Jiran gersang

0 comments

Temukan kami di Facebook
Salam kepada pembaca Rumah Seks.. Kisah ini dititip dari Malaysia buat bacaan kelian. Kali pertama menarik minatku untuk bercerita tentang pengalamanku dalam sex sesudah beberapa kali membaca kisah di situs ini.

*****

Panggil saja aku N. Usiaku 12 tahun dalam darjah 6 sekolah rendah. Tubuhku besar dan atletis, segak dengan rambut disikat kemas, sering tersenyum, jarang pakai seluar dalam dan penis agak panjang dan berurat bila tegang kira-kira 14cm.

Kusorot kisah ini yang berlaku di sekitar tahun 60an. Waktu itu mana ada komputer apatah lagi chatting. Waktu itu kehidupan anak-anak baya aku agak terkongkong. Aku dibesarkan dalam masyarakat polis, duduk di berek tua berjiran tetangga. Aku anak sulung dari empat beradik ketika itu. Di samping anak sulung yang bertanggung jawab, aku juga merasakan diriku agak nakal.

Berek kami terdiri dari 10 pintu-bermaksud aku mempunyai 9 jiran tetangga yang terdekat. Pintu rumahku Nombor 6. Pintu rumah jiran nombor 5, milik Pakcik Hassan(41th) dan isterinya, Makcik Timah (38th). Pintu rumah jiran Nombor 7 milik Pakcik Agus(34th) dan isterinya Makcik Anum (25th)-menarik couple ini pada pandangan aku. Paling menarik pintu Nombor Satu, milik Pakcik Rahman (40th) dan isterinya, Kak Etun (19 tahun) benar-benar muda dan cantik tanpa bermake-up.

Ketika di usia sedemikian aku nakal juga kerana minat aku hanya tertumpu terhadap wanita dan pompuan-pompuan yang sebaya atau lebih tua dari aku. Selalunya penis aku akan keras memanjang bila melihat dan membayangkan yang indah. Aku tak menjadi hantu hisap ganja atau main judi. Aku rajin ke sekolah dan aku adalah pelajar yang baik dengan result sekolah ku.

Ketika usia dua belas tahun inilah aku menerokai dunia baru-dunia orang dewasa. Aku menjadi taik pengintip dan pengintai. Namun aku amat bahagia dan bersyukur dengan apa yang telah aku alami dan nikmati.

Pakcik Hassan jiranku rumah nombor 5, orangnya berkulit hitam manis, berkumis, taklah tinggi orangnya, malah aku lebih tinggi sedikit darinya, adalah seorang yang rajin bercucuk tanam dan memelihara ayam. Kalau dia tidak bertugas, Pakcik Hassan akan menghabiskan masanya di kebun di belakang berek kami yang masih lagi ditumbuhi tinggi dengan lalang dan semak samun.

Isterinya, Makcik Timah jarang mengikut Pakcik Hassan ke kebun mereka di belakang berek itu. Dia lebih suka tidor dan mengawasi anak-anak mereka seramai dua orang itu. Makcik Timah orangnya rendah, bertubuh gempal, bermuka bulat dan manis bila tersenyum. Buah dadanya sederhana besar.

Ayahku juga ada membuat reban ayam dan bertanam sedikit ubi kayu, keledek dan beberapa pokok mangga. Ayam-ayam dan itik peliharaan kami itu, akulah yang menjaganya. Setiap balik sekolah aku akan memberi ayam-ayam dan itik-itik makan. Tidak ketinggalan ayah dan ibu aku ada juga menanam cili api. Jadi untuk sayur dan hasil telor, memang lumayan kerana kami tidak payah membelinya.

Pakcik Hassan ada membuat pondok kecil di kebunnya. Di situ dia rehat bila dia habis membaja, merumput atau mencangkul tanah yang segar di situ. Pondok comel itu letaknya di bawah pohon pokok yang rendang. Di tutup setengah dengan daun bambu dan diletakkan tikar buruk sebagai alas lantainya.

