Terima kasih Maya - 2

0 comments

Temukan kami di Facebook
Dengan perasaan yang campur aduk (termasuk mereka-reka jawaban yang dapat kusampaikan pada isteriku jika pulang nanti, karena harusnya pulang pagi kok jadi sore), aku mengguyur tubuhku dengan shower yang mengeluarkan air hangat. Saat itulah kurasakan adanya tangan halus yang tengah menggosokkan sabun di bagian punggungku. Maya ternyata. Wanita itu tersenyum dan, surprise, dia dalam keadaan telanjang bulat memandangiku.

"Tubuh Mas bagus..," sepasang matanya yang nakal sempat melirik ke arah selangkanganku.
Kucoba menarik tubuhnya untuk kupeluk, tapi dia menghindar.
"Nanti dulu, disabun dulu biar enak dan segar dipakenya."
"Dipake apa dan oleh siapa..?" tanyaku.
Maya hanya senyum simpul.

Singkat cerita, selepas saling guyur dan saling sabun, badanku merasa segar bugar, sementara si junior meronta-ronta, sedikit pegal karena cukup lama dalam kondisi 'siap tempur'. Sensasi luar biasa indah kuperoleh ketika aku berjalan menuju tempat tidur dengan kondisi saling berpelukan dan saling mengulum bibir dengan Maya. Tampaknya Maya mendapatkan kenyamanan dalam acara adu bibir.

Dalam tempo lama, kepalaku dia peluk, sehingga upaya melepaskan pertautan bibirku dengannya tidak berhasil. Sementara gerak lembut jari-jari tanganku di dua buah dada Maya dan sesekali memelintir putingnya, membuat wanita ini mulai naik. Hal ini terasa dengan gerak tangannya yang bagai tak sadar mencari-cari bagian selangkanganku. Saat dia temukan yang dicari, barang itu pun diremas-remasnya dengan pelan.

"Saya mau, Mas..," bisiknya.
Saya mengangguk. Maya pun membuka selangkangannya, dan membimbing si junior untuk memasuki alat vital kewanitaannya. Saya mengambil sikap seperti memenuhi keinginannya. Saya ambil bantal, lalu saya sodorkan ke arah pantatnya, sehingga belahan vagina Maya benar-benar tampak jelas.

"Mas..," Maya berteriak kecil saat kepalaku tiba-tiba sudah menjilat-jilat permukaan lubang vaginanya.
Kedua tangannya berusaha keras menyingkirkan kepalaku dari bagian vaginanya, sementara desah nafasnya terdengar tidak beraturan. Sesekali kulihat dia menggigit bibir, sepasang matanya terpejam, sedangkan tangan kedua tangan kanannya akhirnya meremas-remas pundakku.

Tidak tega juga aku saat memandang wajahnya yang terlihat sayu. Aku pun berjongkok dan mendekatkan alat vitalku ke permukaan vaginanya. Wajah Maya kulihat begitu 'Sumringah'. Sepasang matanya yang tajam menusuk pandang mataku serasa memberi isyarat agar aku segera memasukinya.

Dan Maya pun berdesah panjang saat alat kelaminku memasuki lubang miliknya. Gaya Maya yang dengan penuh perhatian sesekali mengusap wajah dan dadaku, mampu menambah daya rangsangku. Di saat itulah aku merasakan vagina Maya terasa memilin si junior. Pilinan yang bercampur dengan pijatan-pijatan lembut di satu sisi, serta cara Maya memandangku sepertinya melontarkanku ke suatu tempat yang sangat nyaman. Sangat indah. Oo.., begitu indahnya, aku berharap keindahan ini jangan cepat hilang.

Tapi ketika puncak keindahan itu sampai, ditandai dengan menegangnya tubuhku dibarengi pancaran air yang menerobos lewat lubang kencingku ke vagina Maya, aku pun tidak dapat mengelak.
"Aku korban 'Kijang Panther'..," desahku, sambil berguling ke sisi tubuh Maya.
Maya tersenyum, sedikit malu, tangan kanannya menggebukku pelan, mesra.

Selama beberapa saat aku telentang. Pandangan mataku sempat melirik ke arah anak Maya yang masih pulas. Sedangkan Maya tidak kulihat, rupanya tengah ke kamar mandi. Pandangan mataku mengarah ke langit-langit, sementara pikiranku mencoba memutar kembali rekaman pengalaman persetubuhanku dengan Maya barusan.

Di tengah kondisi mata terpejam dan tubuh telentang, aku rasakan alat kelaminku dibersihkan sebuah tangan dengan handuk dan air hangat.
"Aku sangat puas, terima kasih, Mas..," Maya mengecup si junior.
Dampaknya luar biasa. Si junior tidak dapat kukendalikan.
Maya seperti mengerti apa yang kupikirkan, "Aku juga pengin lagi, kok Mas..,"

Hari itu aku putuskan untuk menginap, menemani Maya di hotel, setelah lebih dahulu aku menelepon rumah dan mendengar suara isteriku yang mengabarkan tidak ada masalah apa-apa. Aku katakan aku batal pulang hari ini karena ada acara reuni dengan teman-teman lama. Sebelum bertanya macam-macam, aku kemukakan bahwa untuk oleh-oleh, aku sudah membawa beberapa dus bandeng presto dan wingko babat kegemaran isteriku (kadang kupikir aku ini begitu egois. Tapi salah isteriku juga sih. Kok lebih memikirkan bandeng presto. Coba dia tanyakan keadaan bandengku.., hehehe).

Singkat kata, Maya dengan bantuanku akhirnya beberapa bulan kemudian berhasil mendapatkan surat cerai dari suaminya, melalui proses pengadilan agama. Dan agaknya kini dia berada di Bogor dalam rangka mengucapkan terima kasih atas bantuan yang aku berikan berupa penyediaan kamar hotel plus ongkos pulang ke Semarang (padahal aku tidak merasa rugi karena selalu mendapat pelayanan seksual yang fantastis).

