersingkap. Di situlah keberuntunganku. Aku dapat melirik sebagian kulit paha yang berwarna gading. Kadang-kadang lututnya agak sedikit terbuka sehingga aku berusaha untuk mengintip ujung pahanya. Tapi mataku selalu terbentur dalam kegelapan. Andai saja roknya tersingkap lebih tinggi dan kedua lututnya lebih terbuka, tentu akan dapat kupastikan apakah bulu-bulu halus yang tumbuh di lengannya juga tumbuh di sepanjang paha hingga ke pangkalnya. Bila kedua lututnya rapat kembali, lirikanku berpindah ke betisnya. Betis yang indah dan bersih. Terawat. Ketika aku terlena menatap kakinya, tiba-tiba aku dikejutkan oleh pertanyaan Mbak Lia..

"Theo, aku merasa bahwa kau sering melirik ke arah betisku. Apakah dugaanku salah?" Aku terdiam sejenak sambil tersenyum untuk menyembunyikan jantungku yang tiba-tiba berdebar.
"Theo, salahkah dugaanku?"
"Hmm.., ya, benar Mbak," jawabku mengaku, jujur. Mbak Lia tersenyum sambil menatap mataku.
"Mengapa?"

Aku membisu. Terasa sangat berat menjawab pertanyaan sederhana itu. Tapi ketika menengadah menatap wajahnya, kulihat bola matanya berbinar-binar menunggu jawabanku.

"Saya suka kaki Mbak. Suka betis Mbak. Indah. Dan..," setelah menarik nafas panjang, kukatakan alasan sebenarnya.
"Saya juga sering menduga-duga, apakah kaki Mbak juga ditumbuhi bulu-bulu."
"Persis seperti yang kuduga, kau pasti berkata jujur, apa adanya," kata Mbak Tia sambil sedikit mendorong kursi rodanya.
"Agar kau tidak penasaran menduga-duga, bagaimana kalau kuberi kesempatan memeriksanya sendiri?"
"Sebuah kehormatan besar untukku," jawabku sambil membungkukan kepala, sengaja sedikit bercanda untuk mencairkan pembicaraan yang kaku itu.
"Kompensasinya apa?"
"Sebagai rasa hormat dan tanda terima kasih, akan kuberikan sebuah ciuman."
"Bagus, aku suka. Bagian mana yang akan kau cium?"
"Betis yang indah itu!"
"Hanya sebuah ciuman?"
"Seribu kali pun aku bersedia."

Mbak Tia tersenyum manis dikulum. Ia berusaha manahan tawanya.

"Dan aku yang menentukan di bagian mana saja yang harus kau cium, OK?"
"Deal, my lady!"
"I like it!" kata Mbak Lia sambil bangkit dari sofa.

Ia melangkah ke mejanya lalu menarik kursinya hingga ke luar dari kolong mejanya yang besar. Setelah menghempaskan pinggulnya di atas kursi kursi kerjanya yang besar dan empuk itu, Mbak Lia tersenyum. Matanya berbinar-binar seolah menaburkan sejuta pesona birahi. Pesona yang membutuhkan sanjungan dan pujaan.

"Periksalah, Theo. Berlutut di depanku!" Aku membisu. Terpana mendengar perintahnya.
"Kau tidak ingin memeriksanya, Theo?" tanya Mbak Lia sambil sedikit merenggangkan kedua lututnya.

Sejenak, aku berusaha meredakan debar-debar jantungku. Aku belum pernah diperintah seperti itu. Apalagi diperintah untuk berlutut oleh seorang wanita. Bibir Mbak Lia masih tetap tersenyum ketika ia lebih merenggangkan kedua lututnya.

"Theo, kau tahu warna apa yang tersembunyi di pangkal pahaku?" Aku menggeleng lemah, seolah ada kekuatan yang tiba-tiba merampas sendi-sendi di sekujur tubuhku.

Tatapanku terpaku ke dalam keremangan di antara celah lutut Mbak Lia yang meregang. Akhirnya aku bangkit menghampirinya, dan berlutut di depannya. Sebelah lututku menyentuh karpet. Wajahku menengadah. Mbak Tia masih tersenyum. Telapak tangannya mengusap pipiku beberapa kali, lalu berpindah ke rambutku, dan sedikit menekan kepalaku agar menunduk ke arah kakinya.

"Ingin tahu warnanya?" Aku mengangguk tak berdaya.
"Kunci dulu pintu itu," katanya sambil menunjuk pintu ruang kerjanya. Dan dengan patuh aku melaksanakan perintahnya, kemudian berlutut kembali di depannya.

Mbak Lia menopangkan kaki kanannya di atas kaki kirinya. Gerakannya lambat seperti bermalas-malasan. Pada saat itulah aku mendapat kesempatan memandang hingga ke pangkal pahanya. Dan kali ini tatapanku terbentur pada secarik kain tipis berwarna putih. Pasti ia memakai G-String, kataku dalam hati. Sebelum paha kanannya benar-benar tertopang di atas paha kirinya, aku masih sempat melihat bulu-bulu ikal yang menyembul dari sisi-sisi celana dalamnya. Segitiga tipis yang hanya selebar kira-kira dua jari itu terlalu kecil untuk menyembunyikan semua bulu yang mengitari pangkal pahanya. Bahkan sempat kulirik bayangan lipatan bibir di balik segitiga tipis itu.

"Suka?" Aku mengangguk sambil mengangkat kaki kiri Mbak Lia ke atas lututku.

Ujung hak sepatunya terasa agak menusuk. Kulepaskan klip tali sepatunya. Lalu aku menengadah. Sambil melepaskan sepatu itu. Mbak Tia mengangguk. Tak ada komentar penolakan. Aku menunduk kembali. Mengelus-elus pergelangan kakinya. Kakinya mulus tanpa cacat. Ternyata betisnya yang berwarna gading itu mulus tanpa bulu halus. Tapi di bagian atas lutut kulihat sedikit ditumbuhi bulu-bulu halus yang agak kehitaman. Sangat kontras dengan warna kulitnya. Aku terpana. Mungkinkah mulai dari atas lutut hingga.., hingga.. Aah, aku menghembuskan nafas. Rongga dadaku mulai terasa sesak. Wajahku sangat dekat dengan lututnya. Hembusan nafasku ternyata membuat bulu-bulu itu meremang.

"Indah sekali," kataku sambil mengelus-elus betisnya. Kenyal.
"Suka, Theo?" Aku mengangguk.
"Tunjukkan bahwa kau suka. Tunjukkan bahwa betisku indah!"

Aku mengangkat kaki Mbak Lia dari lututku. Sambil tetap mengelus betisnya, kuluruskan kaki yang menekuk itu. Aku sedikit membungkuk agar dapat mengecup pergelangan kakinya. Pada kecupan yang kedua, aku menjulurkan lidah agar dapat mengecup sambil menjilat, mencicipi kaki indah itu. Akibat kecupanku, Mbak Lia menurunkan paha kanan dari paha kirinya. Dan tak sengaja, kembali mataku terpesona melihat bagian dalam kanannya. Karena ingin melihat lebih jelas, kugigit bagian bawah roknya lalu menggerakkan kepalaku ke arah perutnya. Ketika melepaskan gigitanku, kudengar tawa tertahan, lalu ujung jari-jari tangan Mbak Lia mengangkat daguku. Aku menengadah.

"Kurang jelas, Theo?" Aku mengangguk.

Mbak Lia tersenyum nakal sambil mengusap-usap rambutku. Lalu telapak tangannya menekan bagian belakang kepalaku sehingga aku menunduk kembali. Di depan mataku kini terpampang keindahan pahanya. Tak pernah aku melihat paha semulus dan seindah itu. Bagian atas pahanya ditumbuhi bulu-bulu halus kehitaman. Bagian dalamnya juga ditumbuhi tetapi tidak selebat bagian atasnya, dan warna kehitaman itu agak memudar. Sangat kontras dengan pahanya yang berwarna gading.

Aku merinding. Karena ingin melihat paha itu lebih utuh, kuangkat kaki kanannya lebih tinggi lagi sambil mengecup bagian dalam lututnya. Dan paha itu semakin jelas. Menawan. Di paha bagian belakang mulus tanpa bulu. Karena gemas, kukecup berulang kali. Kecupan-kecupanku semakin lama semakin tinggi. Dan ketika hanya berjarak kira-kira selebar telapak tangan dari pangkal pahanya, kecupan-kecupanku berubah menjadi ciuman yang panas dan basah.

Sekarang hidungku sangat dekat dengan segitiga yang menutupi pangkal pahanya. Karena sangat dekat, walau tersembunyi, dengan jelas dapat kulihat bayangan bibir kewanitaannya. Ada segaris kebasahan terselip membayang di bagian tengah segitiga itu. Kebasahan yang dikelilingi rambut-rambut ikal yang menyelip dari kiri kanan G-stringnya. Sambil menatap pesona di depan mataku, aku menarik nafas dalam-dalam. Tercium aroma segar yang membuatku menjadi semakin tak berdaya. Aroma yang memaksaku terperangkap di antara kedua belah paha Mbak Lia. Ingin kusergap aroma itu dan menjilat kemulusannya.


Bersambung . . . .


Perintah Mbak Lia - 2

0 comments

Temukan kami di Facebook
Mbak Lia menghempaskan kepalanya ke sandaran kursi. Menarik nafas berulang kali. Sambil mengusap-usap rambutku, diangkatnya kaki kanannya sehingga roknya semakin tersingkap hingga tertahan di atas pangkal paha.

"Suka Theo?"
"Hmm.. Hmm..!" jawabku bergumam sambil memindahkan ciuman ke betis dan lutut kirinya.

Lalu kuraih pergelangan kaki kanannya, dan meletakkan telapaknya di pundakku. Kucium lipatan di belakang lututnya. Mbak Lia menggelinjang sambil menarik rambutku dengan manja. Lalu ketika ciuman-ciumanku merambat ke paha bagian dalam dan semakin lama semakin mendekati pangkal pahanya, terasa tarikan di rambutku semakin keras. Dan ketika bibirku mulai mengulum rambut-rambut ikal yang menyembul dari balik G-stringnya, tiba-tiba Mbak Lia mendorong kepalaku.

Aku tertegun. Menengadah. Kami saling menatap. Tak lama kemudian, sambil tersenyum menggoda, Mbak Lia menarik telapak kakinya dari pundakku. Ia lalu menekuk dan meletakkan telapak kaki kanannya di permukaan kursi. Pose yang sangat memabukkan. Sebelah kaki menekuk dan terbuka lebar di atas kursi, dan yang sebelah lagi menjuntai ke karpet.

"Suka Theo?"
"Hmm.. Hmm..!"
"Jawab!"
"Suka sekali!"

Pemandangan itu tak lama. Tiba-tiba saja Mbak Tia merapatkan kedua pahanya sambil menarik rambutku.

"Nanti ada yang melihat bayangan kita dari balik kaca. Masuk ke dalam, Theo," katanya sambil menunjuk kolong mejanya.

Aku terkesima. Mbak Tia merenggut bagian belakang kepalaku, dan menariknya perlahan. Aku tak berdaya. Tarikan perlahan itu tak mampu kutolak. Lalu Mbak Lia tiba-tiba membuka ke dua pahanya dan mendaratkan mulut dan hidungku di pangkal paha itu. Kebasahan yang terselip di antara kedua bibir kewanitaan terlihat semakin jelas. Semakin basah. Dan di situlah hidungku mendarat. Aku menarik nafas untuk menghirup aroma yang sangat menyegarkan. Aroma yang sedikit seperti daun pandan tetapi mampu membius saraf-saraf di rongga kepala.

"Suka Theo?"
"Hmm.. Hmm..!"
"Sekarang masuk ke dalam!" ulangnya sambil menunjuk kolong mejanya.

Aku merangkak ke kolong mejanya. Aku sudah tak dapat berpikir waras. Tak peduli dengan segala kegilaan yang sedang terjadi. Tak peduli dengan etika, dengan norma-norma bercinta, dengan sakral dalam percintaan. Aku hanya peduli dengan kedua belah paha mulus yang akan menjepit leherku, jari-jari tangan lentik yang akan menjambak rambutku, telapak tangan yang akan menekan bagian belakang kepalaku, aroma semerbak yang akan menerobos hidung dan memenuhi rongga dadaku, kelembutan dan kehangatan dua buah bibir kewanitaan yang menjepit lidahku, dan tetes-tetes birahi dari bibir kewanitaan yang harus kujilat berulang kali agar akhirnya dihadiahi segumpal lendir orgasme yang sudah sangat ingin kucucipi.