Jiran aku yang tinggal di rumah Nombor 7, Makcik Anum muda lagi orangnya. Baru 25th, wajah dia manis, mempunyai jelingan manja dan senyumannya melirik, tinggi kira-kira 155cm dan buahdadanya dalam 36 dan bontotnya besar.

Singkat kisah pertama yang aku alami-ketika itu cuaca gelap di langit jam baru pukul 5 petang. Keadaan di kebun di belakang berek kami itu agak sedikit gelap. Angin bertiup kuat juga semacam hendak hujan.

Ketika aku melalui hampir dengan pondok Pakcik Hassan petang itu untuk ke reban ayamku, aku terdengar bunyi suara seakan-akan orang bercakap manja dan sekali sekala ketawa kecil meninggi. Keadaan itu menarik perhatian aku. Di hatiku timbul persoalan dan hasrat ingin tahu berkobar-kobar di dalam jiwa kecilku.

Aku mula mengendap perlahan merangkak menuju ke arah datangnya suara itu. Dalam semak dan lalang yang tinggi itu aku menyusup dan merangkak menghampiri ke arah suara yang ku dengar. Maka tujuan aku tetap ke pondok kerana dalam balam-balam petang itu aku dapat melihat bayang manusia di pondok Pakcik Hassan. Kehadiranku tidak diperhatikan oleh mereka kerana angin bertiup membuatkan lalang berlaga, bunyi ayam dan itik berketuk kuat.

Hati aku dub dab dan terasa tangan aku mengeletar. Aku memakai kemeja T gelap dan berseluar jeans dengan berselipar. Aku masih merangkak di kawasan semak untuk berlindung dari pandangan manusia di pondok Pakcik Hassan agar mereka tidak menyedari dan mengetahui yang kelibat aku ada di situ.

Dadaku terasa berdebar yang amat sangat. Perasaan ingin tahu makin membara.

"Lawo payudara kau Anum,"
"Hmm.."
"Abang.. Sedapp"
"Dengan suami kau tak sedap ke..?"
"Takk bangg.. Dia tak buat cam abang, abang Hassan pandai buat.."

Wow berdesau darah aku.. Aku prihatin akan suara itu. Aku tak puas hati. Aku mahu melihat dengan jelas siapa mereka itu. Aku mula rapat dengan rangkakan perlahan.

Suara-suara itu kedengaran lagi..

"Kau tak puas ke Anum,"
"Takk.. Masakan Anum nak jumpa abang ni.."

Kini mata aku seakan nak tersembul dengan apa yang aku lihat. Aku menahan nafas. Menahan air liur. Sah dan jelas, wajah Makcik Anum dan Pakcik Hassan di depan mataku. Mereka tidak menyedari kehadiran aku yang sangat hampir kepada mereka. Aku dapat melihat dengan jelas perlakuan Makcik Anum dan Pakcik Hassan, dua-dua jiranku yang terdekat. Sungguh aku terkejut. Namun ini rahasia mesti aku simpan. Hanya aku yang nampak dan tahu kegiatan selewengan dan curang mereka.

Pakcik Hassan sedang menghisap puting payudara makcik Anum sambil tangannya yang satu lagi mengentel puing payudara sebelah. Makcik Anum memegang penis Pakcik Hasan. Aku melihat penis Pakcik Hasan tegang tapi taklah panjang dan besar sangat. Mereka berkucupan.

Makcik Anum memakai kemeja T warna merah tua dan kain batik kelantan sahaja. Sedang pakcik Hassan berlengeng dan mengenakan seluar labuhnya. Kini tangan Pakcik Hasan mula meraba pepek Makcik Anum. Dia mebaringkan makcik anum sambil menyelak kain batik ke paras pinggang. Pakcik Hassan mula mengomol pepek Makcik Anum.

