Teman dan pembantu peribadi - 1

0 comments

Temukan kami di Facebook
Selepas aku balik dari oversea, aku diajak bekerja oleh seorang rakan keluargaku. So, aku dapat position yang senior dalam company-nya. Tugas disitu memerlukan aku selalu travel dan aku memang entitle untuk dapat seorang secretary. Aku pun suruh Personnel Dept. Conduct interview dimana aku turut serta sebab aku nak pilih yang best. Aku yang pilih sendiri candidate untuk ditemuduga dari ramai-ramai yang apply. Akhirnya, aku pilih seorang gadis bernama Jasmeen untuk jadi secretary aku.

Dia masih muda dan baru berumur dua puluh tahun. Selain dari kelayakan yang sesuai, aku pilih dia sebab orangnya cantik dengan body yang menawan. Dia ni mix parentage, bapanya keturunan Punjabi dan ibunya keturunan Cina. So, rupa macam heroin Hindustan dengan kulit putih kemerah-merahan. Body memang best seperti yang aku idam-idamkan. Dia ada height dengan sepasang kaki yang panjang dan mempunyai shape yang cantik. Badannya slim, lentik dengan punggung yang firm, padat dan tonggek sikit. Yang paling best ialah buah dadanya yang besar.. Aku rasa lebih kurang sama besar dengan buah dada Nana yang aku dah kerjakan dulu. So, dapatlah aku menjamu mata di tempat kerja. Aku panggil dia Meen dan dia panggil aku Mr. Jazz walaupun aku suruh panggil Jazz aja.

Kalau ikutkan hati memang aku nak aja tackle dia tapi terpaksa tahan sebab nak jaga kedudukan aku dalam company tu. Bising pula boss aku nanti kalau aku ada affair dengan secretary sendiri. Meen memang bergaya kalau dressing dan suka pakaian yang moden so dapatlah aku mencuri tengok peha dan pangkal buah dadanya yang putih melepak selalu. Geram betul aku tapi terpaksa tahan.

Kadang-kadang aku selalu curi-curi mengintai especially bila dia pakai baju low-cut dan terdedah di bahagian dada. Dapat juga aku tengok buah dadanya yang selalunya dibaluti bra half-cut. Ada sekali tu semasa dia mencangkung mengambil fail yang jatuh, aku dapat menatap pantiesnya sebab dia memakai mini-skirt hari tu. Memang tak tahan dibuatnya tambahan pula dah lama tak dapat memantat. Memang ramai yang cuba menggoda Meen tapi dia tak layan dan buat sombong. Yang bestnya, dengan aku dia manja dan mesra tapi tetap menghormatiku sebagai bossnya. Aku pun latih dia sebaik mungkin supaya jadi efficient dan mahir dengan kerjanya. Setahu aku dia belum ada boyfriend dan tinggal dengan keluarganya yang aku dengar loaded juga sebab Meen dah ada kereta sendiri.

Beberapa bulan kemudian, aku ditugaskan membuat presentation di sebuah negara kepulauan. Masa tu company aku tengah sibuk, so hanya aku dan Meen yang bertungkus lumus menyiapkan material untuk presentation. Jadi boss aku suruh Meen ikut aku terbang sekali supaya dapat membantu aku. Kecik tapak tangan, Stadium Bukit Jalil aku tadahkan. Meen pun nampak gembira sebab dapat travel. Kami pun berlepaslah ke pulau tersebut berdua.

Dalam kapal terbang aku pun berborak dengan Meen dan dari perbualan tu aku dapat tangkap bahawa dia tak bebas bersosial dan tak pernah ada boyfriend. Fikiran aku dah semacam tapi aku cuba concentrate dengan presentation yang akan aku buat. Keesokkan harinya, aku pun buat presentation dengan dibantu oleh Meen. Presentation kami berjaya dan mereka berminat untuk deal dengan company aku. Aku pun inform boss dan dia sangat gembira. Dia hadiahkan aku dan Meen cuti dua hari dan terus tinggal di pulau itu untuk berehat sebab dah bertungkus lumus prepare buat presentation. Sporting juga boss aku. Aku tanya Meen macamana dan dia pun suka nak stay lagi di pulau tu sebab tak sempat nak bersiar-siar lagi. Aku lagi lah happy sebab dapat bercuti free dan ada teman yang cantik dan solid-molid walaupun dia secretary aku. Aku dah mula fikir yang bukan-bukan.

Aku pun ajak Meen untuk celebrate malam tu dengan pergi dinner dan berparty ke disco atau karaoke. Meen dengan malu-malu kata dia tak ada bawa dress yang sesuai dan tak biasa berparty. Aku pun ajak dia pergi shopping dan berjanji nak belanja dia beli dress untuk malam itu dengan syarat dia mesti pakai dress yang aku pilih untuknya. Dengan manja dia bersetuju. Kami pergi shopping dan aku belikan dia night dress yang singkat dan sexy berwarna merah. Dia tak beri aku tengok dia cuba dress tu sebab nanti tak surprise katanya. Dia cuma beritahu bahawa saiz baju tu amat sesuai dengannya. Tak sabar aku nak tengok. Meen tambah relaks dengan aku dan aku pun suruh dia jangan treat aku sebagai bossnya semasa kami bercuti bersama di situ.

"Treat me as your boyfriend" gurauku. Dia cubit lenganku kononnya marah tapi tersenyum manis. Makin tak tahan aku dibuatnya. Kami pun pulang kehotel untuk berehat dan bersiap.

Pukul 8.00 malam tu aku ketuk pintu bilik Meen yang terletak disebelah bilik ku. Bila pintu terbuka, melopong mulutku melihat Meen yang cukup sexy dengan dress singkat tu ditambah lagi dia pakai kasut bertumit tinggi. Zakar ku terus menegang dengan serta-merta. Bahagian atas tubuh Meen di depan dan belakang cukup terdedah kerana dress tu low cut dan hanya ada spaghetti strap. Dress tu body hugging jadi buah dada Meen yang besar terbonjol dan macam nak terkeluar. Terserlah sebahagian besar buah dadanya dan aku boleh nampak kesan putingnya. Ternyata Meen tak pakai bra malam itu. Dress tu begitu singkat dan aku yakin kalau Meen duduk pasti boleh nampak pantiesnya. Aku dah tak tentu arah sebab nafsuku dah naik.

"Don't look at me like that.. Malulah I" kata Meen manja.
"You are so beautiful and attractive" pujiku.

Meen tersenyum dan tertunduk malu. Aku terus pimpin tangan Meen menuju ke restoran di tingkat bawah hotel itu. Aku sengaja pilih sudut yang ada privacy. Semasa dinner aku layan Meen macam layan kekasih.. Romantik habis. Meen beritahu aku dia tak pernah keluar berdua dengan lelaki tapi dia amat gembira keluar dengan aku malam itu. Lepas dinner aku ajak Meen pergi karaoke. Meen beritahu aku yang dia tak biasa pergi karaoke dan tak pandai menyanyi. Aku kata nanti aku ajar dan Meen balas dia memang nak belajar banyak perkara dari aku. Ini sudah bagus kata hati aku..

Aku ambil bilik karaoke yang kecil dan beri tips pada pelayan di situ sambil berbisik supaya jangan mengganggu kami. Aku dah nekad untuk buat projek dengan Meen dan aku rasa dalam hati Meen tak akan membantah. Suasana dalam bilik itu sungguh suram dan kami pun melabuhkan punggung di atas sofa. Dress Meen yang singkat terselak tinggi dan aku nampak pantiesnya yang berwarna hitam. Meen dengan malu-malu menyilangkan kakinya supaya pantiesnya tak kelihatan tapi tindakannya itu mendedahkan pula pangkal pehanya. Amat menggiurkan pemandangan itu.

Aku memilih beberapa buah lagu untuk dinyanyikan. Meen segan nak menyanyi so aku sorang aja yang menyanyi. Lepas dua tiga lagu, aku berhenti dan menatap muka Meen. Dia tunduk malu dan beritahu yang dia tak pernah berdua-duaan dengan lelaki. Aku pun pilih beberapa lagu sentimental dan ajak dia menari slow dance. Taktik biasa aku untuk dapat peluk dan raba perempuan. Mula-mula dia tolak sebab malu dan tak pandai. Akupun pegang tangannya dan berjanji untuk mengajarnya. Dalam malu-malu dia pun setuju. Gembiranya aku tak terkira.

Aku menarik Meen berdiri dan menyuruhnya merangkul tengkukku. Aku merangkul pinggang Meen dan menarik tubuhnya rapat ke tubuh ku. Badan kami melekat macam ada magnet. Aku dapat rasakan yang Meen gementar so aku berbisik kecuping telinganya supaya dia relax. Buah dada Meen menekan dadaku dan aku pasti Meen dapat merasakan zakarku yang mengeras kerana tubuh kami bersatu rapat.

Aku memandang tepat ke mata Meen dan bertanya samada dia gembira menari bersamaku. Meen kata dia gembira dapat menari bersamaku dan bertanya macamana pasangan kekasih menari. Aku pun beritahu macam inilah. Meen tergelak manja. Meen kata dia dah lama dia nak merasa menari slowdance dengan lelaki tapi tak ada peluang sebab tak ada boyfriend. Mendengar itu, aku pun berbisik pada Meen dan berkata aku nak jadi boyfriend dia. Meen terperanjat dan memandang aku macam tak percaya sebab dia ingat aku bergurau.

"I'm serious" kataku. Meen terdiam sekejap dan akhirnya dia confess yang dia pun memang minat kat aku. Dalam hati aku bersorak kegembiraan.

Aku menarik tubuh Meen lebih rapat dan berbisik bahawa aku nak cium dia. Meen berkata dia tak reti nak bercium. Aku balas dengan mencium pipinya dan perlahan-lahan bibirku bergerak mencari bibirnya. Akhirnya bibir kami bertaup dan aku beri Meen kucupan yang hangat. Aku lagakan lidahku dengan lidah Meen. Aku dapat rasakan nafas Meen bertambah kencang. Kedua-dua tanganku terus menjalar dan mengusap-usap punggung Meen yang pejal. Seterusnya, tangan kiriku mengusap-usap bahagian belakang tubuh Meen yang terdedah. Bibirku mula menyerang pangkal telinga dan tengkuk Meen. Dia tergelak kegelian.

"Jazz ni nakal lah" katanya.

Aku tolak tubuh Meen kedinding dan mengajarnya buat French kiss. Aku bagi Meen sup lidah. Dia mendengus kegelian. Sementara tu tanganku menjalar ke buah dada Meen dan berjaya meramasnya walaupun cuba dihalang Meen pada mulanya.

"Sedap tak" tanyaku.
"Eemm" balas Meen.

Bersambung . . . .


Teman dan pembantu peribadi - 2

0 comments

Temukan kami di Facebook
Aku ajak Meen duduk atas sofa supaya lebih selesa. Lepas duduk aku mencium bahagian leher Meen dan melondehkan tali dressnya turun dari bahu. Terserlahlah dua gunung yang belum pernah diteroka oleh mana-mana lelaki. Buah dada Meen aku rasa saiz 36-D. Putingnya berwarna merah pink dan masih segar. Aku meramas-ramas buah dada Meen sambil terus mencium setiap inci bahagian dadanya yang terdedah. Meen merengek-rengek kenikmatan sambil menggosok-gosok belakangku.

Akhirnya bibirku tiba keputingnya dan tanpa belas kesian aku menghisapnya sebab aku dah lama mengidamkannya. Jari-jemariku pula mula berani menjalar di peha Meen yang putih melepak itu. Meen mengerang kenikmatan atas tindakanku. Aku dah naik geram dan berbisik pada Meen ajak dia balik ke bilik. Meen bertanya untuk apa dan aku kata di situ tak selesa untuk bermesra. Dia setuju dan aku terus panggil waiter untuk settle bill.

Tanpa membuang masa aku tarik Meen balik ke bilikku. Meen nampak malu-malu dan gabrah. Sampai berjalan aku peluk pinggang Meen dan beritahu dia yang aku dah lama minat kat dia.. Nak bagi dia tambah cair. Sambil di bilikku, aku tanya Meen samada dia nak minuman tapi dia hanya menggelengkan kepala dan nampak resah. Aku hampiri tubuh Meen dan mendakapnya. Kami berkucupan agak lama. Aku tarik Meen ke dalam bilik air. Aku suruh Meen menanggalkan pakaianku. Dia menggelengkan kepalanya. Aku tarik tangan Meen ke butang atas bajuku dan menyuruh Meen menanggalkannya.

Perlahan-lahan Meen membuka butang kemejaku satu-persatu. Lepas aku suruh Meen menanggalkan seluarku. Dia nampak gabrah tapi menurut aja arahanku. Akhirnya seluarku melondeh ke bawah dan aku hanya tinggal berseluar dalam. Aku bawa tangan Meen ke zakarku yang sedang menegang dan menyuruhnya mengusap-usap zakarku. Lepas tu aku suruh Meen tanggalkan seluar dalamku. Meen nampak gementar semasa melondehkan seluar dalamku dan melihat zakarku yang sedang tegang dan mengembang.

Aku peluk Meen dan kami berkucupan. Aku londehkan strap baju Meen dan tanggalkan pakaiannya. Tinggallah Meen dengan G-string panty saja.. Sexy habis. Aku cium dan hisap buah dada Meen yang makin keras dan menegang. Meen mengerang kenikmatan dengan tindakanku. Sambil tu aku mengusap alur pantat Meen yang makin lencun. Aku dah tak sabar nak tengok pantat Meen. Aku tanggalkan panties Meen maka terserlahlah pantatnya yang tembam dengan bulunya yang bertrim. Meen cuba menutup pantatnya dengan kedua belah tangannya kerana malu. Aku peluk Meen dan menariknya ke shower.

Kami bershower air panas sambil terus bercumbu. Aku sabunkan setiap inci tubuh Meen dan kemudian dia pula sabunkan setiap inci tubuhku. Kami bergurau dan bergelak ketawa macam kanak-kanak. Dapatlah aku hilangkan tension Meen dan dia mula comfortable untuk berbogel bersamaku. Lepas tu kami mengelap tubuh bersama. Kami berpelukan keluar dari bilik air. Aku peluk tubuh Meen dan memberinya ciuman yang hangat. Meen membalas ciumanku dengan hangat juga. Lepas tu aku baringkan tubuh Meen di atas katil dan menindihnya. Kami bercium dengan hangat dan aku mula meraba-raba tubuh Meen kembali.

Kemudian aku mula menjilat setiap inci tubuh Meen yang begitu indah dan belum pernah diteroka lelaki itu supaya terbuka semua switch nafsunya. Aku mulakan dari tengkuk turun kedada terus kepusat dan bahagian perut. Kulitnya yang putih-merah itu sangat halus, lembut dan gebu. Kemudian aku jilat kedua-dua pasang kaki Meen yang cantik itu bermula dari hujung jari sampai ke pangkal peha. Kemudian aku balikkan Meen dan jilat bahagian belakang tubuhnya dari atas hingga kebawah. Memang sedap dapat jilat anak dara yang seorang ni.

