Rintihan Mak Janda

2 comments

Temukan kami di Facebook
Membesar dalam keluarga yang mewah memang saat yang mengembirakan, apa sahaja yang diimpikan pasti menjadi kenyataan. Wang ringgit mengalir seperti air di teresan. Barang-barang yang berharga dari luar dan dalam negeri menjadi mainan di badanku, dari segi pakaian, kasut dan sebagainya sudah tidak daya untuk aku senaraikan namanya.

Namun hanya satu yang sukar untuk aku rapati walaupun dibayar dengan ribuan ringgit di campakkan ke ribanya sekalipun terlalu sukar untuk aku mendapatkannya. Kasih sayang.. Satu ungkapan yang mudah namun terlalu sukar untuk aku merasai harga sebuah kasih sayang dari Papa dan Mama. Apa yang mereka tahu hanyalah, dengan lambakan wang ringgit, aku akan merasa bahagia. Setiap hari Papa dan Mama akan hilang pada awal pagi dan pulangnya sehingga lewat malam, kadang-kadang tidak pulang sampai seminggu lamanya. Selama ini aku hanya dibelai dan diberikan kasih sayang hanyalah dari orang gajiku.

Kak Esah merupakan orang ketiga yang menjaga aku, selepas orang gaji lamaku berhenti. Selepas kematian suaminya, Kak Esah terpaksa mencari nafkah sendiri bagi meneruskan hidupnya. Hasil perkahwinan dengan suaminya Kak Esah telah dikurniakan 2 orang cahaya mata, Hairul Amri 8 tahun dan Atikah 13 tahun. Melihatkan kesusahannya, Papaku telah mengizinkannya untuk tinggal di rumahku.

Kak Esah tidaklah terlalu tua, umurnya baru mencecah 37 tahun. Melihat pada bentuk badannya yang cantik dan mempunyai payudara yang agak besar pasti orang menjangka umurnya sekitar 30 tahun. Segala urusan makan dan minumku Kak Esah yang menguruskannya. Tugas Kak Esah agak mudah kerana di rumahku hanya tinggal adik bungsuku yang baru berumur 5 tahun. Apabila kami semua keluar bekerja, tinggallah Kak Esah dengan adikku sahaja di rumah sementara anak-anaknya telah keluar bersekolah.

Suatu pagi, bangun dari tidur terasa badanku begitu sakit urat sarafnya dan kepalaku terasa begitu berat bagaikan ada batu yang menghempapnya. Aku gagahkan badanku keluar dari bilik mencari Mamaku dengan alasan dapatlah ia menghantar aku ke klinik.

"Maa.. Maa.." jeritanku memecahkan kesunyian pagi.
"Ada apa Zack? Mamamu tiada kerana pagi-pagi lagi ia sudah keluar" celah Kak Esah.
"Papa mana kak, sunyi aje rumah ni?" tanyaku sambil melilau mataku mencari sesuatu.
"Papamu tak balik semalam kerana ada kerja luar, 2 hari lagi baru balik dan Haiqal mengikut Mamanya keluar pagi tadi, katanya mahu membeli barang." jelas Kak Esah.

Kepalaku terasa berdenyut-denyut dan daya imbanganku kian pudar, badanku terhoyong-hayang mencari kerusi. Namun tidak sempat sampai, aku terasa badanku rebah ke lantai. Mujurlah Kak Esah sempat menyambutku namun aku sudah tidak berdaya lagi untuk membuka mata.

Sedar-sedar terasa begitu sejuk seluruh badanku, hawa dingin dari alat penghawa dingin kurasakan terus meresap ke kulitku. Aku lihat diriku sudah berada di atas tilam di dalam bilikku kembali. Namun aku merasakan seperti ada benda merayap-rayap di kakiku. Aku cuba mengangkat kepala untuk melihat, tersentak dengan itu juga aku menyandar kembali. Aku mengeluh perlahan, mahu tidak tersentak bila melihat tubuhku tanpa seurat benang dan Kak Esah sedang asyik menjilat-jilat pehaku dan tangannya terus mengusap-ngusap batangku yang masih terkulai layu.

Aku lihat Kak Esah seperti seekor singa yang kehausan, habis seluruh batangku di kolumnya. Melihatkan tubuh Kak Esah yang dari tadinya telah menanggalkan seluruh pakaiannya, nafsuku mula teransang memandang dua buah betik yang tergantung pejal di dadanya. Begitu juga dengan bulu jembutnya yang menumbuh halus, menampakkan lubang cipapnya yang tembam.

"Ehemm.. Arghh.." tidak dapat aku menahan kesedapan.

Kak Esah masih memain-mainkan lidahnya ke lubang kencingku dan sesekali ia menjilat dan mengulum biji telurku. Terasa sesak nafasku menahan kenikmatan bila batangku di masukkan terus ke dalam mulutnya.

Cloopp.. Claapp batang berbunyi.

Daripada bawah Kak Esah terus menaikkan lidahnya menjilat pusatku dan terus ke puting tetekku yang semakin mengeras bila giginya menggigit manja putingku. Badanku terasa hangat bila payudaranya bergesel lembut di badanku. Pening di kepalaku semakin hilang bila di kerjakan Kak Esah. Aku sudah tidak tahan lagi bila dikerjakan sebegini namun niatku terbantut untuk bangun bila kurasakan tanganku diikat pada penjuru katilku. Aku lihat Kak Esah hanya tersenyum manja menampakkan barisan gigi putihnya yang tersusun rapi.

"Kak, tak bestlah macam ni" aku melepaskan keluhan.

Namun Kak Esah tidak menjawap sebaliknya ia terus merangkul bibirku bertaut rapat dengan bibirnya. Aku tidak mampu bersuara sebaliknya terus memain-mainkan lidahku di mulutnya.

"Hebat juga penangan janda sorang ni" kata aku di dalam hati, mungkn lepaskan geram kerana lama sudah tak dapat.

Kak Esah kemudiannya menjilat terus leherku dan terus memasukkan lidahnya ke lubang telingaku. Gerakannya membuatkan aku tidak tahan kegelian apabila ia terus memain-mainkan lidahnya di lubang telingaku. Kemudian ia jilat kembali batangku sebelum ia menekan masuk batangku ke lubang cipapnya. Terasa sendat lubang vaginanya, bila kepala takukku mula mengelinap masuk lubang cipapnya, mungkin kerana sudah agak lama tidak servis membuatkan lubangnya seperti anak dara rasanya. Teringat aku akan cipap Julia yang padat sama seperti cipap Kak Esah sewaktu aku menikmatinya sewaktu di pulau dahulu.

"Arghh sakitnya.. Sedapnya" rengekan Kak Esah bila batangku yang besar menusuki lubang cipapnya.
"Arggh.. Urghh" aku juga menahan kenikmatan.
"Wah.. Besar dan panjang batangmu.. Tak sama dengan batang arwah pakcikmu dulu" luahan Kak Esah antara jelas dan tak jelas.

Semakin lama semakin laju Kak Esah turun dan naik di atas badanku bila terasa minyak pelincirnya sudah mula beroperasi, terasa semakin longgar lubang vaginanya. Senak juga terasa perutku bila punggung Kak Esah mendarat terus memasukkan seluruh batangku. Kak Esah terus memainkan peranannya dan sesekali ia mencium rakus bibirku.

Aku turut membantu Kak Esah dengan mengangkat turun dan naik punggungku bagi merapatkan batangku ke dalam cipapnya. Aku sudah tidak tertahan lagi dikerjakan oleh janda seorang ni. Aku rasakan ada cairan hangat mengalir keluar di batangku dan satu hentakkan kuat menyenakkan perutku. Kak Esah mengejang kepuasan setelah sampai klimaknya. Namun batangku masih mencapai kepuasan yang sebenar, masih jauh lagi untukku sampai penamatnya.

Aku cuba menanggalkan ikatan tanganku dengan mulut dan akhirnya telerai jua ikatan yang menyeksakan batinku itu. Aku lihat Kak Esah masih lagi terlentang kepuasan dan aku tidak melepaskan peluang yang ada di depan mataku. Kini giliranku pula untuk memainkan peranan. Aku mencium kembali bibirnya yang masih kelembapan dan meramas-ramas lembut payudaranya.

"Ehemm.. Erghh" Kak Esah mengerang kegelian bila lidahku mula memain-mainkan cipapnya.

Aku lihat bibir mulut bawahnya masih penuh dengan lender-lendir pejal yang masih bertakung di lubang cipapnya. Aku terus merasai madu dari lubang vagina Kak Esah sehingga kian kering airnya aku menjilatnya. Lidahku terus menjilat dan memain-mainkan biji kelentitnya, terangkat-rangkat punggungnya menahan kelazatan dan kegelian. Melihatkan Kak Esah yang telah hilang kelesuan, aku tanpa menunggu lama terus melancarkan serangan terhadap cipapnya.

Aku tarik sedikit bahagian kaki terjuntai ke lantai dan ku kangkangkan pehanya agar memudahkan pelayaranku. Aku halakan kepala takukku ke lubangnya dan terasa kemutan Kak Esah masih lagi bertenaga menelan batangku. Tidak sukar untuk ku teluskan lubang vaginanya kerana salurannya masih licin terkena simbahan lava dari lubang keramatnya. Aku menekan habis batangku terus ke dalam lubangnya sehingga rapat telurku ke cipap Kak Esah.

"Arghh.. Ughh.. Sedapnya, lagi Zack.. Laju lagi.." Kak Esah mengangkat-ngangkat punggungnya mengikut rentakku.

Kini aku tonggengkan pula punggungnya dan Kak Esah hanya menurut sahaja kehendakku. Aku benamkan lagi batangku ke cipapnya, aku uli-uli punggungnya yang pejal itu. Aku sorong, aku tarik, aku goyang-goyangkan batangku di dalam lubangnya hingga terasa dinding-dinding mengena kepala takukku.

Cloopp.. Claapp berbunyi lubang cipapnya menahan asakanku.

"Zack, akak sudah nak sampai ni" aku terasa batangku berdenyut-denyut menahan kemutan Kak Esah.
"Sekajap lagi kak, saya pun sudah nak klimaks ni, kita sama-sama sampai ke perhentian".
"Cepat sikit, akak sudah tak tahan ni" rayu Kak Esah menahan asakkanku.
"Nak tembak kat mana ni kak?" aku meminta kepastian.
"Di dalam sahaja.. Akak sudah lama tak cuci dalam tu"
"Arghh.. Urghh.." Croott.. Croott.. beberapa das tembakkanku tepat pada sasaran.
"Kau memang hebat Zack, tidak pernah aku merasai kenikmatan yang begitu sedap" mulutnya terus menyatu dengan bibirku.

Terasa air hangat mengalir keluar di batangku dan aku masih membiarkan batang terus layu di dalam lubang dalam vaginanya. Aku terus lena dipangkuan Kak Esah. Namun Kak Esah segera bangun membersihkan dirinya sebelum Mama dan adikku pulang. Aku segera menelefon pejabatku bahawa aku tidak dapat hadir kerana kurang sihat. Segera aku bangun dari katil bila melihat Kak Esah masih berada di dalam bilik air.

Aku memeluk tubuh Kak Esah dari belakang dan meramas-ramas payudaranya, Kak Esah merenggek kesedapan. Aku mengambil sabun dan membantu mengabunkan seluruh tubuhnya. Bermula dari badan kemudian aku turun ke bawah, namun tanganku behenti di lubuk kenikmatannya dan memain-mainkan jariku ke dalam pusarnya. Kak Esah sudah tidak tahan terus menangkap batangku dan memasukkan ke dalam lubang cipapnya. Aku juga perlu segera menghabiskan pelayaranku dengan segera kerana takut Mama dan adikku akan segera pulang. Setelah hampir setengah jam bertukar-tukar posisi, akhirnya aku segera melepaskan segala lavaku ke dalam mulut Kak Esah.

Crott.. Croott.. Arghh.. tangan Kak Esah terus memain-mainkan batangku ke dalam mulutnya.

Habis licin dijilatnya batangku. Semenjak hari itu, aku kini menjadi suami kedua kepada Kak Esah dan kami akan melakukannya bila ada peluang yang terhidang. Rahsiaku bersama Kak Esah terus tersimpan rapi hingga Kak Esah berhenti dari rumahku kerana pulang ke kampung menjaga ibunya yang sedang sakit dan tempat Kak Esah kini telah diambil oleh orang gaji baruku yang berasal dari Indonesia. Ning Arti juga boleh tahan pukulan seksnya, mahu tercabut batangku bila ia menyepit dan mengedut batang di dalam cipapnya.

Tamat




Sedapnya wanita gemuk

0 comments

Temukan kami di Facebook
Pengembaraan Abang N berkembang dalam dunia chatting. Kawan/partner tidak mengira usia dan status. Pokoknya siapa sahaja yang berhasrat dan berkeinginan menjadilah.

Pernahkah dengar ungkapan begini: "Kalau seseorang sayangkan seseorang, maka dia akan lakukan apa juga demi mempertahankan perhubungan mereka. Dan kadang-kadang timbulnya benci. Bila sudah benci, dia akan lakukan apa jua demi untuk memperlihatkan kebencian atau menimbulkan kebencian yang mendalam."

Yer ker? Aku tidak menafikan. Kita juga perlu faham dan menerima kenyataan. Tidak semua orang suka pada kita. Tidak semua orang ada taste pada kita. Ada waktunya kita repell-tidak memerlukan kawan yang kita rasa tidak sesuai untuk kita rapat. Kawan membawa maksud lain. Sahabat juga lain. Kawan dan sahabat sebenarnya tidak sama. Renungkanlah.

Dalam kehidupan realiti, kita tidak terlepas dengan semua perasaan dan sikap itu. Kasih, sayang, cinta, benci, dendam, sedih, marah, gembira, seronok, sebak, hiba, bengang, geram, kecewa, resah, gelisah, risau, harap, cemburu, bertanggung-jawab, bersemangat, ego, emosi, hipokrit, berlagak, sombong, materialistik, keras hati, memaafkan, sesal, berani, rindu, jujur, ikhlas, lara, bersalah, malu, segan, pesimis dan bermacam-macam lagi ikon yang mendampingi kehidupan manusia.

Barangkali kita boleh berkata untuk mengikis perasaan dan sikap yang tidak molek seraya mendominasikan diri mengungguli mahmudah, tetapi kita perlu sedar sebenarnya kesemua perasaan itu ada dalam naluri kita sebagai seorang manusia. Kita tetap manusia yang memiliki semua sifat-sifat yang jelek. Manusia yang baik juga mempunyai perasaan dan sikap yang tidak baik dalam sesuatu masa.

Hasil dari chatting aku mengenali wanita ini. Dia seorang andartu. Usia sudah mencapai 46 tahun. Orangnya gemuk dan rendah. Memang lahiriahnya gemuk tetapi mindanya open minded dan sporting habis. Dia bekerja sebagai seorang kerani disebuah majlis perbandaran. Perutnya membuncit. Tidak lembik dan posisi perut gelebeh sedikit. Cipapnya tembam tetapi kecil dan tersorok dibawah lipatan perutnya. Nice dengan clitnya yang terjulur macam perempuan tidak bersunat.