"Abangg sedap.. Jilat lagi bang.." seru Makcik Anum dengan nada keras dan tangannya mengocok penis pakcik Hassan.
"Sedap ke Anum.." bisik Pakcik Hassan sambil menjilat pepet Makcik Anum. Kdlihatan lidahnya acum mengacum di pepet Makcik Anum.
"Sedap Bang.. Suami Anum tak buat camni bang.."

Aku melihat aksi mereka yang memnbuat posisi 69. Wow-camtu ke caranya. Aku melihat Pakcik Hassan dibawah menjilat pepet Makcik Anum dan makcik Anum mengulum penis pakcik Hassan. Dia mengulum macam menjilat ais krim.

Nafas aku tak keruan. Aku yang melihat asyik sekali. Sungguh tak aku sangka rupa-rupanya Makcik Anum tak puas bersetubuh dengan suaminya Pakcik Agus. Kini Pakcik Hassan sudah berpindah kedudukan. Dia memasukkan penisnya ke pepet makcik Anum bila makcik Anum berbaring mengangkangkan peha dan menaikkan kakinya. Aku melihat Pakcik Hassan menghenjut penisnya turun naik-kedepan dan ke belakang di depan mataku. Jelas aku lihat penis Pakcik Hassan memasuki lubang vagina makcik Anum. Setiap pompaan dan henjutan pakcik Hasan, makcik Anum mengikut rentaknya.

"Bangg.. Kuat.. Kuat lagi bang.." jerit halus makcik Anumm, "Sedapp bang."
Huhh.. "Sedap Anum.. Rasa kote abang.. Sedapkan sayang,"

Aku menutup telingaku tak larat nak mendengar kata-kata mereka yang mengelikan hatiku namun menaikkan penisku dan syahwatku juga. Aku syok juga. Aku terus melihat persetubuhan mereka untuk seketika dan selesai bila pakcik hassan menjerit kecil sambil jatuh memeluk Makcik Anum. Mereka terus berkucupan dan ada cecair keluar dari vagina Makcik Anum..

Aku melihat Makcik Anum pantas membersihkan pepetnya dengan kain sal pakcik Hassan dan membetulkan semula kain batik dan kemeja T nya. Dia tersenyum puas dan melirik. Pakcik Hassan memeluk dan mereka berkucupan sementera waktu. Sambil itu berbisik sesuatu ke telinga makcik Anum yang memburaikan ketawa kecilnya sambil mencubit peha pakcik Hassan, manja.

Jauh di sudut hatiku, aku kini tahu dan menyaksikan perbuatan mereka. Dan aku mula memerhatikan waktu-waktu sebegini untuk dapat melihat aksi mereka lagi. Aku gembira dan sangat senang hati. Dan bermulalah aku menjadi pengintip dan pengintai cilik.

*****

Wanita yang sering senyum itu aku lihat murung. Kak Etun berpakaian kemas petang itu sambil duduk depan pintu rumahnya. Dia banyak menung. Dia masih muda sedangkan suaminya pertengahan usia. Wanita ni tingginya kira-kira 160cm memiliki buah dada yang sederhana besar dalam 35c pinggangnya ramping dan punggung yang lebar. Perutnya rapat dan nipis.

"Abangg.. Apa ni.. Abangg" bentak Kak Etun terhadap suaminya, Pakcik Rahman. Dia marah-marah sambil merempan. Kak Etun membetulkan kain kembannya. Pakcik Rahman diam sahaja. Aku dari atas siling mengintai petang tu.

"Abangg Etun tak puas" bentak Kak Etun marah-marah sambil memukul-mukul Pakcik Rahman.
"Sabar Tun.. Sabar," kata Pakcik Rahman.

Aku dapat melihat ketakmampuan Pakcik Rahman. Aku melihat dia memasukkan penisnya yang pendek ke pepet Kak Etun yang gebu dan berbulu lebat. Sekejap kemudian dia habis dengan orgasme yang pantas.

"Tun tak apa-apa lagi bang, Tun tak puas," bentak Kak Etun merungus.