Di kolong meja, Mbak Lia membuka kedua belah pahanya lebar-lebar. Aku mengulurkan tangan untuk meraba celah basah di antara pahanya. Tapi ia menepis tanganku.

"Hanya lidah, Theo! OK?"

Aku mengangguk. Dan dengan cepat membenamkan wajahku di G-string yang menutupi pangkal pahanya. Menggosok-gosokkan hidungku sambil menghirup aroma pandan itu sedalam-dalamnya. Mbak Lia terkejut sejenak, lalu ia tertawa manja sambil mengusap-usap rambutku.

"Rupanya kau sudah tidak sabar ya, Theo?" katanya sambil melingkarkan pahanya di leherku.
"Hm..!"
"Haus?"
"Hm!"
"Jawab, Theo!" katanya sambil menyelipkan tangannya untuk mengangkat daguku. Aku menengadah.
"Haus!" jawabku singkat.

Tangan Mbak Lia bergerak melepaskan tali G-string yang terikat di kiri dan kanan pinggulnya. Aku terpana menatap keindahan dua buah bibir berwarna merah yang basah mengkilap. Sepasang bibir yang di bagian atasnya dihiasi tonjolan daging pembungkus clit yang berwarna pink. Aku termangu menatap keindahan yang terpampang persis di depan mataku.

"Jangan diam saja. Theo!" kata Mbak Lia sambil menekan bagian belakang kepalaku.
"Hirup aromanya!" sambungnya sambil menekan kepalaku sehingga hidungku terselip di antara bibir kewanitaannya.

Pahanya menjepit leherku sehingga aku tak dapat bergerak. Bibirku terjepit dan tertekan di antara dubur dan bagian bawah vaginanya. Karena harus bernafas, aku tak mempunyai pilihan kecuali menghirup udara dari celah bibir kewanitaannya. Hanya sedikit udara yang dapat kuhirup, sesak tetapi menyenangkan. Aku menghunjamkan hidungku lebih dalam lagi. Mbak Lia terpekik. Pinggulnya diangkat dan digosok-gosokkannya dengan liar hingga hidungku basah berlumuran tetes-tetes birahi yang mulai mengalir dari sumbernya. Aku mendengus. Mbak Lia menggelinjang dan kembali mengangkat pinggulnya. Kuhirup aroma kewanitaannya dalam-dalam, seolah vaginanya adalah nafas kehidupannku.

"Fantastis!" kata Mbak Lia sambil mendorong kepalaku dengan lembut. Aku menengadah. Ia tersenyum menatap hidungku yang telah licin dan basah.
"Enak 'kan?" sambungnya sambil membelai ujung hidungku.
"Segar!" Mbak Lia tertawa kecil.
"Kau pandai memanjakanku, Theo. Sekarang, kecup, jilat, dan hisap sepuas-puasmu. Tunjukkan bahwa kau memuja ini," katanya sambil menyibakkan rambut-rambut ikal yang sebagian menutupi bibir kewanitaannya.
"Jilat dan hisap dengan rakus. Tunjukkan bahwa kau memujanya. Tunjukkan rasa hausmu! Jangan ada setetes pun yang tersisa! Tunjukkan dengan rakus seolah ini adalah kesempatan pertama dan yang terakhir bagimu!"

Aku terpengaruh dengan kata-katanya. Aku tak peduli walaupun ada nada perintah di setiap kalimat yang diucapkannya. Aku memang merasa sangat lapar dan haus untuk mereguk kelembutan dan kehangatan vaginanya. Kerongkonganku terasa panas dan kering. Aku merasa benar-benar haus dan ingin segera mendapatkan segumpal lendir yang akan dihadiahkannya untuk membasahi kerongkongannku. Lalu bibir kewanitaannya kukulum dan kuhisap agar semua kebasahan yang melekat di situ mengalir ke kerongkonganku. Kedua bibir kewanitaannya kuhisap-hisap bergantian.

Kepala Mbak Lia terkulai di sandaran kursinya. Kaki kanannya melingkar menjepit leherku. Telapak kaki kirinya menginjak bahuku. Pinggulnya terangkat dan terhempas di kursi berulang kali. Sesekali pinggul itu berputar mengejar lidahku yang bergerak liar di dinding kewanitaannya. Ia merintih setiap kali lidahku menjilat clitnya. Nafasnya mengebu. Kadang-kadang ia memekik sambil menjambak rambutku.

"Ooh, ooh, Theo! Theoo!" Dan ketika clitnya kujepit di antara bibirku, lalu kuhisap dan permainkan dengan ujung lidahku, Mbak Lia merintih menyebut-nyebut namaku..
"Theo, nikmat sekali sayang.. Theoo! Ooh.. Theoo!"

Ia menjadi liar. Telapak kakinya menghentak-hentak di bahu dan kepalaku. Paha kanannya sudah tidak melilit leherku. Kaki itu sekarang diangkat dan tertekuk di kursinya. Mengangkang. Telapaknya menginjak kursi. Sebagai gantinya, kedua tangan Mbak Lia menjambak rambutku. Menekan dan menggerak-gerakkan kepalaku sekehendak hatinya.

"Theo, julurkan lidahmuu! Hisap! Hisaap!"

Aku menjulurkan lidah sedalam-dalamnya. Membenamkan wajahku di vaginanya. Dan mulai kurasakan kedutan-kedutan di bibir vaginanya, kedutan yang menghisap lidahku, mengundang agar masuk lebih dalam. Beberapa detik kemudian, lendir mulai terasa di ujung lidahku. Kuhisap seluruh vaginanya. Aku tak ingin ada setetes pun yang terbuang. Inilah hadiah yang kutunggu-tunggu. Hadiah yang dapat menyejukkan kerongkonganku yang kering. Kedua bibirku kubenamkan sedalam-dalamnya agar dapat langsung menghisap dari bibir vaginanya yang mungil.

"Theoo! Hisap Theoo!"

Aku tak tahu apakah rintihan Mbak Lia dapat terdengar dari luar ruang kerjanya. Seandainya rintihan itu terdengar pun, aku tak peduli. Aku hanya peduli dengan lendir yang dapat kuhisap dan kutelan. Lendir yang hanya segumpal kecil, hangat, kecut, yang mengalir membasahi kerongkonganku. Lendir yang langsung ditumpahkan dari vagina Mbak Lia, dari pinggul yang terangkat agar lidahku terhunjam dalam.

"Oh, fantastis," gumam Mbak Lia sambil menghenyakkan kembali pinggulnya ke atas kursinya.

Ia menunduk dan mengusap-usap kedua belah pipiku. Tak lama kemudian, jari tangannya menengadahkan daguku. Sejenak aku berhenti menjilat-jilat sisa-sisa cairan di permukaan kewanitaannya.

"Aku puas sekali, Theo," katanya. Kami saling menatap. Matanya berbinar-binar. Sayu. Ada kelembutan yang memancar dari bola matanya yang menatap sendu.
"Theo."
"Hm.."
"Tatap mataku, Theo." Aku menatap bola matanya.
"Jilat cairan yang tersisa sampai bersih"
"Hm.." jawabku sambil mulai menjilati vaginanya.
"Jangan menunduk, Theo. Jilat sambil menatap mataku. Aku ingin melihat erotisme di bola matamu ketika menjilat-jilat vaginaku."

Aku menengadah untuk menatap matanya. Sambil melingkarkan kedua lenganku di pinggulnya, aku mulai menjilat dan menghisap kembali cairan lendir yang tersisa di lipatan-lipatan bibir kewanitaannya.

"Kau memujaku, Theo?"
"Ya, aku memuja betismu, pahamu, dan di atas segalanya, yang ini.., muuah!" jawabku sambil mencium kewanitaannya dengan mesra sepenuh hati.

Mbak Lia tertawa manja sambil mengusap-usap rambutku.

Tamat


Bondage sex bersama Dominique

0 comments

Temukan kami di Facebook
Berawal dari email lalu SMS, aku berkenalan dengan Mini, panggilanku pada Dominique. Kami sepakat untuk saling bertemu di sebuah kafe, daerah atas kota Bandung. Dari penampilan awalnya aku cukup tertarik, meskipun bodinya tergolong biasa-biasa saja tapi wajahnya yang sangat cute membuatku terdiam untuk sesaat. Perawakan Mini kurang lebih tinggi 165 cm, 50 kg dengan kulit putih, rambut hitam lurus sebahu, sama-sama keturunan cina sepertiku juga dan berumur 20 tahun merupakan mahasiswa di sebuah universitas swasta di Bandung, ukuran payudaranya 34B dibalut dengan kaos ketat sungguh ideal.

Kami pun mulai mengobrol panjang di kafe tersebut dan pendek kata kami pun mulai serius tentang hubungan kami yang mungkin lain dari biasanya, yaitu kegiatan BDSM. Kuketahui juga Mini sudah tidak perawan karena pernah ML dengan cowonya yang sekarang tidak tahu ada dimana. Mini terlihat sedikit nakal dan sesuai harapanku yang sedang mendalami bidang ini. Mini menganjurkan di tempat kosnya, karena katanya dalam 2-3 hari ke depan tidak ada orang lain karena pada mudik liburan. Aku pun setuju dan berjanji besok aku akan langsung datang ke tempat kosnya.

Hari yang telah ditentukan telah datang, aku pergi menuju 711, swalayan dekat kampusku, di sana aku membeli beberapa gulung tali pramuka, jepitan jemuran 1 pack, lilin merah besar yang biasa ada di kuil-kuil 2 buah, dan beberapa minuman. Siaplah aku menuju cafe yang telah ditentukan, aku dengan perlengkapan aku di tas sudah lengkap plus belanjaan tadi. Meluncurlah aku dengan menggunakan motor bebekku ke tempat kos Mini. Aku mulai memperlahan laju motorku dan melihat alamat yang tertera di HP-ku, setelah beberapa lama kutemukan sebuah rumah tinggal yang dijadikan tempat kos.

"Biasa saja, lebih bagus kos gue", pikirku.

Aku langsung menelepon Mini agar keluar dari tempat kosnya.

"It's show time" dalam benakku.

Lalu aku melihat Mini keluar dengan pakaian senam yang masih basah keringat hingga membuatnya makin aduhai.

"Sori gue baru beres joging nih, masuk.., masuk", kata Mini sambil membukakan gerbang.

Akupun mulai masuk dan celengak-celinguk melihat kos-an yang berisi 4 kamar layaknya rumah tinggal biasa.

"Beneran kaga ada sapa-sapa neh?", tanyaku.
"Kaga ada, pembokat dah pulang dari tadi, now cuma ada lo ama gue, kapan neh mulainya?", Jawab Mini.

Aku langsung mengeluarkan tasku dan Mini langsung ikut melihat barang yang kubawa.

"Hehe.. kok gituan aja seh, disini juga ada kaga usah repot-repot", kata Mini sambil mengeluarkan kotak di kamarnya.
"Pake semua yang lu mau ke gue" jawabnya sambil memberikan kotak tersebut padaku.
"Wahh.., gila lo dapat dari mana semua alat ini?", tanyaku karena baru kali ini aku melihat alat-alat penyiksaan yang biasanya hanya aku liat di internet.
"Jangan rewel, cepetan donk gue dah ga sabar lu bisa apa aja", jawabnya.

Tanpa menjawab karena aku masih keasyikan melihat "barang-barang" yang sebagian masih tidak kuketahui fungsinya.

"OK., siplah ayo kita mulai", jawabku.

Permainan dimulai, Mini hanya duduk melihatku meninjau tempat yang ingin aku gunakan.

"Sini lo, gue dapat tempat yang enak buat nyiksa lo", kataku sambil tersenyum melihat lapangan basket dengan 1 tiang dengan luas 4x5 meter di ruangan tertutup belakang kos.

Aku mulai mengambil bambu bulat berukuran 1 1/2 meter dengan diameter 10 cm dan mengikat tangan Mini bersama bambu tersebut. Hasilnya tangan Mini terentang ke arah berlawanan seperti orang yang disalib. Belum puas dengan itu aku mengikat "shibari", sehingga payudaranya tampak menonjol.

Mini merasa kesakitan terlihat dari wajahnya yang mulai merah, tapi saat kutanyakan Mini menjawab "Lanjutin aja gue nikmatin kok, jangan sungkan-sungkan gue kaga marah gue hepi kok" sambil tersenyum.

Akupun tidak tanggung-tanggung lagi langsung mengambil sepatu hak tinggi merahnya sekitar 10 cm, penjepit yang telah kubeli, ball gag di kotak Mini, dan sun block untuk kuoleskan pada kulit Mini karena rencanaku akan kujemur Mini di lapangan tersebut dalam waktu cukup lama, matahari masih cukup terik meskipun jam sudah menunjukan pukul 4 sore. Setelah kuoleskan pada sekujur tubuhnya, aku memasangkan ball gag ke mulutnya.