"Rugi I.. Dah 46 tahun usia I, barulah I tahu sedapnya making love nie," kata Azah menyesali masa-masa silam yang telah dilaluinya, "Awal tahun nie I lost my virgin. Pun tak sangka boleh lost virgin to my music teacher. A divorcee of my age too."
"Oo gitu, You had a nice fuck?" tanyaku sengih sambil meramas buah dadanya yang masih keras. Besar dengan puting cokelat muda sebesar duit siling lima sen.
"I dunno but I tau I lost my dara sebab kote bf I masuk dalam cipap I," kata Azah mengerang menceritakan sedang buah dadanya kuramas dan kelentitnya kujilat, kuhisap senang.

Tanganku meramas punggungnya yang lebar sambil mengigit-gigit manja perlahan menaikkan syahwat Azah. Azah mengeluh, mengerang keras.

"Huu.. Nicee.. N.. Nicee.. Lick it," renggek Azah mengejangkan tubuhnya.
"Hmm wangi.. Cipap you Zah" desir Abang N menyembamkan wajahnya ke cipap Azah.
"Wow.. Wow.. Urghh..," Azah mengeliat bila sentuhan lidah ku mula berada di liang dan lurah cipapnya yang belendir.

Azah menjerit-jerit bila lidahku bermain dalam lubang cipapnya.

"Oo n.. Nice.. Sedapp nn.. Good.." kata Azah merapatkan cipapnya ke mukaku.

Aku meneruskan rondaanku di cipap Azah. Perutnya yang buncit terhinggut-hinggut. Dia mengerang kuat dengan nafasnya besar dan dadanya kencang.

"You're swit. Sape kata gemuk tak cantik dan lawo. I lihat cantik dan cipap you kecil jer Zah.." kataku memuji sambil meramas dan mengurut tundunnya yang tinggi dan tembam itu. Aku melapik bantal ke bawah punggung Azah. Farajnya jauh ke bawah.

"You tak rasa sakit Zah dalam kedudukan ni?" tanyaku bersedia untuk mengongkek Azah. Azah lemas dan mengeleng kepalanya.
"Selesa untuk menerima zakar you N. Hmmhh boleh ke masuk-besar kote u" Azam senyum sambil memegang batang zakarku dan meletakkan ke bibir lubang farajnya.
"Azah. I nak masukkan kote I ke lubang cipap you. Izinkan I," aku memberi salam sambil memainkan kelentit Azah dengan kepala koteku yang mengembang bagai kepala ular tedung.

Azah memegang tanganku. Dia angguk perlsahan sambil melelapkan matanya. Dia memasukkan kepala kote ku..

"Hmm.. Aduh.. Aduh.. Aduhh.. Sendat.. Sakitt.." jerit Azah sedang aku terus menekan batang zakar ku ke dalam lubang faraj Azah.
"Rileks I buat buat perlahan dear. Sabar you akan rasa sedap sayang," kataku membujuk sambil meramas tetek Azah dan mengucup bibirnya.
"U ah.. U hah.. Nice.. Nice N.. Your dick is big and strong.., pedih bibir puki I," kata Azah sambil mengikut rentak henjutan batangku dalam lubang cipapnya.

Aku dipacu nafsu yang bergelora. Biarpun Azah gemuk macam Yusnie Jaafar tetapi cipapnya mampu memberikan gigitan dan kemutan. Aku merehatkan batang zakarku dalam farajnya-faraj Azah berinteraksi dengan gigitan dinding farajnya mengemut batang zakarku memberikan sensasi yang mengelitik deria rasaku.

Akhirnya kami berpadu berasmara mengongkek diri kami masing-masing. Azah menerima butuhku dengan bahagia dan aku pula menjunam koteku dengan saksama memuaskan diri kami berdua. Azah dan aku klimaks bersama.

Azah mengerang kuat dan menjerit-jerit bila tujahan kontol ku laju ke dalam pussy holenya. Malah aku sempat beberapakali menjilat dan menyedut lubang jusnya itu, membuatkan Azah mengelinjang tubuhnya, kemudian aku menujah lubang madunya dengan koteku yang keras dan tegang itu. Azah benar-benar tidak dapat bertahan lama bila aku melakukan pergerakan sedemikian terhadap batang tubuhnya.

Akhirnya kami berdua terkulai dalam bogel kami. Kami kepuasan dengan pemberian dan penerimaan kami.

"N nice fuck, huhh.. Letih I. Sakit cipap dapat, sakit pinggang dapat, sakit body pun dapat.." kata Azah sambil mengigit kepala koteku dan ketawa besar.
"Tq.. Love fucking you. Nice lay tu" balasku senang sambil mengentel puting tetek Azah yang keras.
"This fuck is the best so far. Dengan you I benar-benar puas N," kata Azah mengucup bibirku manja.
"Your body is good. Keras walaupun usia you tinggi. Nafsu you melawan.. Dalam sakit-sakit dan semp[ut-semput you suka difuck kuat-kuat," kataku mencubit pangkal pehanya yang putih bersih.

Azah padaku is a friend. We need each other for the sex and the love. Kami bertemu untuk memadu asmara dan we fuck ourselves out. Azah memerlukan fucking dan I need it too. Mungkin hanya kerana faktor yang remeh kita boleh membenci di antara satu dengan yang lain. Namun tidak boleh disangkal.. Manusia perlukan manusia. Tiada teori yang kukuh, manusia boleh hidup tanpa manusia.

Kata-kata di atas boleh jadi betul dalam kehidupan manusia. Manusia dipertemukan dan manusia juga dipisahkan. Jarak waktu di antara pertemuan dan perpisahan mungkin hanya sepincing cuma. Tetapi apa yang mereka dapat melalui pertemuan tersebut, dan apa yang mereka rasa akibat perpisahan tersebut. Pertemuan kadangkala menimbulkan ukhwah, menimbulkan sayang dan kadangkala juga menimblkan benci dan menampakkan dendam.

Justeru perasaan sayang adalah pengikat hubungan manusia. Melalui perasaan sayang manusia akan melakukan apa jua demi mempertahankan hubungan mereka. Manusia sanggup menghabiskan wangnya kerana sayang itu. Manusia sanggup menanggung risiko kerana sayang itu. Manusia sanggup menggadai nyawa juga kerana sayang itu.

Pernahkah anda alami, setelah sayang.. Timbulnya benci, atau timbulnya keraguan. Dan keraguan itu menyeret supaya kita melakukan sesuatu supaya kita dibenci atau kita membenci. Akhir-nya sayang musnah dan benci terbina. Nah! Betapa senangnya menguburkan sayang.

Mustahil dalam kehidupan kita, kita tidak boleh atau tidak pernah membenci. Mustahil dalam kehidupan kita, kita hanya menyayangi. Justeru bila orang yang pernah kita sayangi, suatu hari dia sudah membenci kita, atau kita merasa membencinya.. Apa yang patut kita lakukan?

Apa yang kita lalui demi teman kadang-kadang meletihkan dan menjengkelkan tetapi itulah yang membuat persahabatan mempunyai nilai yang indah. Persahabatan sering melaluikan beberapa cubaan tetapi persahabatan yang sejati bisa saja mampu mengatasi cubaan itu bahkan membunga harum bersama kerananya. Persahabatan diwarnai dengan berbagai pengalaman suka dan duka, dihibur-disakiti, dipeliharakan-dikecewakan, didengar-diabaikan, dibantu-ditolak, namun semua ini tidak pernah sengaja dilakukan dengan tujuan kebencian.

Seorang sahabat tidak akan menyembunyikan kesalahan untuk menghindari perselisihan, justeru kerana kasihnya dia memberanikan diri menegur apa adanya. Sahabat tidak pernah membungkus pukulan dengan ciuman tetapi menyatakan apa yang amat menyakitkan dengan tujuan sahabatnya mahu berubah. Semua orang pasti menginginkan sahabat sejati, namun tidak semua orang berjaya mendapatkannya.

Aku dan Azah masih menjadi kawan. We share our emotions and enjoys both our bodies. Keperluan kami ialah making love and sex adalah natijahnya. Banyak pula orang yang telah menikmati indahnya persahabatan, namun ada juga yang begitu hancur kerana dikhianati sahabatnya. Siapa yang ingin bersama anda saat anda tak bisa memberikan apa-apa?

Aku tahu aku bisa memuaskan Azah, yang mana sukar lelaki lain nak memuaskan dia bila dia fuck dengan mereka. Itu pengakuan Azah. Cukup puas dan demi kawan dia mahu aku terus mengongkek dia.

Tamat




Seks dengan Bomoh

0 comments

Temukan kami di Facebook
Namaku Salmiah. Aku seorang guru. Di kampung aku lebih dikenali dengan panggilan Cikgu Miah. Aku ingin menceritakan satu pengalaman hitam yang berlaku ke atas diriku sejak enam bulan yang lalu dan berterusan hingga kini. Ianya berlaku kerana kesilapanku sendiri.

Kisahnya begini: kira-kira enam bulan yang lalu aku mendengar cerita yang suamiku ada menjalinkan hubungan dengan seorang guru di sekolahnya. Suamiku seorang guru di sekolah menengah di kampungku. Dia berkelulusan ijazah dari universiti tempatan sedangkan aku cuma guru maktab sahaja. Aku tanpa usul periksa terus mempercayai cerita tersebut.

Aku cuma terbayangkan nasib dua anakku yang masih kecil itu. Akupun boleh tahan juga dari segi rupa dan bentuk badan kerana kedua-dua anakku menyusu botol. Cuma biasalah lelaki walau secantik manapun isterinya, tetap akan terpikat dengan orang lain, fikir hatiku. Diam-diam aku telah pergi kerumah seorang bomoh yang pernah aku dengar ceritanya dari rakan-rakanku di sekolah. Aku pergi tanpa pengetahuan sesiapa walaupun teman karibku. Pak Itam adalah seorang bomoh yang tinggal di kampung seberang, jadi tentulah orang-orang kampungku tidak akan tahu rahsia aku berjumpa dengannya.

Di situlah bermulanya titik hitam dalam hidupku hingga ke hari ini. Aku masih ingat lagi apabila Pak Itam mengatakan bahawa suamiku telah terkena buatan orang dan menyuruh aku meminum air penawar untuk mengelakkan dari terkena sihir wanita tersebut. Selepas kira-kira lima minit meminum air penawar tersebut kepala aku menjadi ringan dan perasaan ghairah yang tidak dapat dibendung melanda secara tiba-tiba.

Pak Itam kemudian mengarahkan aku berbaring menelentang di atas tikar mengkuang di ruang tamu rumahnya dan mula membacakan sesuatu yang tidak aku fahami dan menghembus berulang kali ke seluruh badanku. Saat itu aku masih lengkap berpakaian baju kebarung untuk kesekolah pada petangnya. Selepas aku berasa agak khayal dan antara lena dan terjaga aku merasakan tangan Pak Itam bermain-main di butang baju kebarungku.

Aku tidak berdaya berbuat apa-apa melainkan berasa ghairah yang amat sangat dan amat memerlukan belaian lelaki. Kedua-dua buah dadaku terasa amat tegang di bawah braku. Putingku terasa menonjol, dan celah kemaluanku terasa hangat dan mula becak. Aku dapat merasakan Pak Itam mengangkat kepalaku ke atas bantal dan seterusnya menanggalkan pakaianku satu persatu.

Setelah aku berbaring tanpa sebarang pakaian, Pak itam mula menjilat bahagian dadaku dahulu seterusnya mengulum puting tetekku dengan rakus. Ketika itu aku terasa mat berat untuk membuka mata. Setelah aku mendapat sedikit tenaga semula aku berasa sangat ghairah dan kemaluanku sudah mula banjir. Aku berdaya menggerakkan tanganku dan terus mencapai kepala Pak Itam yang sedang berada di celah kelengkangku.

Aku menekan-nekan kepala Pak Itam dengan agak kuat supaya jilatannya lidahnya masuk lebih dalam lagi. Aku mengerang sambil membuka mataku yang lama terpejam. Alangkah terkejutnya aku apabila aku membuka mata aku terlihat dalam samar-samar itu dua lembaga lain sedang duduk bersila menghadap aku dan memandangku dengan mata yang tidak berkedip.

"Cikgu" tegur seorang lelaki yang masih belum aku kenali duduk di sebelah kanan badanku yang telanjang bulat. Setelah aku amat-amati barulah aku kenal.
"Leman" detik hatiku.

Leman adalah anak Pak Semail tukang kebun sekolahku yang baru sahaja habis peperiksaan SPMnya. Aku agak kelam-kabut dan malu. Aku cuba meronta untuk melepaskan diri dari genggaman Pak Itam. Menyedari yang aku telah sedarkan diri Pak Itam mengangkat kepalanya dari celah kelangkangku dan bersuara.

"Tak apa Cikgu, diorang berdua ni anak murid saya" ujarnya sambil jarinya mengulit-ulit sambil menggosok kemaluanku yang basah bencah.

Sebelah lagi tangannya digunakan untuk menolak semula kepalaku ke bantal. Aku seperti orang yang sudah kena pukau terus baring semula dan membesarkan kangkanganku tanpa di suruh. Aku memejamkan mata semula. Pak Itam mengangkat kedua-dua kakiku dan diletakkanya ke atas bahunya. Apabila dia menegakkan bahunya punggungku juga ternaik sekali. Pak Itam mula menjilat semula bibir cipapku dengan rakus dan terus di jilat sehingga keruang antara cipap dan duburku. Apabila lidahnya yang basah itu tiba di bibir duburku terasa sesuatu yang menggelikan berlegar-legar di situ. Aku merasa kegelian serta nikmat yang amat sangat.

"Leman, Kau pergi ambil minyak putih di hujung katil, kau Ramli, ambil kemenyan dan bekasnya sekali di hujung tu." Arah Pak Itam kepada kedua-dua anak muridnya. Aku tersentak dan terus membuka mata.
"Cikgu ni rawatan pertama, duduk ya."

Arah Pak Itam kepada aku. Aku seperti lembu dicucuk hidung terus mengikut arahan PakItam. Aku duduk sambil sebelah tangan menutup buah dadaku yang tegang dan sebelah lagi ku capai pakaianku yang berterabur untuk menutup bahagian kemaluanku yang terdedah. Setelah mencapai kain kebarungku ku tutupi bahagian pinggang kebawah dan kemudian menutupi buah dada.

Setelah barang-barang yang diminta tersedia dihadapan Pak Itam beliau menerangkan kaedah rawatan sambil kedua-dua muridnya malu-malu mencuri pandang ke arah dadaku yang dilitupi tetapi berbalam-balam kelihatan.

"Ni saya Nak bagitahu ada sihir yang dah terkena bahagian-bahagian tertentu dibadan Cikgu, punggung Cikgu dah terkena penutup nafsu dan perlu dibuang." Aku cuma angguk.
"Sekarang Cikgu sila meniarap" aku memandang tepat ke arah Pak itam dan kemudian pandanganku beralih kepada Leman dan Ramli.
"Tak apa diorang ni belajar, kenalah tengok" balas Pak Itam seakan-akan mengerti perasaanku.

Aku pun terus meniarap di atas tikar mengkuang itu. Pak Itam menarik kain baju kebarungku lalu dilempar ke sisi. Pelahan-lahan dia mengurut punggungku yang pejal putih berisi dengan minyak yang di ambil Leman. Aku berasa khayal semula, punggungku terkemut-kemut menahan kesedapan lumuran minyak Pak Itam. Kemudianku rasakan tangan Pak Itam menarik bahagian pinggangku keatas seakan-akan menyuruh aku menonggeng dalam keadaan meniarap tersebut. Aku memandang kearah Pak itam yang duduk disebalah kiri punggungku.