*****

Tiba di hotel yang sudah kupesan sebagai tempat pertemuanku dengan Maya, aku langsung mengarahkan mobil ke parkir di tempat yang agar terlindung. Biasa, jaga-jaga jangan sampai ketemu teman, kenalan atau lebih-lebih kerabat isteri. Bisa runyam nanti. Petugas Satpam dan resepsionist yang melihatku mengangguk hormat dan tersenyum kecil.
"Tamunya sudah ada di atas, Oom..," satu di antara dua pria petugas resepsionist itu memberi informasi.
Aku mengangguk dan langsung menuju kamar 202 yang merupakan kamar favoritku di hotel ini.

"Hai, apa kabar May..?" aku tidak menyelesaikan kalimatku.
Wanita yang membuka pintu kamar dan berdiri di depanku rupawan, tapi dia bukan Maya. Gadis itu melempar senyum.
"Maaf, saya salah..," dengan kikuk aku berancang-ancang memutar badan.
"Mas Dani, ya..? Nggak salah, kok. Mau nemuin Maya, kan..? Saya Rani, temen Maya..," gadis itu mengangsurkan tangan.
Aku terima. Halus juga nih tangan. Tanpa banyak kata, Rani memintaku untuk masuk kamar. Tidak kulihat Maya di ruang itu. Ah, mungkin dia lagi di toilet, demikian pikirku.

Aku pun duduk di sofa. Sementara itu kulihat Rani mengambil sesuatu di dalam tasnya. Sebuah amplop surat. Rani menyodorkan amplop itu padaku. Penilaian kilatku langsung menyatakan bahwa Rani memiliki perawakan tubuh lebih tinggi dibanding Maya. Maya memiliki tinggi sekitar 160 cm dengan berat badan 50 kg. Tingi badan gadis di depanku ini sekitar 165 cm dengan berat sekitar 63 kg. Warna kulit Rani sedikit lebih putih, bedanya pada ujung bibir atas sebelah kanan Rani tidak terdapat andeng-andeng (tahi lalat). Yah setiap orang punya ciri khas, memang.

Dengan penuh tanda tanya, kubuka surat itu. Beberapa kali aku tarik nafas panjang, kutahan, lalu perlahan-lahan kuhembuskan, menghembuskannya dalam-dalam. Sesekali kupandang Rani yang duduk di kursi sampingku, tampaknya cukup sabar untuk menanti reaksiku.

"Jadi Maya sudah balik lagi ke Jepara, Ran..?" tanyaku.
Rani mengangguk.
"Terus kamu..,"
"Terserah sama Mas Dani. Kalau kehadiran saya di sini nggak diinginkan, saya ya segera tinggalkan tempat ini. Tapi saya sendiri sebenarnya ingin kenal Mas Dani lebih jauh."
Kaget juga mendengar kalimat seperti itu muncul dari seorang gadis yang baru kukenal.

"Maksud Rani..?" tanyaku pula.
Rani menggeser kursinya sehingga lebih dekat dengan kursiku.
"Saya penasaran dengan cerita Maya..," ujarnya.
"Penasaran gimana..?" aku ikutan penasaran.
Barangkali jika Rhoma Irama mendengar, dia bakal ikut penasaran pula.

Rani menuturkan bahwa diantara dia dan Maya terjalin pershabatan sejak sama-sama SMP di Jepara. Tidak ada rahasia bagi keduanya. Beberapa bulan lalu, saat Rani yang kini mengadu nasib dengan menjadi guru Geografi di sebuah SMUN di Bekasi pulang kampung, keduanya bertemu dan saling bertukar cerita. Termasuk, menurut Rani, hubungan yang aneh antara Maya denganku.

"Maya sangat memuji dan mengagungkan nama Mas Dani sebagai seorang teman yang menyenangkan. Maya sering menyebut bahwa dia sulit menghapus bayangan Mas Dani dari pikirannya..,"
We la dalah.., hatiku mendadak kembang kempis mendengarnya.

Aku pun mulai menangkap hubungan antara telepon Maya, suratnya, dan keberadaan Rani di hotel saat ini bersamaku. Dalam suratnya, Maya menegaskan pekan ini dia jadi menikah dengan bekas teman kuliah yang dulu pernah dia ceritakan padaku. Dia ingin mengawali hidup barunya tanpa beban. Untuk itu, dia telah mengungkap pula hubungan unik antara dirinya denganku, serta menjadikan semua yang terjadi sebagai bagian masa lalu yang tidak akan terulang lagi.

Maya menulis, calon suaminya itu bisa mengerti dan malah tertarik untuk kenal denganku.
"Atas persetujuan Mas Eko, saya undang Mas Dani pada pernikahan kami nanti. Datanglah."
Di bagian lain, Maya mengungkap tentang Rani, sahabatnya yang gundah, beberapa tahun hidup menyendiri di tengah hingar bingarnya kehidupan metropolitan. Selain meminta maaf jika kejadian ini mengecewakanku, Maya meminta bantuanku agar mau menjadikan Rani, sahabatnya, sebagai sahabat istimewaku.

Mendadak aku jadi ingat sejarah Sultan Hadiwijaya, Raja Pajang yang ketika muda dikenal dengan nama Karebet. Dalam upayanya menjadi seorang raja, Karebet suatu saat menemui Kanjeng Ratu Kalinyamat yang tengah melakukan tapa brata secara bugil, dan baru akan memakai pakaian setelah pembunuh suaminya Pangeran Hadiri, yakni Arya Penangsang mati.

Kepada Karebet, Ratu Kalinyamat menjanjikan hadiah istimewa berupa dua gadis cantik yang setia mendampinginya, jika mampu mewujudkan janji, yakni membunuh Arya Penangsang. Karebet menikmati hadiah itu, setelah Sutawijaya (kelak jadi raja Mataram) selaku anak angkatnya membuyarkan usus di lambung Arya penangsang dengan sebuah tombak.

Aku menengadahkan wajah, memandang langit-langit dan kemudian tersenyum sendiri. Dalam wujud yang berbeda, aku merasakan kesetaraan pengalaman hidupku dengan apa yang pernah terjadi pada era Kanjeng Ratu Kalinyamat. Mendapat sebuah hadiah istimewa dari seorang wanita berupa gadis cantik untuk sebuah perbuatan yang menyenangkan, si wanita pemberi hadiah.