Setelah habis menjilat, aku serang balik tengkuk Meen yang jinjang dan putih itu. Tanganku mula meramas-ramas buah dada Meen yang besar dan tegang itu. Kemudian aku mula menghisap dan menggigit lembut putingnya yang berwarna pink dan sedang menegang itu. Memang sedap bermain dengan buah dada Meen yang besar dan tegang. Meen mengerang kenikmatan sambil tubuhnya terangkat-angkat terkena seranganku. Sedap dengar bunyi sound effect yang keluar dari mulut Meen. Bertambah berahi aku. Sambil melepaskan geramku kepada buah dada Meen yang agung itu, tanganku mengusap-usap pantat dan celah peha Meen. Bila aku menggetel biji kelentitnya perlahan-lahan, Meen mengerang bertambah kuat. Tiba-tiba tubuhnya kejang dan aku dapat rasakan alur pantatnya begitu lencun. Pasti Meen dah climaks.

Setelah puas dengan buah dadanya, aku jilat perlahan-lahan hingga ke kepusat Meen dan kemudian terus kepantatnya. Meen cuba menghalang aku menjilat pantatnya tapi tak berjaya. Terangkat-angkat tubuh Meen bila lidahku mula berperanan di pantatnya. Pehanya mengepit kepalaku menahan sedap. Aku jilat-jilat kelentit Meen yang merah menyala dan nyata ini memberi kenikmatan yang asasi pada Meen. Air liur ku dah bercampur dengan air yang keluar dari pantat Meen. Banjir habis. Aku pun dah tahan. Zakarku dah tegang habis dan meminta-minta untuk meneroka lubuk pantat Meen yang masih suci itu. Aku betulkan kedudukan Meen dan menyuruhnya membuka kangkangnya dengan lebih luas lagi. Meen yang sudah hilang dalam alam nikmat hanya menurut saja kata-kataku. Aku tak perlu lapik punggung Meen dengan bantal sebab punggungnya memang tonggek dan berisi pejal.

Aku tindih Meen dan menciumnya. Sambil tu aku tujukan zakarku kemulut pantat Meen. Aku cuba masukkan kepala zakarku perlahan-lahan kedalam lubang pantat Meen tapi payah betul. Maklumlah masih dara tapi akhirnya berjaya juga kepala zakarku masuk. Meen merintih sakit dan aku memujuknya supaya menahan sakit. Perlahan-lahan aku meneroka lurah nikmat Meen dengan bantuan pelincir yang begitu banyak sekali. Tak dapat nak diucapkan nikmatnya.. Bayangkanlah dengan lembutnya, dengan ketat kemutannya dan yang paling best kehangatan lurah pantat Meen yang sungguh istimewa macam periuk nasi yang sedang hangat. Nak terpancut aku rasa walaupun baru masuk sikit.

Penerokaan zakarku terhalang oleh selaput dara Meen. Aku sorong tarik dengan hayunan yang bertambah keras dan akhirnya mahkota dara Meen berjaya aku takluki. Terjerit Meen bila zakarku menembusi selaput daranya. Aku tarik zakarku keluar dan mencium Meen. Aku lihat zakarku ada kesan darah dara Meen. Aku rasa bangga dan puas kerana menjadi orang pertama yang berjaya menakluki dara Meen. Aku lihat ada air mata melilih dari mata Meen. Aku memujuk Meen dan tekan ayat syahdu sikit. Meen cium aku dan kata "I love you". Aku pun kata aku love dia juga. Aku beritahu Meen aku nak terus make love dan dia hanya mengangguk lemah. Kesian pula tengok tapi mana boleh tahan sebab operasi belum habis lagi.

Aku serang balik buah dada Meen dan hisap putingnya cukup-cukup sambil Meen mengerang sedap dengan kuat. Lepas tu aku mula berdayung balik. Perlahan-lahan aku sorong tarik hingga akhirnya aku tiba didasar lubuk pantat Meen. Berdenyut-denyut zakarku kena kemutan Meen. Sedap betul. Aku sorong-tarik perlahan-lahan didalam lurah pantat Meen yang ketat tu supaya Meen tak terkejut dan boleh merasa nikmat memantat. Aku tanya Meen samada dia masih rasa sakit. Dia kata dia dah rasa mula rasa sedap.

Aku melajukan sikit hayunan sebab aku rasa aku dah nak climaks. Akhirnya aku terpancut dalam pantat Meen dan aku rasakan mahu sekati air maniku keluar. Sedap tak terkata. Aku cium Meen dan pujuk dia bahawa aku akan bertanggung jawab. Meen kata dia tak kisah sebab dia sayangkan aku. Aku cium Meen dan peluk dia. Meen kata dia tak pernah rasa nikmat sebegini dan ingin menikmatinya selalu dengan aku. Aku setuju dan akhirnya kami terlena keletihan.

Sepanjang di pulau itu, kami make love puas-puas dan Meen dah mula rasa sedap dapat batang zakar aku. Aku pun dah ajar dia macamana buat BJ. Selepas pulang, kami berlakon macam tak ada apa-apa berlaku tapi Meen dah jadi pengunjung tetap kondo aku secara rahsia. Aku suruh Meen cari kerja tempat lain sebab tak mahu hubungan kami diketahui oleh staff lain tapi Meen kata dia nak serve aku siang dan malam. Ada sekali tu kami make love dalam bilik aku di pejabat bila semua orang dah balik. Sempat juga aku merasa mendoggie Meen di dalam bilik aku. Saja nak rasa tapi tak boleh buat selalu nanti orang tahu.

Meen tak pernah menolak bila aku nak make love kecuali masa dia tengah period. Nafsunya juga kuat tapi aku tak kisah sebab main dengan Meen memang sedap habis. Aku rasa silap-silap aku akan kahwin dengan Meen tapi perkara tu tak timbul lagi sekarang. Meen pun dah pandai macamana nak bagi aku puas atas ranjang dan permainannya memang excellent. Memang dia secretary yang terbaik. Dia juga sentiasa make sure bodynya sentiasa tip-top dengan bersenam dan makan jamu semata-mata supaya aku puas dengannya. Kadang-kadang aku curi-curi merabanya ditempat kerja bila ada peluang. Meen juga akan biarkan aku menjamu mata melihat bahagian tubuhnya yang terdedah.

Meen juga sanggup memakai IUD supaya aku boleh pancut dalam dan tak payah pakai kondom. Aku paling suka position doggie bila memantat dengan Meen sebab bontotnya best. Aku tak tahu sampai bila dan macamana affair kami akan sampai ke penghujungnya. Sementara itu aku nak menikmati pantat Meen yang sentiasa hangat itu puas-puas.

Tamat


3 Wanita mangsa intai - 1

2 comments

Temukan kami di Facebook
Pengalaman 1 (Kali pertama mengintai pada tahun 1994)

Cerita ini adalah cerita pertama saya tentang pengalaman mengintai orang mandi. Saya mula melakukan perbuatan ini seawal berusia 11 tahun. Pada masa itu, saya mempunyai seorang jiran yang berumur dalam lingkungan 32 tahun. Pada masa itu, saya dan anaknya selalu bermain bersama-sama. Saya telah bermain bersama-sama anaknya sejak berusia 5 tahun lagi. Boleh dikatakan teman baik waktu kecil.

OK, dipendekkan cerita, saya terus ke bahagian yang membangkitkan kejadian saya mengintai orang mandi ini. Pada waktu itu, selepas penat berlari-lari, saya pun berehat di depan rumahnya. Pada masa itu, ibu kawan saya (yangg 32 tahun tu) membawa air untuk anaknya. Saya dan anaknya duduk pada kedudukan yang rendah, Ibunya pula selalu memakai baju berkolar bulat yang rendah. Apalagi, tersembullah teteknya yang paa pandangan saya bersaiz 34C itu.

Batang saya terus tegak pada masa itu juga. Sejak kali itu, saya selalu mengambil kesempatan untuk memperhatikan teteknya ketika dia tunduk mengangkat benda dan sebagainya. Dari celah bajunya juga kadang-kadang boleh ternampak.

Saya sememangnya tidak pernah merancang untuk melihat keseluruhan tubuhnya. Namun, pada suatu hari, saya bermain-main bersama anaknya sehingga 7 petang. Pada masa itu, saya sedang menonton TV sambil berehat bersama anaknya. Tiba-tiba, ibunya bangkit dari tempat duduknya yang sedang menjahit baju. Dia masuk ke biliknya lalu keluar dengan tuala di tangannya.

Maka, tahulah saya bahawa dia akan mandi. Saya pun bangkit dari tempat duduk dan melangkah ke belakang rumahnya. Terdengar suara air menjirusi tubuh dan turun ke lantai. Sahlah itu adalah ibunya sedang mandi. Tubuh saya bergetar keseluruhannya apabila membayangkan tubuh bogelnya. Sehingga detik itu, saya belum pernah menonton filem blue. Saya hanya mendengar cerita dari kawan-kawan di sekolah saja.

Entah datang dari mana idea untuk melangkah ke bahagian paling belakang rumahnya yang agak terlindung oleh semak samun. Bahagian belakang rumahnya adalah lebih tinggi dari kedudukan bilik airnya. Oleh itu, saya pun cuba meninjau apakah wujud peluang untuk mengintai. Rupa-rupanya siling bahagian belakangnya itu mudah untuk dipisahkan.

Saya pun memisahkannya perlahan-lahan. Alamak, rupanya dia sudah habis mandi dan telah mengenakan coli. Tapi, sejak dari hari itu, saya telah mempunyai cara yang baik untuk mengintainya. Keesokan harinya, saya tidak bermain lagi dengan kawan saya. Saya menunggu dengan setia di sebalik siling itu..

Akhirnya, saat yang ditunggu telah tiba. Ibunya telah masuk ke bilik mandi. Selepas menggantungkan tuala dan pakaiannya, dia pun membuka bajunya. Kini, tinggal branya saja. Selepas itu, dia meletak tangannya ke belakang untuk melepaskan branya. Berderau darah muda saya yang masih berusia 11 tahun ketika itu. Teteknya memang besar, seperti yang saya agak 34C itu tadi kini melayang bebas seolah-olah menyambut kedatangan mataku.

Kemudian, dia melepaskan seluarnya bersama CDnya sekaligus. Tersembullah bulunya yang lebat itu. Sebelum ini, saya pernah mendengar pengalaman kawan saya mengintai, dia mengatakan pantat perempuan berbulu lebat. Asalnya saya tidak percaya, tetapi kini saya percaya apabila melihat dengan mata kepala sendiri.

Tibalah masa untuk ibu kawan saya ini membersihkan badannya. Dia tidak menggunakan shower tetapi baldi kecil untuk mengambil air dari tempayan. Dia tidak menyedari langsung segala perbuatannya diperhatikan. Selepas 5 atau 6 baldi air disiram, dia pun menyabuni tubuhnya.

Proses menyabuni tubuhnya dimulakan dengan tangan kiri. Kemudian, dia akan menyabuni susunya yang segar itu. Bergoyang sedikit teteknya apabila disabuni sedemikian. Saya pun berimaginasi bahawa saya yang akan menolongnya menybuni teteknya itu. Selepas itu, dia akan menyabuni tangan kanannya sebelum tiba giliran kakinya. Akhir sekali, bahagian vagina akan dibersihkan. Hairannya, dia membersihkan ala kadar sahaja bahagian penting itu.

Saya tanpa membuang masa lagi terus mencapai batang dengan tangan kanan. Sambil tangan kiri menyelak siling, saya melancap dengan pemandangan indah di hadapan mataku. Selepas 4 minit, dia akan habis mandi. Tetapi, dalam 30 saat melancap, air maniku akan keluar kerana pemandangan di hadapan mata terlalu menarik.

Perbuatan ini saya ulangi selama 20 ke 30 kali. Sepandai-pandai tupai melompat, akhirnya jatuh ke tanah juga. Pada suatu hari, saya terlalu awal parking mata kat siling itu. Dia yang ingin mencapai penutup kepala (untuk elak kepala basah ketika mandi) ternampak mata saya. Dia memanggil nama saya. Saya terperanjat gila dan terus cabut dari tempat itu.

Selepas itu, pada malamnya saya datang ke rumahnya dengan perasaan penuh takut dan gementar. Namun, dia tidak memarahi saya di depan semua orang. Mungkin kerana dia sendiri malu. Tapi, dia mengejek saya dengan mengatakan saya telah ada girlfriend walaupun hanya berusia 11 tahun. Oleh kerana saya terlalu takut, saya hanya diam saja pada masa itu.

Saya cuba mengintainya 3 ke 4 kali selepas itu, tetapi kemudiannya dia akan berpusing ke arah lain. Hanya nampak bahagian belakang saja. Akhirnya, dia telah meletakkan satu papan besar di bahagian saya mengintai itu. Suaminya juga pernah memberi "warning" secara tidak langsung.

Pada masa itu, suaminya datang ke tempat saya mengintai dan bertanya apa yang sedang buat. Saya berlagak bodoh sedang mencari benda yang hilng di atas lantai. Sejak masa itu, saya tidak berani lagi mengintai ibu kawan saya itu...

Namun, itulah pengalaman pertama dalam hidupku melihat wanita bogel. Dan berbeza dengan kawan-kawan sebaya, saya melihatnya secara "live" dan bukan melalui video CD. Apabila direnung kembali, saya sedikit menyesal kerana tidak memuji keindahan tubuhnya secara terus terang seperti yang dilakukan oleh beberapa penulis di halaman web Rumah Seks. Oleh kerana masa itu saya baru berusia 11 tahun, tentunya mereka akan memaafkan saya, bukan begitu? Selain itu, jika badan bertuah, dapatlah merasai persetubuhan dengan wanita sebenar walaupun hanya berusia 11 tahun.

Selang setahun kemudiannya, jiran saya ini telah berpindah. Oleh kerana tidak mendapat peluang lagi, saya telah menghentikan kegiatan ini. Saya hanya memuaskan nafsu dengan menonton filem blue secara bersendiriam dan melancap. Sehinggalah apabila saya berumur 16 tahun...


Pengalaman 2 (Kali kedua mengintai pada tahun 1999)

Selepas tamat tingkatan 3, saya bertukar sekolah ke sebuah sekolah di bandar yang terletak 30 km dari tempat tinggal saya. Oleh kerana lokasinya yang agak jauh, saya mula menyewa bilik di rumah yang berdekatan dengan sekolah semasa tingkatan 4. Rumah ini ada 3 bilik, bertingkat 2. Semua bilik terletak di tingkat atas. Terdapat dua tandas di rumah ini. Satu di tingkat bawah dan satu lagi di tingkat atas.

Di rumah ini, teman serumah saya adalah 3 orang perempuan yang lain yang sedang bersekolah di tingkatan 6. Dari ketiga-tiga orang ini, hanya satu saja yang saya minat. Namanya Yen (bukan nama sebenar). Yen berambut pendek ikal, mempunyai kulit yang putih melepak, tinggi 162cm. Potongan badannya sangat menarik, 33-25-34 pada pendapat saya. Yen tinggal sebilik dengan Jane (bukan nama sebenar).