"Ha angkat punggung" jelasnya seakan memahami.

Aku menurut kemahuannya. Sekarang aku berada dalamposisi meniarap, muka dan dada di atas tikar sambil punggungku terangkat ke atas. Pak Itam menolak kedua-dua kakiku agar berjauhan dan mula melumurkan minyak ke celah-celah bahagian rekahan punggungku yang terbuka. Tanpa dapat dikawal satu erangan kesedapan terkeluar dari mulutku. Pak Itam menambahkan lagi minyak ditangannya dan mula bermain di bibir duburku. Aku meramas bantal kesedapan. Sambil itu jarinya cuba menyucuk lubang duburku.

"Jangan kemut biarkan sahaja" terdengar suara Pak Itam yang terlekat di rongga.

Aku cuba merilekskan otot duburku dan menakjubkan jari Pak Itam yang licin berminyak dengan mudah masuk sehingga ke pangkal. Setelah berjaya memasukkan jarinya Pak Itam mula menggerakkan jarinya keluar masuk lubang duburku. Aku cuba membuka mataku yang kuyu kerana kesedapan untuk melihat Leman dan Ramli yang sedang membetulkan sesuatu di dalam seluar mereka.

Aku berasa satu macam keseronokan pula melihat mereka sedang memerhatikan aku berubat. Setelah perjalanan jari Pak Itam lancar keluar masuk duburku dia mula berdiri dibelakangku sambil jarinya masih terbenam kemas dalam duburku. Aku memandang Pak Itam yang sekarang menyingkap kain pelikatnya ke atas dan terhunuslah pedangnya yang panjang dan bengkok ke atas itu.

"Buat apa ni Pak cik".
"Jangan risau ni Nak buang sihir" katanya sambil melumur minyak ke padangnya yang agak besar bagi seorang yang kurus dan agak rendah.

Selesai berkata-kata Pak Itam menarik jarinya keluar dan terus menusuk pedangnya ke lubang duburku.

"Arrgghh" Aku terjerit kengiluan sambil mengangkat kepala dan dadaku ke atas.
"Jangan kemut teran sikit" arah Pak Itam yang sedang merenggangkan daging punggungku.

Setelah aku meneran sedikit hampir separuh pedang Pak Itam terbenam ke dalam duburku. Aku melihat Leman dan Ramli sedang mer4amas sesuatu di dalam seluar masing-masing. Setelah berjaya memasukkan setengah zakarnya Pak itam menariknya kelaur semula dan memasukkan kembali sehingga semua zakarnya masuk kedalam rongga duburku. Dia berhenti disitu.

"Sekarang Cikgu merangkak keliling bara kemenyan ni tiga kali" arahnya sambil zakarnya terbenam kemas dalam duburku.

Aku sekarang seakan-akan binatang berjalan merangkak sambil zakar Pak Itam masih tertanan kemas dalam duburku. Pak Itam mengikutku bergerak sambil memegang pinggangku. Kedua-dua murid Pak Itam telah mengeluarkan zakar masing-masing sambil melancap. Aku berasa sangat malu tetapi terlalu nikmat. Zakar Pak Itam terasa berdenyut-denyut dalam duburku.

Aku terbayang wajah suamiku seakan-akan sedang memerhatikan tingkah lakuku yang sama seperti binatang itu. Sambil aku merangkak sesekali Pak Itam menarik senjatanya keluar dan menujah dengan ganas. Setiap kali menerima tujahan Pak Itam setiap kali itulah aku mengerang kesedapan. Setelah selesai tiga pusingan Pak Itam menyuruh aku berhenti dan mula melakukan pergerakan tujahan dengan laju. Sebelah tangan memegang pinggang dan sebelah lagi menarik rambutku ke belakang seperti peserta rodeo.

Aku menurut gerakan Pak Itam sambil mengayak-ayakkan punggungku ke atas dan ke bawah. Tiba-tibaku rasakan sesuatu yang panas mengalir dalam rongga duburku. Banyak sekaliku rasakan cecair tersebut. Aku memainkan kelentitku dengan jariku sendiri sambil Tok Itam merapatkan badannya memeluk aku dari belakang. Tiba-tiba sisi sebelah kiri pinggangku pula terasa panas dan basah, Leman rupanya terpancut. Ramli merapatkan zakarnya yang berwarna unggu ke sisi buah dadaku dan terpancut membasahi hujung putingku. Aku terus mengemut-ngemut zakar Pak Itam dan bekerja keras untuk mencapai klimaks.

"Arghhrgh" Aku klimaks sambil tertiarap di atas tikar mengkuang. Pak Itam segera mencabut zakarnya dan melumurkan cairan yang melekat dizakarnya ke atas punggungku.
"Jangan basuh ni sampailah waktu maghrib" Katanya sambil melondehkan kain pelikatnya.

Aku masih lagi tertiarap. Aku merasakan bibir duburku sudah longgar dan berusaha mengemut untuk meneutralkannya semula. Setelah itu aku bangun dan mencapai pakaianku yang bersepah satu persatu. Setelah mengenakan pakaian dan bersedia untuk pulang setelah dimalukan begitu rupa, Pak Itam berpesan.

"Pagi besok datang lagi, bawa sedikit beras bakar".

Aku seperti orang bodoh mencapai beg sekolahku dan terus menuruni tangga rumah Pak itam.

Tamat




First time - 1

0 comments

Temukan kami di Facebook
Semuanya bermula sewaktu aku menunggu keputusan SPM. Sebelum itu elok juga aku menceritakan serba sedikit tentang diri aku. Aku berasal daripada Teluk Intan. Kedua ibu bapa aku mengerjakan ladang kelapa sawit dan menternak lembu dan kambing biri. Lembu dan kambing biri-biri kami tak lah banyak sangat cuma kira-kira 50 ekor sahaja. Abang dan Kakak aku semuanya telah bekerja dan telah mendirikan rumahtangga, cuma aku sahaja yang masih single.

Aku bersekolah di Kuala Lumpur, lebih tepat lagi di sekolah teknik, Cheras, tahun 1993 aku habis. Sewaktu aku habis belajar menantikan keputusan SPM, aku pulang kekampung halamaku. Pada mulanya suasana tidak lah best seperti di asrama dimana ramai member kamching, ye le dapat beborak macam-macam perkara. Pada waktu itu musim hujan tiap tiap hari hujan. Tu le membuat aku tension. Untuk menghilangkan perasaan tension aku itu aku sering membuat onani atau melancap, he he.

Bilikku terletak di belakang sekali dan jauh daripada ruang tamu dan tempat makan. So bilik aku memang strategik, jauh daripada kebisingan adik menakan aku dan abang serta kakakku. Boleh dikatakan tiap-tiap malam aku buat perkara tersebut, maklumle baru Nak membesar. Tetapi yang peliknya.. Tetek aku nie boleh le dikatan cantik sedikit ye le 36 B cup tu ramai member aku di asrama yang asyik bercakap tentang tetek aku. Tak terkecuali dengan budak lelaki yang sering Aim dekat situ aje bila ada discussion. Tetapi aku selamaba rock aje. Biarkan diaorang terliur. Walaupun, aku melancap.

'Kedaraan' aku tetap aku jaga. Aku tak Nak gunakan jari aku nie. Rugi la. Selalunya aku gunakan hujung bantal atau jari aku nie untuk tenyehkan di biji kelentit aku. Wow.. Best, tiap kali aku buat macam tu sure sampai klimaks.. Aku juga terpaksa menjaga lembu dan kambing biri-biri kami diladang kelapa sawit. Maklum le, Aku tak Nak kasi mak aku membebel tak tentu pasal. Tiap-tiap pagi aku pasti ke bangsal yang terletak kira kira 50 meter daripada rumah aku.

Kerja di bangsal memang memenatkan, itulah sebabnya ayah telah menggaji seorang pembantu untuk membantunya membuat hal hal yang berkaitan dengan ladang. Kalau tak silap, namanya ialah abang Razi. Abang Razi memang gagah orangnya dan hensem le jugak. Dia juga padai menjaga dan mengurus lembu dan kambing ayah. Aku cuma mandor sahaja. Tengok apa yang dia buat. Cuma tiap tiap pagi aku bagi makan lembu dan kambing.. Hal-hal lain aku tak kisah sangat. Abang Razi memang kacak orangnya. Satu hari tu, aku pakai seluar 'Tight pendek' aku dengan T-shirt putih tanpa coli.

Aku terpaksa buat macam tu kerana pagi tu aku bangun lewat dan emak dah membebel dari belakang rumah. Aku dengan selamba.. Sememangnya itu lah pakaian rutin harian aku. Aku pergi ambil dedak dan bijirin jagung untuk diberikan kepada lembua dan kambing aku. Emak dan ayah tak pernak kisah tentang apa yang aku pakai. Kebetulan pada aku dok asyik bagi lembu dan kambing aku makan. Kelihatan abang Razi yang macho tu dok sebok basuh bangsal dengan pancuran air. Tetapi aku tak endahkannya. Aku tetap dengan kerja aku bagi ternakan tu makan. Entah dengan tidak semena-menanya aku punya 'Tight pendek' terkena paku tepi bangsal, koyak sampai celah kangkang aku. Tepat sekali ke arah pantat aku, chehh. Keadaan itu membuatkan aku terkejut dan baldi yang aku pegang tadi aku lepaskan dan terkena kaki aku. Satu lagi bala, dah la 'tight' aku koyak sampai ke pantat aku, nampak le bulu aku sikit.. Yang asyik aku trim tu dan tambah pulak baldi hempap kaki aku. Gedegan.

"Aado" Bunyi aku. Abang Razi yang sebok basuh kandang bergegas ke arah aku.
"Noni tak ape ape ke?" aku diam.

Mau tak diam, terasa kaki aku berdenyut denyut. Pada masa yang sama aku kena le cover cipap aku coz tight aku dah koyak. Malu le dekat abang Razi macam nie. Aku terus aje duduk atas kerusi yang terletak di bahu bangsal.

"Kaki Noni nie bengkak", pintas Abang Razi.

Dia segera pegang kaki aku, sambil dia pegang kaki aku dia. Try le picit dan urut pelan pelan coz katanya kalau tak buat macam nie sure darah beku punya dekat kaki aku dan aku tak boleh jalan dua tiga hari le gamaknya. Abang Razi memang pandai urut kaki aku. Cara dan teknik yang dia gunakan memang syok habis, tak pernah aku lihat lelaki macam nie, penuh aksi kelembutan dan kesopanan. Masa dia urut tu, dia terpaksa menolak kaki aku kekiri dan kekanan supaya urat yang terseliuh itu dapat diperbetulkan.

Semasa dia berbuat sedemikian, maka secara tak sengaja cipap aku pun skejap terbuka dan tertutup la. Kesan tindakan paku tu terhadap aku punya 'Tight' tadi. Aku dengan selamba sahaja buat tak tahu. Aku sedar yang cipap aku straight tepat ke arah muka abang Razi. Abang Razi masih menurut kaki aku.. Sambil cipap aku terbuka luas. Pada satu ketika.. Masa dia menoleh tengok aku.. Baru le dia terperasan agaknya. Abang Razi terberhenti seketika, tengok tepat kearah cipap aku yang segar bugar nie, Rendang pulak tu. Kami berdua tergamam sebentar di tepi bangsal. Abang Razi dengan tiba-tiba bercakap.

"Macam mana boleh koyak nie"
"Terkena paku tadi."

Walhal for sure dia nampak cipap aku chehh. Tanpa aku sedar peha aku dipegang oleh Abang Razi yang masing mengurut kaki aku. Sambil di memegang peha dan mengekori kesan kemerahan dipehaku akibat terkena paku tadi. Jarinya terus sampai ke cipap aku.. Aku terperanjat! aku diam aje aku harus maintain, walaupun jari Abang razi dah sampai ke biji kelentit aku. Aku teransang wah nikmatnya, lama kelamaan aku naik excited.

"Umm. Umm. Umm.. Ahh ahh" keluar daripada mulutku tanpa disedari dan aku telah mula memejamkan mataku.

Ada le dekat 10 minit Abang Razi mainkan aku punya biji kelentit. Tak senang duduk aku dibuatnya dekat atas kerusi tu. Nak aje aku tarik muka dia sembabkan dekat aku punya cipap. Dah terlampau excited. Tuhan saja yang tahu. Ahh. Tapi aku still ingat lagi yang aku berada di tempat public. Chehh kalau tidak sure Abang Razi nie jadi modal aku. Tiba-tiba, satu suara telah memecahkan suasana tersebut.. Chehh potong stim betul, rupa rupanya abag Razi yang bersuara, dalam fikiran aku kenapa pulak? . Baru Nak tengah layan nie. Abang Razi dengan muka cool aje kata..

"Dah boleh jalan nie, cuba jalan tengok. Try jalan pelan pelan sikit..", sambil Jarinya yang basah dengan air aku tu ditarik dari biji kelentit aku. Aku diam dan tak membantah, mungkin masih tengah 'HI' lagi, maklum le stim sangat le gamaknya. Masa aku Nak bangun tu kelihatan abang razi pandang direct dekat muka aku, tak tahu apsal tetapi mungkin dia juga excited main pantat aku coz aku sempat jugak tengok konek dia dalam seluar tujadi membesar dan keras la tu.

Tapi aku takde le sampai directkena le cover sikit takut dia perasan. Sambil terhencot-hencot aku berjalan perlahan-lahan ke rumah. Selang dua tiga langkah kaki aku pulih seperti biasa. Kelihatan Abang Razi dari jauh tersenyum lebar. Aku pun membalasnya kembali.. Ye le give and take Dia urut kaki aku. And at the same time aku upah dia dengan cipap aku yek fair le tu.. Sampai dalam bilik aku, Zass.. Aku tarik 'Tight' aku yang koyak sampai ke cipap tu dan baling dekat belakang almari. Aku baringkan badan aku yang putih gebu nie, tanpa seluar kat atas tilam sambil tak pakai seluar.

Dalam hati aku, " Uhh hebat betul abang Razi punya konek.. Besar. Panjang semuanya complete.. Perfect le kata orang".

Sambil aku dok tengah mengelamun dan memikirkan tentang hal tadi, tangan aku merayap rayap ke tetek aku. Aku sendiri yang ramas, picit puting yang merah tu.. Nak aje aku gigit tapi tak sampai, geram sangat kat abang Razi punya konek. Tiba-tiba aku ada akal, aku ambik hujung bantal.. Dan letakkan dekat cipap aku. Aku masuk keluar atau tarik sorong hujung bantal tu ke arah cipap aku, ahh puas jugak.. Ahh umm mm, makin lama makin syok. Seperti biasa, lama lama aku sampai klimaks.. Hahh puas dan lepas tu aku terlena penat le katakan.. Sampai tengahari.

Bersambung . . . .




First time - 2

0 comments

Temukan kami di Facebook
Bila aku sedar sahaja. Aku tersenyum tengok hujung bantal tu penuh dengan air aku.. He he aku ketawa kecil. Masa tu mak panggil makan, so bangun cepat aku bangun pakai seluar pendek yang tergantung dekat sebelah almari. Masa aku Nak sarungkan seluar tu, sempat jugak aku memerhatikan bentuk tubuh aku yang telanjang bogel nie depan cermin.