Aku yakin Mini tidak akan bisa bersuara lagi. Kemudian sepatu tingginya untuk memberikan efek pegal dan kejang, aku mulai membuat simpul di bambu yang menempel di punggung Mini untuk digantung di tiang ring. Akhirnya Mini hanya menapak pada hak sepatu yang kecil dengan badan tergantung tanpa daya. Terakhir aku memasangkan penjepit di kedua belah puting, di ketiak, di paha, di perut, di bagian kemaluannya.

"Erghh. Hh.. Hh..", kudengar erangan Mini tapi tidak kuhiraukan.
"Ok gue tinggal dulu, gue laper mo makan", kataku dengan senyuman sambil memasangkan 2 jepitan tersisa di daun telinganya, langsung terlihat Mini berusaha melepasnya dengan menggeleng-gelengkan kepalanya tapi percuma karena jepitannya cukup kuat.

Maka tinggalah Mini sendirian, karena aku sudah pergi untuk melihat-lihat "lokasi" berikutnya, lalu aku benar-benar pergi membeli makan tak jauh dari situ ada tempat makan nasi campur yang sudah jadi langgananku meskipun aku tidak kuliah di daerah tersebut.

Tak terasa aku sudah makan dan nonton TV, serasa pemilik rumah tersebut hingga sudah 1 jam lebih aku meninggalkan Mini. Sebenarnya aku bisa saja berbuat jahat, tapi jika aku hanya ingin kesenangan materi, aku sudah berkecukupan :).

Kutengok Mini yang sudah bersimbah keringat semua baju senamnya sudah basah. Pertama kulepaas jepitan-jepitan yang terpasang.

"Aarrgg.. Hh..", desah Mini karena aliran darahnya berjalan lagi.

Mini terlihat pucat, lemah sekali kehabisan tenaga karena "upacara" tadi. Kulepaskan juga ikatan pada bambu tapi tali shibari yang mengelilingi tubuhnya tak kulepas malah kutekukkan pergelangan tangan Mini ke bagian belakang dan kuikat, dadanya makin menonjol.

Sebenarnya aku cukup prihatin karena walau tak kuikatpun Mini sudah pasrah dan tidak akan kabur.

Aku tanya padanya, "Lo masih kuat gak?", sambil kulepas ball gag yang menyisakan garis merah di pipinya.
"Gak papa kok gue cuma cape aja", jawabnya sambil tersenyum kecil.

Kemudian kupapah dirinya ke kamarnya lalu kusuapi makan dan minum dengan kondisi tangan masih terikat.

"Sudah siap untuk selanjutnya?", tanyaku setelah memberinya waktu istirahat setengah jam yang Mini lewatkan untuk rebahan di tempat tidurnya.
"Ok", jawabnya lemah.

Lalu akupun mulai membuka semua ikatan yang ada di tubuh Mini. Meskipun aku sudah tidak tahan ingin ML dengan Mini aku masih kasihan melihat keadannya. Akupun memandikannya sambil meraba-raba sekujur tubuhnya dan membincangkan apa yang diinginkan Mini untuk permainan berikutnya.

Jam telah menunjukkan pukul 7 malam saat aku mengajak Mini makan keluar, minipun menyetujuinya dan Mini tidak kuperbolehkan memakai pakaian dalam baik bra ataupun CD, sebelum Mini menjawab, aku sudah memainkan lidahku di puting susunya yang mulai menegak dan terdengar desahan Mini.

"Lo boleh ikut tapi kukenakan ini ya", kataku sambil mengambil rantai kecil dengan jepitan berskrup di kotak peralatan BDSM Mini.

Kukenakan di sebelah putingnya yang telah menonjol lama, lalu kukencangkan skrupnya sehingga aku yakin tidak akan lepas, tidak hanya itu, aku juga mulai foreplay di selangkangan Mini dengan lidah hingga cukup membuat Mini terangsang dan hampir orgasme karena kumainkan jemariku juga di kemaluannya. Aku berhenti tapi Mini merengek dan kukatakan agar bersabar, sambil tersenyum dan mengambil dildo berbentuk kapsul yang biasa ada di film jepang dengan kekuatan 2 batere kecil.

"Gue pakein ini juga OK", ujarku sambil memasukkan dildo itu dalam vaginanya yang sudah basah sehingga mudah dimasuki.

Terakhir kuambil tali dan merapatkan Mini dan mengikat paha atasnya sehingga mainanku akan tetap berada di dalam kemaluan Mini. Aku lalu mengambil rok hitam ketat sebatas lutut untuk menutupi badan bawah Mini, aku tertawa kecil ketika aku menyuruh Mini berjalan bak artis melenggok di cat walk, karena Mini harus menyilangkan kakinya akibat ikatan tadi.

"Sip.. Deh OK kita pergi", ajakku sambil kukenakan jaket bulu untuk menutupi badan Mini yang hanya dihiasi rantai.

Kami keluar dengan motorku. Sebelum berjalan, aku menyalakan switch on pada mainan yang "tertanam" tadi sehingga bergetar dan membuat Mini kehilangan tenaga. Di sepanjang jalan Mini memelukku dengan tangan yang tidak berhenti meremas-remas jaket aku.

"Dah mulai basah ya? Ga tahan ya?", godaku. Mini tidak menjawab.

Tak lama kemudian kami berhenti di tukang jagung bakar di daerah Dago dan memesan makanan dan minuman. Kulihat Mini agak salah tingkah dan seperti maling takut ketahuan polisi, banyak gerakannya yang tidak lazim dan aku mengingatkannya sambil memeluknya.

"Anter gue beli pulsa ya di BEC", suatu tempat elektronik di Bandung, pintaku.

Mini hanya mengiyakan dan aku sengaja membawa jalan-jalan karena aku tahu bahwa semakin banyak gerakan maka Mini makin terangsang jadinya. Mini berusaha bertindak sebiasa mungkin. Perlu diketahui pacarku masih pulang kampung dan aku sudah biasa jalan dengan cewe-cewe sehingga tidak takut kalau kepergok teman. Minipun karena baru masuk kuliah dia belum punya banyak teman dan dia bukan asli orang Bandung.

Pendek cerita kami berdua sudah sampai di tempat kos Mini lagi dan aku segera membuka jepitan di putingnya dan mengeluarkan dildo yang sudah basah. Kami berdua tidak tahan lagi hingga langsung saja kami melakukan ML dan setelah setengah jam aku mengeluarkan sperma di kondom, Kemudian dilepasnya kondom tersebut dan kusuruh Mini yang sudah terkulai lemas mengisap-isap kemaluanku.

"Aarrgg.. ngghh", erangku keenakan karena baru pertama kali mengalaminya, biasanya hanya "ngocok" di kamar :).

Aku menggapai tasku dan kuambil lilin yang tadi kubeli, dan menanyakan..

"Pake ini kuat gak?"
"Boleh dicoba tuch", jawabnya dengan nada menantang hingga cukup membuatku bersemangat kembali.

Tanpa ragu aku kembali dengan membawa tambang berwarna merah, dan mulai dengan mengikat kedua tangan Mini di belakang punggungnya hingga ke siku, terus ke depan tubuh hingga membentuk "breast-bondage" yang ketat. Lalu kurebahkan Mini menungging di lantai, dan siksaan dimulai dengan mencambuki Mini dengan cambuk kulit, tapi tidak terlalu keras dan hanya bertujuan merangsangnya. Kemudian tubuhnya kubalik telentang. Pergelangan kaki kirinya diikat menyatu dengan pangkal paha, yang kemudian ditambatkan ke pinggir ruangan, sedangkan ikatan pada pergelangan kaki kanan ditambatkan ke atas, sehingga bagai sedang memamerkan vaginanya.

Kembali kucambuki tubuhnya dalam posisi begini. Mini mengerang keras dan meronta-ronta tapi ikatanku cukup kuat untuk dilawan seorang cewe hingga akhirnya Mini hanya bisa pasrah. Selanjutnya tubuh Mini kuikat dengan model "shibari", di atas bondage-bra, sehingga payudaranya tampak menonjol. Dengan kedua tangannya yang terikat ke belakang, dia hanya bisa pasrah menerima cambukan bertubi-tubi pada kedua payudaranya. Begitu juga ketika kedua tonjolan itu masing-masing kujepit dengan penjepit jemuran berukuran besar. Kembali ujung-ujung cambuk mendarat ke arah perut dan payudaranya. Mini menjerit-jerit kesakitan, namun aku tetap tidak peduli dan terus mengayunkan cambuk, karena aku yakin dia juga menikmatinya walau sulit dijelaskan dari wajahnya di balik rasa sakitnya.

Kini pada ronde berikutnya aku membaringkan Mini di tengah ruangan, lalu aku berjalan mengitarinya dan mengambil semacam minyak untuk dioleskan ke sepasang payudaranya. Kemudian tetesan-tetesan lilin panas jatuh menimpa puting dan seluruh daerah payudaranya. Tubuhnya meronta-ronta berkelojotan menahan panas dan rasa nyeri. Setelah itu lapisan lilin itu kukelupas sehingga menghasilkan bentuk gundukan menyerupai payudaranya.

Tak tahan mendengar rintihan dan erangan Mini ditambah melihat gerakan Mini, "adik"-ku bangkit kembali dan kulepaskan ikatan tangan dan kaki Mini lalu kuambil dildo berbentuk kemaluan pria berukuran sedang dan kembali kusuruh Mini untuk menghisap penis (blow-job) aku. Sebelumnya aku sudah memasangkan dildo ke anusnya dan kemudian meneteskan lilin panas ke pinggulnya. Rangsangan dildo dan panasnya lilin membuat Mini kian agresif melakukan blow-job nya. Akhirnya aku mengeluarkan "lahar panas"-ku untuk kedua kalinya. Aku merebahkan Mini di ranjangnya dan tak terasa kami tertidur pulas karena kecapean, untung saja pada saat pulang dari BEC tadi kami sudah mengunci rapat semua pintu dan jendela.

Jam telah menunjukan pukul 5 dini hari. Mini masih tertidur pulas. Aku mengingat kejadian semalam sambil menyiapkan mie instant untuk sarapan pagi lalu setelah siap kubangunkan Mini, lalu kami makan sambil mengobrol di ruang makan.

"Gimana semalem?", tanyaku.
"Gila lo puting gue masih sakit gara-gara lilin, tanggung jawab lo", jawabnya sambil tersenyum.

Dari air mukanya aku tahu bahwa Mini menikmatinya. Tak terasa jam sudah menunjukkan pukul 7 pagi, lalu aku mengajak Mini mandi bersama tapi tentu saja tak lepas dari aktifitas BDSM kesukaan kami berdua.

Mini mulai kuikat bersujud di kamar mandi dan lalu kusuntikkan cairan ke dalam anusnya dengan menggunakan suntikan besar. Tidak puas dengan suntikan, aku memasukkannya dengan menggunakan selang infus. Setelah 1 liter air di tabung habis, tabung kembali kuisi penuh dan terus dialirkan memasuki anusnya. Mini menggeliat tanpa daya menahan rasa mual akibat air yang menyesakkan tersebut.

Setelah berliter-liter air memasuki tubuhnya, selang kulepas. Karena sudah penuh, maka air itu memancur kembali keluar dari anusnya. Demikian kulakukan terus berulang-ulang, hingga akhirnya yang keluar bukan lagi hanya air bening, namun sudah bercampur dengan kotorannya. Aku sedikit merasa jijik tapi segera kubersihkan dan kutaruh badan Mini yang masih terikat di dalam bath-tub dan mulai merendamnya. Selama itu aku mandi dan menyiapkan diriku sendiri untuk acara selanjutnya. Setelah selesai, Mini kulepaskan ikatannya dan kusuruh untuk bersiap-siap juga.

Mini keluar dari kamar mandi dengan handuknya dan akan menuju kamarnya untuk berpakaian, tapi aku melarangnya dan langsung berkata bahwa aku akan pergi dan aku ingin memajang dirinya dalam posisi bondage yang lain. Mini bertanya aku akan pergi kemana, karena dia takut kalau aku kabur, tapi aku memberi jaminan dan janji bahwa aku akan balik lagi, maka Mini pun pasrah mau menerima siksaan berikutnya.

Kini Mini terbaring di lantai. Kedua tangannya kuikat terpisah masing-masing ke arah bawah, sedangkan kedua kakinya juga kuikat terpisah, namun masing-masing ke atas kepala, sehingga tubuhnya tertekuk sedemikian rupa dengan pinggul di udara, dan kedua lutut mengapit kepalanya. Dalam posisi seperti ini, dia bagaikan sedang memamerkan lubang duburnya yang menengadah ke udara. Tentu saja kondisi ini menimbulkan rasa pegal yang luar biasa.