Yen selalu memakai seluar pendek sahaja apabila berada di dalam rumah selepas tamat persekolahannya. Ini menampakkan kulit pahanya yang sangat putih dan merangsang nafsu muda saya. Selain itu, T-shirt yang dipakainya juga longgar pada bahagian lengan. Oleh itu, saya selalu menggunakan kesempatan ini untuk melihat melalui celahan lengannya. Tapi, saya tidak puas hati kerana saya mahu melihat seluruh buah dadanya.

Setiap pagi, Yen dan Jane akan menukar uniform sekolah di dalam bilik sebelum pergi ke sekolah. Saya memerhatikan perkara ini semasa saya bersarapan pagi di meja yang terletak tepat menghadap pintu mereka. Pada bulan pertama, tiada apa-apa yang ganjil berlaku. Tetapi, pada suatu hari, teman sekolah saya mencadangkan supaya mengintai mereka bertukar pakaian melalui lubang kunci. Apalagi, keesokan harinya, saya bangun awal dan menunggu masa mereka bertukar pakaian uniform sekolah di dalam bilik.

Secara diam-diam, saya melekapkan mata ke arah lubang kunci. Memang bertuah saya kerana dapat melihat Yen membuka pakaiannya. Pada hari itu, saya berjaya melihat tubuh sebelah atasnya yang hanya berbalut coli putih untuk 5 saat sahaja kerana Yen telah mengenakan pakaian uniform sekolahnya. Strategi ini nampaknya telah dikesan oleh mereka kerana beberapa hari kemudiannya, lubang kunci itu telah ditutup dengan kertas.

Kemudian, saya mendapat idea baru. Saya merancang mengintainya melalui pintu bilik mandi bahagian atas. Saya pun menebuk dua lubang kecil di pintu itu. Yen selalu mandi pada pukul 5.30 pm, sekitar itu. Pada kali pertama saya mengintainya, hanya nampak pehanya sahaja. Ternyata lumayan putih! Namun, saya mendapat tahu bahawa Yen mandi dengan mencangkung. Saya tidak mengetahui mengapa sedemikian kerana sebelum ini saya ingatkan semua orang mandi berdiri.

Bersambung . . . .


3 Wanita mangsa intai - 2

0 comments

Temukan kami di Facebook
Oleh kerana posisi mandinya yang mencangkung, saya terpaksa menebuk lubang baru yang terletak ke bawah sedikit. Pada petang itu, saya pun merancang untuk mengintainya sekali lagi. Selepas bunyi air agak kuat, ini menunjukkan bahawa Yen sedang syok mandi. Saya pun mencangkung untuk mengintainya. Namun, yang saya nampak hanyalah kulit tangannya. Cis, tak berkesan nampaknya lubang baru yang saya tebuk itu.

Saya pun berundur sebentar untuk memerhatikan keadaan sekeliling kerana tempat mengintai itu sebenarnya sangat terbuka. Salah seorang daripada teman serumah saya keluar dari bilik, maka musnahlah rancangan saya. Saya merancang untuk melihat sekali lagi setelah bunyi air berhenti.

Setelah bunyi air berhenti, saya pun mendekatkan diri dan mencangkung untuk melihatnya. Alangkah terkejutnya saya apabila melihat bulu kemaluannya yang lebat. Tetapi, keadaan ini tidak lama kerana Yen kemudiannya memakai celana dalam. Masih segar dalam ingatan saya bagaimana sisa sisa air di bulu kemaluannya meresap ke kain celana dalamnya dan membasahkan sedikit kain celana dalamnya. Tetapi, tiba-tiba bunyi pintu bilik tidur diselak. Saya tidak mampu berundur dalam masa yang sebegitu singkat dan saya hanya mampu membuat muka selamba apabila Jane keluar dari bilik tidurnya.

Alangkah malangnya, benarlah Jane telah mengetahui perbuatan buruk saya itu. Jane kemudiannya melaporkan perkara ini kepada Yen. Pada keesokan harinya, saya pun memohon maaf dari Yen dan berjanji untuk berpindah dari tempat itu.

Sekiranya dianalisa, pengalaman kali kedua ini tidak begitu berjaya. Saya hanya dapat melihat bulu pantatnya sahaja sedangkan target sebenar adalah teteknya itu. Terus terang saya katakan bahawa saya amat berminat kepada tetek wanita sejak kecil lagi. Begitulah berakhirnya pengalaman kedua saya. Seperti yang saya katakan, saya perlu berpindah dari tempat itu selepas kejadian itu. Di tempat baru itu, sekali lagi saya melakukan perbuatan terkutuk itu.


Pengalaman 3 (Kali ketiga mengintai pada tahun 2000)

Tempat baru yang saya dapat ini adalah sebuah rumah usang yang usianya mungkin menjangkau 70 tahun. Rumah ini bersaiz besar tetapi berjenis papan dan usang. Bilik baru yang saya dapat juga adalah lebih kecil. Namun, oleh kerana keadaan yang memaksa, saya tinggal sahaja terus di situ. Tuan punya rumah adalah seorang nenek tua yang berusia 60-an, rambutnya telah putih 90% dan dia tinggal bersendirian di rumah itu bersama anak saudaranya seorang yang bekerja di bandar.

Nenek tua ini selalu kesepian dan aktiviti hariannya adalah menonton TV dan berjalan-jalan. Sepertimana yang saya katakan, rumah itu besar dan mempunyai 6 bilik. Selepas saya berpindah masuk, hanya 3 bilik sahaja yang dipenuhi. 3 bilik lagi masih kosong. Oleh kerana saya tidak berminat langsung pada nenek tua ini, keadaan aman berkekalan selama 3 bulan.

Sehinggalah suatu hari, satu keluarga datang berbincang dengan nenek tua ini untuk menyewa dua bilik. Keluarga ini terdiri dari pasangan suami isteri berusia 40-an. Mereka mempunyai 1 anak perempuan berusia 22 tahun, 3 anak lelaki berusia 21 tahun, 12 tahun, dan 10 tahun. Anak perempuannya itu bernama Timah (bukan nama sebenar).

Sebelum mereka berpindah masuk sepenuhnya, mereka mula meletakkan barangan mereka di dua bilik yang dikosongkan itu. Saya pun menceroboh masuk ke bilik itu dan mencuri lihat gambar keluarga mereka. Dari situ, saya pun memulakan rancangan baru. Kali ini target saya adalah anak perempuannya iaitu Timah.

Timah mempunyai muka yang flat dan hanya berwajah sederhana. Hidungnya juga tidak mancung. Kulitnya berwarna sedikit gelap. Namun, apa yang menakjubkan ialah teteknya yang bersaiz 34B. Saya mengetahui saiz ini semasa menyidai pakaian dan ternampak saiz coli yang tertera pada colinya. Oleh kerana badannya yang kecil, teteknya yang walaupun hanya 34B itu tertonjol jelas kerana dia suka mengenakan pakaian yang ketat.

Bilik mandi di rumah ini terletak ke bawah sedikit dari bahagian ruang tamu. Terdapat tangga yang menghubungkan kedua-dua tempat ini. Terdapat satu kemasan dinding yang boleh dipanjat dengan kaki. Dari sudut itu, segala apa yang berlaku di dalam bilik mandi dapat diperhatikan.

Selepas melakukan kajian selama 2 minggu, saya pun bertekad untuk memanjat kemasan dinding itu. Selepas Timah memasuki bilik mandi, saya pun menunggu 30 saat untuk memastikan Timah sedang leka mandi. Secara diam-diam, saya pun menyusup dan memanjat dinding mandi itu.

Nah, terpampanglah teteknya itu. Berbeza dengan ibu kawan saya yang saya perhatikan semasa berusia 11 tahun, teteknya lebih keras, iaitu tidak bergoyang-goyang dengan mudahnya ketika dia mandi.

Memang jelas perbezaannya tubuh anak dara dengan tubuh orang yang berusia 30-an. Tubuh Timah ini terutama teteknya begitu menarik dan warna putingnya juga berbeza, iaitu coklat muda dan tidak berwarna kegelapan. Inilah pemandangan yang telah saya tunggu selama 6 tahun!

Pada kali pertama, saya hanya melihat sekejap saja kerana bimbang perbuatan ini dapat dikesan oleh orang lain. Selepas itu, saya terus balik ke bilik dan melancap dengan pemandangan yang saya lihat sebentar tadi masih fresh dalam ingatan.

Pada kali kedua mengintai, saya melihat aksi keseluruhan mandi Timah dari mula hingga akhir. Selepas menggantungkan pakaiannya, Timah pun melepaskan bajunya. Oleh kerana saiznya yang ketat, bahagian kepala bajunya susah sedikit dikeluarkan.

Tinggal saja colinya yang menutupi bahagian atas tubuhnya tetapi tidak lama. Bagaikan membuat tiger show kepada saya, dia pun melepaskan colinya itu dan menggantungkannya. Tersirap sekali lagi darah saya kerana teteknya begitu indah. Mungkin kerana dia memakai coli untuk tempoh yang lama menyebabkan teteknya terbentuk indah dan tidak melentok lentok walaupun ketika mandi. Kemudian, sama seperti yang saya perhatikan ketika berusia 11 tahun, Timah membuka CDnya bersama sama seluarnya sekaligus. Namun begitu, saya tidak dapat melihat bahagian bawahnya mahupun bulunya kerana posisi dia adalah bersisian dengan saya. Bahagian teteknya pun nampak sebelah tetek kanan saja, tetek kiri nampak 50 % sahaja.

Selepas melepaskan semua pakaiannya, dia pun mengambil baldi kecil dan mengambil air lalu menyimbah ke tubuhnya. Keadaan bogelnya yang basah itu menambahkan nafsu saya yang semakin membuak buak. Oleh kerana tidak dapat membendungnya lagi, saya terus mencapai batang dan melancap. Tidak sampai 20 kali kocokan, air mani saya telah mengalir keluar. Sementara itu, Timah masih terus mandi seolah-olah tiada apa-apa yang berlaku. Saya tidak membazirkan sesaatpun menonton segala apa yang berlaku di depan mata.

Selepas beberapa kali menyiram air, Timah pun mula menyabuni teteknya. Ini adegan yang paling saya gemari kerana tetek akan kelihatan bercampur dengan buih-buih sabun. Timah pun mula menyabuni teteknya itu. Saya membayangkan alangkah baiknya jika saya menolongnya menyabuni tetek itu. Selepas itu, dia pun membersihkan bahagian tubuhnya yang lain.

Kegiatan mengintai Timah ini saya lakukan 20 ke 30 kali sehingga Timah mula menyedari dirinya diintai semasa dia mandi. Namun, hairannya dia hanya berdiam diri dan memutarkan tubuhnya ke bahagian lain. Selepas Timah menyedari perkara ini, masa mandinya menjadi sangat pantas. Mungkin kerana Timah malu tubuhnya diperkosa secara visual oleh saya.Namun, oleh kerana Timah tidak mengambil sebarang tindakan, saya meneruskan perbuatan itu tanpa mengambil kira perasaannya.

Saya juga pernah tersilap mengintai ibunya yang sedang mandi. Namun, itu tidak lama kerana ibunya mandi dengan posisi berdepan dengan tempat saya memerhatikan itu. Ini bermakna, jika ibunya mendongakkan kepala, terus pecah tembelang kerja saya. Namun, apa yang dapat saya lihat adalah tetek ibunya bergoyang-goyang seperti telah hilang kekenyalannya. Mungkin setelah melahirkan 4 anak dan diraba banyak kali oleh suaminya tanpa menjalani rawatan, itulah kesannya. Selain itu, putingnya juga berwarna gelap. Ini mengukuhkan lagi pendapat saya bahawa tetek anak dara adalah lebih kenyal dan berelastik.

Kali ini saya juga tertangkap tetapi bukan kerana Timah tetapi ibu Timah.. Seperti biasa, ketika Timah mandi, saya akan memanjat kemasan dinding untuk mengintainya. Baru sahaja Timah mahu melepaskan pakaiannya, saya sudah tertangkap. Ibu Timah tiba-tiba muncul da menyumpah nyumpah saya. Saya berpura-pura dengan mengatakan bahawa saya hendak mengambil sabun dan bukannya sedang mengintai Timah. Namun, cerita bohong saya itu tidak dapat bertahan kerana tidak logic. Saya boleh mencapainya terus tanpa perlu memanjat kemasan dinding itu.

Saya dimarahi dengan teruk oleh ibunya. Namun, ayahnya pula masih membela saya pada peringkat permulaan. Mungkin kerana dia tidak percaya saya sanggup melakukan perbuatan terkutuk seperti itu. Setelah menyoal Timah, akhirnya Timah mengaku dia diintai dan saya pun disabitkan kesalahan. Saya pun meminta maaf pada sebelah malam dengan ibu-bapanya dan tuan rumah, nenek itu dan berjanji untuk berpindah.

Itulah kali terakhir saya melihat wanita bogel secara live di hadapan mata. Sepanjang pengajian di universiti, saya tinggal di asrama supaya saya tidak mempunyai keadaan yang mengizinkan saya mengintai. Begitulah berakhirnya kisah 3 wanita malang yang pernah menjadi mangsa perkosaan secara visual.

Tamat


Vagabond Remaja - 1

0 comments

Temukan kami di Facebook
Vagabond remaja ini meneruskan kembara nyalangnya. N menyelusuri kehidupan keremajaannya. Kini dia melangkah ke tingkatan 5, usianya sudah 17 tahun (sama deh dengan peminat dan pembaca setia situs Rumah Seks), tingginya 176 cm, berdada bidang, rambut kemas, muka bersih tanpa misai dan janggut dan masih tidak gemar memakai seluar dalam yang kini memiliki penis sepanjang 17 cm dan sebesar 12 cm diameter ketika ereksi.

N merehatkan tubuhnya setelah menyalakan perun api, membakar kayu-kayu kering yang baru dikutipnya di kebun di belakang perumahan sewa itu. Gemersik bunyi ranting-ranting terbakar menghidupkan semangatnya, menyalakan yakin dirinya. Sekali sekala terbit percikan api laksana bunga api jatuh menghempap bara. Asap dari perun api yang menjulang itu naik berkepul-kepul ke udara. Dia memerhatikan dengan tekun. Hidup ini bagaikan asap yang menerawang. Setebal-tebal asap datangnya angin bekirap juga.

Perumahan sewanya sunyi dan sepi. Hanya keluarganya dan Ah Zainah yang tinggal. Yang lain sudaHPun pulang ke kampung halaman masing-masing untuk menyambut Hari Raya. Peluang untuk pulang ke kampung amat jarang berlaku kepada keluarga N. Ia melibatkan kos yang tinggi dan kedua abah N tidak mendapat cuti untuk liburan sedemikian. Jadi dia sekeluarga terpaksalah berhari raya di perantauan. Ini sudah lumrah dan kebiasaan bagi N.

Kereta Taz Rahim sudah dua hari tidak kelihatan. Sedangkan Hari Raya akan berlaku sehari dua lagi. Isterinya, Az Zainah yang tinggal di rumah sendirian.