"Mm best jugak body aku nie", lepas tu aku duduk atas kerusi belek aku punya puting.

Check kot kot ada breast cancer. Tak de.. Okey fine, lepas tu aku kangkang sedikit, tengok aku punya cipap pulak.. Koyakkan sikit sampai nampak lubang aku dalam hati bertanya..

"Macam mana Nak masukkan batang nie, macam Abang Razi punya. Sure tak muat kan.. Tak pe lah biar keadaan yang menentukan."

Aku bangun dan terus sarungkan seluar pendek tanpa underware biasa la tu rutin harian aku.. Bebas sikit supaya angin masuk tak le kepap jadinya. Mak dan Ayah dah sedia menanti aku di meja makan. Tak banyak perkara yang mereka Nak bualkan dan aku asyik mengelamun memikirkan hal tadi sambil memerhatikan abang Razi bekerja di bangsal. Meja makan kami bertentangan dengan bangsal, tak le susah aku memerhatikan Abang Razi dari tingkap rumah kami.. Dari jauh aku tengok Abang Razi nie.

Memang handsome cuma dalam fikiran aku, satu hari nanti aku Nak habiskan 'Kerja' aku dengan dia tadi yang belum habis. Aku tahu Abang Razi nie sure power dan banyak skil. Maklum le cara dia urut tadi pun aku dah agak dah dan tambahan pulak dia tu dah kahwin tetapi dah bercerai. Pelik pulak umur baru dalam lingkungan 25 tahun dah cerai berai.. Lamunan aku terhenti apabila mak menyapa aku.

"Minggu depan emak dan ayah Nak pergi Tmn Maluri, melawat abang engkau si Ramlee, tu bini dia Nak bersalin mak dan ayah akan ke sana seminggu. Emak rasa engkau duduk di rumah sajalah."

Memang dah agak dah aku sure punya kena duduk rumah jaga lembu dan kambing, leceh. Tapi takpe.. Aku pun malas Nak ke rumah abang aku tu sebab semasa aku sekolah pun rumah dia jadi sasaran time cuti atau pun weekends. Nie aku Nak cerita sedikit masa duduk rumah dia dulu. Masa tu weekends, so aku lepak le rumah abang aku nie. Rumah dia tak le besar sangat, sederhana tetapi yang best nya rumah abang aku nie banyak sangat movie video termasuk 'Cerita blue'. Dia selalu gak layan sama isterinya.. But this story aku cerita lain kali mau tak best aku melancap sambil tengok dia orang tengah fuck.. Ayah menambah..

"Minggu depan kambing yang warna putih tu Nak bersalin (beranak). Engkau jangan lupa pulak, sediakan lalang kering dan asapkan bangsal sebelum malam.. Mintak Abang Razi engakau tengokkan sama."
"Aku tak Nak jadi macam dulu engkau lupa Nak mengasapkanya."
"Kali nie bila dah bersalin engkau panggil abang Razi. Jangan lupa tau.."

Aku hanya menganggukkan kepala sambil menambah"masa dia bersalin tu boleh tak orang tengok?" Mak menambah.

"Berani ke tengok darah tuu."
"Aleh orang dah biasa le mak."
"Yelah."

Hari yang ditunggu telah tiba. Aku bangkit awal untuk mengucapkan selamat jalan kepada emak dan ayah sambil diperhatikan oleh Abang Razi disamping aku. Setelah semuanya telah berlalu. Aku masuk kedam bilik menukar pakaian rutin aku.. Seluar pendek habiss dengan baju singkat nampak pusat without bra maklum le Nak kerja berat kan (kambing Nak bersalin hari ini). Semasa Nak keluar tu aku kenakan topi baseball yang tersangkut di belakang pintu.

Aku menghampiri abang Razi dan memberi tahu tentang kambing yang akan bersalin pada hari ini.. Kami cepat cepat ke bangsal melihat keadaan kambing tersebut. Sah memang dia Nak bersalin.. Teruk jugak kambing Nak bersalin. Abang Razi berpesan kepadaku yang kambing nie akan bersalin petang nie. So Abang Razi pun cakap kat dia. Supaya ready kan bahan yang di perlukan. Dia terpaksa ke pekan untuk menguruskan sesuatu.. Takpe lah dia pergi, tinggal aku keseorangan dalam bangsal.. Aku pun balik,. Dah tengahari.. Hari panas yak amat. Dah le penat menyediakan apa yang dikehendaki. Aku masuk bilik bukak baju dan seluar terus baring terkangkang, dan terlelap.. Sampai ke petang baru aku jaga..

"Alamak kambing aku", aku terus bangun pakai kain tuala (berkemban) sahaja takut apa apa terjadi kat aku punya kambing..

Aku berlari pantas ke arah bangsal. Sampai di bangsal, aku tengok kambing aku telah selamat melahirkan 3 ekor anak. Huh semua kiut-kiut belaka. Malam dah Nak menjelang.. So aku pun nyalakan api untuk mengasapkan bangsal. Masa aku asyik tengok anak dan ibu kambing tu, aku rasa something, tiba tiba aku rasa Nak melancap, so aku pandang kiri dan kanan, tak de orang so ini adalah peluang yang baik bagi aku coz selama nie aku pun asyik buat dalam rumah aje tak trill le, so aku start le ramas buah dada aku yang segar bugar nie.

"Emm" sedap sungguh kemudian tu aku selak kain tuala aku sikit supaya tangan aku dapat main cipap aku pulak..

Ahh,. Memang sedap, aku angkat sedikit kaki aku dan letakkan terus diatas kerusisuapaya senang Nak gentel biji kelentit aku makin lama aku making seronok, mau tak tangan aku dok urut cipap aku.. Air dah banyak keluar, penuh tangan aku. Aku terus gentel biji aku, at te same time aku try mengerang sekuat-kuat hati coz tak de orang kan..

"Umm ahh.. Umm. Ahh ahh..", sampai aku sampai klimaks ahh.

Umm. Best. Aku tersenyum puas sambil menjilat tangan aku yang penuh air aku sendirirasa masin dan berbau somethingah pedulik apa. Aku pun menurunkan kain tuala yang aku sentengkan tadi apabila aku toleh sahaja aku tengok. Abang Razi dah berada di pintu bangsal sambil tersenyum siput. Aku terkedu. Kalau famili aku tahu sure mampus aku nie ye le sapa tak malu yek.? Aku tanya abang Raz..

"Dah berapa abang duduk dekat situ". Aku tanya..
"Sejak Noni angkat kaki letak atas kerusi."

Alamak mampus aku nampaknya dia dah tahu apa yang aku buat.. Cehh. Aku pun jawa.

"Abang Razi tolong la Noni jangan bagi tahu perkara nie dekat parents noni kalau dia orang tahu mampus la Noni."

Sambil berkemban aku terus menghampiri Abang razi.. Minta tolong supaya perkara nie tidak di hebohkan pada masa yang sama tangan aku pegang tangannya sambil mengurut gurut dan memohon rayu..

"Macam nie la Noni Abang razi takkan bagi tahu perkara nie dekat noni punya parents" huhh lega.
"Tetapi ada satu syarat" pinta Abang Razi.
"Apa dia cakap la".
"Boleh ke noni tepati syarat Abang nie".
"Ala cakap la Abang Razi Noni buat apa saja yang Abang razi Nak asalkan perkara nie emak dan ayah tak tahu".
"Okey. Kalau begitu. Abang Razi Nak pegang cipap noni. Boleh tak".

Ahh dia Nak cipap aku macam mana nie.. Aku mati akal. Aku tak Nak perkara nie berlanjutan sampai emak tahu Nak tak Nak aku terpaksa ikut kehendak Abang Raz.

"Okey Abang Razi boleh pegang".

Dengan tidak semena-mena Abang Razi terus menyingkap kain tuala aku dan sentengkan sampai ke pusat.. Tapi aku terus cabutkan semuanya sekali rimas la.. Telanjang bogel aku. Dan dengan pantas Abang Razi mencengkup cipap aku yang rimbun itu. Ahh sungguh sedap sekali tangan Bang Razi meramas cipap aku. Aku hanya ikut sahaja rentak nya makin lama makin laju Abang Razi menggosot cipap aku dengan tangannya tangan aku memegang bahunya sambil mata aku dipejamnya rapat rapat melayan excitement.

Emm badan aku begelora dengan lebih dasyat lagi.. Bayangkanlah tangannya yang besar itu meramas kesemua cipap aku. Air keluar meleleh sampai ke kaki aku. Punya le banyak. Dan akhir sekali aku sampai klimaks dan mengerang sekuat kuat hatinya sambil memeluk Abang Razi. Kedua tetek aku, aku lekapkan kedadanya puhh lega rasa memang best ini lah pertama kali orang asing tolong lancapkan aku Kemudian Abang Razi tanya aku..

"Noni pernah tengok konek lelaki?" aku terkejut.. Aku jawa.
"Tak pernah Abang Razi."
"Macam mana tadi best?" Aku hanya kat.
"Wow best".

Tiba tiba Abang Razi mengeluarkan koneknya dan tunjukkan kepada aku tanpa segan silu aku berkat.

"Wow besarnya Abang Razi". Aku tersipu malu.
Abang Razi tanya, "Nak pegang tak?"

Alamak dia suruh aku pegang cammno ne? tiba tiba Abang Razi menarik tangan aku dan menghulurkan ke arah koneknya, huh panasnya aku belek konek Abang Razi maklum le that is the first time aku tengok konek lelaki macho tau tergamam aku di buatnya aku pegang dan ramas and at the same time aku tengok muka abang Razi dah naik excited.

Tamat




The students - Azie

0 comments

Temukan kami di Facebook
Aku dan Azie saling mengenali antara satu sama lain. Di mIRC satu tahun yang lalu kami berkenalan dalam channel "mamak", berkongsi bersamanya banyak kegembiraan dan kesedihan Walaupun kami hanya berhubung melalui internet dan telefon, namun aku dapat merasakan sesuatu yang menarik pada Azie.

Azie berusia 17 tahun. Berada dalam tingkatan lima di sebuah sekolah menengah di pinggir bandar itu dan akan menduduki perperiksaan SPM-nya tidak lama lagi. Body solid. Buah dada seder-hana, pinggang ramping dan punggung lebar dan pejal. Tinggi dalam 5'2" dan figurenya 35 29 37.

Aku disapa oleh seorang gadis berpakaian T-shirt yang melekap tubuhnya dengan slack gelap dan bertudung biru muda.

"Nie Abang N ke?" tanya wanita itu.

Aku melopong sambil berfikir sejenak, Huh! Nie ke rupenya si Azie! Solid orangnya, muke macam pengacara TV3 Zalina Azman! Bisik hatiku.

"Nie Abang N ke?" tanya wanita itu lagi.

Aku tersentak dari lamunan memandang tepat ke wajahnya..

"Ye, Abang N la nie!" jawabku lembut sambil sengih dan menghulurkan tangan.
"Saya Azie Bang,"dia kekeh kecil menyambut huluran salamku dan kekeh itu menusuk gendang telingaku dan aku tahu memang itu suara Azie.

Wajah cute Azie dapat kurasakan dia seorang remaja yang sophisticated juga. Dia memang kelihatan elegant, anggun dan tahu apa yang dimahukannya! Dia nampak matang. She looks older than her age.

"Keluarga Azie besar atau kecil?"
"Tak besar Bang N. Saya yang bongsu dari tiga beradik. Abang sulung dan sorang kakak. Dua-dua sudah berumahtangga. Ayah dan ibu dah pencen."
"Anak manjalah nie yer"
"Hihi.. Tak juga. Cuma diberi sedikit kebebasan. Masih tertakluk dan berlindung dibawah ketiak orang tua."

Aku tidak jemu berborak dengannya. Kami bersembang mengenai apa sahaja yang terlintas walaupun sesekali sesekali aku menyelit-kan cerita seks. Walaupun kami jauh berbeza usia, tidak pula aku mengumpamakan Azie macam anakku. Sepanjang pengenalan aku dengan Azie, aku sedar Azie tidak ubah seperti wanita lain, seks menjadi topik perbualan. Galak dan senang menduga dan mengujiku. Begitu juga denganku.

"Naper gemar menduga Abang dengan bab sex nie.. Azie pernah ke buat?"
"Buat apa?"
"SEX atau make love lah.."
"Buat?? Belum pernah, tengok VCD adalah."
"Suka ke? Apa fantasia Azie?"
"Tak cuba tak taulah suka atau tak. Tapi syok habis kalau tengok VCD tu. Tentang fantasia.. Hmm"
"Apa fantasia Azie dalam bab SEX?"
"Nak cuba main lah.. Abang N ajarkanlah.."

Berderau darah naik ke mukaku. Berdegup jantungku. Betul ker nie? Nafsu sudah mula bertahta di mata. Aku cool jerr.

"Apakah itu acah atau real mau?" Azie ketawa.
"Mau lerr.. Abang N ajarlah."
"Azie ni masih virgin ke? Nak bagi dara Azie kat Abang N ke? Tak nyesal ke nanti?"
"Mestilah 100% virgin. Takde fikir nyesalpun. Yang fikir nak diajar dan buat dengan Abang N. Fikir yang seronok dan bluees."
"Nanti Azie buat repot mampus Abang N dipenjara 20 tahun dengan sebatan lagi." Kami berdua ketawa.
"No lah.. Perkara sedap buat apa repot. Pandai goda pandai rasalah. Cermat dimulut rahsia diperut.." Jawab Azie berani.

Aku percaya bahawa dia lebih banyak berkhayal dan berangan. Hal ini tidak langsung membuatkan aku bertanggapan buruk atau terpesona terhadapnya. Meskipun umurnya masih muda, namun hayalannya seperti realiti. Inilah yang menyebabkan aku sangat-sangat ingin mengenalinya dengan lebih rapat.

"Fuyoo hebat bangalo Abang N. Luas lagi. Ada garden, ada swimming pool dan home theatre" Kata Azie melonjak ketika berada di tepi swimming pool.
"Bilik karaoke pun ada kalau nak karaoke" Tambah Abang N sengih lalu membawa Azie ke bilik tidur utama.
"Woww.. Camni ke orang bujang tinggal. Hebat. Bilik tidur pun kelas" Puji Azie dan cuba duduk di atas katil empuk dengan cadar pink beropol.
"Cubalah katil tu. Besst tu menanjal" Kataku ketawa kecil sambil mengambil lemonade dari peti ais kecil yang ada dalam bilik tidurku.

Kuserahkan botol lemonade kecil itu kepada Azie dan dia mencapai sambil menogoknya. Aku hampir dan duduk di sebelahnya di tubir katil. Aku mengucup belakang leher, menjilat serta menggigit-gigit kecil telinga kiri dan kanannya. Azie terangsang dan mengeluh kesedapan. Tanganku meraba-raba belakangnya sambil berbisik. Kutaup bibir merekah itu lalu menjelajah lelangit mulutnya. Lidah kami berlaga dan Azie terasa lemas. Aku mengulum lidahnya. Aku mengapuknya kemas.

"Azie.. Tolong buka baju sayang.." rayuku.

Azie membuka kemeja T nya sambil ku membantu menarik kemeja T nya bila kedua tangan diangkat ke atas. Terdedahlah dua buah dada dibalut coli berwarna hitam. Dada Azie berombak-ombak den-gan nafasnya keras. Tanpa menunggu lama, aku terus membuka cang-kuk coli Azie. Terpesona aku dengan puting pinkish dan buah dada cerah yang keras. Tambah mendebar bila aku dibenarkan menguli, mengomol, menyonyot, meramas di bahagian sulit gadis itu.