"Kamu tahu, nggak Ran, aku saat ini suami sah dari seorang isteri dan ayah sah dari empat anak. Aku tak mau mengubah kondisi itu..," ujarku pada Rani, setelah selama beberapa waktu kami saling berdiam diri.
Bagiku, hal ini penting kusampaikan sebagai antisipasi dampak yang mungkin terjadi (jika benar) Rani menginginkan sebuah hubungan unik sebagaimana pernah terjadi antara sahabatnya, Maya, denganku.

Rani tersenyum. "Aku juga mendapat informasi soal itu dari Maya. Nggak masalah. Mas Dani nggak usah khawatir," tegasnya.
Aku menghela nafas panjang, lega.
"Jadi keputusan Mas Dani..," Rani memandang wajahku lekat.
Aku mengangkat bahu dan bangkit berdiri, dan kurengkuh tubuh Rani, "Kamu juga faham soal 'Kijang Panther'..," helaan nafas yang lalu kuhembuskan lembut di telinganya membuat Rani spontan merapatkan tubuh dan menempelkan pipinya ke pipiku.
"Bagian yang itu, Rani nggak janji..," bisiknya manja.
Aku tergelak.

Saat aku dan Rani mencapai puncak kenikmatan yang ditandai dengan menegangnya tubuhku dan suara erangan Rani disertai sepasang tangannya mencengkeram bahuku, aku pun berdesis, "Terima kasih Maya."
Rani melotot, "Kok Maya..?"
Aku tersenyum. "Karena dia menghadirkan kamu di sini."
Aku memeluk Rani yang balas memelukku. Kami sama-sama tersenyum saat melihat sepasang cicak berkejaran di langit-langit. Ah, indahnya.

TAMAT


Terima kasih Maya - 1

0 comments

Temukan kami di Facebook
Aku tengah rebahan melepas lelah usai habis-habisan tempur tenis meja melawan Roy di ubin samping Gelanggang Olahraga (GOR) yang berlokasi di Jl. Pemuda Bogor ketika HP di saku celana pendekku berdering keras, membuatku kaget.

"Hallo, Mas Dani, ini aku.." suara renyah seorang wanita dengan logat khas Jawa terasa bagai batu batere yang langsung mengembalikan energi.
Dengan penuh semangat aku bangkit dan membalas sapaan si penelpon yang sejak sepekan terakhir memang sudah sangat kurindukan.
"Kamu di mana May, kapan sampai, naik apa, trus aku jemput di mana..?" saking rindunya, aku memborbardirnya dengan pertanyaan yang langsung dibalas dengan tawa terkekeh-kekeh.
"Nafsuan amat sih, Mas nanyanya. Aku bingung mesti jawab yang mana..?" balas Maya, wanita yang telah mampu mencuri hatiku di tengah kenyataan bahwa aku kini adalah suami dari seorang isteri dan ayah dari empat anak.

Singkat cerita, aku tahu posisi Maya saat ini di mana dan langsung saja janjian untuk bertemu di tempat yang sudah kami sepakati, dekat sebuah hotel di kawasan Ciawi. Tanpa buang waktu, aku pun berganti pakaian.

"Gua tinggal dulu bentaran, Roy. Ada urusan penting," teriakku di pintu kamar mandi GOR yang tengah dipakai Roy.
Tanpa menunggu jawaban mitra olahraga tenis mejaku itu, dengan Suzuki Forsa warna merah tua yang sudah tiga tahun terakhir menemaniku, aku meninggalkan GOR. Sepanjang perjalanan sudah membayang indahnya pertemuanku dengan Maya.

*****

Aku mengenal Maya setahun lalu, saat sama-sama dalam bus Pahala Kencana yang membawa kami dari Semarang tujuan Bogor. Aku memang berasal dari Semarang, namun sejak 10 tahun terakhir menetap di Bogor. Keberadaanku di Semarang saat itu adalah menghadiri pemakaman seorang tanteku, adik ayah. Ayahku sendiri sudah tiga tahun lalu kembali ke pangkuan-Nya. Sementara ibuku, kini menetap di rumah kakakku, di perumahan Cinere, Jakarta Selatan.

Kebiasaan naik bus malam tujuan Bogor-Semarang dan sebaliknya dalam beberapa tahun terakhir, telah melahirkan kebiasaan baru pada diriku, yakni memilih tempat duduk nomor 5 di jajaran belakang sopir. Jujur saja, sebagai seorang Pridosel (Pria doyan selingkuh), doa yang muncul terus menerus di dalam hati adalah moga-moga yang duduk di bangku sampingku nanti adalah Wanimpri (Wanita impian pria).

Soal Wanimpri, memang tergantung pada selera. Bagiku sendiri, wanita impian adalah seseorang wanita yang memiliki wajah menarik (bukan berarti tangannya terletak di bagian wajah, hehehe), bentuk badan menarik (tidak segemuk ayam broiler, juga tidak sekurus lidi), dan paling utama, enak untuk diajak bercanda (kalau pake pelawak kan mahal).

Doa konyol itu terkabul, malah berlebih. Pukul 13.00 yang menjadi jadwal bagi persiapan pemberangkatan bus, sesosok wanita ayu dengan sebuah tas kain di pundak kiri tengah menggendong seorang balita menaiki tangga pintu masuk bus. Aku merasa berani memastikan bahwa wanita itu pasti akan duduk di bangku kosong sebelahku. Pasalnya, seluruh bangku penumpang kuperhatikan sudah terisi.

"Maaf Pak, ini benar bangku nomor enam..?" sapa wanita itu pelan.
Aku menganggukkan kepala perlahan tanpa menjawab. Bagiku, pertanyaan itu lebih mirip basa-basi dan tidak perlu dijawab, karena pasti wanita itu sudah tahu nomor bangku yang dia maksud berdasar denah yang ada di kantor agen perjalanan tempat dia membeli tiket bus. Kendati demikian, aku menganguk. Tidak ada salahnya toh, menyenangkan orang, apalagi untuk seorang wanita ayu, kendati si wanita ayu itu membawa buntut. Mendinganlah, daripada nenek-nenek, pikirku. Sambil menggeser badan, sempat beberapa saat mataku memandang wajah wanita di sampingku. Dan kesimpulan singkat yang kuperoleh saat itu, wanita ini sedang dirundung masalah. Bisa diproyek, nikh, demikian otak nakalku.