Sejak balik dari kursus di Klang Selangor, N sudah menemui Ah Zainah sebanyak tiga kali. Dan pertemuan tiga kali itu menghasilkan 9 kali round mengongkeknya. Memang enak dan sedap liang vagina Az Zainah, makin mengemut dan mengcengkam kontolnya bila keperwiraan lelakinya berendam dalam kewanitaan Az Zainah.

Wanita yang terpinggir itu amat mengemari digauli oleh N. Malah teramat suka, cuma dia mengawal dirinya agar tidak keterlaluan yang bakal mengundang ketahuan orang-orang sekeliling terutama suaminya. Biarpun dia mahu disetubuhi setiap hari namun dia merelakan dirinya disetubuhi seminggu sekali pertemuan oleh N.. Dan Az Zainah tetap merasakan kontol N sendat tersekat dalam cipapnya senantiasa membuatkan dia terpaksa berjalan tonggek. Perasaan itu membantu ia menahan nafsunya yang senantiasa bergelora.

Petang itu rumah Az Zainah sedikit riuh. N berhenti dari pacuan basikalnya lalu menolak basikalnya. Dia menolak basikalnya di laman rumah Az Zainah.

"N.., singgah jap" pelawa Az Zainah sengih sambil melambai kepada N.

N mampir. Dia melihat ada dua orang wanita yang duduk degan Az Zainah di depan meja sambil memotong sayur dan bawang. Membuat persiapan untuk berbuka puasa senja nanti.

"Duduk N," kata Az Zainah. N memparkir basikalnya sambil senyum. Dia masih dalam pakaian seragam sekolahnya.
"Kak kenalkan, ini Kak Fauziah sepupu akak, kami sebaya cuma Kak fauziah ni tua setahun dari akak. Dia beraya dengan akak sebab suaminya tiada" kata Az Zainah dan N angguk memandang tepat ke wanita yang tersenyum manis itu.
"Dan yang sebelah tu Kak Norma, adik angkat akak. Dia sound trouble skit-bisu dan pekak tapi yang lain normal."

Kak Fauziah 32(th), muka iras pelakun filem Noor Azizah, hitam manis dengan susu kembarnya sederhana besar, tidak kurus dan tidak gemuk. Rendah dalam 155 cm tingginya.

"Apa kabar Kak" N menegur Kak Fauziah.
"Baik dik, ni kali pertama raya dengan Kak Zainah ni. Syukur ada juga sedara. Suami akak bertugas di seberang tak dapat balik raya, tinggallah akak dua beranak. Nasib baik Kak Az zainah ajak temankan dia," kata Kak Fauziah tersenyum lebar.
"O mana anak akak?" tanya N.
"Ada tengah tidor. Nakal tu. Baru dua tahun lelaki. Lasak," balas Kak Fauziah sambil diperhatikan oleh Az Zainah dan Kak Norma yang sering ketawa.
"Akak ni lak berapa usia dia?" tanya N menunjuk ke arah Kak Norma.
"Tua dari kau N.. Masuk 20(thn) tapi dia kureng skit.. Namun apapun dia tetap adik akak walaupun anak angkat," kata Az Zainah mericih bawang dan mula mengesat matanya.

N memerhatikan Kak Norma yang bisu dan pekak. Dia boleh bersuara tetapi buah butir cakapnya tidak jelas. Jadi dia menggunakan bahasa isyarat berbicara dengan Az Zainah dan Kak Fauziah. Orangnya sederhana, putih mungkin anak Cina dijadikan anak angkat, teteknya membonjol besar dari milik Az Zainah dan Kak Fauziah, pungungnya lebar dan besar. Dia senggih dan menganggukkan kepalanya seperti mahu bercakap dengan N.

Mereka ketawa bila Kak Norma menunjuk isyarat bagus bila N diperkenal-kan kepadanya. Dia rasa gembira dan N angguk aje sambil membalas dengan menunjukkan isyarat ok sahaja.

"Tak balik kampong N?" tanya Kak Fauziah, sepupu Az Zainah.
"Tak kak.. Abah tak dapat cuti. Lagipun banyak belanja abah tak mampu," jawab N menghela nafas.
"Kat sini pun leh raya juga, mana pun sama" balas Az Zainah tersenyum walaupun jauh di sudut hatinya sugul.
"Mana Taz Rahim kak?" tanya N lagi.
"Dia tahun ni raya rumah isteri mudanya," balas Az Zainah bersuara tinggi.

Kak Norma bertepuk tangan dan ketawa. Entah apa yang lucu N sendiri tidak tahu. Namun ketawanya membuatkan teteknya terhinggut-hinggut. N memerhatikan sahaja.

"Ooo patutlah akak membawa teman kat umah.. Rupanya Taz Rahim balik ke Rompinlah berhari raya."
"Ya N.. Seminggu dia di sana.. Tu yang akak bongeng.. Nasib baik Kak Fauziah dan Kak Norma ni ada menemankan akak.." balas Az Zainah.
"Kan N ada.. Boleh temankan juga" N menyampuk.

Az Zainah ketawa. Kak Norma mengikut. Kak Fauziah tersengih saja.

"Kau teman lain N.. Ni teman waktu raya.." sahut Az Zainah menjeling ke arah N sambil mengherutkan bibirnya.

Kak Fauziah memerhatikan N setelah mendengar jawapan Ah Zainah. Terbetik juga di hatinya akan sesuatu. N, anak muda itu boleh tahan juga. Ganteng dan segak. Tambah melihat ke selangkang N dalam berecelana, 'anu'nya yang terbonjol itu jelas kelihatan lekuk-lekuknya dari luar celana. Terasa juga ghairah menyepuh hati Kak Fauziah.

Kak Norma ketawa terkekeh-kekeh, N tidak tahu apa yang digelikannya atau apa yang lucu.

"Kau jangan amik hati N dengan cara Kak Norma tu" kata Kak Fauziah.
"Tak kak, saya belajar memahami. Mungkin saya akan faham dan boleh bekawan dengan Kak Norma juga," balas N senyum.
"Baguslah kalau kau nak kawan dengan Kak Norma. Cian dia takde geng. Sekurang-kurang kau boleh layan dia N, kami pun mana larat.. Dia ok.. Dia faham apa kita kata, dia tak leh dengar dan bercakap jer. Tapi boleh berkomunikasi dengan cara isyarat," jelas Az Zainah sambil meletakkan pisau yang digunakannya mericih bawang.
"Aaa, aghh huekk," balas Kak Norma sambil menunjukkan isyarat bagus dengan ibu jarinya.

N angguk sahaja sambil senyum.

"Tahun ni kau amik perperiksaan MCE N?" tanya Kak Fauziah.
"Begitulah Kak.. Berat juga"
"Belajar kuat-kuat N. Pastikan yang kau boleh lulus dengan baik. Boleh masuk universiti dan jadi orang besar" sambung Kak Fauziah yang mengopek kobis.
"Betul tu N, Kak yakin kau mampu lulus tetapi kenalah belajar kuat-kuat. Kata orang work smart.." tambah Az Zainah mengenyitkan matanya.

Kak Fauziah memerhatikan gelagat sepupunya, Az Zainah dengan N lalu terbuku dihatinya mengesyaki sesuatu.

"Lama abang bertugas luar Kak Fauziah?" tanya N.
"Dalam tiga bulan di seberang. Kebetulan kursus dan menjangkau raya, Sebab jauh tak dapat balik.." balas Kak Fauziah sedikit mendung.
"Raya mana-mana ok jer Kak. Asalkan kita ingat orang yang kita nak ingat oklah. Saya miss atauk dan opah dan uci kat kampung, tapi nak buat camne abah saya tak mampu buat masa ni," sahut N.. "Lagipun di mana kita, kita leh beraya dan njoy.. Yang mustahak hati kita senantiasa ceria dan bahagia.."
"Yess, buat apa nak susah hati, ya tak?" sambut Az Zainah sengih.
"Ya" jawab Kak Fauziah pendek merenung ke sepupunya.

Kak Norma bertepuk tangan dan ketawa.

Rumah Az Zainah terbuka tetapi kereta Az Zainah tidak ada di depan rumah. N masih belum beraya di rumah Az Zainah. Hatinya berat menyuruh singgah sebentar di bangalo tuan ruamh sewanya itu.

N melangkah masuk lalu duduk di meja yang ada hidangan kuih muih dan ketupat pulut serta rendang ayam dan daging. Kak Fauziah hampir dan menuang air strawberry botol dengan ais dalam gelas.

"Duduk N dan makanlah" pelawa Kak Fauziah dan meletakkan gelas air strawberry di sisi N yang sudah mengambil tempat duduknya di meja itu.
"Eh, mana pergi Kak Az Zainah dan Kak Norma? Mana anak akak?" tanya N sambil mengunyah sepotong kek.
"Mereka keluar, bawa anak akak tu jalan-jalan. Akak yang tinggal kat umah ni. Tengahari karang baliklah mereka" jawab Kak Fauziah senyum mulus.
"Ooo, lama sudah akak nikah dengan abang?" tanya N sambil merenung ke anak mata Kak Fauziah.
"Masuk lima tahun N, dapatlah sorang anak baru usia dua tahun, syukur akak. Cuak dan akut juga kalau takde baby" balas Kak Fauziah.
"Sure lah dapat.. Akak kan lawo. Body ngam dan tambahan kecuil molek orangnya, besstt" puji N melemparkan senyum.
"Isshh mana pula. Taklah lawo mana pun. Biasa-biasa jerr" balas Kak Fauziah dengan hidungnya kembang kuncup mendengar pujian N.
"Kalau orang tak tahu menilai kecantikan akak, sengajalah bodoh lelaki tu. Rasanya suami akak mesti love dan rindukan akak sekarang nie.."kata N.

Kak Fauziah senyum. Hatinya berasa kembang. Lebih kembang bila N memuji-nya. Terair rasa cipap dan mengeryam rasa bijinya. N merenungnya dan dia rasa kekok pula. Panahan dan sinar mata N cukup mengetar dan menyentak listrik di seluruh tubuhnya.

"Kak Fauziah ni sweet tahu, senyum manis berlesung pipit, cakap manja dan mesti manja dengan suami ni.." kata N berdehem dan terkekeh kecil.
"Kau ni N ada-ada sahaja" kata Kak Fauziah sambil mencubit peha N manja.

Bergetar tubuh N sekejap. Dia pula meramas peha Kak Fauziah dan memicitnya. N sedar kontolnya sudah mula membengkak. Apakah Kak Fauziah mahu disetubuhi. Dia meraba-raba perlahan dan berirama di peha Kak Fauziah sampai ke pangkal peha.

Kelihatan Kak Fauziah menghela nafasnya jauh dan dalam.. N meraba-raba perut Kak Fauziah. Perbuatan N itu dibiarkan sahaja ole Kak Fauziah. Tanpa bantahan N meneruskan memegang buah dada Kak Fauziah dari luar kurungnya. Sedap setangan buah dada itu cukup diramasnya. Kak Fauziah berkeluh kesah sambil mengeliat.

Kak Fauziah menarik nafas dan cuba mengawal dirinya. Dia bangun menarik tangan N masuk ke bilik tetamu. Kini mereka berdua sahaja didalam bilik tetamu. Bilik itu dikuncinya..

Pantas dia memeluk N. N mengucup bibir Kak Fauziah dan memainkan lidahnya lalu melumati bibir dan mulut Kak Fauziah. Sambil tangannya menyelak kurung Kak Fauziah melalui tangannya yang di depangkan. Kini dia mula membuka coli Kak Fauziah dan terburailah payudara Kak Fauziah memperlihatkan kekerasannya di mata N. N menyentuh puting payudara Kak Fauziah yang sudah duduk di tubir katil. Dia menyonyot, menjilat dan menghisap puting warna hitam itu.

"Uuhh.. Ahh, nyamann" desis Kak Fauziah sedang N meramas-ramas buah dada yang sederhana besar itu. Buah dada yang sudah mengeras dengan putingnya menegang.

Kak Fauziah mendesah sambil tangannya meraba-raba bahagian depan seluar N. Dia sudah berbaring di atas katil dengan bersandarkan dua buah bantal. Kontol N dipegangnya..

"Ohh.., isshh.. Ohh" Kak Fauziah mendesis bila memegang kontol N yang masih berada dalam balutan celananya.

N memerhatikan sahaja tangan itu terhenti sekejap bila cuba mengenggam batang zakarnya. Kak Fauziah menutup matanya, N kembali mengucup bibir Kak Fauziah dan memainkan lidahnya sambil meramas kedua-dua belah buah dada Kak Fauziah. Kak Fauziah mengerang. Kak Fauziah membalas kucupan N dan menyedari kain kurungnya sudah ditanggalkan dan juga seluar dalamnya yang berwarna cokelat cerah. Baju, kain dan seluar dalamnya sudah berada di atas lantai di tepi katil. N menikmati dan memandang tubuh Kak Fauziah yang halus kulitnya, buah dada yang ranum dan mekar, perut yang sedikit pecah di bahagian bawah, tundun yang tembam, cipap yang berumput halus dan lurah cipap yang sudah basah bila jari jemari N menjalar di taman birahi itu.

N mula menjilat tengkuk Kak Fauziah. Lidahnya menari di tengkuk kemudian beralih ke cuping telinga. Kak Fauziah merintih dan mengelus manja sambil memeluk N yang sudah bogel. Tangannya meraba-raba dada N. Dia mengucup dada N yang bidang itu sambil lidahnya bermain di puting N pula. N merasa kegelian dan syahwatnya terangsang. Buah dada Kak Fauziah diramas keduanya, sambil N mengalihkan hisapan dan nyonyotan ke puting susu Kak Fauziah.

"Uuu.. Arghh.. Sedpp N.. Lama akak tak rasa gini.." desah Kak fauziah yang nampaknya kehausan sangat. Dia juga bertindak dan tangannya yang kecil itu mula menjalar ke bawah perut dan pusat N. Dia menyenuh kontol N. Cuba memegang kontol yang sudah mula mengeras, besar dan panjang..
"Uhh boleh ke masuk N.. Besar dan panjangnya kote kau.. Bole ke.."

Persoalan itu bukan baru.. N tidak mahu menakutkan Kak Fauziah. Dia mahu menydiakan Kak Fauziah bersedia dan mau menerima keperkasaanya.

"Suami akaknya ada cam N punya..?" tanya N yang meraba dan memainkan jarinya lembutnya di kelentit Kak Fauziah. Kak Fauziah mengelus, merintih, meraung dan mengeruh. Cipapnya sudah basah.
"Mana ada N.. Kecil jerr.. Butuh kau besar akak takutt," kata Kak Fauziah cuba memegang batang zakar N dalam gengamannya.
"Tak usah kak, sabar mesti sedap nyerr.. Kita cuba.. Kita main slow and steady ok," N berbisik di cuping telinga Kak Fauziah sambil jarinya dimasukkan ke lubang faraj Kak Fauziah.
Kak Fauziah mengelinjang dan mengejang ubuhnya, "Uuu sedap usapan kau tu N.. Sedap rasa kat cipap dan biji akak.."