"Ss.. Uusshh.. Hmm," desis Azie menyuakan puting untuk kujilat dan kuhisap. Puting Azie mengeras kunyonyot ghairah. Tangan Azie menarik-narik rambutku tanda dia juga amat terang-sang apabila aku meramas-ramas lembut buah dadanya.

Kuuli dan kuramas tetek sebelah kiri, kualih ke tetek kanan pula. Begitulah silih berganti.. Mata Azie sekejap pejam sekejap celik sambil mulutnya tak henti-henti mengerang manakala kaki-nya menolak-nolak tilam empuk hingga bantal dan selimut jatuh ke atas lantai bilik.

Azie meminta aku melucutkan seluar pijamaku.. Aku dapat mengagak yang Atie juga ingin melihat dan memegang batangku yang sedia keras itu. Sebelum aku melurut seluar pijamaku, aku berbisik..

"Zie.. Tanggalkanlah jeans dulu sayang.."

Azie mengangkat punggungnya dan aku segera melurutkan jeans dan seluar dalam yang di pakainya.. Mataku tertumpu pada cipap tembam Azie. Waduhh halus bulu-bulu pukinya! Azie sudah berbaring.

"Azie kau cantik.. Buah dada dan cipapmu.. Huu.. Kagum.. Abang N kagumm."

Aku menjilat bibirku dan mengenyitkan mataku kepada Azie. Azie sengih menampakkan barisan gigi putihnya. Aku menyepuh cipap Azie yang dikepitnya. Dia sudah bogel. Aku melurut seluar pijamaku dan membuka baju dan kini telanjang di hadapan Azie. Azie tersenyum dan tanpa rasa malu. Malah berani.

"Ohh makk..!!" Jerit Azie sedikit kaget dengan matanya ter-belalak.
"Hmm.. Besar dan panjangnya butuh Abang N.. Surprise. Tak sangka."

Dan Azie mula menghadap aku yang berdiri di depannya. Dia berani memegang batangku yang keras tegang lalu melurut-lurutnya dengan kelembutan tangannya.

"Fuuhh.. Urut pelan-pelan sayang," kataku mendesah halus merasa nikmat hangat telapak tangan Azie.

Aku mula menyembamkan mukaku ke celah kangkang Azie. Aku menyudu-nyudu cipap tembam berbulu halus mempesonakan mata yang memandang. Hidungku menghidu aroma puki Azie yang harum dan auranya menyesak syahwat.

Lidahku menari dan mencari clitoris Azie. Kusudu dan kutasak dengan lidahku. Kubuka alur pussy dan meluaskan bibir faraj, kemudian kutenang dengan lidahku ke kelentit Azie dan memutar-kan lidahku clockwise dan anti clockwise pada biji merah itu.

"Arghh.. Fuss.. Aahh.. Ahh.. Sedapp, huu.. Ahh.. Hu.. Ah" Azie mendesah.

Punggungnya terangkat-angkat sedang rambutku ditarik-tarik. Azie sedang menikmati kelazatan yang diidamkannya. Cipap Azie basah dengan lendir yang meleleh keluar dari lubuk pukinya bercampur dengan air liurku. Aku meneruskan jilatan, nyonyotan dan mengigit manja kelentit Azie. Clit Azie yang merah menonjol tak henti-henti kunyonyot-nyonyot sepertimana aku menyoyot puting buah dadanya. Azie menggelepar sambil mengerang. Lidahku menjelajah alur poukinya dan kulunjurkan ke dalam lubang farajnya. Dia menjerit dan tubuhnya mengenlinting.

"Urghh.. Ssedapnya.. Uuhh.. Lagi.. Sseedappnya Bang.. Zie tak tahann.." Jerit Azie mengelinjangkan tubuhnya bagaikan ikan kelemasan di daratan.

Mukanya ke kiri dan ke kanan menahan nikmat. Nafasnya kasar dan pendek-pendek. Tangan Azie mengocok butuhku. Kepala batangku sedari tadi asyik menganguk-angguk dan kembang tanda bersedia untuk menyelami lubuk puki Azie. Kakinya kukangkangkan seluas-luasnya agar memudahkan aku mema-sukkan batangku. Akumengambil sebuah bantal dan kulapikkan di bawah punggungnya agar lebih mudah untuk aku menusuk butuhku ke lubang pussy Azie.

Sebelum aku menusukkan butuhku, kugentel-gentel kelentit Azie dengan ibu jari kiriku manakala tangan kananku memegang lalu menyuakan kepala koteku yang kembang berkilat tepat-tepat ke lubang yang sedang mengangga menanti. Azie mengerang. Merengek meraung dan menjerit-jerit. Perlahan-lahan aku mula membenamkan batangku. Menusuk lubang puki Azie.

"Aduhh!! Abang N.. Sakitt.. Pelan-pelan Bang.." Raung Azie sambil menekup mukanya dan bibirnya menggumam. Wajahnya berkerut menahan sakit.

Kubenamkan butuhku lagi. Sekali lagi Azie merengek dan menahan gerak punggungnya. Aku mengucup bibirnya menjilat lehernya kemudian menyonyot puting teteknya kembali sambil meneruskan gerak maju mundur ke lubang pussynya dengan batangku meredah bagaikan mengoyak dan melanggar apa sahaja yang menghalang.

"Aduhh!! Sakitnyaa.. Besar butuh Abang N.. Pedihh.. Koyak cipap Azie.." Rengek Azie menahan sambil mulutnya mengumam dan matanya pejam celek dan dia bersiut-siut.
"Rileks sayang. Rileks.. Sekejap je cam semut gigit pas ni sure best." Pujukku sambil memegang kedua belah kakinya ke atas dengan batangku maju mundur di celah kangkangnya. Mulut pussy Azie menerima kehadiran batangku dengan gerakan perlahan dan cepat.
"Hu hah.. Huhah.. Adui.. Adui.. Sedapnya.. Adui sedapnya. Senakk.. Sendatt.. Huu.. Kuaarr.." Azie mula merengek dan mengoyangkan punggungnya menerima motion maju mundur butuhku ke dalam lubang pukinya.

Geselan batangku dengan dinding vaginanya menambahkan lendir dan membuat cipapnya basah. Azie menjerit-jerit. Wajahnya berkerut. Matanya pejam celik. Sekejap mata hitamnya ke atas sekejap matanya hanya putih. Dia mendesah, mengerang, menjerit sambil dia menahan nikmat dengan mengeraskan perutnya. Menahan kesedapan yang amat sangat dan merasakan cengkaman vaginanya ke batang butuhku. Dia menikmati beberapa kali orgasme.

Aku menjilat jari jemari kaki Azie. Dia menjerit-jerit dan cuba melarikan kakinya. Dinding vaginanya mengemut bila telapak kaki-nya dan tumitnya kujilati sekali. Azie tidak berdaya dan dia menahan nikmat sambil menerima serangan-seranganku.

Kucabut butuhku lalu menyembamkan mukaku semula ke pukinya. Kujilat kelentit, lurah puki dan menjulurkan lidah ke dalam lubang pukinya. Kali ini kujilat lubang duburnya dan Azie menjerit kesedapan. Aku meminta Azie menunggeng. Dia membetulkan kedudukannya. Lalu kumasukkan batangku dari belakang ke dalam lubang pukinya dalam posisi doggie.

"Makk oii.. Sedappnya.. Penuhh butuh Abang N dalam Aziee.." Jerit Azie sebaik aku menghenjut butuhku dari belakang sambil aku mencengkam buah buntutnya dan sesekali kutampar manja memerahkan buntut yang cerah itu.

Kemudian aku meramas buah dada Azie. Aku memompa dari belakang maju mundur dengan kuat dan ganas. Azie menerima sambil merang-raung dan merintih-rintih. Dia menarik cadar dan memegang kain cadar dengan kuat menahan hentakan butuhku ke dalam wanitanya.

Kuperhatikan cadar katil dan terdapat kesan-kesan air dan darah bertompok-tompokan. Aku senyum dan Azie kini menjerit menerima honggahan dan hentakan butuhku ke dalam lubang pukinya dengan laju dan kuat. Aku memegang bahunya supaya seluruh butuhku habis ditelan pussy Azie.

"Ssedap Bang.. Sedapnnya.. Batang besar betul.. Senak Azie.."

Azie mengayak-ayakkan punggungnya. Kini kami kembali ke posisi tradisional. Aku membelai, mengusap dan mengurut Azie. Dari tetek ke pussynya semula. Azie berbaring telentang dan mengangkangkan kakinya. Nafasnya kasar dan dia mengelap airmatanya.

"Nape sayang..?" Tanyaku sambil menyonyot putingnya.
"Sakit.. Pedihh.. Tapi sedapp.." Balas Azie meramas butuhku yang keras.
"Jahat butuh Abang N. Besar, panjang, keras dan tegang. User friendly lagii.."

Kami ketawa bersama dan dalam pada itu aku menyembamkan mukaku ke pukinya semula dan memulakan ratahanku dan hisapan jus madu pussynya. Sekali lagi Azie menjerit-jerit, mengerang dan meraung-raung. Azie tidak tentu arah bila aku melajukan hentakanku dan kerandut telurku pula menghentak-hentak bahagian bawah pukinya. Kedua-dua kaki Azie yang masih tergantung dibahuku tidak menen tu. Mata Azie pejam dan dahinya berkerut-kerut menahan nikmat yang sedang dirasainya. Sesekali aku dapat lihat mata hitam Azie juling ke atas. Azie benar-benar kuyu dan layu menikmati batangku.

"Bbaang.. Bbaang.. Zie kelluuaar.. Uhh.. Sstt.. Bbaang.. Uuhh!! Uuhh.. Aabbaanngg.. Bestt.."

Kedua-dua kaki Azie mengejang dan tangannya mencengkam punggungku begitu erat manakala kepalanya menggeleng-geleng ke kiri ke kanan. Azie mencapai orgasm. Serentak dengan reaksi itu terasa kepala koteku begitu hangat diselaputi cairan puki Azie. Aku menghen-tikan henjutan dan membiarkan dinding vagina Azie menyepuh-nyepuh batangku. Aku menancap batangku maju mundur sedalam mungkin. Batangku terasa menggeletar. Aku pasti air maniku akan terpan-cut bila-bila masa saja. Pantas aku cabut butuhku dari lubang pussy Azie dan kuhalakan ke arah buah dadanya.

"Crutt.. Crett!!" terhambur air maniku menerpa keluar dari mulut kepala koteku menuju ke buah dada Azie dan sebagian mukanya. Azie tersenyum puas sambil menjilt air maniku dengan hujung lidahnya..

"Hmmhh. Urghh.. I lost my virgin.." Desah Azie menekup mukanya. Aku memeluk sambil mengucupnya. Azie membalas.
"Azie sesal? Azie bukan dara lagi?"
"Nope.. Azie bahagia dan gembira sekali" Jawab Azie mengapuk tubuhku.

Sejak hari itu, aku sering bersetubuh dengan remaja sekolah ni. Nampaknya Azie kemaruk dan mahu sahaja pada butuhku yang user friendly ini. Dan Azie juga good and fast learner. Dia berjaya menjadi penyanggak blowjob yang best dan pintar. Dia banyak belajar mengongkek dariku. Dan aku yakin akan kata-katanya 'Cermat di mulut rahsia di perut'. Hahaha!!

Tamat




The students - Ziza

0 comments

Temukan kami di Facebook
Nama aku Ziza. Aku belajar dalam jurusan progammer IT software di Kolej. Aku belajar komputer atas kehendak dan desakan mak bapaku. Aku memang tak minat langsung dengan komputer. Nak sejuk dan senangkan hati kedua orang tua aku, akupun belajarlah.

Usiaku 18 tahun. Suka siri TV3 Jalan-jalan cari makan. Tau kenapa? Sebab wajah dan iras aku macam pengacaranya Maria Tunku Sabri. Saling tak tumpah.., tu lah aku. Chubby, tetek dan punggung besar dan rendah. Wajah aku memanglah cun dan comel.

Belajar di semester satu taklah susah sangat, tapi bila di semester dua aku rasa susah. Untuk memudahkan pembelajaran aku membeli sebuah komputer klon. Hari-hari aku menggunakan komputer, aku semakin cekap.

Oleh kerana aku sudah cekap aku pun tidak tahu hendak buat apa lagi tentang komputer aku tu. Asyik-asyik main games sahaja. So rakan-rakan aku mengajar aku tentang internet. Mula-mula tidak seronokpun tapi interesting bila aku layari beberapa laman web yang tidak sepatutnya aku jengah.

Satu hari aku melayari laman web orang Melayu dan aku sungguh terkejut melihat ramai orang Melayu berbogel di internet samada perempuan ataupun lelaki. Sebahagian gambar yang dipamerkan adalah tipu dan sedikit yang benar. Aku dapat tahu sebab kawanku pakar yang boleh membezakan mana satu yang benar dan mana yang tipu.

Aku rasa ada yang tidak kena pada diriku sebab seluar dalam aku kerap basah dan aku tidak tahu kenapa. Aku gusar. Aku naif. Selama ini aku mengalami perasaan stim. Di samping melihat gambar-gambar lucah aku juga melayari laman web Rumah Seks. Aku mula tertarik membaca kisah-kisah sex khususnya dari Malaysia. Dan aku terpaku kepada kisah-kisah yang ditulis oleh Wirasaujana.

Terbetik di hati aku hendak berkenalan dengan penulis itu. Akupun memajukan email ke alamatnya bertanya kabar, menyatakan maksud ingin berkenalan dan juga apakah kisah-kisah yang ditulisnya itu benar-benar berlaku atau cerekanya sahaja.

Aku ada juga melancap, DIY (Do It Yourself) kata orang sekarang. Kesedapannya tidak dapat digambar dan diucapkan oleh kata-kata. Selepas tu aku buat kali kedua sambil meramas buah dadaku dan mengentel putingku. Aku merasa sungguh geli lagi menyedapkan. Aku puas. Aku menikmati klimaks tetapi apakah sama dengan adanya jantan dalam wanitaku? Persoalan dan ingin tahu ini bermain di benak dan rasa beinaku.

Aku mau berkenalan sebab aku dapati Wirasaujana mampu memuaskan semua kekasih atau sexual partnernya. Begitu juga dengan ramai penulis lain dari Indonesia. Cuma aku tertarik dengan Wirasaujana sebab kepelbagaian kisah-kisah yang ditulisnya. Sure, lelaki ini dah banyak pengalaman yang dikutipnya.

Ingin tahu aku dijawab oleh Wirasaujana yang membalas email aku. Jawabannya ringkas.. Amat bahagia dan gemar sesangat berkenalan dengan aku. Meminta aku menceritakan tentang diriku, pengalaman sex dan fantasia sex. Mengikut Wirasaujana hampir 50% kisah-kisah yang ditulis adalah pengalaman benar beliau sendiri dan bakinya adalah cereka semata-mata.

Pantas aku menjawab kepada Wirasaujana. Aku penuntut IPTS dari keluarga sederhana. Anak ketiga dari lima beradik. Tinggiku 5'1", chubby dan figku 36 30 38 dan berkulit sawo matang cerah. Pengalaman sex zero dan fantasia sex mahu difuck dan dipuaskan kewanitaanku. Mahu merasai nikmat difuck. Aku menghantar gambarku buat tatapan Wirasaujana.