Aku juga merasa frust. Persetubuhan Pakcik Rahman terlalu singkat dan pantas. penis dia mengecut semula selepas dia orgasm. Tak sampai sepuluh kali henjut, Pakcik Rahman sudah habis terkulai.

*****

"Hisap puting acik ni," kata Makcik Timah mengunjukkan teteknya ke bibirku, yang sudah bogel atas katilnya. Aku mengikut arahannya. Makcik Timah memegang penis aku dan mengocoknya.

" Wah N, besar dan panjang kote kau," bisik makcik Timah sambil membelai. Aku terasa geli.
"Acik gelii.. Sedapp,"elus aku.

Kemudian kami berkucup.

"Hisap lidah acik,"kata makcik Timah yang menarik aku ke biliknya sedang suasana di berek sepi petang itu.

Aku terasa segan, malu dan mengigil namun aku merasa seronok dan penisku mengembang panjang dan besar. Terasa ngilu dan ingin terkencing. Makcik Timah terus dan ganas mencium dada bidang aku. Kemudian dia ais krim penisku. Aku mengeliat dan mengelinjang sambil mengangkat-angkat punggungku.

Aku ramas teteknya kemudian menghisap rakus puting susunya kedua belah. Kini tangan ku merayau ke peptnya yang sudah basah. Makcik Timah terus mengocok penisku.

"Keras dan tegang kote kau N, baguss sedapp besarr dan panjangg," bisik Makcik Timah memegang kuat sambil meramas dan kemudian membelai penisku." Kote kau besar dari pakcik kau punya."

Makcik Timah mengarahkan aku menjilat pepetnya. Dia mengangkang luas. Lalu menarik muka ku ke arah vaginanya. Aku mula menjilat kelentitnya yang tersorok di antara dua bibir vaginanya. Aroma pepetnya mencengkam nafsuku.

"Huu.. Sedap, jilat keras N.." arah makcik Timah yang menghinggut punggungnya ke atas mengikut rentak jilatan lidahku. Aku memasukkan lidahku ke lubang vaginanya yang panas dan berair.

Dia mendesah kuat, dia mengerang keras bila lidah ku menjelajahi kelentik dan pepetnya. Perlahan dan keras. Air membecak pepet Makcik Timah.

"N.. Acik tak tahan.. Masukkan penis kau kat sini," arah Makcik Timah sambil menunjukkan lubang pepetnya. Aku segera mengikut arahannya.. Aku letakkan kepala kote ke mulut lubang jusnya. Kemudian aku tekan..

"Aduhh.. N pelahan skit..,"kata Makcik Timah yang merangkul punggungku dengan kedua belah kakinya sambil mengcenghkam belakang badanku dan mencium dadaku.

Aku menekan perlahan dan aku sendiri tak tahan, ku hentak kote ku ke dalam lubang pepet Makcik Timah.. Dia menjerit-jerit.. Dia mencakar aku, aku menghentak dan rasa gelii..

"Acikk.. N tak tahan.. Rasa nak kencing.." kataku separuh menahan.
"N.. Ok.. Henjut kuat.." arah makcik Timah.. Sambil merangkul kua pungung aku dabn dia mengayak punggungnya.

Aku terus menghenjut kuat-kuat dan lajuu.. Aku henjutt terus dengan nafas yang kasar. Aku melihat penis ku masuk dan keluar sama juga dengan isi kulit daging kemaluan pepet makcik Timah mengikut rentakku berair banyak dan becak.

Aku kayal.. Aku kegelian.. Makcik Timah menjerit dan meraung2 bila henjutanku makin pendek dan padat serta rapat ke pepetnya..

"N.. Acikk kuarr.." makcik Timah menghayun sambil memutar pungungnya..