N pantas menyembamkan mukanya ke cipap tembam Kak Fauziah.. Sambil tangannya meramas dua buah dada dan mengentel puting susu milik Kak Fauziah, mulut dan lidahnya menjalar di liang cipap Kak Fauziah. Liang dan lurah yang sudah berair dan N menelan air manis yang dihisap dan disedut dari cipap Kak Fauziah.

Kini lidahnya bermain di kelentit, perlahan putaran lidahnya membuatkan Kak Fauziah mengangkat tubuhnya menahan kesedapan.

"Uhh N.. Sedapp."

N meneruskan pengembaraan lidahnya masuk ke lubang faraj, di situ dia mundur mandirkan lidahnya mmbuatkan Kak Fauziah mengepit muka N dengan kedua belah kakinya, dia mengelinjang menahan kegelian yang amat sangat, dia menjongkitkan tubuhnya dengan kepalanya mendongak kebelakang bila N menyedut lubang faraj dan meminum besih air dari lubang faraj Kak Fauziah..

"Humakk.. Sedapp.. Sedapp akak kuarr" Kak fauziah meneran menahan sedap sambil memegang kepala N yang masih bermukim di cipapnya.. Dan N dapat merasakan mukanya basah semula akibat semburan air klimaks Kak Fauziah..
"N masukkan butuh kau yang besar dan panjang ni" kata Kak Fauziah yang mengenggam erat batang zakar N.

N menyediakan dirinya untuk menghenjut-dia meletakkan kepala zakarnya lalu ditekannya kepala zakar ke lubang faraj Kak Fauziah..

"Slurr.. Slurrpp.." bunyi kepala kotenya masuk berinteraksi dengan air mani Kak Fauziah yang sudah beberapakali klimaks..
"Aduhh.. Audhh.." renggek Kak Fauziah merasakan kebesaran zakar N masuk ke lubang farajnya..
"Pelan-pelan N.. Ok.. Henjut.. sudah masukk bestt. Sedapp.. Nyamann.." desau dan desis Kak Fauziah mengerang kuat dan menjerit-jerit bila N mula menghenjut zakarnya mundar mandir di dalam lubang faraj Kak Fauziah.

N menekan dan menghenjut tetapi masih merasakan sekatan dalam lubang faraj Kak Fauziah.. Kak Fauziah menolak dan menahan dada N.

"Slow N.. Slow.. Henjuut lagi.." arah Kak fauziah sambil mengelinjang dan terangkat-angkat buntutnya mengikut iramka henjutan N.
"Arghh.. Huu penuh akak rasa lubang akak.. Senak" balas Kak Fauziah mengerang dan menjeritt. Dia sudah mencapai puncaknya sambil N meneruskan henjutan yang kuat, dalam dan kasar dan Kak Fauziah masih mampu menerima henjutan itu walaupun dia sudah letih dan berpeluh.
"Kak.. Terima air kasih saya kak.. Urghh, Bestt Kak kemut kak.." N menjerit dan Kak Fauziah memainkan dinding dan saraf vaginanya untuk mengemut batang zakar N yang berada dalam lubang farajnya. N terkulai. Kak Fauziah memeluk tubuh N yang menindih tubuhnya dengan penuh rasa sayang. Masing-masing tercunggap-cunggap.

Bersambung . . . .


Vagabond Remaja - 2

0 comments

Temukan kami di Facebook
Beberapa minit selepas mereka berpelukan dengan percikan dan mandian peluh, N bangun. Mereka berdua ke bilik air untuk membersihkan diri mereka dan mandi bersama. Di bilik air sambil mandi berdua dan menyabun badan dan alat kelamin masing-masing, rangsangan syahwat mereka mengigit dan N melakukan posisi doggie untuk mengongkek Kak Fauziah. Kak fauziah merasa amat seronok dan sedap sehinggakan dia menjerit-jerit kuat dan asyik bila N memacu, mempompa dan menghenjut butuhnya yang keras dan panjang itu dari belakang punggung terus masuk ke lubang faraj Kak Fauziah. Untuk kesekian kalinya mereka berdua klimaks bersama dan mandi semula.

Mereka berdua berpeluk dan berkucupan dan merasakan kehangatan bersetubuh yang paling nikmat. Kini mereka berpakaian semula dan duduk di depan rumah sambil berbual.

"Akak puas N, tima kasih.. Tak pernah akak dapat nikmat camni, masih sengal dan pedih rasa cipap akak," kata Kak Fauziah ketawa kecil di depan N.
"Saya juga kak, timakasih memberikan.." jawab N menghela nafas lega.

Kak Fauziah mnengemaskan dududknya. Dia masih terasa kontol N lekat di cipapnya.. Segar dengan kemutannya..

"Kau ada apa-apa dengan Kak Az Zainah. N?" tanya Kak fauziah membuatkan N tersentak..
N sengih, "Takde apa-apa.. Suka layan dia. Selalu sorang-sorang sejak suami dia kahwin dua."
"Isshh.. Cakaplah.. Kau buat kat dia cam kau buat kat akak ye?" acah Kak Fauziah lagi.
"Buat juga.. Sebab dia hendak.. Saya pun mau juga," balas N pantas.
Kak Fauziah ketawa. "Patutlah dia tak hirau sangat laki dia. Rupanya laki special dia ada depan kita.."
N ketawa sama. "Pandai makan pandai simpan. Biar pecah di perut jangan terbarai di mulut kak.."
"Akak faham.. Akak puas sesangat dengan kau N dan akak rasa sepupu akak tu pun sama puas dengan akak.. Sedap ulian butuh kau tuu.. Mesti akak miss sesangat.." tambah Kak Fauziah sedikit frust, "Mesti akak ingatkan kau selalu bila akak balik nanti."

Sambil mereka berbual dan minum di depan rumah, kereta Kak Az Zainah masuk ke laman rumah..

"Nasib baik kerja baik kita sudah selesai kak," kata N ketawa kecil mengenyitkan matanya kepada Kak Fauziah.

Kak Fauziah angguk dan menarik nafas legaa.

*****

Matahari telah lama terpacak di dada langit. Langkah-langkah lembut itu bagaikan tersusun atur geraknya. Lembut dan perlahan mengelak daun-daun semalu dan lalang ajam. Dia menyelak kain batiknya ke pangkal betis. Betiusnya bunting padi kemerah-merahan dipanah cahaya matahari yang terik.

Bunyi kicau burung dan unggas hutan kedengaran di kebun N. Sambil memerhatikan pokok betik yang sudah masak beberapa buah papaya yang kekuningan kulitnya.

"Ughh.. Ughh.. Pa. Ppa. Aa.." tegur Kak Norma menunjukkan buah betik yang sudah kekuningan kepada N. N cuba menangkap apa yang dikatakan oleh Kak Norma, dan bila dia menunjuk ke arah buah papaya yang masak itu N mengerti.
"Nggak.. nggak.. Laa. Hh.. Am.. Ami.. Kkk.." Dia menunjukkan isyarat untuk mengait buah betik itu sambil memegang galah.

N hampir Kak Norma sambil angguk dan menunjukkan galah dari bambu yang dipegang oleh Kak Norma. Dia senyum menampakkan gigi putihnya. N dapat mencium aroma badan Kak Norma. Sedap dan tak hamis. Peluh merenik di atas bibir dan di dahinya. N membetulkan kedudukan galah di tangan Kak Norma. Dia berdiri di belakang gadis bisu dan pekak itu, lalu dengan kedua belah tangannya memegang tangan Kak Norma. Tangan yang ada galah itu diacukan dan ditujah ke buah papaya yang berlayutan masak meranum di atas pokok. Agak tinggi juga.

N cuba menunjukkan cara mengait buah betik kepada Kak Norma. N memberi isyarat untuk menujah atau mengait lalu menarik buah tersebut. N masih menunjukkan dan dia dapat menyentuh buah dada Kak Norma. Kak Norma sengih sambil dia meneruskan kaitannya. Sekali-sekala mulutnya bersuara dan riuh juga. Butir bicaranya tidak difahami oleh N.

Setelah mengait dengan menarik buah betik itu, lalu gugur satu, dua dan iga buah betik Kak Norma menyandarkan galah yang digunakannya itu ke dinding pndok. Dia kemudian mengutip buah papaya yang sudah masak kekuningan dan kemerahan itu di atas lantai pondok. Dia kemudian datang duduk hampir dengan N di beranda depan pintu pondok. Dia memndang kepada N sambil senyum. N melihat pangkal buah dada Kak norma yang putih gebu masih dibaluti colinya. Dia memakai baju kurung biru tua dengan kain batik cokelat.

"Uhh.. Iii.. Tuu.." dia menunjukkan buah betik kepada N.
"Amiklahh.." kata N sambil memberi isyarat kepada Kak Norma supaya mengambilnya dan membawa pulang nanti.

Kak Norma angguk sambil menjuntaikan kakinya. Lalu membuai kakinya dan memandang sekeliling kebun. Sayang dia bisu dan pekak, fikir N tapi dia cantik. Kulitnya putih gebu, buah dadanya besar, pungungnya pejal dan lebar, malah bibirnya kemerahan-merahan termasuk belakang tumitnya cukup mengiurkan N.

Dalam pada itu Kak Norma memegang peha N, meraba-raba dan mencuit-cuit. Dia menunjukkan tanda isyarat dua jari telunjuk dikaitkan/dicantumkan bertindan.. N cuba membaca apa yang dimaksudkan oleh Kak Norma. Lalu N membalas dengan memberi isyarat bibirnya.

"Apaa?" N masih kurang faham.

Lalu Kak Norma menghampiri muka N.. Dia mengucup bibir N. N menarik mukanya terkejut. Kak Norma ketawa dan menunjukkan isyarat itu semula. Lalu N menunjukkan isyarat "jari masuk ke lubang" dengan mengunakan jarinya.. Kak Norma memandang dan angguklalu ketawa. Berderau darah N. Tapi Kak Norma sudah mengucupnya. N memberhentikan lalu menunjukkan isyarat masuk ke pondok.

Pantas N mengajak Kak Norma masuk ke dalam pondok.. Sambil N meletakkan jari ke mulutnya dia melambai ke muka Kak Norma supaya masuk ke dalam ondok. Kak Norma mengikut dengan pinggulnya bergoyang.

N mengambil tualanya dan mengesat peluhnya dan sambil itu mengesat peluh di muka Kak Norma. Kak Norma sengih dan menunjukkan isyarat bagus dengan ibu jarinya. Dia duduk berlunjur memperlihatkan kakinya yang putih gebu dengan bulu roma yang halus disamping betisnya yang bunting padi. Dia mengambil tuala dari tangan N dan mengelap pehak dan kakinya. N geram kerana melihat pangkal peha dan kaki yang putih melepak.

N duduk menentang berlunjur juga, tapi rapat tubuhnya seiring dengan Kak Norma. Perlahan-lahan N meraba belakang tubuh Kak Norma, dan mengucup bibir merah merekah itu sambil merangkul Kak Norma.

"Huwahh.." Kak Norma bersuara bila kucupan bermula.

Kak Norma sendiri mengucup N keras dan tangannya merangkul tengkuk N. N menyelak dan menanggalkan baju kurung Kak Norma melalui kepalanya. Kemudian menanggalkan coli dan kini jelas kelihatan buah dada Kak Norma yang besar dengan puting kemerah-merahan sebesar buah anggur. Kak Norma tidak menghalang, malah memegang kontol N yang sudah menegang dari luar celana.

Pantas N menjilat tengkok Kak Norma. Tangannya mengentel puting payudara Kak Norma dan Kak Norma mengocok kontol N. Kak Norma mendesah bila N menyonyot puting payudara dan meramas buah dada Kak Norma yang gebu putih dan besar itu. Di kepala N timbul persoalan apakah Kak Norma, yang pekak dan bisu ini masih dara?

"Waa.. Urghh.. Waa.. Urhh" renggek dan desau suara kecil dari mulut Kak Norma bila N sudah melumat puting, meramas payudara dan mengucup pangkal dada dan bawah ketetek Kak Norma. Kak Norma mengerang dan mengeliat. Buah dadanya keras menegang termasuk puting yang mencanak itu.

Bil menanggalkan seluar dan bajunya menjadi bogel, dan dia menanggalkan kain batik Kak Noirma, mereka kini sudah bogel dan hadap mengadap. N meneruskan ciuman dan jilatannya di dada Kak norma dan terus ke pusat setelah Kak norma berbaring sambil memegang kontol N dengan tangan kanannya. Dia mengusap kontol N dengan manja.

Sambil mengucup N meraba cipap Kak norma. sudah berair. Basah alur cipap dan taman berbulu hitam lebat itu. N mula melekapkan mukanya ke cipap Kak Norma yang sudah mengangkang pehanya luas. N dapat mencium dan menikmati aroma puki Kak Norma yang menyengat syahwatnya.

"Uuu.." Kak Norma mengerang sambil memegang dan membelai kontol N. Tangan kirinya menncuit bahu N dan dia menunjukkan isyarat bagus kepada N sambil memegang kontol N yang keras, besar dan panjang itu.

Kak Norma mengeliat, mengelinjang, mengeroh, "Achh.. Syaa.. Suhh.. Se.. Dddaapp.." Dan N terus menjilat kelentit Kak Norma, menghisap lubang madu Kak Norma. Kak Norma menjerit beberapa kali sambil mengangkat punggungnya kesedapan. N menjulur lidahnya ke lubang faraj kemudian memasukkan jari hantunya dan menghisap air madu Kak Norma yang berbasahan di jejarinya. Kak Norma mengelinjang menahan kesedapan.

"Arghh" dia menjerit sambil menaikan tubuhnya dan mengepit muka N di cipap Kak Norma dengan kedua belah pehanya lalu mengejangkan tubuhnya yang sampai ke puncak akibat hisapan dan sedutan N di cipapnya.
"Ola.. Ola.. Olaa.."kak Norma meracau sambil mula menghisap kontol N.

Bila Kak Norma mengulom kontol N, N mendesah dan menghela nafas. Pandai Kak Norma menghisap dan mengulum serta memainkan lidahnya di batang zakar N.. Batang yang sudah tiga suku panjang masuk ke dalam mulutnya. Sambil menyedut kepala kote N, Kak Norma menunjukkan isyarat baguss lagi. N tersenyum.. SAda pengalaman Kak Norma ni, bisik hatinya dan ingin tahu siapa mengajar Kak Norma, wanita bisu dan pekak ni.

"Ohh.. Ohh.. Ohh," jerit Kak Norma bila N memasukkan zakanya ke dalam lubang cipap Kak Norma. Kak Norma menaikkan dan menurunkan punggungnya lalu mengayak pinggulnya satu bulatan beberapakali membuatkan zakar N dikeremut dan dikeronyok oleh dinding vagina Kak Norma.

N mempompa, kemudian memaju dan memundurkan zakarnya dalam lubang faraj Kak Norma yang terasa swendat, ketat teapi sudah bolos dan lopong. Kak Norma menjerit-jerit kuat, dan mengeroh bila dia merasa kegelian danmencapai ke kemuncak dengan mencakar-cakar belakang tubuh N. N terus menghenjut sekeras-kerasnya, zakarnya bermandian didalam lubang cipap Kak Norma yang kebanjiran. N dapat merasakan dinding vagina Kak Norma yang mengerutu kasar tetapi mengelikan kepala kotenya.