Aku buat assignment dengan seorang rakanku di rumahku. Semasa Kami berdua-duaan dan aku merasakan ada yang tidak kena. Ketika aku tengah menaip rakan lelakiku ini duduk di belakangku. Aku dapat mendengar bunyi sesuatu di atas katilku seperti orang meronta-ronta. Aku tidak mempedulikkan. Tiba-tiba rakanku berkata..

"Hey Ziza aku nak baliklah. Nanti aku call kau yek"

Akupun bersetuju. Apabila dia sudah balik, aku mendapati ada kesan tompokan sejenis air di atas cadarku. Akupun membaunya, eerkk!! Aku mengerutkan muka dan menutup hidungku. Kurasa macam nak muntah. Rakan jantanku tadi menjadikan aku model untuk dia melancap. Sial betul mamat tuh. Ee!! Boring aku.

"Jack nape kau tak rogol aku semalam?"
"Isshh kau ni. Aku tak rogol kau pasal aku sukakan kau. Baiklah aku melancap dari merosakkan kehormatan kau" Jawab Jack selamba sambil kekeh kecil.

Terharu aku mendengar jawapan Jack yang gentleman. Aku pun memeluknya.. Dia balas pelukanku. Tiba-tiba aku dapat rasakan ada benda yang tegang di dalam seluar Jack. Kenapalah lelaki hanya mementingkan nafsu mereka sahaja tanpa menghiraukan perasaan orang perempuan? Sebab aku melihat Jack masturbasi depanku dan bila stim dia explode lava putihnya tak sampai beberapa minit. Apakah lelaki memang macam tu cepat sangat stim dan terpancut? Berat rasanya orang perempuan kalau dapat suami atau boy friend yang cepat pancut.

Perhubungan aku dengan Wirasaujana berpanjangan. Aku sering berhubung melalui email dengan beliau. Kini aku sudah memberikan nombor telefon aku dan Wirasaujana telahpun membalas SMS aku. Aku tidak kisah tentang status dan usia Wirasaujana. Dari apa yang diceritakannya dia seorang duda veteran. Tapi suara dia macho dan aku telah melihat gambarnya. Wirasaujana membahasakan dirinya Abang N. Boleh tahan juga orangnya. Aku senyum sendirian.

Kami sering ber-SMS dan Abang N akan topup kan prepaid aku bila aku kehabisan kredit telefon.

[Tul ke U nak difuck Ziza?] Aku senyum membaca sepotong SMS dari Abang N.
Yes.. Abang N nak fuck I ke?
[U serius ke nie Ziza? Acah-acah tak main tau.] Aku melihat dan membaca jawaban SMS dari Abang N. Sengih dan terkekeh.
Tak acahlah. Mau sesangat.:) Nak batang Abang N dalam cipap Ziza.
[Kalau benar-benar mau when can I see U?]
Anytime Abang N.my pleasure is yours.

Aku rasa bahagia berkomunikasi dengan Abang N. Ada waktunya terair dan terstim juga aku membaca SMS lucah dari Abang N. Aku tak kurang juga lucah dan seksinya mengoda Abang N. Aku memaut Abang N yang tinggi orangnya.

*****

Mulut aku dan mulut dia bertaut rapat. Kissing hangat sampai menggigil dan gemetar tubuhku. Kapukan Abang N begitu kemas. Pertama kali aku merasai diriku berada dalam pelukan seorang lelaki. Kuhimpitkan buah dadaku ke perutnya.

"Nicee.. Pejal tetek you love..," puji Abang N sambil memeluk dan showering kisses kat mukaku.

Aku mengerang kecil. Kepejalan buah dadaku menyentuh perutnya. Aku telentang dengan kakiku terjuntai di tepi katil. Abang N telah menyewa sebuah bilik di De Palma Hotel. Agak lama kami berbalas ciuman sambil aku menggesel-geselkan dadaku ke tubuh Abang N. Nafasku kasar.

Sebenarnya aku tak tau apa yang harus aku buat pada masa tu. Maklumlah aku langsung tak ada pengalaman dalam bab ni. Yang aku tahu tentang hubungan sekspun melalui buku dan mendengar kawan-kawan aku borak pasal video porno yang mereka tengok. Setakat dari buku yang mengajar tentang hubungan kelamin tu memang dah banyak aku baca tentangnya.

Malu juga aku bila ditenung begitu oleh Abang N. Perasaan takut dan berdebar-debar bermain dihatiku. Tangan Abang N meraba kaki kiriku sambil mengusap lembut. Akupun menarik kakiku kegelian sambil senyum malu.

Abang N memegang tanganku semula dan mendekatkan mukanya kear-ahku lalu terus mengucup bibirku. Aku bagaikan dalam mimpi mem-biarkan saja Abang N mencium aku. Tangan Abang N mula merayap-rayap ke arah dadaku. Nafasku mula kencang hebat sebab itulah pertamakali aku dicium oleh lelaki.

Lidah Abang N bermain-main dengan lidahku sambil tangannya merayap-rayap di belakang badanku mencari klip braku. Dadaku mula berdebar-debar dan Abang N lantas menjilat pipi dan leherku sambil dihisap dan digigit lembut. Aku menahan geli dan menggeliat seketika.

Seronok sekali aku diperlakukan begitu. Sesekali aku melepaskan nafasku yang sedang berahi. Abang N terus menjilat-kulit bahagian dadaku. Menjilat dan menyonyot puting buah dadaku yang pinkish sedang keras. Aku bagaikan di awang-awangan dengan nikmat yang meangsang segenap saraf tubuhku. Nafsuku kian meningkat apabila Abang N terus memainkan peranannya menjilat hingga sampai ke pusatku.

Tanganku memegang tangan Abang N erat sambil nafasku keras dan kencang. Abang N melurut slackku kebawah sambil mengucup bibirku lagi. Aku merengek dan mengerang. Abang N sudah pun melucutkan seluar dalamku lalu tangannya terus memegang cipapku yang sedang membengkak dan basah itu. Belum sempat aku berbuat apa-apa tangannya sudah mengusap-usap cipapku. Jarinya menggentel clit dan bermain di lurah pussyku.

"Oohh Abang N.. Syoknyaa.. Sedapp..," rengek dan desahku kegelian yang amat sangat.

Abang N melebarkan kangkangan kedua-dua kakiku lalu menyembamkan mulutnya ke lurah cipapku. Lidahnya mula menujah ke clit aku. Dijilat kemudian kelentitku dinyonyot sambil tangannya meramas-ramas buah dadaku. Waduhh.. Hmm.. Tuhan saja yang tahu betapa nikmatnya aku ketika itu. Aku bagaikan lemas dan khayal diadun dan dibuai kenikmatan bila cipapku dijilat sebegitu buat pertama kali dalam hidupku.

Setiap kali Abang N menggigit manja kelentitku setiap kali itu juga aku menjerit kesedapan. Cadar katil di bilik indah berhawa dingin kurasakan basah lenjun Dik air meleleh keluar dari pukiku. Abang N terus menjilat kelentitku sambil sesekali memasukkan lidahnya ke dalam lubang cipapku yang berair itu.

"Sayang, sedap tak?" tanya Abang N sambil lidahnya bermain lurah dan lubang cipapku.

Aku hanya mampu merengek dan mengerang kuat. Kakiku terkial-kial dan aku merasakan kegelian yang amat sangat.

"Sedapp.. Abang nn.. Kuarr.. E aa.. E aa.." Desahku sambil memaut kepala Abang N yang sedang meratah pukiku.

Punggungku ke depan dan ke belakang sambil memutar cipapku ke muka Abang N. Aku meraba-raba cuba memegang batang Abang N yang masih dibaluti seluarnya. Pantas Abang N membuka baju dan seluarnya. Kini jelas di mataku batang Abang N mencanak keras. Panjang, besar, berurat dan kepala-nya mengembang bagaikan ular tedung. Tubuhku memang sudah sedia gemetar.

Aku memberanikan diri memegang butuh Abang N. Kukocok, kuusap dan kubelai manja. Abang N sengih lalu bertinggung menyilang atas tubuhku. Kini aku benar-benar disuakan dengan butuhnya. Tepat kat hidung dan mulutku. Aku mengenggam batang itu dengan kedua belah tapak tanganku sambil aku cuba-cuba menjilat dengan hujung lidahku ke kepala kote Abang N. Abang N bersiut dan mengeram sambil menjuakkan kepalanya ke belakang.

Abang N meletakkan butuhnya di antara kedua buah dadaku. Dia mula memegang buah dadaku lalu merapatkan ke batang butuhnya. Dalam pada itu Abang N memaju dan memundurkan butuhnya dan dia mengerang bila geselan batangnya menyagat kulit buah dadaku dan hujung kepala kotenya sekejap mencecah ke mulutku. Dan aku menjilat kepala kotenya yang mengembang besar itu.

Tangan Abang N meramas buah dada dan mengentel putingku dengan jarinya. Dia masih maju mundurkan butuhnya di antara buah dadaku. Kemudian Abang N baring telentang menyuruh aku memberikan cipapku ke mulutnya. Kami dalam posisi 69. Aku mampu meme-gang dan mengocok butuh Abang N sambil mengulum kepala kotenya yang berdenyut-denyut dalam mulutku. Sedang Abang N menjilat, menyonyot, menghisap, menyedut lubang pussyku. Aku terjerit-jerit halus bila kelentitku dinyonyot, digigit dan dijentik.

"Abang nn.. Ziza dah tak tahan.. E aa.. E aa.. Sedapnyerr.." jeritku sambil meronta-ronta di atas tubuh Abang N dengan kepalaku ke kiri ke kanan dan ke depan ke belakang. Abang N memaut buah buntutku dan meneruskan memakan dan menghirup jus madu pussyku.

Posisi kami bertukar. Kami dalam kedudukan tradisional. Aku dibawah dan Abang N di atas. Kakiku dikangkang lebar. Abang n mengetel kelentitku dengan ibu jari kirinya sambil dia memegang butuhnya dan menghalakan ke rongga pussyku. Dia menegetuk cipapku dengan kepala kotenya sambil memberi salam. Dia menurih alur pukiku sambil menujah-nujah clitku dengan kepala kotenya membuatkan aku kegelian dan berdesit-desit suara keluar dari mulutku.

"Ziza.. You ready to be fucked?"
"Hmm.. Yes.. Yes.. U wa.. U wa.. Pliz fuck me Abang N.." Rengek dan rayuku dengan sentuhan listrik ke segenap saraf dan tubuhku bila Abang N mengacah-acahkan kepala kotenya menyepuh rongga lubang pukiku.

Abang N meletakkan kepala kotenya yang besar itu ke rongga pussyku. Dia menekan dan kurasakan benda tumpul tertujah ke keliling lubang pukiku.

"Grruuhh.." Bunyi butuh Abang N menerjah halangan di lubang pukiku.
"Aduhh.. U wa.. U wa.. E aa.. E aa.. Adui pelan-pelan Abang N.. So big.. So nice.. So sedapp.. So sakit.. Perit.. Tersiat.. Abang N", Rengek dan erangku sambil cuba membetulkan kedudukan punggungku dan mula memberi untuk menerima batang Abang N dalam diriku.

Abang N mengucup bibirku sambil meramas buah dadaku. Dia menekan semula. Aku merasa batangnya masuk perlahan dan dinding vaginaku terasa disagat dan kesat. Aku menjerit-jerit sambil mengoyangkan punggungku untuk menerima batang Abang N yang besar terasa sangat sendat melekat di lubang pussyku. Aku mengerang ubuhku menggelinjang. Mukaku berkerut dan mulutku menggumam dan gigiku mengertap.

Sakit pada mula berangsur sedap. Dinding vaginaku mencengkram batang Abang N. Motion maju mundur dilakukan oleh Abang N perlahan dan cepat. Pedih hilang sedap datang. Air pukiku membantu aku menerima butuh Abang N dalam lubang cipapku. Aku menjerit-jerit dengan mukaku berpaling ke kiri dan ke kanan. Nafasku kencang dan aku mencakar-cakar tubuh Abang N. Aku juga mengigit dada Abang N menahan geli dan ngilu ke seluruh tubuhku.

Sedikit demi sedikit Abang N memasukkan batangnya walaupun aku sesekali menjerit sakit namun aku tahan juga demi nafsu aku yang sedang membara. Akhirnya seluruh batang Abang N masuk juga bermukim dalam cipapku yang ketat. Dia terus menyorong batangnya keluar masuk dalam cipapku dengan perlahan dan kuat.

Nafas kami bergelora. Batang Abang N yang panjang terasa amat keras dan sedapnya batang Abang N memasuki cipapku Tuhan saja yang tahu. Makin lama makin deras dan kuat hentakan serta hayunan Abang N ke pukiku. Cipapku basah sehingga belakang tubuhku lenjun oleh air cipapku.

"Abangg.. Oohh sedappnya bangg! O ah.. O ah.. Kuarr bangg.." jeritku mengigit dada Abang N dan mengejangkan tubuhku terasa dalam pukiku berputar air dan berpusar ngilu di dinding vagina dengan batang Abang N menyendatkan lubang. Abang N terus menghentak butuhnya laju dan kuat ke lubang pukiku.
"Sayangg!! Abang cumm.. Urghh!"

Abang N mengucup bibirku dan memelukku erat. Dia membiarkan batangnya berdenyut dan aku merasakan ledakan air matinya ke dinding g spot cipapku.

"Perghh.. Besttnyerr.." Jeritku lagi dan mengoyangkan punggungku mengayak butuh Abang N yang terpacak keras dalam pukiku.

Peluh kami bergermercikan dan membasahi tubuh kami berdua. Dalam hatiku terasa puas kerana baru aku faham tidak semua lelaki yang self centred. Malah ramai yang mahu memuaskan pasangan mereka dahulu dan aku bahagia dengan Abang N yang telah berjaya memuaskan aku dan memberikan kepuasan yang aku mahukan selama ini. Biarpun mahal dengan hilangnya dara aku, namun aku senang memberikannya kepada Abang N sebab dia menjadikan aku wanita sejati.

Tamat




The students - Mrs. Fiona

0 comments

Temukan kami di Facebook
Semuanya bermula bila aku membuka emailku dan menerima salam perkenalan dari seseorang wanita. Hampir selang sehari aku menerima email darinya. Perkenalan dan perhubungan kami semakin bergetar minggu demi minggu. Aku menerima enam keping gambar separuh bogel dalam pelbagai posing darinya. Mona memberitahu itulah dirinya. Namun aku sedikit kecewa kerana wajahnya dikaburkan.

Mana mungkin aku tahu siapa dia sebenarnya. Melihat gambarnya aku dapat membayangkan bentuk tubuhnya yang seksi itu, sepasang buah dadanya agak besar dan mengkal dengan putingnya berwarna cokelat memberahikan aku. Mona menceritakan hal peribadinya kepadaku. Katanya dia selalu ditinggalkan keseorangan. Suaminya asyik out-station dengan tugas.

Aku menasihatkan kebanyakan lelaki yang berumahtangga mahukan seorang isteri. Suami tidak peduli samada isterinya melahirkan seorang anak atau ramai orang anak, yang penting baginya dia memerlukan isteri tetapi ramai isteri selepas mempunyai beberapa orang anak menjadi ibu dan kurang menjadi isteri. Aku me-minta Mona berfikir. Jangan selfish dan pentingkan diri sendiri. Malah suami out stationpun kerana mencari rezeki. Bukan mencari bini. Kesian kat suami.