Tak lupa aku memasangkan ball gag di mulutnya dan kutaruh mangkuk untuk menampung air liur yang keluar dari mulutnya. Pergilah aku dan kukunci pintu kamarnya dan rumah kos itu untuk beberapa saat. Aku cukup khawatir meninggalkan Mini sendirian dengan posisi tersebut, untung saja teman yang berjanji akan menemuiku membatalkan dan aku langsung meluncur ke tempat kos Mini kembali dan itu juga sudah hampir 1 jam sejak kutinggalkan Mini.

Aku langsung membuka ikatan yang menyebabkan tubuhnya sudah mulai membiru dan air liurnya sudah sebanyak setengah mangkuk lebih. Mini menangis dan tidak mau ditinggal olehku lagi. Aku tidak bisa berbicara lagi selain memeluknya. Kami mengamati garis-garis yang tampak jelas di badan Mini dan kami pun terbaring di ranjang kos sambil berbincang-bincang seputar BDSM yang telah dan akan kami lakukan.

Tamat


Diperbudak Nyonya - 1

0 comments

Temukan kami di Facebook
Sebelumnya perkenalkan, aku adalah seorang pria yang sebut saja Reno dengan umur 28 tahun. Aku merupakan pria yang memiliki wajah lumayan ganteng dan tubuh yang kekar dengan tinggi 185 cm dan berat 81 kg. Tetapi pengalaman ini telah terjadi 3 tahun yang lalu saat aku masih berusia 25 tahun. Pengalaman yang aku alami sangat menyakitkan karena aku diperbudak oleh tiga orang nyonya yang haus sex sekaligus. Bukan hanya satu hari, dua hari atau tiga hari saja, tetapi dalam wakti satu minggu atau tujuh hari.

Cerita bermula ketika aku baru datang dari daerahku di daerah Sulawesi. Waktu aku datang, aku tidak memiliki pekerjaan yang pasti dan uang yang aku bawa hanya pas-pasan. Paling-paling uang tersebut hanya bisa untuk makan tiga hari saja. Aku memberanikan diri datang ke Jakarta karena kata temanku mendapat pekerjaan di Jakarta mudah asal mau melakukan apa saja semua bisa diatur.

Ketika hari sudah malam dan sepi, mungkin sekitar pukul 9 malam. Aku sudah tidak tahu mau kemana lagi. Tiba-tiba saja ada seorang wanita naik mobil Mercy menghampiri aku. Menanyakan keadaan aku, siapa namaku, dan asal aku. Dari penampilannya dia terlihat baik, anggun, cantik, sopan, dan sekitar berumur 36 tahun. Dia adalah Nyonya Lenny. Setelah sedikit kenal aku tahu bahwa dia seorang janda tanpa anak. Dia tinggal di daerah Pondok Indah. Dia adalah seorang Direktris dari sebuah Perusahaan Swasta terkenal di Jakarta.

Aku diperbolehkan tinggal di rumahnya. Dan aku bekerja sebagai supir pribadinya. Tanpa test apapun aku diterimanya bekerja. Untunglah kataku, karena aku sudah tidak memiliki apa-apa lagi termasuk uang. Di rumah Nyonya Lenny aku diberi makan dan pakaian yang layak. Sedangkan barang-barang yang aku bawa sudah dibuang seluruhnya atas perintah Nyonya Lenny. Karena ia suka pada kebersihan rumah dan seseorang. Ya aku tidak memikirkannya, karena semua sudah diberikan oleh Nyonya Lenny. Barang-barangku tidak penting, hanya sebuah baju, celana, dan celana dalam yang kupakai. Sedangkan yang kubawa tertinggal di Stasiun Kereta waktu aku datang. Aku merasa beruntung karena bertemu dengan Nyonya Lenny.

Aku sudah bekerja dengan Nyonya Hanna selama 2 bulan berjalan. Hari ini aku disuruhnya menjemput dua orang temannya di Bandara. Mereka datang dari daerah Bandung dan akan menginap kurang lebih selama satu mingguan di rumah Nyonya Lenny. Setelah aku mengantar Nyonya Lenny ke kantor, aku langsung menuju ke Bandara untuk menjemput kedua temannya. Aku tidak kesulitan menemukan mereka, karena aku sudah memiliki foto-foto mereka. Dari foto terlihat mereka seorang Nyonya-nyonya yang cantik dan muda. Yang satu bernama Lola dan yang satu bernama Lina.

Lalu mereka aku antar langsung ke tempat Nyonya Lenny di kantornya. Mereka banyak mengobrol dan melepas kangen mereka. Setelah diberitahu oleh Nyonya Lenny ternyata yang bernama Lina berumur 34 tahun dan bekerja sebagai Kapten pada sebuah kantor kepolisian. Lola adalah seorang waria yang bekerja pada sebuah salon kecantikan dan berumur 30 tahun tanpa operasi, jadi masih memiliki penis tetapi Nyonya Lola memiliki payudara, makanya dia disebut waria. Nyonya Lenny juga berpesan agar aku juga menuruti perintah kedua nyonya temannya itu, seperti aku mematuhi perintah Nyonya Lenny. Aku hanya bisa patuh dan tentunya mengiyakan.

Hari ini aku diberitahukan bahwa Nyonya Lenny harus dijemput pukul lima tepat. Sedangkan para karyawan lain pada hari ini dipulangkan lebih cepat pada pukul 3 sore. Mungkin sekitar pukul 4 sore sudah tidak ada karyawan lagi selain Nyonya Lenny dan kedua temannya, yaitu Nyonya Lina dan Nyonya Lola. Selama dua jam mereka berbincang-bincang serius dan sepertinya akan merencanakan sesuatu dalam jangka panjang. Tapi apa rencana mereka aku sendiri tidak tahu. Karena aku pikir itu bukanlah urusan aku. Itukan urusan para Bos-bos besar. Sedangkan aku hanya seorang supir.

Setelah pukul lima tepat aku sudah sampai di kantor Nyonya Lenny. Dari luar terlihat sepi, karena tidak ada satu mobil pun di luar. Hanya lampu di ruang kerja Nyonya Lenny saja yang masih menyala, sedangkan yang lainnya sudah dipadamkan. Lalu aku menuju ruang kerja Nyonya Lenny dan mengetuk pintu.

Lalu terdengar suara "Silakan Masuk!!" kata Nyonya Lenny.
"Selamat Sore, Bu," kataku menyapa Nyonya Lenny.
"Apa yang harus saya lakukan, Bu?" tanya aku kepadanya.
"Hari ini kamu harus patuh kepada kami" dengan nada suara yang sedikit membentak.
"Baik, Bu saya akan patuh kepada ibu"

Mendengar kataku mereka bertiga malah tertawa terbahak-bahak. Lalu Nyonya Hanna menyuruhku untuk menandatangani sebuah kertas yang aku sendiri tidak tahu apa isinya. Karena aku sedikit takut, aku langsung saja menandatangani surat tersebut secara langsung.

"Bagus sekali!!" katanya sambil mereka tertawa senang Ha.. Ha.. Ha..!!

Setelah aku menadatangani surat yang sah karena diatas materai, mereka menyuruhku untuk membaca surat yang baru saja aku tanda tangani tadi. Betapa terkejut dan kagetnya aku. Didalam surat tersebut menuliskan aku harus sanggup dan tanpa paksaan harus melayani keinginan dan kepuasan sex mereka berdua tanpa batas. Surat ini dibuat tanpa paksaan karena aku masih memiliki setumpuk hutang-hutang yang harus aku lunasi. Dalam surat itu juga menuliskan kalau aku seorang budak mereka yang harus patuh. Hatiku jadi menjerit tapi pasrah atas tindakan dan sikap mereka. Memang aku dalam bekerja dua bulan ini sudah meminjam beberapa kali kepada Nyonya Lenny untuk memeberikan uang kepada orangtuaku yang sakit dan untuk membiayai sekolah dua orang adikku.

"Nah, Sekarang kamu buka siapa-siapa lagi. Kamu adalah budak sex kami. Karena kamu punya banyak hutang," kata Nyonya Lenny kepadaku.
"Iya, Bu" kataku pelan dan pasrah.
"Kau memang penurut. Lagi pula kalaupun kau tidak mau, apa yang bisa kau perbuat. Semua yang kau miliki sekarang adalah milikku. Kau tidak punya apa-apa lagi, termasuk baju dan celana kamu, bahkan celana dalam kamu pun milikku. Ha.. Ha.. Ha..!!" Mereka tertawa penuh kemenangan.
"Ya, Bu saya akan patuh pada perintah ibu."
"BUKAN IBU!!" bentak Nyonya Lenny, "Sekarang kamu harus memanggil kami dengan sebutan NYONYA"
"Kamu mengerti!!" bentak Nyonya Lenny Lagi.
"Baik, nyonya," kataku pelan.

Permainan akan segera dimulai. Aku hanya pasrah. Walaupun aku memiliki tubuh yang kekar dan atletis aku tidak bisa berbuat apa-apa terhadap mereka. Karena aku takut dan harus patuh kepada mereka. Walaupun aku mau lapor ke polisi juga susah karena Nyonya Lina adalah Seorang Kapten Polisi yang terkenal Killer.

Permainan segera dimulai. Baik sekarang, "Buka baju kemejamu!!" bentak Nyonya Lenny.

Aku segera membuka kancing kemeja yang aku kenakan. Mereka sangat menyukai tubuhku. Karena tubuhku atletis dan kekar. Dada dan perutku terawat dengan baik, apalagi aku juga dibiayai untuk fitness oleh Nyonya Lenny agar aku sehat dan bugar dalam menyetir. Setelah aku telanjang dada, lalu Nyonya Lenny menyuruhku untuk melepas sepatu dan kaos kaki yang aku kenakan dan jam tanganku juga aku lepaskan. Lalu Nyonya Lola yang waria menyuruhku untuk membuka celanaku. Tapi aku hanya diam saja dan tidak menghiraukannya. Tapi aku malah mendapat marah dari Nyonya Lenny dan dia melempar aku dengan sebuah spidol yang ada diatas mejanya.

"Kamu harus patuh pada temanku, Nyonya Lola," bentak Nyonya Lenny.
"Sekarang lepas celana panjangmu!!"
"CEPAT!!" bentak Nyonya Lenny.

Melihat aku melepas celana panjangku, Nyonya Lola tertawa bahagia penuh kemenangan. Sekarang aku hanya mengenakan celana dalam saja yang berwarna putih. Mata mereka tertuju kearah tubuh dan penisku yang masih terbungkus dengan celana dalam yang masih kukenakan.

Lalu Nyonya Lina menghampiriku dan memelintir tanganku ke belakang. Lalu Nyonya Lina mengeluarkan borgolnya dan memborgol kedua tanganku ke belakang. Sedangkan Nyonya Lola mengambil gunting dan mengunting celana dalam yang aku kenakan. Sekarang aku sudah dalam keadaan polos tidak ada sehelai pun yang ada di tubuhku. Mereka puas dan tertawa melihat aku dalam keadaan bugil. Semua pakaianku disita oleh Nyonya Lenny dan dimasukkan dalam lemari besi pada ruangannya.

Lalu aku di dudukkan di kursi dalam keadaan tangan di borgol dan mata ditutup dengan sehelai kain. Aku tidak tahu apa yang akan mereka lakukan kepadaku. Tiba-tiba ada yang memegang penisku. Rupanya salah satu dari mereka sedang mencukur bulu kemaluanku. Kini bulu kemaluanku pun sudah bersih, kini aku tidak memiliki bulu lagi disekitar penis. Lalu penisku juga dicengkram dan dikocok-kocok dengan kuat.

Hampir saja aku keluar, tapi semua itu dapat kutahan sementara. Penisku kini sudah tegak, tegang, dan memerah. Lalu mereka mengikat penisku dimulai dari bola pelir. Mereka ikat secara terpisah dan diikat keduanya secara bersama dengan disatukan. Begitu juga dengan kepala penisku, mereka ikat dengan pengunakan bahan dari karet sehingga kepala penisku benar-benar terikat dengan kuat. Sehingga penisku tidak mau melemas. Selain itu mereka juga memberikan aku obat kuat berupa tiga butir yang harus aku minum. Mungkin hal itu yang membuat penis aku dapat tegang lama. Dan mereka mengatakan bahwa aku harus minum obat ini sehari dua kali sebanyak tiga butir.