Tanpa terasa, bus telah melaju meninggalkan kota Semarang. Beberapa kali ujung mataku melirik ke samping, sementara yang kuperhatikan tampaknya tidak punya minat (mungkin belum) untuk menoleh ke arahku. Pandangan wanita di sampingku itu lurus kaku ke depan. Sesekali aku mendehem, sesekali pula aku mengubah posisi dudukku. Maksudnya sih jelas, mencoba memancing perhatian si wanita. Gagal. Akhirnya aku pejamkan mata, mencoba memanfaatkan waktu dengan tidur.

Namun aku merasa mendapat peluang saat supir bus memarkir kendaraan untuk istirahat dan makan malam di kawasan Kendal. Saat itu sudah sekitar pukul 19.00. Ketika kubuka mataku, sebagian besar penumpang bus tidak ada di tempatnya, termasuk di bangku depan, kiri, kanan samping dan belakangku. Tapi kurasakan bahwa wanita yang duduk di bangku sampingku masih di tempatnya.

Setelah menguap beberapa kali, aku menggeliatkan tubuh. Juga kugeliatkan kepalaku dengan membuat putaran searah jarum jam dan sebaliknya. Kulakukan itu dua tiga kali, rupanya perbuatan itu mendapat respon dari wanita yang duduk di sampingku.
"Perjalanannya melelahkan ya, Pak..?" ujarnya lirih.
Aha, es batu itu akhirnya cair juga.
"Iya, Mbak. Eh, nggak turun makan, Mbak..?" aku tersenyum, sementara sepasang mataku melirik ke arah anaknya yang tampak pulas di pangkuan.

"Sebenarnya mau, tapi..," tatapan mata wanita di sampingku itu sepertinya telah membuat kata-kata lanjutan yang langsung kutangkap maknanya.
Wanita ini tengah dalam kesulitan, dan di antara sekian kesulitan itu, tentu bermuara pada soal yang namanya uang. Aku tersenyum sendiri, mendapat kesimpulan seperti itu.
"Ayo kita turun makan. Mungkin putra Mbak juga lapar..,"
Tanpa menunggu persetujuannya aku mengambil inisiatif dengan berdiri dan mempersilakannya untuk sama-sama turun bus dan makan di restoran.

Dari perbincangan, kutahu namanya Maya. Perjalanan hidup wanita ayu berusia 26 tahun yang ternyata berasal dari Jepara itu ternyata kurang menggembirakan. Suaminya sejak setahun lalu pergi tanpa kabar berita, menyusul pertengkaran hebat antara mereka. Maya menuturkan, dia berangkat ke Bogor setelah mendengar kabar suaminya itu kini menetap di rumah mertuanya dan telah bekerja kembali di sebuah perusahaan swasta.

"Saya mencari suami saya bukan untuk kembali, tapi menuntut cerai. Seorang bekas teman kuliah telah meminta saya untuk mau menjadi isterinya," papar wanita itu dengan nada polos.
Maya menuturkan, dia sebenarnya berasal dari keluara yang bahagia. Ayahnya sejak tiga tahun lalu pensiun dari kegiatannya sebagai pegawai Kantor di sebuah Departemen di Jepara. Dia sendiri merupakan anak bungsu dari tiga bersaudara.

Tidak berapa lama setelah dia lulus, Ibrahim (asli Bogor), manajer perusahaan mebel ukir yang tidak jauh dari rumahnya datang melamar. Namun kebahagiaan rumah tangganya menghadapi cobaan. Krisis moneter di tahun 1997 menghadirkan gelombang badai. Perusahaan tempat suaminya bekerja termasuk yang rentan dan gagal untuk bangkit dari kebangkrutan.

Tidak tahan menghadapi kenyataan, sang suami menghabiskan uang pesangon dari perusahaan dengan berjudi bersama sesama teman korban PHK. Tidak hanya uang pesangon yang habis, sebagai isteri dia ternyata juga dijadikan taruhan. Dan Maya dihadapkan pada kenyataan betapa Ibrahim, suaminya tercinta begitu tega untuk menyerahkannya pada salah seorang teman kerjanya yang memenangkan perjudian tersebut.

"Saya layani pria itu melampaui layaknya pelayanan yang biasa diberikan seorang isteri terhadap seorang suami sebagai pembalasan atas suami saya yang telah menjadi pecundang itu," paparnya.
Ketika saya tanya lebih jauh apa yang dia maksud, Maya berkata bahwa pelayanan habis-habisan yang dia berikan pada teman kerja suaminya itu adalah seperti yang muncul dalam beberapa adegan film biru.
"Termasuk gaya 'Kijang Panther'..," katanya datar membuatku terpancing untuk bertanya arti gaya tersebut yang segera dijawab, "'Kaki kejang pantat muter-muter'.." kalimat terakhir ini membuatku tidak dapat menahan tawa.

Namun saya tidak dapat lebih lama menikmati kenyamanan di restoran bersama Maya. Bunyi klakson bus memaksa kami untuk menyudahi perbincangan mengasyikkan di restoran itu. Kali ini saya tidak mengambil posisi di jendela. Posisi itu saya berikan pada Maya, sehingga dia dapat lebih rileks dalam memangku anaknya. Pembicaraan yang terputus saat istirahat makan di restoran kami lanjutkan. Makin lama semakin menjurus, tapi juga dengan nada yang semakin menurun setara dengan nada bisik-bisik.

Sekali waktu, entah sengaja atau tidak, dia membiarkan saja tangan kananku terjepit di sela-sela buah dadanya dan kepala anaknya, aduh mak, jeritku. Aku tidak menyia-nyiakan peluang emas ini. Punggung jari tengah dan kelingkingku dengan lembut bergerilya di permukaan kaos pada bagian buah dadanya, membuat Maya beberapa kali menggelinjangkan tubuhnya.
"Geli, Mas Dani," suaranya yang lirih di telingaku membuat aku menghentikan gerakan sekaligus menetralisir keadaan dengan melayangkan pandangan mata ke sekeliling penumpang bus.