Di peringkat awal mungkin suami boleh bertahan, menyenduk nasi sendiri, ambil lauk/kuah sendiri, ambil air sendiri sebab isteri sibuk melayan anak-anak tetapi lama-kelamaan suami menjadi bosan. Penat di pejabat dan di rumah pula tidak mendapat layanan isteri. Ramai suami tidak tahan apabila isterinya menjadi ibu sehingga suami merasa terpinggir.

Aku memberi pandangan dan nasihat semampuku selebihnya Mona yang kena fikir sendiri dan membuat keputusan sebab itu rumahtangganya. Mona menambah, suaminya sering menuduh dia melawan cakap suami sedangkan suami pula bersikap panas baran. Tambahan suaminya kaki botol. Mona tidak faham dikatakan tidak hormat kepada suami sedangkan Mona berlembut setiapkali bercakap dengannya.

Setiap perkara dilakukan, ada saja tidak kena. Suami tidak pernah hendak berlembut apabila bercakap dan sering menengking, mengherdik serta mencaci. Sikapnya itu keterlaluan terhadap Mona. Mona tidak tahu apa harus dilakukan dengan sikap suami yang tidak boleh dibawa berbincang.

Jika berbincang Mona sering dipersalahkan dan suaminya saja betul. Apabila cuba mengelak dari bertikam lidah Mona dikatakan melawan. Mona tertekan dengan sikapnya dan ia mengganggu fikiran setiap masa. Bila balik terus main. Lepas tu tidur. Tak romantik langsung.

Bulan kelima tanda tanya dan jigsaw puzzle siapa Mona terjawab. Dia meminta aku berjanji tidak membocorkan identitinya kepada sesiapa pun. Alangkah terkejutnya aku bila gambar terbarunya mendedahkan siapa Mona sebenarnya! Rupa-rupanya Mona adalah Mrs. Fiona, wanita tionghoa, seorang accountant rakan sekerjaku, berusia 30 tahun sudah bersuami dan mempunyai seorang anak berusia empat tahun. Fiona kini menjadi mahasiswi di Nottingham University, Cawangan Malaysia mengambil ijazah MBA-nya manakala suaminya seorang ahli perniagaan. Fiona peramah sedangkan suaminya reserve sedikit.

"Are you serious?" tanyaku.
"Yes. I bukan main-main ni. I selalu bayangkan you bila I stim! I have a crush dengan you," dia menjawab selamba.
"What?? Crush with a veteran like me Fiona??"
"Yes. Why not. You are sexy my friend. I had that feeling of wanting you in me. It has been a while since I gave birth to my son."
"You're pulling my legs. I had my crush on you too Fiona. Your voluptuos body and your boobs. Petite. I am being frank about it" Balasku.

Aku melihat gambar Fiona dengan bodynya padat. Kecil molek orangnya. Macam film star berwajah panasia dan kalau dibandingkan dia dengan suaminya jauh panggang dari api. Itu pemerhatianku sedangkan Fiona menikahi suaminya, David atas sebab lain mungkin. Manalah aku tahu tambahan suaminya seorang bisnesman.

"No I'm not. I'm serious. I want you to fuck me. Suami I takde sini dia di China on business trip. I'm free.. Let's meetup."
"Where? Di mana? "Tanyaku dengan hati yang berdebar-debar.
"At my house.. Boleh?" usulnya. Aku setuju sahaja.

Aku dipickup oleh Fiona dari Bangsar dan dia drive membawa aku ke bangalonya di sebatang jalan sunyi. Sebuah bangalo mewah di kawasan elite di Damansara. Terpegun aku melihat tubuhnya. Jelas kelihatan bahagian-bahagian yang terbonjol itu.. Yang dibaluti negligee nipis berjenama Victoria Secret dan kedua-dua bahagian sulitnya berbalut dengan bra dan underwear warna merah.

Fiona terus memelukku. Aku membalas pelukannya. Aku menyentuh pipinya dengan hidungku. Licin dan lembut. Perlahan-lahan aku mengucup bibirnya mengulum lidahnya dan menghisapnya perlahan-lahan sambil merangkul lehernya. Aku mendukungnya sambil mulutku mengulum bibirnya sehingga sampai ke dalam bilik. Aku baringkan Fiona di atas tilam yang empuk itu. Kucupan demi kucupan dan tangan aku mula menjalar di dada Fiona. Boleh tahan besar, memang padat dan hebat. Aku meramas-meramas buah dadanya yang masih dibaluti coli sambil mengulum lidahnya. Fiona membalas kulumanku.

Setelah puas berkuluman dan ramas-meramas, aku terus melucutkan baju tidur Fiona. Aku tak dapat mengambarkan betapa cantik tubuhnya yang berkulit putih melepak itu. Aku terus menghisap telinga dan menjilat seluruh tubuhnya.

"Aarrgghhgghh..!!" dia merengek manja.

Putingnya berwarna pink sudah menegak. Aku uli kedua buah dadanya yang kenyal dan montok itu. Aku hisap dan nyonyot putingnya sambil meramas-ramas buah dadanya. Dah puas aku hisap yang sebelah kiri, aku pindah pula ke sebelah kanan. Fiona masa tu memang dah stim habis. Dia merintih dan menggeliat antara geli dan nikmat.

"Mm.. Mm..!!" Erangnya perlahan. Aku terus memainkan kedua putingnya dengan hujung lidahku. Fiona menggeliat lagi.
"Mm sedapp..," Fiona mendesah tak karuan bila aku meramas-ramas buah dadanya dengan lembut.

Dia mengerang dan kedua tangannya memegang kain cadar dengan kuat. Fiona menjerit kecil sambil menggeliat ke kiri dan kanan, sesekali kedua jemari tangannya memegang dan meramas rambutku.. Kedua tanganku tetap meramas buah dada Fiona sambil menghisap putingnya.

Di dalam mulut, putingnya kupilin-pilin dengan lidahku Fiona mendesis, mengerang, dan beberapa kali menjerit perlahan ketika aku menggigit putingnya. Beberapa tempat di kedua bulatan buah dadanya kugigit dan meletakkan tanda love bites. Lidahku bermain di pusatnya, Fiona mengerang keenakan, bau tubuhnya yang harum bercampur dengan peluh menaikkan nafsuku. Kukucup dan kubasahi seluruh perutnya dengan air liurku. Perlahan-lahan aku menjilat dari lututnya naik ke pangkal peha.

"Ooh.." Fiona merintih perlahan bila Aku melebarkan kang-kangannya. Fiona sudah lemas dan dia sudah terangsang.

Kuhayati keindahan pussy Fiona. Aroma pukinya menyentak syahwatku. Bibir cipapnya rapat sehingga susah untuk aku melihat lubangnya. Tangan Fiona menekan kepalaku ke cipapnya. Hidungku menjunam diantara kedua bibir pussynya, empuk dan hangat. Kuhidu sepuas-puasnya aroma pukinya yang menusuk lubang hidungku, sementara kukucup bibir pussynya bernafsu sekali.

Fiona menjerit-jerit tak karuan, tubuhnya menggeliat hebat dan kekadang melonjak-lonjak kencang, beberapa kali kedua pehanya mengepit kepalaku. Aku asyik mengulum, menyonyot dan mengigit manja kelentitnya. Mak oii!! Besar biji kacang pea kelentit Fiona. Merah warnanya. Dalam pada itu menjulurkan lidahku ke dalamn lubang cipapnya. Terkadang Fiona seperti menangis. Tidak berdaya menahan kenikmatan. Kepala Fiona berpaling kekiri dan kekanan dengan cepat, mulutnya mendesis dan mengerang tak karuan.

"Oohh.. I dahh.. Tak tahan!!," rengek Fiona."You're good my darling N. Good in licking my pussy."

Aku tidak mempedulikan erangannya. Mulut dan lidahku terus bermaharajalela di seluruh cipap Fiona sehingga hampir lumat tempat tu mulut kukerjakan. Beberapa urat bulu puki Fiona termasuk ke dalam mulutku.

"Hmm.. Besar.. Panjang..!!" kata Fiona senyum dan matanya kuyu sambil meramas-ramas manja batangku.

Fiona memasukkan batangku ke dalam mulutnya.. Digenggamnya batangku.. Dan mula menjilat-jilat kepala koteku itu. Di dalam mulutnya aku terasa kepalaku dipermainkan oleh lidahnya.

"Mmph.. Mmpphh.. Srrtt.. Srrt..!!," bunyi yang terlencit dari mulut Fiona.

Mulutnya yang kecil itu menyukarkan Fiona menelan keseluruhan batangku itu. Beberapa kali dia mencuba tetapi baru separuh masuk sudah mengenai anak tekaknya. Dia melurut-lurutkan lidah ke batangku hingga ke buah pelirku. Dia mengulum lalu menyedut buah pelirku. Sedap ada sengal pun ada.

"Aduhh.. Ss.. Fiona perlahan skitt.. Senak I..!!" desahku mengawal Fiona yang geram.

Dia terhenti dan menukar konsentrasinya kembali kepada kepala koteku. Aku membuka bibir puki Fiona dan menusukkan batangku ke dalam lubang pussynya yang lencun itu.

"Aahh.. Hhgghh.!!," Fiona merintih menahan sakit dan nikmat bila batangku menerobos masuk ke dalam lubang cipapnya yang masih sempit.

Aku menggomoli dan menjilat buah dadanya. Fiona mendesah menahan kegelian dan kenikmatan. Aku mulakan pergerakan sorong tarik dan menghenjut kuat-kuat ke lubang pukinya.

"Argh.. Sedappnya..!!" jerit Fiona bila keseluruhan batangku ditelan lubang cipapnya.

Aku merendam batangku di dalam lubang pukinya. Ketika itu diangkat tubuhnya sambil memeluk tubuhku. Kami berbalas kuluman. Batangku masih terpacak dalam pukinya yang mula mengemut. Batangku mengesel liang cipapnya atas, bawah, kiri dan kanan mencari sasaran yang membuatkan nafsunya lebih terangsang. Tangannya mencengkam erat cadar sambil matanya terbeliak dan mulutnya mengerang kesedapan.

"Lagii.. Sedappnya.. Ahh.. Aghh.. Fuck me hard N.. Fuck mee!!" Erangannya semakin kuat.

Aku terus menikam puki Fiona dengan sekuat hati. Batangku keluar masuk dengan laju dibantu oleh lubang pussy Fiona yang licin dan basah. Permainan kami menjadi lebih hebat kerana Fiona turut membalas setiap tujahan batangku ke cipapnya dengan mengangkat-angkat dan menggerakkan punggungnya. Aku mencabut batangku dan meminta Fiona menonggeng. Fiona berlutut di atas tilam dan aku berdiri di belakangnya lalu merodok masuk butuhku.

"Ohh.. Sedapnya, fuck me hard N.. Arrgghh.. Sedapnya macam ni..!!" Fiona meraung dan menjerit-jerit.

Ternyata Fiona sudah berahi dan penat. Nafasnya sesak. Lubangnya ketat. Tanganku meraba dan meramas-ramas buah dadanya keras.

"Ohh.. Sedapp.. Sedapnya.. Fuck me N!!," rengek Fiona bertalu-talu. Aku berhenti menujah apabila kudapati lubang cipapnya ketat semula.
"Ah..! Kenapa henti. I tengah sedap nii. Please..!!" rayu Fiona apabila aku berhenti menojah tadi.
"Sabar.. Sayang I terasa penatlah," jawabku berpura-pura.

Sebenarnya, air maniku juga dah nak terpancut, sekiranya aku teruskan menujah. Aku mahu biar lebih lama batangku berendam dalam lubangnya.

"Cepatlah.. Sedap ni.. Fuck me N!!" rayu Fiona lagi. Aku menujah dan menghentak butuhku ke lubang pukinya laju dan kuat.
"Sedapp.. Sedapp.. N.. Oo.. Oo.. Huu aa..!!" Fiona merintih lagi dengan batangku mengesel dinding vaginanya bila motion maju mundur kucepatkan.

Batangku keluar masuk dengan laju ke dalam lubang puki Fiona. Fiona mengerang kuat, meraung, menanggis, menjerit merasakan dirinya mengapai klimaks. Fiona mengejangkan tubuhnya, mengeliat ke kiri dan ke kanan sambil merapatkan cipapnya ke pangkal butuhku.

Henjutanku kuat dan laju. Apabila terasa geli di batangku dan pelirku, hangatnya batangku mau memancutkan air maniku, pantas aku mencabut batangku dari cipap Fiona. Oohh.. Dearr.. Serentak dengan itu aku memancutkan air maniku mengenai buah dada dan mukanya. Dia mengelap dengan tangan dan menjilatnya.

Fiona senyum kepuasan. Batangku tegang mencanak lagi. Dia menji-lat saki baki air maniku dan mengulum batangku. Aku merasa ngilu bila batangku bersentuhan dengan lidah dan gigi Fiona. Aku memancutkan air maniku dalam mulut Fiona. Aku terkapar keletihan dan Fiona mengucup mulutku dan membahagikan spermaku. Aku menelan dan kami berpelukan puas.

Kini terjawablah masalah Mrs. Fiona, rakan akauntanku yang selama beberapa bulan mengoda aku secara misterinya. Kini aku berjaya memiliki dan menawan cipap tembam Fiona dengan bodynya yang menyiksa batinku.

Tamat




Merogol murid montokku

0 comments

Temukan kami di Facebook
Cerita yang akan aku bawakan pada kali ini adalah pengalaman yang baru sahaja terjadi seminggu lalu. Sebelum ini, aku mengatakan bahawa diriku masih teruna, tapi seminggu lepas, akhirnya aku menikmati vagina sebenar pereempuan. Aku sebenarnya telah melakukan suatu dosa besar, iaitu merogol anak dara orang yang baru berumur 14 tahun. Bagi yang pernah membaca karyaku pertama, Tiga Wanita Mangsa Intai, tahulah bahawa saya ini masih teruna sehinggalah minggu lalu. Cerita ini akan aku sampaikan dalam bentuk kronologi supaya lebih tersusun dan mudah difahami. Keseluruhan masa yang aku laburkan untuk menjayakan projek ini adalah sebulan. Aku akan ceritakan seminggu demi seminggu.

Minggu 1 (3 Julai 2004)

Aku baru menghabiskan kerja sebagai pelajar praktikal di sebuah syarikat di Johor. Kepalaku pening setelah berhadapan dengan komputer selama 8 jam. Bayangkan.. Hehe, tapi ada juga masanya aku luangkan untuk ww.Rumah Seks. Dipendekkan cerita, aku pun berhenti untuk makan di sebuah restoran. Itu kali pertama aku singgah di restoran itu.

Sambil menunggu makanan, aku pun memerhatikan sekeliling. Biasalah, nak melihat sama ada terdapat gadis gadis jelita. Tanpa menunggu lama, aku ternampak seorang gadis yang pada pandanganku paling tua pun hanyalah 16 tahun. Ini berdasarkan tingginya yang hanya sekitar 140cm dan saiz teteknya yang masih bersaiz A pada pandangan mata kasarku. Aku pun memikirkan pelbagai jenis strategi untuk mengenali anak gadis ini dengan lebih dekat.