Lalu mereka menjepit kedua puting susuku dan dihubungkan pada tali di kepala penisku. Aku benar-benar tidak berdaya dan pasrah karena tanganku masih diborgol dan mataku masih tertutup kain. Seketika mereka membuka tutup mataku dan juga borgolku. Lalu mereka menyuruhku bergaya dengan beberapa gaya. Aku pun menurut. Lalu kilatan lampu blitz memancar kearah aku. Mereka memotret aku dalam keadaan seperti itu. Mereka memotretku dengan kamere digital dan juga merekam dengan handycam.

Akupun diancam tidak boleh macam-macam, karena foto-foto bugil aku akan disebar jika aku bertindak macam-macam. Termasuk mereka juga akan menyerahkan fotoku kepada keluaragaku di kampung. Mendengar itu, aku semakin menuruti semua keinginan mereka. Kini aku duduk sambil berlutut, karena hanya seperti itu hak dan tempatku sekarang.

Sekarang aku dipakaikan kalung anjing lengkap dengan rantai pengiringnya. Selain itu mereka juga membungkam dan menutup mulutku alat penutup yang menyerupai bola, sehingga mulutku terbuka. Lalu aku disuruh merangkak layaknya seekor anjing. Setiap gerak-gerikku sudah terekam baik dalam foto maupun kamera.

Sekarang mereka membawa aku keluar kantor dengan menarik rantai pada leher aku. Aku berjalan di depan mereka, sesekali mereka menendang dan mencambuk pantatku dan pnggungku sewaktu aku berjalan lambat ataupun terlalu cepat. Kami berjalan menuju mobil yang sudah kuparkir. Keadaan kantor sudah sepi dan aman termasuk ruang parkir hanya ada mobil Nyonya Lenny saja. Karena satpam juga sudah diperbolehkan pulang sejak jam tiga tadi.

Bersambung . . . .


Diperbudak Nyonya - 2

0 comments

Temukan kami di Facebook
Sekarang jam menunjukkan pukul tujuh malam. Aku masuk kedalam mobil dan duduk dibelakang tapi tidak di kursi melainkan dilantai mobil. Mereka juga kembali memborgol dan menutup mataku. Nyonya Lina membuka penutup mulutku. Dalam keadaan itu aku disuruh untuk menjilati vagina Nyonya Lina. Aku menuruti kemauannya, aku jilati vaginanya dan Nyonya Lina memegangi kepalaku agar terus menjilati vaginanya. Aku terus-menerus menjilatinya vaginanya termasuk klitorusnya menjadi santapan aku waktu itu.

Semua itu terjadi sampai kira-kira lima belas menit dan Nyonya Lina terus menerus mendesah dan mengerang keenakan. Mobil Nyonya Lenny sudah dilengkapi dengan alat peredam suara sehingga suaranya tidak akan terdengar keluar. Tak lama kemuadian aku merasa ada cairan yang keluar dari vaginanya. Lalu Nyonya Lina Semakin Menekan kepalaku dan menuruhku untuk buka mulut dan meminum cairan yang keluar dari vaginanya. Terdengara suara decap-depap anatara vagina dan mulutku. Aku menjilati dan menelan semua cairan yang keluar dari vaginanya. Memang rasanya aneh dan asing bagiku. Ada rasa asin dan bercampur dengan rasa aneh bagiku. Tapi aku meminum dan menalan semuanya sampai habis. Nafas Nyonya Lina semakin memburu dan terlihat dia senang dan puas.

Sesudah Nyonya Lina, lalu rantai yang aku kenakan ada yang menariknya. Rupanya yang menariknya adalah Nyonya Lola yang seorang Waria. Aku disuruh untuk menjilati penisnya dan meminum sperma yang nantinya akan keluar. Aku masukkan penisnya kedalam mulutku. Sesekali Nyonya Lola Mendesah penuh nikmat terhadap hisapanku terhadap penisnya. Sesekali Nyonya Lola juga menyryhku untuk menjilati lubang anusnya.

Semula aku tidak mau, tapi kepalaku ditekan ke lubang anus dan aku mendapat cambukan dan tamparan karena tidak menurut. Nyonya Lola semakin keenakan mendapat jilatan di anus dan hisapan pada penisnya. Gerakan hisapan semakin aku percepat saja. Dan tidak lama kemudian Nyonya Lola menekan kepalaku, rupanya ia mencapai klimaks. Cairan spermanya kental dan masuk kedalam mulutku dan aku terpaksa menelannya. Hampir sama rasanya, memiliki rasa manis-manis asin.

"Rupanya kamu pintar ya, ha.. Ha.. Ha.. Dan enak kan rasa cairannhya ha.. Ha.. Ha.." kata mereka kepadaku.

Sesudah itu aku terdiam saja dan suasana menjadi hening. Mungkin Nyonya Lina dan Nyonya Lola tertidur. Karena perjalanan yang jauh menuju puncak di Villa milik Nyonya Lenny. Aku sendiri tidak tahu ada dimana dan tidak berdaya dalam ikatan borgol, tetapi penisku masih tegak berdiri karena adanya ikatan yang kuat dan pengaruh obat kuat yang diberikan oleh Nyonya Lenny.

Tak lama kemudian terdengar mesin mobil dimatikan. Berarti sudah sampai di villa Nyonya Lenny. Udara sangat dingin waktu itu. Penutup mataku dibuka dan aku disuruh berjalan merangkak layaknya seekor anjing. Tapi lain untuk kali ini. Karena mereka menunggangi aku seperti kuda. Jadi aku harus mengantarkan mereka satu persatu dari mobil menuju villa tersebut Sambil sesekali aku dicambuk dan punggungku ditetesi lilin. Setelah mengantarkan mereka bertiga aku sungguh kelelahan. Sesudah sampai disana terlihat mereka bertiga kelelahan, karena dua dari mereka baru saja mencapai klimaks dan Nyonya Lenny sudah kecapaian karena menyetir.

Lalu mereka membawa aku ke ruang belakang dan memasukkan aku kedalam kandang yang sempit, mungkin hanya sebesar 2,5cm x 2 cm saja. Tapi sebelumnya aku sudah diberi semangkuk susu dan sepiring roti yang dihancurkan kecil-kecil. Tentu saja aku hanya bisa makan dan minum menggunakan mulut dan lidahku saja. Lalu mereka meninggalkanku sendiri sambil makan. Nyonya Lenny mengatakan bahwa makanan itu harus habis bila ia lihat besok.

Tanganku tetap diborgol kebelakang, jadi aku tidak bisa berbuat banyak, tapi tetap aku berusaha menghabiskan roti dan susu tersebut. Setelah habis separuh makanan tersebut, Nyonya Lenny menghampiri aku dan memasukkan tiga butir obat kuat kemulutku. Dan aku menelannya dengan segelas susu pemberian Nyonya Lenny. Lalu mereka meninggalkan aku sampai besok pagi. Aku pun berusaha untuk tidur. Tapi sulit tetapi aku tetap berusaha untuk memejamkan mata.

Keesokkan paginya aku di bangunkan oleh Nyonya Lenny dengan kasar. Nyonya Lenny mengedor pintu kandang yang terbuat dari besi dengan mengunakan kayu sehingga mengeluarkan bunyi suara besi yang nyaring. Hal itulah yang membuat aku bangun. Melihat masih ada sisa sedikit makanan tadi malam, Nyonya Lenny marah dan mencambuk aku serta menendang pantat aku. Aku jadi sedikit terjatuh.

Dan Nyonya Lenny memakiku, "Dasar Anjing Kau!!" kata Nyonya Lenny.
"Hari ini kamu makan Cuma sekali dan hanya setengah porsi dari kemaren!!" katanya lagi.
"Itu semua karena ulah perbuatanmu sendiri, Anjing," kata Nyonya Lenny.

Lalu Nyonya Lenny menarik rantai kekang leherku menuju ke kamar mandi. Dia melepaskan pengikat leher, rantai kekangku dan juga taili yang mengikat penisku, tapi dia tidak membuka borgol tanganku. Lalu datang Nyonya Lina dan Nyonya Lola. Mereka menyuruhku untuk buka mulut dan meminum air kencing mereka. Aku terpaksa harus menuruti kemauan mereka. Aku dibaringkan di lantai kamar mandi. Mereka mengencingi wajahku, sebagian besar dari air kencing mereka masuk ke dalam hidung dan mulutku dan terpaksa aku menelannya. Rasanya sangat berbau pesing dan asin.

Setelah itu mereka bertiga memandikan aku dengan banyak sabun dan busa, sambil sesekali mereka mengocok penisku tapi tidak sampai klimaks. Mereka beriga sangat kompak dalam membagi tugas dalam memandikan aku. Pertama Nyonya Lina Menyabuni Badanku dan memainkan puting susuku. Nyonya Lenny Menyabuni penis dan kakiku kebawah sambil sesekali mengocok. Sedangkan Nyonya Lola menyabuni punggungku dan kadang-kadang memainkan anusku. Mereka melakukan itu semua sambil berganti-ganti tugas. Sedangkan aku hanya diam dan sesekali mendesah keenakan.

"Ah.. Akh.. Akh.." Melihat aku hampir klimaks mereka berhenti dan menguyur tubuhku air dingin dari shower. Sangat dingin sekali, karena udara pagi dan air daerah puncak yang terkenal sangat dingin.

Setelah bersih dari busa mereka secara bergantian menjilati penisku dari mulai pelir dan penisnya termasuk kepala penis. Nyonya Lola menjilati lubang anusku. Sedangkan Nyonya Lenny asik dengan penisku. Aku sungguh sangat menikmati perlakuan itu. Sebagi lelaki sungguh aku sangat senang dan menikmatinya, sangat nikmat.

"Akh.. Akh.. Oh.. Uu.. Ahh.."

Akhirnya tidak lama aku keluar didalam mulut Nyonya Lenny, Crot.. Crot.. Crot..

Aku merasa muncrat banyak sekali ke dalam mulut Nyonya Lenny. Lalu Nyonya Lenny membagi spermaku kepada Nyonya Lola dan Nyonya Lina. Tidak hanya itu Nyonya Lenny juga membagi spermaku sedikit denganku. Dia memasukkan ludahnya yang bercampur sperma kedalam mulutku. Nyonya Lenny membekap mulutku sehingga aku tidak bisa membuangnya dan aku menelannya.

Lalu Nyonya Lola menghisap penisku dan membersihkan sisa-sisa sperma yang ada. Setelah itu mereka kembali membersihkan tubuh dan pensiku. Lalu Mereka mandi secara bersama-sama. Sedangkan aku hanya berdiri di pojok kamar mandi sambil memperhatikan kegiatan mereka. Mereka kadang-kadang melakukan adengan lesbian. Ada yang menjilat, menghisap, dan berciuman satu dengan yang lainnya.

Setelah bersih mereka berganti pakaian serba hitam dan ketat. Lalu mereka menjemput aku dari kamar mandi. Lalu dipasangkan kembali rantai kekang di leherku. Mereka mengiring aku menuju kamar tidur mereka. Kamar tidurnya sangat luas dan besar. Juga ada kamar mandi didalamnya. Ada ranjang yang sangat besar dan dipinggir-pinggir di keempat sisi ranjang ada borgol masing-masingnya. Jadi jumlahnya ada empat borgol. Lalu mereka melepaskan borgol tanganku dan melepaskan rantai kekang leherku.

Mereka merebahkan aku di ranjang besar tersebut. Ranjangnya sedikit besar, jadi tangan dan kakiku sedikit tertarik dengan borgo tersebut. Sekarang tubuhku sudah berbentuk huruf X dan aku kembali tidak berdaya kali ini. Tangan dan kakiku sulit untuk digerakkan karena keempat borgol sudah mengunci erat-erat tangan dan kakiku. Setelah memborgol aku, mereka menutup mataku dengan kain berwarna hitam. Sekarang aku sudah tidak berdaya lagi dalam keadaan yang gelap gulita. Mereka memasangkan sebuah penjepit pada kedua ujung puting susuku, lalu menjepitkan tiga buah penjepit disekitarnya. Mereka juga menjepit kulit penisku yang masih dalam keadaan terikat dan masih tegak berdiri. Mungkin kira-kira ada lima atau enam penjepit di daerah penisku.

Aku hanya bisa merintih kesakitan dan melenguh panjang untuk menahan sakit.

"Akh.. Akh.. Akh.. Uh.. Sakit..," kataku kepada mereka.

Tapi mereka malah membentak, memarahi, dan mentertawakan aku. Mereka puas melihat aku seperti itu tidak berdaya. Lalu mereka mengambil dan meneteskan lilin panas yang besar ke arah puting susuku, dada, perut, ketiak, dan pahaku. Semua tubuhku terasa terbakar dan aku sangat kepanasan. Tapi itu belum berakhir, lalu lilin-lilin panas tersebut diarahkan ke selangkanganku dan yang paling utamanya adalah bola pelir dan penisku. Mereka meneteskan beberapa tetes cairan lilin panas ke arah bola pelirku kira-kira tiga puluh tetes. Selain itu, mereka juga meneteskan kepala penisku dengan cairan lilin panas. Aku keperihan dan keskitan sekali sambil berteriak dan mengerakkan pinggulku tidak karuan.