Aku yang kegeliaan terus menghenjut dan menghentak penisku ke lubang di pepet Makcik Timahh.. Sekejapan aku tersenggut-senggut dan aku merasakan penisku panas didalam kepitan vagina Makcik Timah.. Dan air mani ku yang semprot terjun lenyap masuk ke lubang pepet makcik Timahh..

Aku membiarkan penisku berdegup dalam lubang pepet Makcik Timah dan berbaring di atas tubuhnya yang gempal itu. Sambil aku hisap puting dan meramas teteknya lagi.

Itulah ajaran pertama yang kuterima dari makcik Timah tentang bersetubuh. Selama ini makcik Timah memerhatikan pembesaran aku. Bukan dia tidak pernah melihat penis aku dulu-dulu, tapi kali ini dia merasakan aku sudah matang dengan penisku yang ada.

Aku pelik naper dia mahu bersetubuh dengan aku sedangkan pakcik Hassan handal juga orangnya bab di atas katil ni. Terbukti pakcik Hassan selalu bersetubuh dengan Makcik Anum.

"Aku suka kau N. penis kau besar dan panjang dari Pakcik.. Kau nyer keras dan kuat.." puji makcik Timah.."
"Kau simpan rahsia ni.. Kalau kau mahupun jangan tunjuk sangat. Nanti makcik ajak kau.. Ingat pesan makcik ni," kata makcik Timah dan aku akur dalam pada itu sebelum keluar dari rumahnya petang itu dia memberikan aku duit.

Aku gembira dan puas hati tapi penisku naik lagi dan hendak bersetubuh tapi Makcik Timah memujuk aku supaya jangan dan mengatakan lain kali. Khuatir anak-anak dia balik sekolah dan suami dia balik juga ke rumah.

*****

Memang agaknya aku menjadi perhatian di berek ku. Kejadian petang itu amat menakjubkan aku. Kebetulan petang itu aku nak mandi. Bilikk mandi adalah dikongsi di berek kami. Ketika aku selesai mandi dan mahu mengenakan towel aku, Kak Etun hampir dengan berkemban. Dia hendak ke blik mandi danmelihat aku telanjang tanpa sempat hendak mengenakan towel aku. Dia memandang tepat ke arah penis ku yang terkulai.

"Dik N.. Kamu.. Ni.. N gi umah kakak sekarang, jomm.." Kak Etun mengajak.

Ketika itu suasana sunyi tiada siapa di beranda berek. Aku pantas memakai towelku dan menuju ke rumahnya hampir denganbilik mandi. Pantas Kak Etun masuk dan menutup pintu rumahnya. Aku menjadi kaku.

"Jangan gusar.. Jangan takut.." kata Kak Etun sambil memegang tanganku memasuki biliknya lalu membuka kembannya. Aku dapat melihat tubuh Kak Etun yang mengancam jiwa dan penisku. Dia menarik towel yang kupakai. Kelihatan penisku tersenggut-senggut.

"N.. Akak suka kote kau ni besar.." katanya sambil meembelai baang zakar ku.

Aku kegelian dan mengangkang di tubir katilnya.

"N jangan takutt.. Akak sayang N.. Suka kote N.." katanya perlahan sambil mula mengulom penisku.

Aku memegang kepala Kak Etun merapatkan kulomannya ke zakarku. Dia mencepak dan mencepok.. Mula2 perlahan dan kemudian laju dan kuat di zakarku. Aku pula mengentel puting teteknya sambil meramas-ramas perlahan dan kuat. Kini Kak Etun duduk di tubir katil sambil mengangkangkan pehanya luas-luas. Dia menarik aku berada di tengah-tengah kangkangannya.

"Jilat.." arahnya sambil menunjukkan pepetnya ke mukaku.

Aroma pepetnya menegangkan kon tolku dan menaikkan nafsuku. Aku mula menjilat seperti aku menjilat makcik Timah. Kak Etun terlonta-lonta.. Dia mengerang. Lidahku basah dengan air di lubang pepet Kak Etun sambil angan aku meramas kedua-dua belah teteknya yang keras dan mengentel puting teteknya sekali.