"Wahh.. Wahh.." jerit N sambil meneruskan henjutannya, mengejang-kan tubuhnya dan menekan rapat kontolnya ke lubang cipapa Kak Norma.. Dia merasa geli yang amat sangat dengan kemutan vagina Kak Norma dan merasakan dia akan klimaks, lalu dengan pantas mengeluarkan butuhnya dan mengocok kotenya menyemprotkan maninya ke atas buah dada dan perut Kak Norma.. N kewalahan sedang Kak Norma kelesuan ditindih oleh N.

Untuk beberapa ketika mereka mendiamkan diri. N merasa puas dan Kak Norma juga puas ketika duduk mengelap lubang cipapnya yang meleleh dengan maninya. Kini N tahu dan sedar yang Kak Norma bukan anak dara. Dia adalah seorang gadis yang telah ditebuk tupai. Keperawanannya telah diambil. Siapa yang ambil dan siapa yang telah bersetubuh dengannya. N sangat ingin tahu. N mengelap batang kontolnya selepas persetubuhan yang membuat mereka berdua berpeluh dan kelesuan.

Mereka berdua kembali berpakaian. Kak Norma mengucup bibir dan dahi N. Dia menunjukkan isyarat bagus dan N membalas sama juga. Dia ketawa. Lalu menganggukkan kepalanya memegang kontol N dari luar seluar dan menunjukkan isyarat bagus juga. Dia menghela nafasnya.

N tidak puas hati lalu mengambil kertas dan pen. Dia menulis soalan-soalan di atas kertas itu dan meminta Kak Norma menjawabnya..

Soalan 1: Siapa ajar Kak Norma bersetubuh?
Jawapan: Abang sulung..
Soalan 2: Bila mula?
Jawapan: Usia 18 tahun.
Soalan 3: Selalu main dengan Abang?
Jawapan: Ya.. Banyak kali dekat dua tahun sampai sekarang.
Soalan 4: Kak Norma suka ker? Kak Norma rela ker? Atau Abang sulung rogol Kak Norma?
Jawapan: Mula-mula rogol. Takutt. Kemudian dia main lagi. Banyak kali buat. Lalu rasa Sedap. Suka sekali. Ketagih juga.
Soalan 5: Siapa tahu?
Jawapan: N sahaja. (Sambil menunjukkan N. Dia angguk sambil menulis jawapan kepada soalan yang ditanya oleh N.)

N tertegun. N tercenung dan terpenpam. Namun merasa puas juga menyetu-buhi Kak Norma yang bukan anak dara lagi walaupun dia bisu dan pekak dia tetap wanita yang normal yang mahukan kasihsayang dan juga persetubuhan. Cuma Kak Az Zainah tidak tahu. Tidak tahu yang adik angkat kesayangannya ini sudah menjadi mangsa rogol abang sulungnya. Abang sulung-harapkan pagar, pagar makan padi. Harapkan pagar, pagar menjatuhkan reban.

Tamat


Wanita India

0 comments

Temukan kami di Facebook
Cite gini. Aku ni sorang anak perantau. Belajar boleh dikatakan tinggi jugak le. Nama aku? Nama aku eeskk tak payah le aku kasi tau. Tapi panggil aku Mal sudah lah. Heheheh.. Cite bermula begini jeng. Nih cerita benar jangan korang ingat tipu plak.. K.. Selepas aku tamat pengajian aku di UTM skudai johor.. Aku sibuk mencari kerja di KL. Susah betul masa tu.. Tapi bernasib baik aku diterima kerja di sebuah syarikat lawyer firm.. Sebagai opis boy.. Walaupun tak setaraf dengan kelayakan aku.. Aku terima jugak tawaran kerja tu sebagai semantara dari aku takde kerja camne aku nak suap nasik dlm mulut aku nanti.

Ok bab ni lah segala-galanya bermula. Boss aku nih perempuan dan Tamil naidu plak tuh. Memule aku pun benci gak sebab ye le perempuan ni dah la hitam bau pun semacam.. Hehehe.. Tapi tak kesah lah janji dia kasi aku kerja sementara. Heheheh jadi korang pun sure boleh agakkan? Layanan dia pada aku pun baik, cakap lemah lembut, kecuali dalam keadaan tens. Bau dia buat muka garang.

Figure badan boss aku nih bolehlah tahan gak 37 26 36.. Uii tgk dari belakang ngiur gak aku. Baru anak sorang la katakan. Kadang-kadang tuh stim gak aku kalau tengok dia dari belakang. Aku dengar jugak dari kawan 1 pejabat cerita pada aku, yang suami dia nih panas baran suka pukul boss aku nih, jadi dlm hati aku nih cakap. Nasib le dah memang dasar lelakinya memang camtuh dah mabuk pukul bini sampai nak mampus kehkehkeh.

Pada bulan ke-2, minggu ke-2, eskk hari keramat tuh aku memang tak boleh lupa sampai bila-bila pun nih.. Pada hari tu 2 org staff opis aku tu cuti, yang Kak sorang tuh memang apply cuti dan yang lagi sorang (adjuster) plak mengader-ngader ambik emergency leave plak, mati kutu aku hari tuh. Jadi sementara takde org, aku pun buat le opis boss aku nih cam opis aku sendiri. Duk telefon sana sini. Eskk cam boss plak aku.

Tetiba pintu masuk opis aku berbunyi, aku tak jangka plak boss aku yang dtg. Mati-mati aku ingat dia pun cuti gak. Setan betui aku baru nak online internet layan gamba blue. Idak pun cari awek IRC cybersex. Heheheh. Kelam kabut aku shut down komputer. Ye le kalau dah jawatan aku nih opis boy rangkap despacth pe kejadahnya online internet, mau boss aku query aku plak kang.

Aku pun tengok le jam dinding opis aku. Laa.. Dah pukul 12 tengah hari, wat ape le si hitam nih masuk opis. Dah le half day dari masuk pukul 12 baik toksah dtg terus. Tapi keadaan dia masuk opis cara tak normal plak. Dengan tangan menekup muker. Sah di menangis sok sek sok sek aku dengar. Pehal plak nangis. Eskk sespen aku. Terus dia masuk bilik dia. Eskk lantak le dia nak nangis ke ape ke bukan hal aku. Aku makan gaji jer. Mase aku duk stand by nak blah dari opis jam nunjukan pukul 1.05 pm, aku tersentak, sebab boss aku intercom aku tanyakan mane remote aircond dia. Ceh camne le dia bley lepak dlm bilik tuh hampir sejam dengan keadaan panas.

Mau basah siap berbau lengit anu anu boss aku nih hehehehe. Aku pun ketuk le pintu bilik dia. Aisey man sari dia dah terbukak nampak bra dia je nih. Maklumle dlm bilik panas. Siap mate bengkak bengkak plak tuh. Sian pe ke bodoh betui india sorang nih. Duk dlm panas. Stim gak aku tengok tetek dia. Tak sangka plak kulit dia putih. Salunya aku nampak hitam. Yele pikir dlm otak aku kalau dah stim tuh hitam pun hitam le janji kalau dpt kongkek best gak. Aku pun pasang jarum, paki berani tanye je nih.

"Kenapa puan menangis?" jawapan aku terima diam.

Aku switch on aircond. Aku beranikan diri lagi bertanyakan soalan tadi, adakah berpunca dari kerja. Dia twist kepala tanda tidak. Sah dlm otak aku. Boss aku kene penangan laki dia. Ciss tercabar aku nih. Dlm keadaan stim le katakan mau je jdi hero bagi semua perempuan yang teraniaya. Kehekehkehek. Aku pass tisu sehelai pada dia. Ewahh.. Mase dia cakap thanks tuh. Mak aii nampak kelembutan bibirnya. Esk esk bertambah tegang dan bertambah niat suci aku nak kerja kan dia gak. Mule aku cari idea.

Pas tu, aku tanya dia, sama ada dia nak minum ker? Dia gelengkan kepala. Dia angkat muka dia, aku nampak ler lebam kat mata dia tu. Aku pun amik tisu lagi, pergi kat dia, dengan selamba aje aku kesat air mata dia. Dia diam saja. Pas tu aku belai rambut dia, nak masuk jarum la katakan. Dia tengok aku dan kata, kalaulah hubby dia cam aku. Pas tu, tetiba jer dia lentok muka dia kat dada aku. Uikss.. Terkejut aku. Dalam hati aku kata, ada respon nih! Aku mainkan peranan aku, aku cium dahi dia.

Dia diam aja.. Pas tu, aku beranikan diri, terus aja aku cium mulut dia. Cis, sekali dia membalaslah pulak. Abis lidah aku dijilatnya. Aku diamkan diri saja. Dia bangun, terus ajak aku lepak kat sofa dlam bilik dia. Aku kat bawah, dia kat atas. Terus dia sambung cium mulut aku, sambil tangan dia meraba konek aku. Ahh.. Sedap siot.. Mase duk dia syok raba konek aku. Dia tanye plak soalan cepu Mas pada aku. Pernah buat seks ke sebelum nih. Ngeleng lekas lekas le aku nak nunjukkan aku nih inesen. Heheheh. Padahal dah jenuh aku kekah awek awek di UTM skudai dulu. Boss aku senyum, suke le tuh kononnya dpt anak teruna. Hehehehe

Boss aku semakin mengganas, habis baju aku ngan seluar aku dia buka sekali gus. Aku plak memang tak pakai seluar dalam. Bila dah terbuka aja pakaian aku, terus dia kulum batang aku. Fuhh geli abis aku rasanya. Tak cukup itu, abis telur aku ngan lubang punggung aku dia jilat ngan rakus nya. Aku geli tak terkira. Rasa cam urat kencing aku dah nak tercabut je nih. Aku nak bangun dia tak bagi. Mak.. Aii dasat jugak india seko nih. Tak pueh pueh. Tekemut kemut ponggong aku dibuatnya. Perghh.. Aku dah tak kira dah, terus aku bukak bra dia mak. Aii tapak besar siot siap hitam plak tuh. Terus le aku nyonyot tetak dia. Arghh jeritan perempuan kegelian & desahan yang memang aku suka. Naik merah tetek dia siap luv bite yang begitu besar sebesar tapak (puting) yang dia punya. Aku tambah geram, terus aku buak abis sari dia. Hah.. Sekarang nih baru adil.. Sama-sama gak dah bogel.

Mak oii. Masa aku raba cipap dia, bulu pantat beb, lebat. Dah berapa lama tak cukur pun aku tak tau la. Bertambah geram la aku. Aku main cabut bulu cipap dia. Boss aku menjerit. Auwww..

Pas tu dia kata, "Don't do like that laa, U naughty boy", sambil menggenggam kuat batang aku.

Pas tu, aku bangun, aku kasi dia kat bawah plak. Terus aku sembam muka aku kat cipap dia yang berbau lengit tu. Lengit pun lengit laa. Janji aku nak jilat abis. Perghh..

Sekali masa aku jilat tu, dia punya mengerang, "Arrghh.. Arghh.. Plizz.. Oohh.. Ammaa.. It's good.. My God..", Perghh.. Macam-macamlah yang keluar..

Aku apa lagi, bertambah meriah ler aku jilat cipap dia tu. Sambil jilat tu, jari aku korek dia punya lubang punggong.. Ceh.. Dah luas dah dia punya lubang punggung. Tapi tak pa, aku korek gk. Dan.. Bertambah kuat jeritan manja sex nyer itu. Mana idak nyer. Bukan satu jari.. 3 jari sekali beb aku jolok dalam lubang punggung dia. Pas tu, tetiba jer dia tolak muka aku.

Dia kata, "Mal, I want U to do 69 style.."

Cehh.. Di tak tau, tu ler style favorite aku, apa lagi aku pun tukar la style. Muka aku kat cipap dia, batang aku kat mulut dia. Sedapp.. Lama gak style cam tu, adalah dalam 20 minit, bis basah ler alur dier tu.

Pas tu dia cakap lagi, "Mal, stop it.. I want U to put your dick into my pussy"
"OK Madam..", Aku jawab la. Maklumlah.. Nak bodek Boss.

Aku pun tukar style, dia kat bawah, aku kat atas. Aku terus aja tanam batang aku kat cipap dia. Dan terus jer aku hayun laju-laju, sebab aku dah geram beb. Dia apa lagi.. Menjerit la dia. Maklumlah.. Adik aku nih besar ler katakan. Dah tu, panjang pulak.

Boss aku mengerang, "Arrghh.. Mal.. Arghh.. Ohh.. Ammaa.. Ohh.. Fuck me.. Ohh.. Uuhh.. Ermm.."

Fuh.. Dier nyer ngerang. Best woo.. Pas tu, aku stop jap. Aku suruh dia menonggeng. Dog style. Dia ikut aja. Aku terus ludah air liur aku kat lubang punggung dia. Dia diam aja. Aku mula masukkan batang aku dalam lubang punggung dia. Dia cuba tahan, aku kata, aku nak juga. Dia diam aja.. Pas tu aku masukkan, dan aku hayun laju-laju.

"Auwww.. Arrghh.. Sakit Mal.. Stop it.." Aku buat tak tahu aja. Aku hayun gak batang aku kat punggung dia.
Pas tu dia cakap, "Mal.. Don't stop it.. Arghh.. Uuuhh.. Mal.. Sedap Mal.. Ohh.."

Disebabkan aku hayun ngan laju, aku rasa, air aku dah nak keluar dah. Aku hayun lagi laju. Dan laju. Dan terus aja aku pancut air mani aku dalam lubang punggung boss aku. Dah keluar air mani tu, aku terus aja hayun batang ku secara perlahan-lahan. Dan akhir nya aku cabut dan terus aku baring atas sofa. Boss aku perlahan-lahan bangun, terus kulum batang aku yang dah mula nak terlulai layu tu.

Tapi, disebabkan sedap kena kulum. Batang aku mula naik. Perlahan-lahan. Sekali lagi kami beromen untuk kali yang kedua. Kali nih, dia pula yang menunggang aku. Hampir setengah jam, aku klimax untuk kali kedua. Dan kali nih, air mani aku aku lepas di dalam mulut dia. Habis ditelan air mani aku tu. Kemudian kami berehat. Sambil tu Boss aku bercerita, dia dah lama tak main ngan laki dia, dah hampir 4 bulan. Patutlah, aku tengok Bossku nih kemaruk semacam aja. Kemudian, kami berkemas dan aku pun balik la rumah aku.

Bulan depannya, aku dinaikkan pangkat sebagai "Business Development Executive". Hehehehe.. Tak sia-sia aku bodek Boss aku.., heheheeh..

E N D


Wanita PA dan bossnya

0 comments

Temukan kami di Facebook
Percampuran dan perjalanan mengisikan ruang pengalaman. Pengalaman mengajar dan mendidik kita-N melalui setiap pengalaman yang menyeronokkan. Pembaca situs Rumah Seks yang dikasihi-kali ini N menghidangkan pekerjaan sukarela yang banyak mendatangkan kebaikan dan manfaat yang membahagiakan.