Malu juga rasanya jika ada yang diam-diam memperhatikan ulahku. Deru mesin bus cukup menolong juga. Sepertinya saling memahami, kami berdua tidak melanjutkan obrolan. Namun yang terjadi kemudian adalah aku mendapat keleluasaan dari Maya. Caranya, anaknya yang tidur di pangkuan kami berdua dengan letak kepala di paha Maya dan kaki di pahaku, ditutupi selendang lurik yang diambil dari tas kain.

Tidak ragu lagi, tanganku kini dengan mudah menjalar, berbelanja gratis. Karena tempat belanja yang paling mudah dicapai adalah di bagian buah dada, ya ke sana lah tanganku menuju. Gerakan-gerakan pelan dari punggung jari tengah dan kelingkingku lagi-lagi membuat Maya menggelinjangkan tubuh.

"Geli..," bisiknya.
Tanpa kuduga, jari-jari tangan kirinya bergerak ke arah selangkanganku, membuat gerakan mengelus-elus, lalu meremas, pelan, membuat si 'junior' terasa mengeras, mengakibatkan sedikit rasa sakit karena terbelenggu oleh celana dalam. Beberapa saat kemudian aku cium aroma aneh. Aroma yang sangat khas dan aku kenal biasa muncul dari seorang wanita yang tengah orgasme.

Benar ternyata.
"Saya keluar, Mas. Terima kasih..," bisik Maya.
"Keluar apanya," tanyaku, pura-pura bego.
Maya tidak menjawab, tapi jari-jari tangannya beraksi, mencubit paha di bagian selangkanganku, membuatku nyaris berteriak. Spontan aku tutup mulutku dengan kepalan tangan bagian punggung dan menggeliat, kemudian meguap, sebuah trik supaya penumpang bus di kiri-kanan dan belakangku tidak curiga.

"Maaf, Mas. Salahnya, sih." Sikapnya yang kini tidak segan untuk menyandarkan kepalanya di bahuku membuatku sangat senang.
Pikiranku saat itu tengah mereka-reka sebuah rencana setibanya nanti di Kota Bogor.
"Kau juga harus bisa membuatku keluar. Kau harus membuatku senang, Maya. Dan aku, aku, aku ingin merasakan pelayanan maksimal, termasuk jurus 'Kijang panthermu'..," kataku dalam hati.

*****

Dan pagi itu aku benar-benar dibuat melayang-layang, terbang ke swargaloka oleh Maya. Harus kuakui, dari sekian banyak wanita yang pernah kugauli, termasuk isteriku yang sampai kini setia mendampingiku, baru kali ini aku merasa mendapatkan kepuasan seks yang demikian lengkap. Secara lahiriah aku merasa menjadi pejantan terhebat di dunia. Secara batiniah, aku mendapatkan keindahan yang begitu hebat tentang seks. Maya benar-benar mampu membuatku begitu bugar. Barangkali semua ini tidak lepas dari caranya yang begitu 'pas' dalam menempatkan diriku sebagai seorang lelaki yang dia nilai layak untuk menyetubuhinya.

"Mandi air hangat dulu. Biar segar, ya Mas Dani..," ujarnya.
Saat itu kami telah berada di sebuah hotel yang cukup bersih di kawasan Ciawi, Bogor. Anak Maya, saat itu tertidur pulas.

Bersambung ...


Terima kasih Jeanie

0 comments

Temukan kami di Facebook
Cerita ini adalah pengalaman pribadiku yang baru berlangsung kurang lebih dua setengah bulan yang lalu, tepatnya tanggal 2 April 2001. Sebelumnya aku mau memberitahu bahwa aku sama sekali tidak menyamarkan nama-nama orang yang ada dalam kisah nyataku ini, kecuali lokasinya saja yang kusamarkan karena aku takut adik, saudara-saudaraku, atau malah orangtuaku bila nanti mereka membaca situs ini, mereka jadi tahu.

Namaku, sebut saja ND (bila kalian membacanya dengan ejaan Inggris, pasti bisa langsung tahu namaku), aku adalah WNI Indonesia keturunan Cina-Jawa-Belanda, tinggiku 175 cm, dengan berat badan 80 kg, cukup ideal sih. Wajahku oval agak bulat, kulitku putih, rambutku belah tengah, mataku besar berwarna coklat tua, hidungku mancung, dengan bibirku yang tipis dan berwarna sedikit kemerahan. Teman-temanku banyak yang bilang kalau wajahku mirip salah seorang personil group boyband "A1", yaitu Ben Adams. Tak tahulah, karena aku sama sekali tidak menyukai boyband-boyband macam itu, aku lebih suka lagu-lagu slow rock.

Sekarang aku sedang kuliah di sebuah universitas (college) di kota X, Malaysia. Aku mengambil jurusan D3 (sarjana muda) bidang marketing manajemen. Sekarang aku semester dua, berarti aku masih harus tinggal disini 2 semester lagi hingga aku menyelesaikan gelar sarjana mudaku (4 semester).

Perlu diketahui, semenjak SMP aku sudah menyadari kalau aku ini memiliki kelainan seksual. Aku lebih tertarik pada sesama jenisku, apalagi yang macho, daripada sama cewek, apalagi sewaktu SMU dulu di Jakarta, aku sempat punya "cowok". Kami seperti layaknya orang berpacaran, namun belum pernah melakukan seks, paling hanya saling menghisap alat kelamin atau bermasturbasi bergantian. Namun selepas kita bersama tamat SMU, "cowokku", sebut saja namanya Andre, pindah kuliah ke Yogjakarta dan aku pun dikirim kuliah ke sini, karena lebih cepat selesai, kami pun tidak pernah bertemu lagi.