"Woww N.. Kau pandai.." kata Kak Etun sambil mengucup bibir ku dan kami bertukar hisapan lidah. Lumat.

Kak Etun memimpin aku ke arah posisi 69. Aku di bawah dan dia di atas. Aku menjilat pepetnya dan kini lemas dengan air pukinya yang banyak dan menjejeh. penisku tegak bagai tiang bendera. Keras, membesar panjang. Kak Etun mengelus-elus zakarku. Perlahan-lahan dia mengenakan kedudukan sambil memegang batangku, perlahan-lahan memasukkan ke lubang pepetnya. Dia mula menghenyak perlahan..

"Aduii.. Besarnya kote kau N.. Kalah Bang rahman punya.. Dia tak strong.." kata Kak Etun sambil senyum dan adanya masih ku ramas dari bawsah kelangkangnya.

Kak Etun menekan lagi nak memasukkan zakar aku ke lubang pepetnya yang ketat. Dinding vaginanya kebasahan memberi dan mengepit dan mengemut kepala kote ku.

"Huu.. Aduuhh sedapp,"kata Kak Etun sambil menghenjut lagi.

Kini perlahan-lahan lubang jus pepetnya mencengkam penisku sehingga ke pangkal.. Dia menarik dan menyorong perlahan kemudian laju.. Sehingga dia menjerit-jerit dan mengelinjang kesedapan sedangkan aku menahan penisku yang keras dibaluti air pukinya yang menjejeh keluar bertebing di sekitar batang dan bulu zakarku..

Kak Etun klimaks dua kali semasa menghenjut dari atas tadi, sedang penis aku masih keras.. Kini Kak Etun di bawah dan mengangkang peha nya luas. Aku memasukkan zakarku, aku mula mepompa dan menghenjut perlahan dan deras.. Cam aku buat kat Makcik Timah tempoh hari.. Kemudian mencabut penisku lalu menjilat puki Kak Etun seketika dan kemudian memasukkan semula penis ku ke dalam farajnya dan menghenjut semula..

Kak Etun menjerit-jerit kelazatan dan mengerang menginjal dan mengeliat sambil mengikut rentak henjutan dengan menaikkan punggungnya ketika aku menghenjut zakarku dalam lubang pukinya..

"Akakk.. N.. Nak pancutt.." kataku sambil menghenjut keras.
Kak Etun menjeritt.." Akak kuarr," Aku menghenjut terus kasar.
Aku merasa geli." Akak saya nak kuar.."

Namun Kak Etun sedar dengan pantas menolak aku, dan memegang penis lalu mengulom kuat.. Sekejapan mani ku pancrutt.. Ke dalam mulutnya.. Kak Etun melapah batangku dan menjilat mani aku lalu aku terkulai..

Mulai hari itu.. Aku dan Kak Etun selalu bersetubuh bila suami dia tiada.. Aku menjadi kekasihnya dan aku juga diberi upah. Seronoknya..

*****

Pembaca situs Rumah Seks.. Sekian kisahku di zaman kecilku yang nyata. Itu sekitar 60an maka tiada bedanya dengan yang berlaku di milenium ini. Biarpun tiada komputer atau alat-alat canggih komunikasi waktu itu, namun sex adalah lumrah alam dan keperluan manusia. Saya akan menulis lagi kisah pengalaman saya dalam dunia sex kepada pembaca-pembaca di sini. Saran dan komen dari wanita amatlah dialu-alukan dan sila majukan kepada saya di wirasaujana@yahoo.com

E N D


Komentar

0 Komentar untuk "Jiran gersang"

Poskan Komentar

Boleh pasang iklan, link atau website, tapi dilarang menampilkan Nomer HP, Pin BB serta Email.

 

Rumah Seks Indonesia. Copyright 2008 All Rights Reserved Revolution Church by Brian Gardner Converted into Blogger by Bloganol dot com Modified by Axl Torvald