Aku memerhatikan anak gadis ini adalah anak kepada tauke kedai menjual pakaian. Maka, aku pun saja sajalah tanya kepada anak gadis ini sama ada kedai itu menjual pakaian lelaki atau tidak. Sial, dia menjawab sambil lewa dan menyuruh saya melihat sendiri. Habis rancangan aku! Maka, aku pun menukar strategi dan berpura pura menjadi seorang guru tusyen. Aku katakan kepadanya yang aku ini sebenarnya seorang guru tusyen yang baru, bekerja secara part time dan sedang mencari pakaian yang sesuai untuk diriku.

Menjadi! Dari situ, aku lanjutkan perbualan dan bertanyakan kepada dirinya sama ada perlukan tusyen. Aku pun tahulah namanya adalah Lin. Lin adalah pelajar bermasalah di sekolahnya dan selalu mendapat tempat 5 terakhir di kelasnya. Aku pun menemui ibunya dan meminta kebenaran untuk memberikan anaknya itu tusyen. Ibunya pun bersetuju tetapi meminta harga yang murah. Aku pun bersetuju saja sebab Lin memang seorang anak gadis yang cantik, cukuplah bayarannya jika aku dapat menikmati badannya yang masih berkembang itu seminggu dua kali.

Kami bersetuju kelas pertama akan bermula pada Hari Isnin 7 pm 10 Julai 2004. Seminggu aku akan mengajar Lin subjek Matematik dan Bahasa Melayu pada Isnin dan Rabu,7 pm hingga 9 pm. Ini bermakna aku dapat melihat tubuhnya berkembang setiap hari, alangkah bahagianya.

Minggu 2 (10 Julai 2004)

Selepas habis kerja pada pukul 6 pm, aku pun makan malam cepat-cepat sebelum bergegas ke rumah Lin. Lin dan ibunya menyambut aku dengan baik. Untuk tidak mengganggu kami, Ibu bapanya membiarkan aku dan Lin di sebuah bilik yang agak jauh dari ruang tamu. Memang baik layanan Ibu bapanya kepada aku. Mungkin mereka berharap agar aku betul betul dapat membantu Lin memperbaiki pelajaran.

Lin berpakaian agak jarang, bukan seperti yang aku perhatikan semasa kali pertama bertemu dengannya. Lin memakai T-shirt putih yang nipis sehinggakan menampakkan bra-putihnya dengan jelas di sebalik T-shirtnya itu. Seluarnya pula pendek, hanya cukup untuk menutup separuh dari pehanya. Mungkin suasana panas pada malam itu menyebabkannya berpakaian seperti itu.

Aku sebenarnya tiada pengalaman mengajar tusyen. Maka, aku pun menyuruh Lin mengambil buku buku latihannya di sekolah untuk aku semak. Baulah aku tahu betapa sukarnya untuk memperbaiki keadaan akademik Lin kerana Lin tidak mempunyai asas Bahasa Melayu dan juga Matematik yang kukuh semasa sekolah rendah lagi. Bayangkan,4 rumus No Negatif juga masih bercelaru di dalam otaknya! Maka, aku pun katakan kepada Lin supaya bermula dari pelajaran sekolah rendah semula. Begitulah berakhirnya kelas pertama pada Hari Isnin.

Minggu 2 (12 Julai 2004)

Hari Rabu.. Kelas kedua aku. Seperti biasa, aku memulakan pengajaran pada pukul 7 pm. Namun, aku melihat Lin sangat gelisah pada malam itu. Aku mengajarkan banyak benda kepadanya, semuanya tak masuk otak. Susah betul mengajar budak ini! Sepanjang 2 jam aku mengajar Lin, seolah olah tiada apa yang lekap di otaknya. Sebelum aku menamatkan kelas, aku bertanya kepada Lin tentang keadaan dirinya. Lin hanya mengatakan bahawa dia berasa pening kepala dan sakit perut. Dalam hati aku, aku dapat meneka bahawa Lin sedang datang haid. Maka, aku pun menamatkan kelas lebih awal pada 8.30 pm.

Minggu 3 (17 Julai 2004)

Setelah semua orang pulang kerja pada jam 6 pm, aku pun mengambil kesempatan untuk melayari www.Rumah Seks. Habis kepala aku penuh dengan nafsu. Aku melihat jam, sudah 6.45 pm. Aku tidak sempat untuk melancap bagi melepaskan nafsuku yang telah mendadak! Aku terus pergi ke rumah Lin dan memulakan pengajaran.

Pada hari ini, Lin memakai baju berkolar bulat yang rendah. Seluarnya pendek seperti biasa menampakkan pehanya yang mulus. Namun, hari ini aku nampak Lin memakai bra hitam, bukan putih seperti dua hari sebelumnya. Aku pun memberikan beberapa soalan Matematik untuk Lin. Selepas 10 minit, Lin datang bertanyakan soalan kepadaku. Oleh kerana dia bertentangan denganku, dia terpaksa menunduk untuk melihat penjelasanku. Tersirap darah aku semasa melihat teteknya yang diselaputi bra hitam terpampang di depan mataku. Ini menjadikan penjelasan aku tentang soalan Matematik itu menjadi tidak menentu. Lin hanya berpura pura faham dan kemudian beredar untuk meneruskan latihannya.

Oleh kerana ingin melihat teteknya dengan lebih jelas, aku memberikannya soalan yang lebih susah. Menjadi!! Lin datang bertanya soalan, dan aku meneruskan pemerhatian terhadap teteknya itu. Pada kali ini, Lin tahu bahawa aku sedang memerhatikan teteknya dan Lin menggunakan tangannya untuk menghalang kolar bajunya. Aku pun menjadi malu kerana tertangkap oleh anak muridku sendiri. Kemudian, aku tidak dapat menahan nafsu lagi dan terus bergegas ke tandas untuk melancap. Oleh kerana aku dalam suasana yang terburu-buru, aku terlupa menutup pintu.

Aku ini jenis lelaki yang melancap lama baru keluar air mani. Biasanya 5 minit aku kocokkan penis, barulah berhasil. Sepanjang proses aku mengocok penis, aku tidak sangka segala perlakuan di dalam bilik air disaksikan oleh Lin. Selepas meledakkan air mani di dinding, barulah aku buka mataku dan nampak Lin memerhatikan di luar bilik air dengan pandangan yang pelik. Habis! Apa yang perlu aku jelaskan kepadanya??

Oleh kerana tidak mahu Lin memecahkan temberang, aku katakan itu adalah cara lelaki kencing. Lin tidak percaya kerana dia kata Adik lelakinya tidak kencing seperti itu. Aku pun ketandusan idea. Tiba tiba aku mendapat idea gila! Alang-alang aku sudah tertangkap, mengapa tidak aku gunakan peluang ini untuk menikmati tubuh gadis ini!

Aku pun bertanya kepada Lin bagaimana cara adiknya kencing. Dia kata adiknya hanya berdiri saja dan tidak mengocok penisnya untuk kencing. Aku pun menjawab itu adalah cara kencing biasa dan apa yang aku buat adalah cara "kencing nikmat". Lin tercengang mendengar penjelasan aku. Untuk memastikan penjelasan aku logik, aku katakan perempuan juga ada cara untuk "kencing nikmat". Seperti biasa, Lin akan tertanya-tanya setiap kali aku menjelaskan sesuatu perkara yang baru.

Aku mengatakan kepadanya untuk berjanji merahsiakan perkara ini daripada pengetahuan Ibu bapanya jika mahu aku ajarkan cara "kencing nikmat". Lin bersetuju saja. Menjadi nampaknya idea aku itu! Tapi bila aku melihat jam tangan, masa sudah menunjukkan 9 pm. Shit, nampaknya acara meniduri gadis ini terpaksa aku tangguhkan ke hari Rabu. Tapi pada malam itu, aku melancap 2 kali lagi sambil membayangkan Lin memerhatikan cara aku melancap di rumahnya.

Minggu 3 (19 Julai 2004)

Apabila aku mengetuk pintu pada malam Rabu, Lin yang membuka pintu. Biasanya ibunya yang membuk pintu. Lin menjelaskan ibunya pergi melawat neneknya yang sakit di Melaka. Bapanya pula seperti biasa hanya akan balik apabila kelas aku tamat pada 9 pm. Kadang-kadang belum balik lagi semasa aku menamatkan kelas. Nampaknya, kali ini strategi aku pasti menjadi!

Sebaik sahaja kelas bermula pada 7 pm, aku terus tanyakan kepada Lin samada dia menceritakan peristiwa pada Hari Isnin kepada Ibu bapanya. Nasib baik, Lin mengikut perintahku. Kemudian, Lin menuntut janji untuk mengetahui cara kencing nikmat untuk wanita. Aku pun tanpa melengahkan masa mengeluarkan"desktop" atau moblie computer aku. Nampak canggih sungguh pelajaran pada malam Rabu itu, perlu menggunakan"desktop"!

Aku pun memasang VCD lucah yang aku bawa dari rumah. Lin malu malu apabila menonton VCD itu tapi aku tegaskan pelajaran itu hanya dapat diajar selepas menonton VCD itu. Jadi, Lin pun terpaksa tengok VCD itu sambil tersipu-sipu. Adegan pun bermula dengan seorang perempuan menanggalkan pakaiannya satu persatu di bilik mandi. Kemudian, heroin itu pun menyabuni badannya. Apabila menyabuni teteknya, heroin itu menggunakan lotion khas dan agak lama heroin itu menumpukan di teteknya.

Aku pun menjelaskan kepada Lin bahawa cara itu adalah permulaan untuk mendapatkan "kencing nikmat". Lin hanya mengangguk dan meneruskan menonton VCD itu. Kemudian, adegan bersambung dengan hero VCD itu masuk ke bilik mandi dan menolong menyapu body shampoo ke seluruh badan heroin itu. Selepas itu, kedua-duanya mandi bersama sama. Hero itu pun mula menjilat seluruh badan dari telinga sehinggalah ke vagina heroin itu.

Pada masa itu, aku perhatikan nafas Lin sudah mula tidak menentu dan aku merasakan inilah saatnya. Aku pun meraba raba payudara Lin. Lin agak terkejut dengan perbuatanku dan hampir menjerit! Tetapi aku sempat menutup mulutnya dan terus meraba teteknya dengan sebelah tangan lagi. Sambil meraba-raba teteknya, aku mengangkat bajunya dan terus meraba dengan coli Lin masih berbungkus rapat. Kemudian, tangan kiri aku meraba ke dalam colinya dan menggentel puting kanannya. Tangan kanan aku masih menutup mulut Lin tetapi selepas beberapa lama, Lin tidak lagi memberontak. Aku pun melepaskan tangan kananku dan meraba kedua-dua teteknya.

Sambil meraba-raba teteknya, aku membuka bajunya dan kemudian colinya. Lin hanya terusap usap nafasnya sambil menutup mata. Perkataan yang aku dengar dari mulutnya adalah "Ahh.. Ahh.." sahaja. Kemudian, aku pun menjilat teteknya dengan teknik pusaran. Teknik ini adalah dengan membuat satu bulatan yang semakin mengecil dari luar dan menumpu ke puting payudara Lin. Aku belajar cara ini dari VCD lucah yang aku lihat tadi. Teknik ini aku lakukan sekitar 10 minit.

Kemudian, aku lihat hero di dalam VCD itu telah mula melakukan doggie style di bathtub. Sambil terus menjilat jilat teteknya dan satu tangan meraba raba teteknya yang satu lagi, aku menanggalkan seluarnya dengan tangan yang satu lagi. Agak susah kerja ini kerana seluarnya ketat. Lin juga menghalang tetapi aku gunakan segala tenagaku untuk menghalang Lin dari bergerak. Akhirnya aku berhasil menanggalkan seluarnya. Sial, rupanya Lin tidak memakai seluar dalam!

Ah, peduli apa, yang penting kerja aku jadi lebih senang! Aku memerhatikan vagina pertama yang dapat aku lihat buat kali pertama dalam sejarah hidupku. Bulunya masih pendek jika dibandingkan dengan heroin di dalam VCD itu. Sekitar 2 cm sahaja pada pandangan mataku. Aku pun meraba raba vaginanya dan cuba mencari biji kelentit. Aku tak ada banyak pengalaman dan mengambil masa agak lama sebelum jari aku mengesan sebiji benda sebesar kacang.

Lin seperti terkena kejutan elektrik semasa aku tersentuh klitorisnya! Aku pun terus menggentel-gentelnya. Dalam masa yang singkat sahaja, tubuh Lin kekejangan dan tangan aku terasa basah dengan pancutan air maninya. Wajah Lin berpeluh peluh pada masa itu dan Lin nampak keletihan. Tapi, batang aku yang telah tegak sejak 30 minit lalu belum lagi dipuaskan!

Aku melihat adegan di mobile computer aku telah memaparkan aksi hero dan heroin yang lain. Heroin sedang mengulum zakar hero. Aku menjelaskan kepada Lin bahawa apa yang dinikmatinya tadi adalah kencing nikmat untuk wanita. Aku pun bertanya kepada Lin bagaimana rasanya. Lin mengatakan:"Memang luar biasa, cikgu! Lin tak pernah rasa macam ini! Memang hebat kalau "kencing nikmat". Aku hanya tertawa kepuasan kerana dapat mengajar erti orgasme kepada Lin.

Aku meminta Lin untuk membantu aku pula untuk mencapai kencing nikmat. Lin bertanya bagaimana. Aku menyuruhnya mengikut sahaja adegan heroin mengulum zakar hero di dalam komputer. Lin menolak! Aku pun menjelaskan bagaimana aku tadi sanggup menjilat vaginanya dan membantunya mencapai kencing nikmat sambil merayu rayu kepadanya. Dia menolak juga, akhirnya aku menyuruh Lin mengocok penis aku seperti yang aku buat di dalam bilik air Isnin lalu. Lin bersetuju!

Lin pun mula mengocokkan penis aku. Geli seluruh badan aku bila Lin menyentuh batangku! Lin tidak mahir mengocok batang aku. Kukunya kadang-kadang terkena kulit batangku dan aku merasa sakit. Akhirnya, aku pun menggenggam tangannya dan mengocok penisku. Tangan Lin yang lembut memang lebih sedap jika dibandingkan dengan tangan aku sendiri yang mengocok penisku. Tidak berapa lama, aku merasakan air maniku akan meledak. Tanpa Lin sedari, aku tolak kepalanya sehingga batangku berada dalam mulutnya.

Aku pun memancutkan air maniku di dalam mulutnya. Lin terus pergi ke tandas untuk muntah selepas itu. Aku yang kelesuan pun membiarkan sahaja Lin. Aku melihat jam, sudah pukul 8 pm rupanya! sudah 1 jam aku menikmati tubuh Lin! Selepas itu, Lin mandi sebelum aku meneruskan pengajaran aku.

Malam itu, aku hanya mengajar untuk 1 jam saja. Satu jam telah aku gunakan untuk bersetubuh dengan Lin dan juga membantunya mencapai orgasm pertama dalam hidupnya. Aku kini sudah bebas untuk mengajarnya Matematik sambil meraba teteknya. Tentulah ini semua dilakukan semasa ibunya tiada di rumah! Alangkah bahagianya aku dapat menikmati semua ini..

Tamat




 

Rumah Seks Indonesia. Copyright 2008 All Rights Reserved Revolution Church by Brian Gardner Converted into Blogger by Bloganol dot com Modified by Axl Torvald