Setelah puas dengan lilin dan tubuhku, mereka menarik semua penjepit yang ada ditubuhku dengan kasar. Tentu saja aku berteriak sejadi-jadinya waktu itu. Sejenak kira-kira lima belas menit mereka meninggalkan aku. Karena waktu itu jam sudah menunjukkan jam tiga sore. Mereka sudah menyiksaku kira-kira lima jam sedari pagi.

Semua kejadian itu secara terus menerus terjadi kepadaku. Selama satu minggu aku disiksa secara sadis. Selama satu minggu pula aku tidak pernah berpakaian dan diberi makanan layaknya seekor anjing. Pada hari terakhir aku diajak untuk berkeliling tapi masih dalam keadaan telanjang. Lalu aku disuruh turun dijalan raya yang sedikit ramai. Lalu aku disuruh mereka menyeberang dalam keadaan telanjang. Aku sungguh malu waktu itu. Tapi apa boleh buat, semua aku lakukan dengan pasrah. Lalu setelah naik ke mobil aku dibawa pulang ke jakarta kembali karena kedua teman Nyonya Lenny sudah akan kembali ke kotanya masing-masing. Aku ikut mengantar tapi hanya di mobil karena aku masih belum berpakaian alias masih telanjang bulat.

Setelah mengantar kedua temannya, Nyonya Lenny kembali ke mobil. Dan Nyonya Lenny menyuruhku untuk menyetir mobilnya dalam keadaan masih telanjang. Aku menurut dan langsung mengemudikan mobil. Di dalam mobil, Nyonya Lenny mengocok dan mengoral penisku. Selama perjalanan yang memakan waktu kurang lebih dua jam, Nyonya Lenny mengoral dan mengocok penisku dengan kasar. Selama perjalanan aku sudah mencapai klimaks tiga kali. Aku sungguh lelah waktu itu.

Kejadian itu sampai sekarang masih teringat dalam ingatan aku. Sampai sekarang aku masih menjadi sopir Nyonya Lenny sekaligus menjadi budak sex Nyonya Lenny. Nyonya Lenny sering menyuruhku untuk menari telanjang, memuaskan Nyonya Lenny maupun Nyonya-Nyonya lain teman Nyonya Lenny. Selain itu aku juga harus memuaskan Nyonya Lenny baik dalam BDSM maupun dalam sex normal saja. Karena aku tidak diperbolehkan untuk pulang kampung ataupun berhenti bekerja. Karena Nyonya Lenny memiliki foto dan video telanjang aku. Selain itu juga, aku masih memiliki pinjaman yang belum aku lunasi. Setiap melakukan hubungan sex pasti Nyonya Lenny merekam dan memotretku. Selain itu, setiap mencapai klimaks aku harus meminum cairan Nyonya Lenny. Tetapi Nyonya Lenny juga menyukai cairan spermaku, yang katanya bisa buat obat awet muda.

Tamat


Terjebak Penampilan - 1

0 comments

Temukan kami di Facebook
Suatu siang aku sedang berjalan menyusuri perumahan elite di jakarta selatan, tiba2 mata gue tertancap di sebuah bangunan yang cukup artistik. Ternyata bangunan adalah sebuah butique, tapi tidak terlalu jelas terlihat kalau tidak diperhatikan oleh orang yang berjalan di depannya.

Sampai didalamnya, aku disambut seorang cewe yang mungkin pemilik butique tersebut. Bicaranya sangat ramah dan anggun serta penampilannya cukup membuat laki2 mabuk kepayang. Busananya rok ketat putih yang panjangnya selutut dan blues ketat pula warna putih dari kaos agak pendek hingga pusernya terlihat. Blues tsb lengan buntung hingga terlihat seluruh lengannya yang agak berspir tapi wajahnya terlihat lembut dan selalu diikuti senyum manis. Dadanya cukup besar, mungkin 34DD yang membuat aku jadi tersipu ketika ditanya karena dia baru bicara setelah jarak dekat sekali kira2 30 cm mukanya dari wajahku. Dan tercium parfum Elizabet Arden yang merangsang dari tubuhnya bahkan napasnya pun terasa menerpa mukaku ketika dia bicara (sesegar aroma OralB). Sebenarnya aku cukup terpana beberapa detik saat menghadapi suasana seperti ini. Aku berpikir : Apa begini caranya untuk merayu pembeli?


M: Mas perlu sesuatu?

A: Iya nich, tapi mau lihat2 dulu boleh kan?

M: Boleh donk..tapi mau saya bantu? Baju2 pria masa kini dan harganya tidak terlalu
mahal kok.

A: Oh trima kasih mbak, boleh juga sihmaklum saya ini bukan pragawan tapi suka model
baju yang artistik, jawabku sambil memandangi kelembutan tutur katanya.

Aku melihat sekeliling agak aneh karena semua baju yang dipajang dari kulit warna hitam, dan bentuknya tidak umum untuk dipakai setiap waktu dibutuhkan. Aku jadi berhayal yang bukan2 seperti yang sering kulihat di Internet yaitu situs bdsm. Dia menerangkan satu persatu baju2 kulit yang dipajang. Tanpa sadar aku bicara :

A: Mbak, semua baju2 di sini seperti yang dipergunakan oleh grup bdsm di luar negeri ya.

M: Iya..tapi .lho, kok mas tanya seperti itu? Pasti sering buka internet ya tentang
Bdsm yahayooo?

A: Wah tepat deh mbak, memang saya suka main internet, terutama website mengenai bdsm,
bahkan saya selalu mendownload gambar2nya, cerita, pembahasannya, terkadang
filmnya, tapi lama mbak, di Indonesia kan jalur telp digitalnya belum sehebat di luar
negeri.

M: Wah, rupanya mas juga senang dan menghayati tentang itu ya?

A: Uh suka sekali, tapi belum pernah mencobanya sih, hanya hayalan melulu, maklumlah
suasana tsb kan yang ada hanya di luar negeri, apalagi peralatannya.disini mana ada?

M: Lhojangan pesimis dulu, disini juga ada

A: Dimana??!!

M: Ada deh

A: Kalau ada di sini sih tentu saya udah datangi dan pasti mencobanya untuk menjadi
slavenya, pokoknya saya mau jadi slave murni deh dan menurut apa kata Mistressnya.
Tapi kalau benar2 ada berapa bayarnya ya? Pasti mahal sekali karena masih langka.
Saya mana mungkin buang2 uang untuk hal yang seperti itu, carinya susah bener.

M: Mas benar2 mau coba?

A: Tentu mau kalau benar2 ada di sini, tapi kan saya udah bilang.kalau bayar sih saya ngga
mau, tapi kalau gratis..uuuuuu, asiiiik, ujar ku sambil bergaya seperti orang nge-rap.

M: Nah kalau gitu hayalan anda akan jadi kenyataan

A: Kenyataan gimana?

M: Ya kenyataan karena saya punya peralatan tsb dan pasti gratis.

A: Haah??!! Wah yang bener?. Oke juga nich, boleh donk saya mencobanya.
Tapi.tunggu dulu, siapa yang jadi mistressnya? Orang bule ya? Masa gratis?

M: Oh ngga.saya yang akan jadi mistressnya

A: HekkkkGlekkk!!!

Aku cukup terkejut mendengar pengakuan dia, sampai mata terbelalak memandangi wajahnya karena tidak percaya, tapi ia meyakinkan betul. Akhirnya aku bertanya segala sesuatunya agar lebih yakin.

A: Coba jelaskan kalau mbak benar2 punya, dari mana peralatan itu di dapat? Bikin sendiri
atau apa?

M: Ok deh, biar mas percaya saya akan ceritakan dari mana semua yang saya punya. Saya
punya pacar orang asing, dia yang melengkapi semua barang tersebut yang dibawa dari
negaranya. Untuk furniturenya dia yang buat sendiri tapi bahan2nya dari sini. Yang
dibawa dari negaranya hanya yang kecil2 saja. Tapi ia udah pulang ke negaranya dan
tidak pernah kembali lagi karena dia punya istri dinegaranya. Dia disini hanya tugas
selama 2 tahun. Dia submissive murni, dia suka kalau saya selalu mendominasinya.
Itulah selama 2 tahun saya dengan dia berhubungan, kalau sex sih tidak sering tapi kalau
jadi mistress sih memang dia yang ajarin hingga saya tahu betul apa yang harus dilakukan
sebagai mistress, bahkan dia ingin saya menjadi sadist mistress baginya, dan akhirnya
saya benar2 menyukai suasana seperti itu Gitu lho ceritanya. Gimana udah
percaya?

A: Wahwahwah..oke juga nich. Tapi itu kan cuma cerita, saya juga bisa cerita lebih
hebat dari mbak.

M: Memang benar sih, perlu bukti. Memang sulit membuat percaya anda dengan hanya
sebuah cerita. Tapi percaya deh.

A: Tapi ok deh saya percaya. Sekarang coba jelaskan apa aja sih yang mbak punya?

M: Wah kalau itu sih rahasia.mas bisa tahu kalau datang melihat sendiri dan mencobanya.

A: Oh gituiya deh saya mau datang kesana dan mecobanya. Tapi dimana?

M: Itu rahasia, mas ngga boleh tahu saat ini

A: Oh gitukapan bisa kesana?

M: Kapan mas bisa?

A: Sekarang pun bisa.

M: Betul??

A: Iya!

M: Tapi ada persyaratannya yang harus mas jalani dan tepati, mas harus merahasiakan ini
karena saya tidak mau orang tahu tempat tersebut nanti pada datang. Saya tidak
komersial, alat2 tersebut hanya untuk kesenangan pribadi. Saya juga punya teman 2
orang, yaitu 1 cewe dan 1 lagi cowo, mereka juga slave saya yang sudah jadi dan selalu
setia.

A: Wah, sering praktek donk?

M: Ngga juga sih, mereka akan datang kalau saya butuhkan, karena itu perjanjiannya
seorang slave. Sebenarnya sekarang saya lagi butuh mereka tapi tiba2 mas datang mau
menjadi slave saya, ya kebetulan.

A: Iya ya, untuk saya juga kebetulan tapi yang sebenarnya memang saya sedang mencari
suasana seperti itu secara real. Persyaratannya apa sih, mudah2an saya bisa
melakukannya. Wah ini semua gara2 cuma mau melihat lihat doank, eh jadi begini.

M: Ngga apa2 kok, tahu semuanya lebih baik, kan? Persyaratannya ngga sulit kok, gini
Pertama mas harus membuktikan bahwa telah bersedia menjadi slave, sejak kita
berangkat mata kamu harus ditutup dan harus diikat, sampai disana semua baju harus
dilepas karena disana banyak peralatan yang harus mas pakai untuk kesenangan saya,
sebagai slave tidak boleh melawan, menolak, menentang segala apa yang saya
perintahkan, segala sesuatu yang mas terima harus mengucapkan terima kasih baik itu
rasa sakit, rasa nikmat, rasa terhina dll, selama berada didekat saya. Sejak mas menjadi
slave saya harus selalu memanggil saya diawali dengan MISTRESS dan untuk selanjutnya
bersedia dimanfaatkan oleh saya untuk orang lain karena terus terang disamping
kesenangan saya ada segi businessnya, tapi untuk yang pertama ini adalah training untuk
menjadi slave yang penurut. Mas tahu, saya melihat sesuatu di dalam diri mas yang
pasti bisa saya bentuk dan mencuci otak untuk benar2 menjadi slave, dimana kalau mas
berbuat salah atau menolak perintah berarti hukuman berat akan mas terima dari saya,
segitu dulu Gimana?

Aku mendengar statement tersebut cukup kaget, karena benar2 akan mengubah hidupku yang bebas menjadi terikat bahkan hukuman2 berat pasti akan aku terima seperti yang kulihat di internet.

A: Wah banyak juga persyaratannya dan agak berat juga ya?

M: Kalau nggak mau sih nggak apa2, kita lupakan saja pertemuan dan pembicaraan ini dan
langsung pergi ngga jadi beli apapun juga boleh. Udah ya saya mau kerja nich

A: Oh tunggujangan cepat tersinggung donk.Mau kok.saya mau dan saya akan
lakukan persyaratan mbak tadi. Tapi maksud mbak cuci otak itu apa?.