Sewaktu di tingkatan 4 ini, N telah dilantik menjadi Setiausaha Gabungan Pelajar-pelajar Melayu Pantai Timur(GPMPT). N juga mewakili Pertubuhan Budaya Kuantan(PBK) yang bergiat di bidang budaya, drama dan teater. N menjadi terbuka kepada perjuangan pembelajaran anak bangsa dan tidak ketinggalan di bidang budaya. Keaktifan N di cabang ini membuatkan dia terkenal juga di pekan kecil yang sedang membangun itu. Tambahan pula Pemimpin Gabungan pelajar-pelajar Melayu Pantai Timur ialah Tuan
Pegawai Daerah sendiri, iaitu Tuan Haji Amin.

Sebagai Setiausaha N sering menemuinya-dalam seminggu N akan mengadap Tuan Haji Amin sebanyak dua kali. Samada di pejabatnya ataupun di rumahnya sendiri. Banyak nasihat dan arahan-arahan kerja akan dipanjangkan oleh Tuan Haji Amin kepadanya. N tidak pernah memungkiri tanggung jawabnya. Segala program yang dipersetujui oleh Jawatan kuasa GPMPT akan dilaksanakan oleh N. Dan pada waktu itu yang penting ialah program kursus-kursus perperiksaan untuk pelajar-pelajar LCE an MCE.

Bayangkan N hanya anak sekolah dari Tingkatan 4, sedangkan masih ramai anak-anak sekolah dari Tingkatan 5 dan 6 yang tidak menyanggupi menjadi seorang setiausaha. Namun bagi N itu satu cabaran untuk diterima, lalu menyelaksanakan apa tugas yang diperlukan demi membina satu tahap kepimpinan yang bakal berguna di masa depan.

"Kamu ni rajin N.. Bagus membina keyakinan dan wibawa diri," tegur Kak Saripah memuji sambil dia menyerahkan secawan kopi kepada N yang sedang menunggu Tuan Haji Amin satu petang.
"Seronok enggak Kak, satu cabaran..," balas N sambil melihat wajah Kak Saripah(35thn) yang manis.

Orangnya berkulit hitam manis, memiliki gunung kembar yang besar, punggong yang tonggek, ada cutting dan suka memakai baju kebaya yang menampakkan pangkal buah dadanya. Beliau masih bujangan walaupun sudah berstatus andartu, mempunyai darah keturunan Arab campur melayu dan sederhana tinggi orangnya. Kak saripah bertindak menjadi PA kepada Tuan Haji Amin.

"Kamu jangan lupa tentang pelajaran kamu N, ini kerja sukarela-kalau kamu boleh cakup kedua-duanya baguslah.., yang penting ialah pelajaran," tambah Kak Saripah tersenyum sambil menyusun kertas-kertas yang bersepah di atas mejanya.

Sebentar lagi bunyi interkom bergema dan arahan dari corong itu meminta Kak Saripah mengizinkan N masuk untuk menemui Tuan Haji Amin. N tersipu-sipu bila mengingatkan sesuatu.. Pelik juga.. Fikirnya.. Kak Saripah O Kak Saripah..

Flashback.. Waktu petang minggu lalu.. Seperti biasa N akan menghadap Tuan Haji Amin.. N masuk ke bilik Kak Saripah, dia tiada di tempat kerjanya.. Kemudian N mendengar sesuatu yang menangkap telinganya yang datang dari arah bilik Tuan Haji Amin yang gemok dan rendah itu. Orangnya memakai cermin mata, berkumis dan kepalanya botak dan jendol. Tingginya sekitar
5'4". Itulah dia pemimpin GPMPT. Kebetulan pintu bilik koneksi pejabat Tuan Haji Amin terbuka sedikit. N merapatkan dirinya perlahan dan menjelau sambil hati-hati bagaikan seorang pencurii..

"UUuu sedap bang.. Uuu jilat lagi abang," suara manja dan mendesah itu kedengaran samar-samar.

Hatinya dub dab. Mula berdebar kencang dan matanya menangkap wajah Tuan Haji Amin yang botak tu dari belakang sambil Kak Saripah mangangkangkan kakinya di atas meja dengan kain sarungnya di angkatkan ke atas. Menampakkan pehanya yang mulus dan Tuan Haji Amin sedang menjilat vagina Kak Saripah. Kak saripah mencepak dan Tuan haji Amin menjilat di puki Kak Saripah yang mengelinjang kesedapan tanpa sedar N sedang memerhatikan perbuatan mereka. Cipap Kak saripah besar, tundunnya tembak dengan bulunya lebat. Tuan Haji Amin menguak alur faraj Kak saripah dan lidah pendeknya menjilat kelentit Kak saripah.. Wanita berdarah campuran Arab itu membelakangkan kepala sambil mengangkat bunutnya tepat ke muka Tuan Haji Amin yang rakus memakan cipap yang berair itu.

Semua perbuatan itu jelas di pemandangan N. Kontolnya juga naik, keras dan tegang melihat episod yang memberahikan itu.

"Abang.. Sedapp.. Saya nak keluar bangg.. Saya nak keluar.. gelinyaa.."keroh kasar Kak saripah yang mengangkat punggungnya kencang ke depan sambil lidah Tuan Haji Amin menujah lubang puki Kak Saripah.

N pantas beredar bila dia melihat Kak Saripah menjerit setelah mengalami klimaks hasil jilatan Tuan Haji Amin.. Bila Kak Saripah bangun dari kedudukannya di atas meja Tuan Haji Amin dan membetulkan semula kainnya setelah mengelap cipapnya dengan tisu. Dia tidak mahu kedua-dua manusia itu tahu yang dia sudah ada disitu sebelum waktu temujanji..

*****

Annexe cabang rest house Kuantan.. Jawatankuasa penyambut bersiaga, membuat persiapan terakhir untuk majlis pembukaan program motivasi untuk pelajar-pelajar Melayu tahap MCE dari sekolah-sekolah menengah sekitar Kuantan.. Esuk pembukaan rasmi akan dilakukan oleh Yang Berhormat Dato' Menteri Besar Pahang sendiri.. Kira-kira 100 orang pelajar akan ikut serta. Program dikelolakan oleh GPMPT dan ditaja oleh Kerajaan Negeri Pahang sendiri.

Kak saripah, PA Tuan Haji Amin turut ada membantu dan mewakili Tuan Haji Amin untuk menentukan persiapan pada malam itu. Dewan program sudah dihiasi dengan sepanduk dan backdrop. Tenaga pensyarah juga sudah datang dan menginap di bilik yang telah ditetapkan oleh panitia penyelaras.

Tuan Haji Amin yang sibuk itu turut hadir ditemani oleh isterinya, Puan Nora (40thn) berbadan gempal dengan dua buah gunung kembarnya yang besar, bermuka bulat dengan kulit kuning langsat, perutnya nampak sedikit buncit tetapi punggongnya besar dan bulat dari seluar slack yang dipakainya. Lagipun rumah Pegawai Daerah dedngan Annexe bukanlah jauh sangat.

"Kak Nora apa kabar sihat,"tanya N sambil berjabat tangan dan mencium tangan Puan Nora.
"Baik N.. Awak sihat.., nape tak datang umah?"tanya Puan Nora sengih menampakkan giginya.
"Sibuk skit kak, lagipun jumpa tuan kat pejabat dia jerr.."jawab N senyum memerhatikan payudara Puan Nora yang dibalut colinya. Puan Nora tidak suka dibahasakan dirinya makcik, dia lebih senang dibahasakan dengan kakak sahaja.

Kak Saripah membuat sibuk menyediakan fail-fail peserta. Dia dibantu oleh ahli-ahli jawatankuasa lain. Tuan Haji Amin bersama Puan Nora, turut membantu sambil berbual-bual.

"Kamu sihat Pah?" tanya Puan Nora mula duduk atas kerusi yang ada di Situ.
"Baik aje kak,"balas Saripah sambil mengeluarkan fail dari dalam kotak.

N turut membantu dengan meletakkan dan menyusun fail-fail itu di atas meja. Kemudian mengeluarkan pula kertas-kerta kerja yang baru sahaja disaikelosetail dan dimasukkan ke dalam fail. Hanya ucapan Yang berhormat MB masih lagi disaikelostail. Tuan haji Amin mengerling ke arah Kak Saripah dan mereka berdua tersenyum sambil berseloroh. Puan Nora sibuk membantu mengurusin nota-nota untuk dimasukkan ke dalam fail.

"Camana dengan pelajaran kau? Bagus juga program niee.. Pakat amik sana sikit amik sini sikit, untung kau N.. Belajar memimpin dapat, belajar nak lulus perperiksaan pun dapat.." kata Puan Nora memegang dahinya sambil memasukkan nota ke dalam fail.
"Bolehlah kak, tahun ni lom periksa lagi. Tahun depan baru saya amik MCE." jawab N sambil ekor matanya melihat Tuan haji Amin keluar.
"Bagus buat persediaan dari sekarang N," Puan Nora menambah dan tak menyedari suaminya telah hilang dari situ.

Sekejap lagi Kak Saripah minta undur mahu ke toilet.

"Baik Kak.." jawab N pendek kerana dia mengesyaki sesuatu. Namun dia buat tidak tahu dan melayan Puan Nora sambil ahli jawatankuasa yang lain leka dengan tugas masing-masing.
"Datanglah umah akak bila kau senang N, telepon akak kalau takde teksi nak ke sini.." pelawa Puan Nora.
"Ya.. saya akan datang," kata N memandang ke bahagian pepet Puan Nora yang dibungkus oleh seluar slacknya.
"Akak Midah, orang gaji akak masih kerja dengan akak?"
"Kerja lagi, kalau tak siapa nak bantu akak?" balas Puan Nora senyum. Dia mempunyai orang gaji, Kak Midah(28thn) asal orang Kelantan, janda belum beranak.

*****

Masa suntuk dan masa yang sedikit itu dipergunakan.. dalam sebuah bilik penyelaras di Annexe itu.. Tua Haji Amin tahu N
Sedang melayan isterinya, Puan Nora membantu kerja-kerja panitia.. Sebaik Kak Saripah masuk ke bilik itu dan dikunci.. Tanpa berlengah mereka berdua berpelukan dan berkucupan bagaikan sudah lama tidak berjumpa..

Pantas Kak saripah membuka seluarnya dan membogelkan sebahagian dari tubuhnya dari perut hingga ke kaki. Begitu juga dengan Tuan Haji Amin sudah membuka seluarnya. Kini mereka berpeluk, bergelut dan berkucupan. Memadu asmara mereka untuk waktu yang singkat. Memenuhi selera bila berdua..

Apapun Tuan haji Amin memulakan foreplaynya dengan menjilat puki Kak Saripah. Wanita itu mengelinjang, mencepar ke kiri dan ke kanan.. Dia memegang kontol Tuan Haji Amin yang tegang dan dempap itu. Pantas Tuian Haji Amin mengangkangkan peha Kak saripah. Melihat lurahnya yang tersorok, Tuanb Haji Amin menguak lalu memasukkan kepala kontolnya ke dalam lubang faraj Kak saripah.

"Hmm.. Abangg.. Rindukan kote abangg.." bisik Kak Saripah sambil memeluk tengkok uan Haji Amin.

Tuan haji Amin mengucup bibir Kak saripah. Mereka sama-sama berkulom lidah. Dia menindih tubuh Kak Saripah dan mula mempompa puki Kak Saripah. Kak Saripah mengayak dan mengoyang-goyangkan punggungnya menerima zakar Tuan Haji Amin dalam lubang farajnya. Kontol dempap yang keras itu menghunjam, keluar masuk dan dinding faraj Kak Saripah mula mencengkam dan mengeryam. Kak Saripah menadah dan henjutan kencang Tuan Haji Amin membuat dia berasa sensasi dan geli.

Namun.."Pahh.. Aku keluarr.." jerit uan haji Amin dengan nafasnya Semput. Air maninya dipancut dalam lubang faraj Kak saripah. Kak Saripah terkapar keraan kegeliannya beransur selesai dan dia tak mampu sampai Ke puncak.

Tuan Haji Amin senyum lebar dan berasa puas. Lantas mereka masuk ke bilik air untuk membersihkan alat kelamin mereka. Kak saripah keluar dari bilik itu dulu dan pergi semula ke ruang kerja. N memerhatikan keadaan Kak saripah yang senyum-senyum mulus memandang ke arah mereka. Dalam lima minit kemudian Tuan Haji Amin pula menyusul masuk. Juga sengih-sengih menampakkan sebatang giginya rongak. N senyum sendirian dan faham mungkin, tetapi Puan Nora hanya mnyeringai bila Tuan Haji Amin mendekati dan duduk di sebelahnya berdepan pula dengan Kak Saripah. Sempat juga mereka berdua bermain mata..

*****

Entah angin mana yang datang, mungkin angin laut China Selatan kut.. Dan bayangkan ketika di bawah bulan yang bersinar megah.. Diatas sebuah batu besar, dedngan debur ombak datang membelasah, dengan angin laut menyapu tubuh kami..

Ah, terlalu indah.. Melihat tubuh Kak Saripah yang bogel berbaring di atas batu besar menghadap ke laut luas, berlapikkan tikarmengkuang, dengan bantal plastik dari angin yang dikembongkan, N mempompa cipap Kak Saripah kerana Kak Saripah sudah klimaks beberapa kali akibat dari foreplay yang lama di bahagian payudara, di bahagian perut dan paling lama di pussy-menjilat, mengulum, menyedut dan N menghirup jus Kak Saripah dari lubang farajnya..

"O boy.. N, kau bijak.. Kau bijak mengiurkan kakak. Stimm habis.." kata Kak Saripah menahan henjutan batang N yang keras, besar dan panjang. Dia menerima keperkasaan lelaki N di dalam wanitanya yang kini telah direndam oleh air madunya.
"Akak sudah keluar banyak kali.." jerit halus Kak Saripah.. Sambil menhinggut tubuh dan mengerakkan buntutnya menerima
tujahan N yang bertalu-talu dari kontol N.

N merasakan kesendatan lubang puki Kak Saripah. Dia mengentel puting susu Kak Saripah yang sudah mengeras langsung meramas buah dada Kak Saripah, yang menunjang indah disinari bulan terang dan dicumbui angin Laut Cina Selatan.

"Akakk I am cummingg.. Huu akak kuarr ni air saya.." N menjerit kuat sambil menujah zakarnya terus dan membenam keperkasaan kelelakiannya tepat dan padat ke dalam wanita Kak Saripah.
"Yess.. U are a good fucker N.. For ur age.. Bagi usia kau Camni Kau terlalu bagus mengongkek.." puji Kak Saripah bangga kerana dapat menikmati kelampusan dan kepuasan yang teramat sangat sedang lelaki N masih beradu senang dalam cipapnya.

"Saper yang bagus N ni ke atau Tuan Haji Amin?" tanyaku.. Sedang ombak melanda ke pantai, garang dan kasar..
"Apa??" tanya Kak Saripah terkejut..
"Saper yang bagus? N atau Tuan Haji Amin kak?" balas N mengeletik ketiak Kak Saripah sambil mencium aroma ketiak itu.
"Kau.. U.. U.. U.. N.." jawab Kak Saripah mengigit leher N manja..