Waktu pertama kali aku masuk kuliah di sini, bosan sekali rasanya, aku tidak menemukan cowok ganteng dan macho idamanku, karena ternyata sebagian besar mahasiswanya adalah wanita. Di kelasku pun hanya ada 2 orang murid lelaki, aku dan kawanku yang berasal dari Thailand. Aku tidak tertarik dengan kawanku itu karena dia kurang menarik. Waktu aku mulai masuk semester dua, aku mulai bernafas lega karena sekarang kelasku bertambah banyak dan aku dekat dengan kawanku, Aan yang dari Indonesia juga. Aku suka karena dia ganteng dan macho, namun kami hanya sebatas berteman saja.

Dari semester satu, aku selalu memperhatikan seorang cewek teman sekelasku, aku tidak ingat nama mandarinnya, hanya yang kutahu dia bernama Inggris Jeannie. Anaknya mungil, manis, sekilas wajahnya seperti penyanyi Britney Spears. Kulitnya kecoklatan, dan body-nya itu yang membuatku berdesir. Aku sendiri pun heran, baru kali ini aku merasakan gairah terhadap wanita. Ada apa ini..? Namun aku belum berani berkenalan dengannya, karena kulihat orangnya seperti sombong, tidak punya banyak teman, dan setiap selesai kuliah dia pasti langsung pulang. Dia bawa mobil sendiri dan orangnya pun tidak banyak bicara.

Hingga suatu hari di bulan Maret lalu, aku memberanikan diri mengajaknya ngobrol. Waktu itu kami baru saja menyelesaikan test salah satu mata kuliah, kulihat dia sedang sendirian, maka kucoba tegur dia (dengan bahasa Inggris tentu, namun semuanya sebaiknya kuterjemahkan saja).
"Hai Jeannie, gimana tadi test-nya, bisa nggak..?" tanyaku sedikit gugup.
"Aduh, nggak tau nih, ND. Aku soalnya cuma belajar sedikit aja." jawabnya lembut.
Aku terkejut, wah, ternyata dia ingat namaku, dan suaranya itu ternyata sangat ramah. Lalu ia tersenyum padaku, membuatku bernafsu ingin memilikinya, aku pun semakin berani. Setelah ngobrol cukup lama, aku beranikan diri meminta nomor HP-nya dan kukatakan kalau aku akan menelponnya malam ini, dia hanya tersenyum dan mengiyakan.

Waktu kupulang ke apartemenku (di sini aku tinggal di apartemen bersama temanku Riki, orang indo juga), aku langsung masuk kamar mandi dan bermasturbasi, aku bayangkan aku tengah menyetubuhi Jeannie, dan ternyata berhasil. Ini pertama kalinya aku bermasturbasi dengan membayangkan wanita, aku pun sedikit gembira, karena dalam hatiku pun aku ingin kembali menjadi normal (100 %). Semenjak itu, hampir tiap malam aku onani tentang Jeannie.

Setelah melalui beberapa kali bertelepon, aku dan Jeannie pun menjadi dekat, ternyata dia orangnya baik, tidak sombong dan sangat kaya. Dia selalu langsung pulang karena terkadang dia harus membantu ayahnya yang memiliki pabrik konveksi besar. Kami sering makan bersama, nonton dan kegiatan lainnya.

Sampai tibalah hari itu, 2 April 2001, mulanya aku dan Jeannie sedang duduk-duduk sambil minum di sebuah kafe di mall dekat apartemenku. Kami berbincang-bincang sampai akhirnya Jeannie mulai bertanya yang aneh-aneh.
"ND, boleh nggak aku tanya sama kamu..?"
"Boleh, kenapa nggak..?" kataku tersenyum.
"Tapi ini sedikit pribadi loh..?" jawabnya sambil mengedipkan mata.
"Nggak apa-apa kok."
"Kamu udah pernah ML (Making Love) belum..? Jawab aku yang jujur ya..?"
Wajahku langsung terasa panas. Apalagi waktu itu, Jeannie yang duduk dengan memakai rok mini, membuka pahanya sedikit, membuat darahku berdesir-desir.

Jeannie lalu tertawa keras-keras, "Ha ha ha ha haa.. mukamu memerah, belum pernah ya..? Kamu lucu sekali..! Hua ha ha ha.."
Aku tertunduk, "Memang aku belum pernah kok, dan aku jujur sama kamu," kataku sedikit malu.
Jeannie lalu tersenyum, "Mau aku ajarin nggak..?" tanyanya.
"Emm.. mm.. aku takut..!" kataku pelan, tapi sebenarnya aku mau, karena alat vitalku tiba-tiba sudah menegang keras dalam celanaku.
Tiba-tiba Jeannie berdiri dan mendekatkan wajahnya padaku, membuat sepasang bukitnya menempel di leherku, dia berbisik, "ND, kamu begitu cute, imut, ayo ML denganku..!"
"Kamu juga cantik dan sexy.." bisikku pelan.

Kemudian aku membawa Jeannie ke apartemenku, kebetulan hari itu siang hari dan teman serumahku, Riki ada kuliah sampai sore, kami pun bebas. Pertama-tama, dalam kamarku Jeannie tiduran di ranjangku dan dia memintaku menghisap-hisap puting susunya. Aku merasa rikuh karena aku belum pernah melakukannya, lalu kubuka BH-nya yang berwarna merah muda. Kulihat sepasang bukit kembarnya, tidak terlalu besar tapi sangat kencang dengan 2 buah puting mungil berwarna merah muda kecoklatan, lalu kuhisap pelan-pelan.

"Aaa.. aa.. aa ahh.. hh.." dia mendesis perlahan.
Kuhisap-hisap cukup lama sekitar 10 menit, kemudian Jeannie berkata, " Pelajaran kedua, sekarang jilati kemaluanku."
Aku tentu saja agak jijik, karena aku selama ini belum pernah melakukan itu, aku takut bau. Namun ketika aku membuka celana dalamya, terciumlah bau harum bunga, ternyata Jeannie selalu membasuh alatnya dengan cairan pembersih kelamin, seperti saudaraku dulu. Rasa jijikku hilang, dengan sangat bernafsu, kujilati kemaluannya, kuhisap-hisap bibir kemaluannya, dan sesekali kugosok-gosok kelentitnya dengan tanganku.
Jeannie mengerang-erang kenikmatan, "Ohh.. ahh.. ahh.. haahh.. ND, nikmat sekali.. ohh..!"