M: Nah gitu donk..Cuci otak itu, saya akan melakukan slave training yang cukup berat agar
membuat mas menjadi slave yang penurut dengan mencoba semua peralatan saya, dan
saya sebagai mistress profesional punya kemampuan untuk menghilangkan semua pikiran
bahwa mas seorang yang bebas, yang ada adalah mas seorang slave milik saya
sepenuhnya sampai mati seperti jaman dulu, dan tidak ada jalan lagi untuk kabur atau
menghindar dari saya, gitu lho.

Aku tambah terkejut mendengar keterangan ini, aku jadi takut tapi ini suatu kesempatan untuk mencoba impian menjadi kenyataan meski harus menanggung resiko yang berat. Tapi apa mungkin dia bisa menahan kalau aku menghindar atau melawan? Kayanya dia tidak bisa melawan kok, dia kan cewe dan lembut lagi, tapi kalau sudah tidak berdaya? Ah, yang penting dicoba dulu baru cari jalan keluar karena ini kesempatan yang baik untuk fantasi di dominasi oleh cewe cantik ini, sexy, bdnya cukup besar, bicaranya merangsang, bau tubuhnya juga merangsang, apa karena ia pakai parfum mahal atau memang langsung dari tubuhnya. Tapi kalau jadi istriku, juga sebagai mistress, mungkin aku akan selamanya jadi seorang slave untuknya.

A: Ooooh gitu..

M: Nah gimana?

A: Oke deh, saya mau menyerahkan hidup saya sama mbak untuk menjadi slave dan setia,
tapi apa selamanya?.

M: Yakalau udah setuju tentu selamanya karena tidak ada jalan lagi bagi mas untuk pergi
meninggalkan saya atau kabur Kamu betulan nich?

A: Iya, betulan kok.

M: Ngga menyesal nanti dibelakang hari?

A: Ngga kok, memang suasana ini yang sedang saya cari dan saya selalu mencari seorang
mistress yang bisa mendominasi saya

M: Pikir lagi deh sebelum menyesal.perlu mas tahu bahwa saya ini kalau jadi mistress bisa
lembut juga bisa sadis, karena itu memang lifestyle saya dan saya juga senang
kesadisan.

A: HahGlekkk???!!

M: Kenapa?

A: Sadis kan tidak ada batasmbak bisa membunuh saya donk kalau gitu.

M: Oh jangan kuatir, itu tidak akan terjadiini kan hanya bdsm, salah satu variasi dari
kelainan sex, jadi semuanya safe kok. Ini kan hanya warming up untuk sex yang tidak
umum.

A: Oh gitu.oke deh saya mau dan bersedia sekali

M: Nah gitu donk, ayo kita mulai membuktikan bahwa mas bersedia menjadi slave saya, ok?

A: Ok mbak

M: Sekarang kita ke dalam, dan mulai saat ini kamu harus memanggil saya Mistress Rani dan
saya ngga perlu tahu nama kamu siapa, ok?

A: Iya Mrs Rani tapi kalau ngga tahu nama saya..kalau hubungan kita sampai selamanya
gimana

Dia tersenyum mendengar jawabanku dan mulai memanggil dengan panggilan tersebut. Dia mulai menutup pintu butique dan menunjuk pintu agar gue mengarah kesana dan membuka pintu tersebut lalu masuk kedalamnya.

Pintu aku buka, ternyata ruang tersebut gelap sekali hingga aku hanya berdiri di depan pintu dan mencari cari tombol lampu tapi tidak ketemu.

Tiba2 aku merasa ada yang mendorong pantat gue dengan kaki, ternyata dia..! Aku terdorongl kedalam dan pintu tiba2 menutup kembali bahkan terkunci ketika kucoba untuk membukanya. Gelap gulita menyelimuti ruangan dan aku tidak tahu harus berbuat apa tidak ada cahaya sedikit pun dan yang terdengar hanya suara AC yang membuat ruangan semakin dingin.

Tiba2 terdengar suara sayup2 melalui speaker yang entah dimana letaknya, yang memerintahkan melepas semua bajuku, yang tinggal hanya CD doank. Setelah kulakukan semuanya, terdengar suara lagi agar mengambil benda yang terletak disebelah kiriku. ternyata ternyata seperti sebuah ban pinggang kecil. Aku diperintah memakai benda tersebut diiringi suara yang mengajari cara memakainya. Aku tidak tahu benda apa itu, tapi yang pasti sudah melingkar di pinggang karena memakainya mudah sekali seperti safe belt mobil tapi yang ini hanya sebuah ban pinggang dan ternyata terbuat dari sejenis besi lunak. Aku sih masa bodo yang penting bisa mencoba kesempatan ini. Setelah itu aku tak tahu harus berbuat apa di ruangan yang gelap gulita ini.

Tiba2 lampu ruangan mulai menyala perlahan hingga terlihat dia sudah duduk di sofa panjang dan sudah ganti baju. Tapimemang benar, make up nya membuat wajahnya terlihat kejam tapi lebih cantik dan sexy sekali. Dia hanya mengenakan Gstring hitam (celana dalam kecil berbentuk tali) dan penutup dadanya hanya bahan kaos melingkar tanpa tali. Terlihat payudara yang tertutup bahan kaos tersebut menyembul karena ukuran yang cukup besar, putingnya terlihat mencuat indah dipandang dan di tangannya memegang CROP (sabetan kuda). Dia juga memakai stocking hitam sampai ke paha dengan rambutnya yang tebal dan hitam terurai sebahu, persis seperti gambar yang aku pernah lihat di website mistresses di internet. Jarak aku berdiri sama dia kira2 10m tapi terlihat jelas keseluruhan penampilannya yang cukup membuatku terpana

Dia melempar sesuatu yang ternyata 2 buah borgol yang semua terhubung dengan rantai. Tapi setelah kupakai berakibat aku tidak bisa berdiri tegak lagi karena borgol kaki dan tangan tersambung dengan rantai kira-kira 20cm, begitu pula jarak lebar rantai diborgol kaki dan tangan kira-kira 20 cm juga. Jalan pun juga agak sulit karena jarak langkah sangat pendek.

M: Ayo slave, merangkak ke sini.

A: Iya mistress tapi susah sekali

M: Ingat, kamu hanya boleh menjawab Ya mistress, tidak pernah ada kata2 lain dan tidak
boleh bicara kalau tidak di tanya, apalagi pendapat, atau pertanyaan atau sanggahan,
MENGERTI SLAVE.??!

A: Ya Mistress Rani, terima kasih

Dalam hati : Dia mulai memanggilku slave yang artinya budak, sialan juga ini perempuan.

M: Good boyayo merangkak ke sini, CEPAAAT..!!!

Dengan susah payah aku merangkak ke arahnya memakan waktu cukup lama karena jarak gerakan terlalu pendek. Aku sempat menyesal dalam hati karena mau melakukan ini tapi udah terlanjur jadi kulakukan juga sekedar membuat impian jadi kenyataan.

Setelah sampai dia marah karena aku lama sekali merangkaknya. Dia menyabetkan CROP di tangannya sampai aku teriak dan menggelinjang karena kaget dan perih di bagian pantat tapi tak bisa menangkis atau menghindar karena borgol ini. (seperti tawanan).


Dia berdiri tolak pinggang, gue disuruh membukakan stockingnya, tapi karena tangan sulit digunakan, aku disuruh menggunakan mulut dan gigi. Dengan susah payah gue lakukan perintahnya meski memakan waktu cukup lama yang berakibat beberapa sabetan mampir di punggung gue diiringi desahan gue karena pedih. Ternyata dia memang benar2 mistress yang sadis.

Setelah kedua stocking terlepas dia duduk kembali di sofa dan menyodorkan kakinya agar aku jilat. Gue melakukan apa yang disuruhnya menjilat telapak kaki seperti anjing, menghisap jari2nya, lidahku menjilat sela2 jari kakinya. Kepalaku dipermainkan dengan telapak kaki yang satunya saat penjilatan sedang berjalan. Dia hanya senyum melihat aku terhina seperti ini. Tapi herannya aku terangsang sekali dengan suasana seperti ini.

Setelah cukup lama dia menyuruhku berdiri, tapi mana bisa, yang bisa hanya berdiri tapi membungkuk. Terus disuruh jalan dan tidak boleh jatuh, sementara sabetan terus mampir di pantat, tapi tidak terlalu sakit karena masih ada celana dalam yang kebetulan agak tebal. Dia mengetahui ini, lalu dia melepas CDku dengan menggunting. Lengkap sudah teriakanku akibat rasa pedih karena sabetan berulang2, tapi aku tetap harus jalan meskipun lambat karena sulit mengelilingi ruangan yang penuh suara tertawa wanita dan teriakanku serta suara rantai yang menyentuh lantai. Tapi terdengar asik sekali, jadi horny juga, si doel jadi tegang terus.

Karena ngga tahan karena terhina aku melawan dengan menangkap CROP tsb dan menjatuhkan diri. Tapi ada suatu rasa di pinggang ku, ban tersebut tiba2 mengecil mengepres membuat susah napas, kemudian terasa pula sengatan listrik ringan yang membuat aku ketakutan 0,5 mati. Aku melihat dia sambil tertawa memegang remote control, ternyata dia yang mengendalikan semua ini.

M: Slave, kalau kamu melawan tentu akan merasakan akibatnya. Benda di pinggang kamu dapat saya control dari jauh dan yang terjauh sampai 10 km, signalnya masih terima, jadi kamu tidak bisa lari dari saya dan melawan, hi..hi..hi..

Aku buru2 menghampiri dia dengan menyembah di kakinya memohon ampun, dan terasa himpitan ban pingggang dan sengatan listrik ringan mulai mengendor.

M: Benda tsb tidak bisa dibuka karena udah saya konci dengan password dengan tenggat waktu 3 bulan, setelah itu baru bisa dibuka atau di setting lagi untuk 3 bulan dimuka. Energi yang diperlukan dari panas badan kamu dan cahaya sekitar udah cukup untuk membuat ia bekerja. Ia water proof, bisa kamu bawa mandi dan sulit untuk diputuskan karena dibuat dari besi baja lunak. Saya mempunyai beberapa remote control manual, dan otomatis dengan getaran suara saya. Jadi meski kamu merebut remote ini, dengan nada suara, saya dapat menjalankan alat dipinggang kamu itu. Benda ini hadiah dari pacar saya sebelum dia pulang untuk menangani slave yang bandel seperti kamu, PAHAM.???!!

Kemudian dia memakaikan COLLAR dan disambungkan dengan rantai, terus dia mengajak jalan keliling ruangan yang membuatku tersungkur beberapa kali karena mengikuti jalannya yang terlalu cepat. Tapi dia selalu tertawa melihat adegan ini. Bahkan kadang ditambah sabetan CROP cukup keras dan bentakan dengan kata2 yang menghina.

M:Kamu baru segitu aja udah teriak, kalau gitu sebaiknya kamu saya pakaikan DENTIST GAG

Dia mengambil suatu benda yang di pakai di dokter gigi agar mulut terbuka terus, mulut saya dipaksa terbuka lebar karena regangan besi yang tersangkut antara gigi atas dan bawah.

Kemudian aku ditarik lagi dan mulai merangkak lagi diiringi sabetan CROP dan desahan serta gelinjang badanku akibat sengatan cukup pedih dari sang mistress. Ludah menetes di mana mana karena mulut selalu terbuka.

Tiba2 dia berhenti, dan menarik mukaku, tepat hidungkue ke pantatnya, di kentut cukup panjang tepat dihidungku hingga harus mengendus bau kentut. Meski dia memakai GSTRING, dia dapat dengan mudah menggesernya hingga hidung tepat di lubang anusnya. Aku benar2 merasa terhina menerima perlakuan ini, tapi dia terlihat tertawa terbahak-bahak. Aku jadi takut menolak karena akan berulang ancamannya dengan sesuatu yang dipinggang ini.

Kemudian dia duduk di punggungku, membuatku seperti kuda. Terus dia ikatkan dua buah tali di kiri kanan sumbat mulutku, dan disuruh merangkak terus. Kalau mau belok kekiri dia tarik tali kiri aku harus belok ke kiri. Kalau salah CROP mampir di pantat. Benar-benar gila dipermainkan seperti ini, tapi asik juga sih meski harus merasakan terhina dan pedih.

Mungkin dia tahu aku lapar, dia menyuruh makan setelah DENTIST GAG nya di buka. Makanan disediakan di sebuah piring agak besar berupa bubur diubin dan harus makan dengan mulut, sementara dia duduk di sofa dan kakinya di taruh di punggung. Kadang2 kakinya menekan nekan penisku, atau jari2 kakinya menusuk nusuk anus sampai aku menggelinjang dan ia selalu tertawa melihat gerakan tsb karena dia mengulang-ulang perlakuan itu. Tapi tetap harus terus makan sampai habis. Yang lucunya aku harus minum dari botol bayi melalui dot, yang diiringi senyum nya.