N sengih dan ketawa terbahak-bahak memegang cipap Kak Saripah yang tembam itu lalu mengurut dan membelainya manja..
Kak Saripah, PA dan kekasih Tuan Haji Amin dilutu oleh N malam itu di Tepi pantai Laut Cina Selatan..

Tamat


Yati si pemungut sampah

0 comments

Temukan kami di Facebook
Aku sedang menjalani latihan praktikal tetapi aku masih tinggal di asrama universiti. Setiap pagi sebelum aku ke tempat kerja, aku melakukan rutin harian iaitu mandi, gosok gigi, cuci muka, mencukur misai dan mencuci baju. Selepas itu, aku akan memandu kereta ke tempat kerja.

Bilik aku di asrama terletak berhampiran tandas. Di luar tandas itu terletak sebuah tong sampah. Tong sampah di asrama aku dialas dengan plastik hitam. Ini untuk menyenangkan kerja pemungut sampah membungkus plastik hitam itu lalu boleh terus membuangnya. OK, cukuplah bahagian pengenalan untuk cerita ini.

Yati adalah pemungut sampah di asrama aku. Dia adalah salah seorang pekerja kontrak dengan sebuah syarikat pembersihan yang mendapat tender untuk bersihkan kolej aku sepanjang tahun, iaitu 2 semester. Setiap pagi, dari pukul 8.20 am hingga 8.40 am, Yati akan datang ke tong sampah di luar tandas itu dan membungkus plastik hitam itu.

Sekarang aku akan ceritakan tentang Yati. Yati berusia 19 tahun. Yati mempunyai tetek yang aku anggap kecil, tapi oleh kerana badannya kecil, jadi teteknya masih nampak menonjol di sebalik bajunya. Yati tergolong dalam kalangan perempuan yang kurus dan bersaiz kecil badannya.

Pakaian seragam Yati berwarna coklat gelap dan mempunyai belahan dada yang rendah. Aku selalu cuba untuk berpura pura tidak dapat membuka kunci bilik atau gosok gigi lama lama untuk mengintai teteknya. Tapi selalu gagal. Aku hampir berputus asa sehinggalah suatu hari.

Pagi itu selepas aku mandi, aku melilitkan tuala ke pinggang dan berjalan ke bilik. Memang tuala itu saja yang ada di seluruh badan aku.

Seperti biasa, semasa aku berpura pura tidak dapat membuka kunci bilik, kunci aku terjatuh dan kaki aku tertendang kunci itu. Kunci itu melayang ke kaki Yati. Yati yang sedang asyik untuk membungkus sampah itu terkejut. Tapi, dia mengambil kunci itu dan memulangkan kepada aku.

Semasa Yati tunduk, posisinya kali ini memang tepat menghadap aku dan keadaan cahaya yang terang pada pagi itu menyinar terus ke bahagian teteknya. Memang kalau bab mengintai tetek perempuan ini perlu bergantung kepada nasib, warna baju yang dipakai dan juga pencahayaan. Kalau gelap, kita takkan dapat mengintai sebab tiada cahaya yang menyuluh pandangan lelaki dan keadaan gelap sebab baju wanita telah menghalang cahaya masuk. Hari itu aku kira bernasib baik sebab semua faktor itu memihak kepada aku.

Seperti biasa, aku seorang lelaki yang normal. Jadi, semasa melihat colinya yang berwarna putih di sebalik bajunya, batang aku terus tegak. Aku masih berdarah muda, dan aku memang minat pada tetek wanita. Jadi, batang aku tertonjol jelas di sebalik tuala nipis yang aku pakai. Semasa mengambil kunci dari tangan Yati, aku sengaja menggunakan dua tangan lalu mengusap usap tangannya.

Yati terkejut dan melepaskan tangannya dengan segera. Aku senyum sahaja dan meminta maaf. Aku katakan kepadanya yang dia sangat cantik. Dia menjawab manja, "Tipulah..". Dan begitulah bermulanya perbualan aku dengannya di tepi tong sampah. Dari perbualan itu, aku mengetahui serba sedikit tentang latar belakangnya.

Yati telah bekerja untuk syarikat pembersihan itu selama 1 tahun. Dia adalah anak sulung dan berasal dari keluarga yang miskin. Bayangkan pembaca, aku sedang berbual dengannya dalam keadaan aku hanya melilitkan tuala pada pinggang. Dan batang aku pada masa itu juga tegak 100%. Aku melihat matanya juga kadang kadang melirik ke arah tuala aku. Jadi, aku rasa dia nampak batang aku yang menjerit jerit di sebalik tuala itu.

Aku merancang untuk terus mendapatkan pantatnya pada hari itu juga. Aku mengetahui dia akan mengelap lantai tandas itu selepas dia memungut semua sampah di bangunan yang aku tinggal. Jadi, selepas tamat perbualan ringkas tadi, aku menelefon tempat praktikal aku dan meminta cuti. Aku memang diberi satu hari cuti setiap bulan.

Aku menunggu dengan setia di bilik mandi. Sambil menunggu, aku tidak dapat menahan nafsu aku dan aku akhirnya melancap di bilik mandi itu. Selepas menunggu 30 minit, kiranya lama sangat aku rasakan, seperti berjam jam lamanya! Tapi akhirnya aku mendengar suara tapak kaki masuk. Aku mengintai dari sebalik pintu bilik mandi. Ya, itu adalah Yati!

Air dibuka supaya Yati menganggap ada orang sedang mandi. Yati meneruskan kerjanya seperti biasa. Dia mula mengelap lantai. Aku membiarkan air itu mengalir dan menunggu Yati menghampiri pintu bilik mandi aku. Semakin dia mengelap lantai, Yati semakin mendekati pintu aku. Aku menutup air yang mengalir itu. Apabila jaraknya sudah hampir 1 meter dari aku, aku membuka pintu bilik mandi aku.

Dalam keadaan itu, aku berbogel tanpa seurat benang pun di hadapan Yati. Yati tercengang seketika dan melihat ke arah batang aku yang panjang itu. Kesempatan itu aku gunakan sebaik baiknya! Aku menarik tangan Yati dengan sekuat hati dan dia telah berada dalam bilik mandi bersama aku!

Aku terus mencium cium mulutnya. Dia yang masih terperanjat tidak memberikan sebarang tindak balas. Aku terus menyedut nyedut lidahnya. Kemudian, tangan aku masuk ke dalam bajunya dan meraba raba teteknya. Yati mula sedar akan perbuatan aku dan dia cuba lari. Masih ingat pisau yang aku gunakan untuk mengugut pensyarah aku? Yati cuba lari, tapi aku tampar mukanya sekuat hati dan bibir dia mula berdarah. Dia menahan sakit tapi aku tidak memberi sebarang peluang untuk dia lari.

Kemudian, tangan aku mengeluarkan pisau yang aku letak di lantai. Aku menyentuhkan pisau dengan perlahan ke arah mukanya dan menggerakkan pisau itu perlahan lahan dari pipi ke puting teteknya yang masih berbungkus di sebalik bajunya. Kemudian, pisau itu aku tujukan ke arah pinggangnya.

"Kalau mahu selamat, berdiri diam diam di dinding ini!" begitulah aku mengugut Yati!

Pisau itu benar benar telah menghentikan pemberontakan Yati. Tapi, tangan kanan aku tidak dapat beraksi meraba teteknya! Tangan kanan aku mesti memegang pisau itu untuk pastikan Yati tidak lari! Jadi, aku pun meneruskan menyedut lidahnya. Dia tidak memberi balasan dan aku mula bosan! Dia asyik menangis dan menangis semakin kuat. Aku mencuba cara lain..

Pisau aku masih di pinggangnya dan tangan kiri aku membuka bajunya. Dia menangis semakin kuat. Nafsu telah menguasai aku dan aku sedikit pun tidak kasihan kepada Yati! Malahan, aku semakin ghairah kerana aku semakin menguasai keadaan itu! Selepas menanggalkan bajunya, aku menyumbat mulutnya dengan baju itu.

Yes! Akhirnya dia tidak bersuara lagi walaupun air matanya terus mengalir lebih deras. Kini tinggal colinya sahaja yang membungkus dada. Aku membuka coli itu dengan cepat. Ini semua aku belajar semasa aku menolong Lin, Ana dan Puan Ayuwati membuka coli mereka! Tak sampai 5 saat, colinya jatuh ke lantai dan menjadi basah.

Aduhai, cantiknya tetek dia walaupun tidak sebesar mana. Aku menjilat jilat putingnya. Tangan kiri aku meraba raba teteknya. Aku menumpukan di sana selama 10 minit. Dalam tempoh itu, Yati nampaknya tidak menangis lagi tetapi tubuhnya mengeliat seperti ikan yang baru dikeluarkan dari air. Aku mengetahui dari pengalaman bahawa Yati telah terangsang. Inilah masanya! Aku menanggalkan seluar uniformnya dan celana dalamnya juga.

Satu lagi wanita yang mencukur botak kemaluannya! Pisau aku masih di pinggangnya sebab aku takut dia lari. Aku memang suka pantat yang botak, tanpa sedikit bulupun. Ini memudahkan aku menjilat jilat dan lebih senang aku mengesan biji kelentit wanita. Yati masih dalam posisi berdiri. Aku memaksa kaki kirinya dinaikkan ke dinding bilik mandi. Dia menggelengkan kepala! Aku rapatkan pisau itu ke daging pinggangnya! Dia menurut..

Kini aku dalam posisi mencangkung untuk menjilat pantatnya itu. Aku menjilat jilat belahan pantatnya seperti menjilat aiskrim. Aku yakin Yati sedang menikmati perbuatan aku. Kini Yati semakin mengeliat tubuhnya. Aku mencari cari biji kelentitnya, jumpa! Aku terus menjilat di sana. Badannya seperti terkena kejutan elektrik dan menghayun tidak tentu arah. Kini, aku telah menguasai diri Yati. Jadi, aku meletakkan pisau aku.

Aku terus menjilat jilat pantatnya. Dalam agak agak 2 minit sahaja, kakinya yang di dinding itu tidak dapt bertahan dan menjepit kepala aku. Dia menekan kepala aku. Aku tahu dia telah mencapai orgasme. Tugas aku sudah 50 % selesai. Aku mencapai semula pisau aku dan memaksanya membuat gaya doggie.

Dia yang masih menikmati sisa orgasmenya tadi menurut dengan lemah. Kini aku mahu merasmikan anak dara seorang ini! Hati aku bersorak gembira, batang aku menjerit jerit! Tapi, Yati tidak dapat menjerit kerana mulutnya telah disumbat dengan bajunya. Aku yang sememangnya telah bogel menghalakan batang aku ke pantatnya.

Dia menggelengkan kepalanya lagi semasa merasakan batang aku mula masuk ke pantatnya. Aku tidak peduli. Aku terus memaksa batang aku masuk walaupun sempit. Aku gagal 4 kali tak dapat masukkan sebab sempit sangat. Aku tekad dan masukkan dengan sekuat hati dan tumpuan.

Bless.. Aku rasa ada sedikit cecair mengena batang aku. Aku membiarkan batang aku seketika untuk menikmati lubang baru itu. Ahh.. Sedikit panas dan sangat lembap. Batang aku sangat menikmati keadaan itu. Kemudian, aku mengeluarkan batang aku 75% dan memasukkan semula. Gila.. Sungguh enak rasanya! Kepala Yati turut terangkat angkat. Aku tidak pasti samada dia sakit atau menikmati batang aku. Itu semua aku tidak peduli.

Aku meneruskan acara sorong tarik itu. Sungguh nikmat rasanya. Nikmatnya sedikit berbeza dengan Lin dan Ana. Mereka berdua masih di bawah umur, jadi pantat mereka masih belum berkembang sepenuhnya. Puan Ayuwati pula telah masuk golongan wanita tua. Pantatnya telah kehilangan rasa elastik dan rasa cengkaman. Pantat Yati pula baru masuk tempoh yang sesuai. Seperti buah mangga yang masak tepat tepat pada masanya, tidak terlalu muda dan tidak pula dagingnya menjadi lembik. Tapi, "mangga" Yati telah ditebuk tupai. Tupai itu adalah AKU! Haha.

Perasaan itu memang tidak dapat digambarkan dengan kata kata. Sangat enak, rasa seperti sedang terbang melayang layang, otak kosong tiada tekanan. Aku meneruskan acara sorong tarik itu sangat lama, batang aku tidak mencapai klimaks cepat sebab tadi aku telah melancap. Seronoknya semua itu.

Kepala Yati terangkat angkat sekejap, lepas itu menggeleng geleng sekejap. Aku kira dia telah 3 kali orgasme. Setiap kali orgasme, Yati akan meronta ronta dan menarik badan aku melekap kuat di badannya. Nampaknya dia sangat suka dan menikmati permainan aku.

Aku tidak dapat bertahan lama lagi, batang aku telah mencapai kemuncak maksimum. Aku merasa ada cecair yang akan meletup keluar. Aku menahan seketika dan mencabut batang aku cepat cepat. Aku memancut di luar, lantai bilik mandi itu penuh dengan kesan kesan air mani aku. Ahh ahh ahh.. Aku lupa dunia untuk seketika. Bila aku sedar, aku lihat batang aku ada sedikit kesan warna merah. Sah aku telah merasmikan anak dara ini.

Aku menolong Yati memakaikan pakaiannya semula. Dia hanya menangis sahaja tapi aku kata aku sayang kepadanya dan sangat cinta kepadanya. Aku kata aku telah meminati dia sejak kali pertama aku jumpa dia memungut sampah di luar bilik aku. Dia kata dia juga memendam rasa kepada aku tapi dia tidak sangka akan berlaku kejadian sebegini. Aku melutut di depannya dan menangis seperti menyesali perbuatan aku. Aku memohon ampun berkali kali. Aku juga berpura pura menangis di depannya.

Akhirnya, dia berkata, "Sudahlah, Yati pun sebenarnya seronok tadi, cuma Abang ni terlalu kasar pada mulanya. Tengok, pipi Yati berdarah sebab Abang!" Aku melumat lumat bibirnya dan dia membalas penuh kasih sayang. Aku mengatakan "I Love You, Yati" berkali kali kepadanya. Selepas itu, aku berpesan kepadanya aku ada hadiah untuknya.

Baju putih yang lusuh aku keluarkan dari almari aku. Kemudian, di depan Yati, aku mengelar jari aku di hadapan Yati. Aku tuliskan perkataan "I LOVE U" di atas baju putih itu. Yati terharu dengan perbuatan aku dan memasukkan jari aku ke mulutnya.

Dia melarang aku berbuat seperti itu lagi. Dia kata hatinya sakit kalau aku buat seperti itu. Baju itu aku hadiahkan kepadanya sebagai tanda cinta aku. Yati benar benar terharu dan mengalirkan air mata semasa menerima baju itu. Aku cium dahinya dan aku kata "Take it Yati, I Love You forever"..


E N D


 

Rumah Seks Indonesia. Copyright 2008 All Rights Reserved Revolution Church by Brian Gardner Converted into Blogger by Bloganol dot com Modified by Axl Torvald