Kemudian kurasakan semacam cairan merembes keluar dari kemaluannya, rupanya dia sudah terangsang, pikirku. Eh, tiba-tiba dia berdiri dan menyuruhku buka baju dan celanaku.
"Pelajaran ketiga, giliranku..," katanya mendesah manja.
Lalu satu persatu dia buka kancing bajuku, dan dia ciumi dada dan hisap puting susuku, kemudian dia turun ke perutku. Aku sudah sangat terangsang sehingga nafasku turun naik dengan cepat, membuat otot-otot perutku bertonjolan keluar.
Jeannie berkata, "Ooohh.. tubuhmu sexy ND, dan begitu halus.. oohh.. hh.. I like it..!"

Kemudian dijilatinya bulu-bulu halus di bawah pusarku dan bergerak turun terus hingga membuka celanaku.
Aku berkata, "Jangan Jean, aku malu, kemaluanku tidak begitu besar..!"
Memang panjang burungku hanya 13,5 cm, membuatku agak minder karena teman-temanku rata-rata anunya lebih panjang. Tetapi rupanya Jeannie tidak peduli, dengan nafsunya dia memelorotkan celanaku sekalian bersama celana dalamku, langsung saja rudalku yang sudah sangat tegang itu menunjuk-nunjuk di depan wajahnya. Lalu dia hisap pelan-pelan kepala burungku yang sudah memerah karena sudah terlalu tegang.
Dia berkata perlahan, "Memang burungmu tidak begitu panjang, tapi cukup besar, lihat ini..!"
Kulihat memang bibir mungilnya terasa penuh oleh kuluman penisku, aku terduduk di tepi ranjang menikmati hisapan-hisapannya.

Rupanya Jeannie sangat pandai, dia tidak hanya menghisap saja, dia sesekali mengurut penisku dengan lembut, menjilati kepalanya, menyedoti lubang kencingku, kadang memasukkan penisku beserta batangnya ke dalam mulutnya, kadang menjilati batang dan bijinya, pokoknya bermacam-macam variasi, sehingga aku pun tidak tahan lagi. Aku merasa spermaku mau tumpah, karena itu aku cepat-cepat menahannya. Kutahan nafas dan kucabut batang kemaluanku dari mulutnya.
"Aku mau langsung main..!" kataku.
Dia menurut, dia buka selangkangannya, dan seperti di film-film porna, kutekan perlahan penisku ke dalam liang vaginanya, terasa sempit. Lalu kugesek-gesekkan dulu untuk merangsangnya, kemudian aku merasa ada cairan bening keluar dari ujung kemaluanku, rupanya semen. Ini semakin memudahkan batang kemaluanku memasuki liang senggama Jeannie. Langsung saja tanpa basa-basi kutancap batang kemaluanku ke dalam liang kewanitaannya.

"Aakkhh.. hh.. ahh.. oh, jangan keras-keras..!" jeritnya perlahan menahan sakit, tapi kelihatannya dia keenakan.
"Heehh.. ehh.. heehh.." aku menjawab sambil menggenjot batang kejantananku maju mundur, kami melakukan doggy style.
Setelah itu, kami mencoba gaya lain, dia duduk dan membuka selangkangannya, sementara aku melakukannya sambil berdiri. Lalu gaya biasa (sambil tiduran) dan yang terakhir gaya dimana dia di atas dan aku di bawah.

Aku sendiri tidak mau kelihatan lemah, berkali-kali kutahan air maniku yang sudah mau muncrat.Setiap kali aku mau keluar, kuperlambat genjotanku, atau kutarik nafas, sehingga aku dapat menundanya. Jeannie sendiri kelihatannya sudah orgasme berkali-kali, karena batang kemaluanku ini sudah sangat basah dengan cairan kemaluannya, dan dia pun sudah kelihatan lemas sekali. Rambut sebahunya yang lembut sudah acak-acakan tidak karuan.
"Ohh.. ohh.. ND kamu kuat sekali, dari tadi belum keluar-keluar. Aku sudah nggak tahan nih, oohh.. ohh.. oohh.. ayo keluarkan spermamu, aku ingin meminumya..!" kata Jeannie dengan nafas terengah-engah.
"Ok.. aku.. aakann.. kelluarr.. kaann.. tapi kamu harus meminumnya.. oohh.. ghghh.. Oke..?" kataku degan nafas memburu.

Kemudian kucabut batang kejantananku, dan kukocok kuat-kuat persis di depan wajah Jeannie yang sedang berlutut di lantai. Aku berdiri sambil mengocok batang kejantananku dengan kepala mengarah ke mulutnya. Jeannie membuka mulutnya sedikit.
Akhirnya, tidak lama kemudian, "Aaahh.. Ahh.. Ahghgghh.. Haahh.."
Spermaku sudak tidak dapat kuatahan lagi. Air maniku pun muncrat ke dalam mulut Jeannie berkali-kali karena terlalu banyak kutahan tadi. Mungkin sekitar 7 atau 8 kali, sehingga mulut Jeannie penuh dengan spermaku yang kental, sebagian lagi jatuh ke lantai.

Kulihat Jeannie benar-benar menelan spermaku. Kemudian kami berdua yang sudah sangat lemas terbaring di lantai kamarku dengan keadaan sama-sama telanjang bulat. Kami tertidur bersama karena terlalu lemas, tapi nikmatnya pun tidak ada duanya. Ini pengalaman pertamaku bersetubuh dengan wanita layaknya pria normal dan itu sangat nikmat.
"ND, kamu benar-benar hebat..! Aku sendiri sudah klimaks sampai tiga kali..!" bisik Jeannie pelan di telingaku.