Tak lama kemudian, Semua belengu dibuka, gue disuruh mandi hingga bersih, dan harus mencukur semua bulu yang ada, dia mau melihat aku seperti bayi baru lahir. Tentu saja aku nurut karena bila menolak harus menanggung akibatnya di ban pinggang.Tanpa ragu2 setelah mandi dan buang air, aku cukur semua termasuk kumis, bulu ketiak, bulu si doel sampai ke selangkangan, bulu kaki bahkan bulu dada juga gue habisin, daripada kena kena hukuman lagi.

Keluar dari kamar mandi aku hanya memakai handuk, terlihat dia duduk bertopang kaki sambil membaca majalah DDI (majalah tentang mistress2). Ketika dia melihat aku keluar dari kamar mandi, dia langsung memerintah :

M: Slave, buka handuk itu, saya mau lihat kebersihan kamu setelah mandi dan merangkak ke sini, CEPAAAT!!!!

Aku langsung merangkak cepat menuju kearahnya tanpa berpikir panjang lagi karena sekarang sudah terbebas dari belengu yang dapat menghambat rangkakan.

Aku disuruh muter, nungging, pokoknya diperiksa dengan teliti, rupanya dia senang sekali dengan hasil kerjaku.

M: Rupanya kamu slave yang hebat juga ya, kamu sudah melakukan perintah saya dengan baik jadi saya harus kasih hadiah sama kamu.

Seneng juga sih mendengar pujian sang mistress, tapi hadiah apa yang akan di kasih? Dia memberikan bungkusan plastik hitam dan disuruh buka. Ternyata isinya baju dalam perempuan. Bingung juga atas semua ini. Untuk apa dia kasih hadiah semacam ini? WAH....BAKAL ANEH LAGI NICHHHH.

M: Sekarang kamu harus memakai semua yang ada di dalam bungkusan itu, saya senang sekali kalau kamu terlihat seperti perempuan karena body kamu sangat menunjang untuk memakainya. Ayo kerjakan, saya ada tugas lagi setelah ini.

Aku keluarin semua yang ada di dalam bungkusan. Pertama disuruh memakai stocking hitam. Rasanya lembut tapi aneh. Terus disuruh memakai celana GSTRING seperti dia, juga warna hitam. Trus disuruh memakai GARTER BELT (terletak dipinggang berbentuk renda dan ada renda kecil dan penjepit untuk menahan stocking turun). Terus disuruh memakai beha warna sama dengan kulit dimana beha tersebut sudah terisi jendolan mungkin semacam busa seperti payu dara, tapi kalau dilihat sepintas seperti tidak memakai beha, dan terlihat seperti payudara karena ditengahnya digambar seperti putting cewe dan sedikit berjendol seperti putting asli. Talinya pun bukan kebelakang tapi dari dada naik ke leher melingkar dengan warna kulit juga hingga samar terlihat perbedaannya hingga terlhat persis seperti wanita berpayudaranya besar dan bagus bentuknya seperti asli (creativenya boleh juga).

Kemudian aku disuruh memakai rok panjang sebatas mata kaki warna hitam dari katun yang lembut, tapi terbuka sampai keselangkangan. Memakainya mudah hanya melingkar sedikit di atas pinggul tapi tidak boleh menutupi pusar, lalu talinya dilibatkan satu kali, kemudian diikat hingga rok tidak mungkin turun kebawah. Yang jelas kalau melangkah paha pasti kelihatan. Trus disuruh memakai atasan tangan buntung yang cukup ketat dari katun juga berwarna hitam lembut tapi belahan depannya cukup terbuka ke bawah hingga terlihat seperti payudara cewe menyembul keluar..GILA..!!! .

Dia belum puas juga, aku disuruh memakai anting yang bergantung sampai keleher katanya biar kelihatan feminim. Karena rambutku pendek dia menuruh memakai secarik bahan yang telah didesign olehnya hingga dapat melingkar di kepala seperti menutupi rambut hingga terlihat seperti cewe beneran. Terus dia sendiri memasangkan sesuatu seperti COLLAR tapi dari bahan kain hitam melingkar di leher, di depannya ada tergantung leontin warna emas. Yang aku heran selama memakai semua perlengkapan ini si doel tegang terus, horny juga lho.

Ketika dia menyuruh bercermin, kagetnya 0,5 mati, aku seperti melihat ada cewe sexi di cermin. Apalagi ketika dia mulai me makeup muka dan memakaikan lipstik merah muda, wah.aku benar2 udah berubah jadi perempuan.

Kemudian aku diajak dia melihat video, ternyata film mengenai tari striptise. Yang konyolnya, aku disuruh mengikuti lagu dan gerakan erotic film tersebut. Terpaksa deh bergoyang bergaya erotic seperti perempuan, pertama memang ngga bisa tapi beberapa menit kemudian bisa juga sih bergaya erotic seperti difilm. Dia duduk menonton gue sambil masturbasi hingga ruangan tersebut muncul suara desahan sexi dari sang mistress. Dia bilang aku tidak boleh berhenti sampai dia menyuruh berhenti.

M: Ayo slave, kamu goyang lebih erotic lagi, lebih sexi lagiaaaahhh, kamuternyata memang seorang wanita sexi yang pernah saya temuisaya ini bisex, saya suka gaya kamu slave.aahhh.hhhmmmm!!

Aku mendengar kata2 dan desahannya, sebenarnya sih naik berahi tapi karena udah commit menjadi slavenya, terpaksa menahan gejolak berahi ini, tapi si doel tidak mau mengerti, terlihat celana dalam kecil ini menjendol dan palkonnya muncul menjembul keluar.

Dia tersenyum dan berdesah terus sambil memandangi tanpa kedip. Tapi tiba2 lagu berhenti, dia memanggil agar merangkak kearahnya. Dia buka Cdnya dan aku disuruh menjilat sampai dia puas. Ternyata pussynya udah basah dari tadi, terasa banyak cairan yang mengalir masuk ke mulut, dibarengi desahannya kian meninggi dan gerakan2 pinggul makin membuas. GILAAA.....ternyata dia mencapai klimax....!

Karena ngga tahan berahiku yang kian meninggi, lantas saja ngomong sama dia :

A: Mistress Rani , boleh saya bicara?.

M: Ada apa slave?

A: Saya bagaimana? Saya sangat horny sekali... pusing nih

M: Kamu ini siapa, JAWAB?

A: "Saya ini seorang slave milik mistress sepenuhnya

M: Makanya, jangan bertanya lagi dan tidak boleh berbuat sesuatu kalau saya belum izinkan, apalagi masturbasi sendiri, MENGERTI KAMU SLAVE?

A: Tapi Mistress..

M: Tidak ada tapi, tapi.apa mau terima hukuman lagi, hah?

A: Tidak mistress, terima kasih.

M: Ayo teruskan tugas kamu membersihkan pussy saya, jilati terus sampai ada perintah berhenti

A: Baik mistress, saya akan melaksanakan

Terpaksa kulakukan tugas menjilat lagi sampai ada perintah berhenti, tapi berahi ini semakin meninggi hingga lutut dan badanku terasa bergetar. Hal ini disadari oleh dia dan dia melakukan sesuatu.

M: Slave.sudah, berhenti, dan ikut saya.

Aku dibawa kesuatu ruang yang ada tempat tidurnya, dia menyuruh naik ketempat tidur tersebut. Aku udah girang karena akan diberi kesempatan untuk melepaskan berahi yang udah meninggi ini. Tempat tidur tersebut aneh, besarnya seperti tempat tidur biasa, tapi tengahnya bolong berbentuk persegi panjang. Aku disuruh lepas celana dalam dan disuruh berdiri lalu dia memakaikan karet di bagian palkon hingga terasa terjepit sekali. Lalu disuruh naik ketempat tidur, dimana penis tepat berada dibolongan tersebut tanpa menyentuh sesuatu. Lalu dia mengambil besi yang ada lengkungannya 3 buah (berbentuk setengah bundar, lalu dia memasangkan di kedua tanganku sejajar dengan leher dan ditempat tidur ternyata ada besi serupa di kasurnya, ketika besi tersebut bertemu tiba2 terdengar KlikKlikKlikKlikklik alhasil kedua tangan terkunci sejajar dengan leher (ini disebut IRON STOCK pasung besi). Begitu pula pergelangan kaki juga terkunci dengan pasungan besi.

M: Nah slave, saya berbuat begini agar kamu beristirahat untuk tidur karena saya juga mau tidur sebentar menyegarkan badan untuk nanti malam session kita sampai pagi, dan lebih pasti lebih hot dan sadis dari yang sekarang karena kamu yang mau mencoba semua perlengkapan saya dan saya udah bilang bahwa saya adalah seorang mistress yang bisa lembut tapi juga bisa sadis, ternyata kamu bersedia kan? Dan kamu tidak akan pernah menyesal kan? Masih ingat kan?.


A: Tapi Mistress, ngga usah dengan cara begini, saya mana bisa tidur nyenyak dalam keadaan terpasung begini

M: Kalau saya tidak buat seperti ini nanti saya tidur kamu bisa berbuat seenaknya tanpa setahu saya. Kamu mau ngga terima yang seperti ini atau mau yang lebih berat untuk tidur? Ayo jawab!!! Apa mau ban pinggang itu bekerja lagi?

A: Engga Mistress, saya mau terima semua dan terima kasih.

M: "Ya udah tidur saja,kamu juga harus menjaga stamina untuk nanti malam. Tapi kamu harus dijaga agar tidak masturbasi sendiri. Kamu ini slave alias BUDAK, selalu harus menerima siksaan termasuk siksaan menahan berahi. Nanti malam kamu harus membuat saya puas dan senang sesuai dengan perjanjian kita. Tapi sebaiknya mulut kamu saya sumbat dulu biar tidak banyak bicara, betul ngga slave?

A: Betul mistress, sumbatlah mulut saya agar saya tidak bisa bicara lagi dan mistress dapat istirahat dengan tenang meski saya harus menahan siksaan berahi seperti ini

M: Nah gitu.baru slave penurut namanya, tunggu yasaya mau ambil penis gag yang besar agar mulut kamu penuh dan tidak bisa bisa bicara lagi

A: hah! Penis gag itu apa?

M: Udah kamu tenang aja, tunggu ya..?

A: Terima kasih Mistress

Aku ngga tahu dia berada disebelah mana tapi tiba2 kepalaku dijambak hingga mendongak, ia memasukan penis gag ke dalam mulut dan talinya dilingkarkan kebelakang kepala lalu diikat. Sekarang aku benar2 tidak bisa bicara lagi hanya Uh..UhUh. Dia terdengar tertawa dengan senangnya melihat adegan seperti ini. Ternyata penis gag itu dibuat dari karet yang bentuknya serupa dengan punyaku. Tapi meski dalam keadaan terbelengu seperti ini, aku masih bisa menggerakkan badan sedikit untuk menggeser karena ada sela. Ternyata dia memperhatikannya.

M: Ternyata kamu masih berusaha masturbasi ya? Kalau gitu tempat tidur ini harus diregangkan agar tubuh kamu harus benar2 tegang agar tidak bisa bergerak lagi

Aku ngga tahu maksudnya apa. Dan rencana apa lagi yang akan dia lakukan, Aku hanya menunggu. Tiba2 terdengar suara besi bergeser..ngga tahunya dia memutar sesuatu dibagian depanku dan tempat tidur mulai memanjang menarik badan. Kagetnya 0,5 mati sampai teriakan mau keluar dari mulut tapi yang keluar hanya : HHHMMMM.UUUUHHH.HHHHMMM karena sumbatan sangat memenuhi mulut. Sekarang aku benar2 tidak bisa bergerak lagi meski sedikit. Dia meninggalkan ruangan dan menutup pintu serta mematikan lampu. Yang tinggal aku yang sedang menggeluti siksaan ini dalam beberapa jam menunggu dia melepaskan semua ini. Mana ada yang mengganjel di dada, membuat aku kurang santai, mana pakai stocking lagi, dan rok panjang Ah..sekarang muncul perasaan menyesal kenapa menerima tawaran ini, tapi aku mau mencobanya Ternyata rasa ngantuk datang juga, barang kali makanan yang dikasih gue dibubuhi obat tidur.???? Kayanya iya deh....

Bersambung . . . .


 

Rumah Seks Indonesia. Copyright 2008 All Rights Reserved Revolution Church by Brian Gardner Converted into Blogger by Bloganol dot com Modified by Axl Torvald