Setelah tertidur kira-kira dua jam, Jeannie segera pamitan pulang, dan semenjak itu aku merasa jadi jatuh cinta padanya. Beberapa hari kemudian, di kafetaria kampus, aku beranikan diri memintanya untuk jadi cewekku. Diluar dugaan, ternyata dia menolakku.
"ND, bukannya aku nggak suka sama kamu, tapi aku ini bukan cewek baik-baik, aku terus terang kalau aku ini free sex, dan hypersex, gairah seksku tinggi, aku juga pecandu alkohol. Kamu orangnya baik, ganteng dan polos, kamu nggak pantas dapetin aku, kamu berhak dapetin cewek baik-baik, toh aku juga sudah ajarkan kamu cara-cara ML, kan?" katanya pelan, tapi tegas.

Aku benar-benar kecewa, pulang kuliah hari itu, kusetir motorku laju, aku tidak dapat menahan air mataku sepanjang jalan, baru pertama kali inilah aku jatuh cinta dengan seorang wanita, Jeannie kau lah cinta pertamaku, kenapa aku tidak bisa memilikimu?

Sejak saat itu Jeannie semakin jarang kulihat, dia hampir tidak pernah masuk kuliah lagi, dan terakhir kali, akhir Mei ini, dia menemuiku di apartemenku untuk berpamitan, dia akan pindah ke Sydney, Australia dan menyambung kuliahnya di sana bersama kakaknya. Aku memeluknya dan mencium bibirnya untuk yang terakhir kali, dan sewaktu dia akan pergi, dari airport ia menelponku untuk berpamitan.

Jeannie, bila mungkin suatu saat kamu buka situs ini (semoga kau tahu, karena kuyakin kau pandai berbahasa Melayu), aku yakin kau akan mengenangku, yang cinta padamu, dan kau pun akan tahu masa laluku yang pecinta sesama jenis. Aku ingin mengucapkan terima kasih terhadap Jeannie, karena sekarang aku telah menjadi normal berkatmu, sekarang gairahku terhadap laki-laki sudah hilang. Dan aku sekarang tengah menjalin hubungan dengan seorang gadis asal Thailand, semua ini berkat kamu Jeannie, terima kasih. Semoga kau pun bahagia di Aussie sana. Dan bagi siapa pun yang mau berbagi pengalaman denganku, silakan kirim email, pasti akan kubalas. Dan bagi para gay, bila kalian mau sembuh, pasti bisa.

TAMAT


Terima kasih Ibu Ria

0 comments

Temukan kami di Facebook
Saya mendapat tugas dari kantor saya untuk pergi ke kota Solo menemui kepala cabang di sana untuk suatu pekerjaan yang memakan waktu lamanya 3 hari. Di hari terakhir setelah kerjaan saya rampung saya dengan wakil kepala cabang yang bernama Ibu Ria menghadap kepala cabang untuk melaporkan status pekerjaan. Setelah berbasa-basi dan acara lapor melapor selesai maka saya pamit kembali ke hotel untuk beristirahat.

Ketika saya keluar dari ruang kepala cabang, saya mampir dulu ke ruangan Ibu Ria. Sesampainya di ruangan Ibu Ria saya langsung duduk di sofa yang ada di ruangan tersebut. "Mau minum kopi dulu nggak Jim..?" tanya Ibu Ria. "Wah.. boleh juga tuh bu..!" jawab saya. "Kamu nggak buru-buru mau balik ke Hotel kan Jim..!" tanya Ibu Ria sambil order kopi ke office boy. "Enggak Bu..! lagian besok keretanya berangkat siang kok.." jawab saya sambil menghisap rokok yang sudah terselip di bibir. Tidak beberapa lama dua cangkir kopi yang dipesan oleh Ibu Ria diantar oleh office boy, tapi eh.. office girl sebab dia perempuan tuh. Waktu saya perhatikan ternyata itu perempuan cukup oke juga wajah maupun bodinya. Tahu saya melihati terus itu perempuan tanpa berkedip Ibu Ria menyeletuk, "Hooi.. Jim.. lu tuh kalau ngeliat jidat licin jangan melotot gitu dong..!" Saking malunya, muka saya sampai terasa panas, "Ah.. Ibu.. engga koq..!" sahut saya sekenanya. "Emang kamu belum berkeluarga Jim..?" tanya Ibu Ria sambil dia mengambil rokok saya yang ada di meja. "Belum Bu, saya masih 'single fighter' nih..!" jawab saya sambil menyalakan korek zippo saya buat rokok Ibu Ria. "Kalau Ibu tawarin kamu cewek yang tadi buat nemeni kamu malem ini mau nggak Jim..?" tanya Ibu Ria bikin saya kaget. "Haah.. apa.. Bu..?" saya yang lagi nyeruput kopi di cangkir sedikit tersedak, untung nggak tumpah. "Aduh.. nggak usah kaget gitu Jim, Ibu ngerti kalau masalah itu siih, sudah deh.. nanti Ibu urus berees.. ok!" "Waah.. gimana yah Bu.. eehhmm..!" saya masih belum bisa berbicara. "Ya.. sudah kamu tunggu di sini yah.. sebentar.. jangan kemana-mana! eh.. kamu di kamar berapa Jim..?" tanya Ibu Ria sambil berdiri. "Saya di kamar 215, Bu!" sahut saya sambil tersenyum. Enggak berapa lama Ibu Ria kembali bersama perempuan itu dan berkata, "Jimmy ini kenalin..!" Saya sambut tangan itu perempuan sambil menyebut nama saya, "Jimmy.." Perempuan tersebut membalas, "Saya Santi Mas..!" sambil menunduk. Santi ternyata sudah ganti pakaian dengan mengenakan kaos oblong putih ketat dan celana Blue Jeans belel. "Cakep juga nih cewek, Ibu Ria tau saja selera orang", saya berkata dalam hati. "Ya.. sudah Jim.. kalau gitu.. saya anter ke hotel deh sekalian!" Ibu Ria berkata begitu sambil membereskan mejanya dan mengambil kunci mobilnya.

Akhirnya kita bertiga beriringan keluar dari kantor sekitar jam 9 malam menuju ke hotel tempat saya menginap. Selama perjalanan ke hotel Santi lebih banyak diam sambil tersenyum mendengarkan obrolan saya dengan Ibu Ria. Sesampainya di hotel saya dan Santi turun dari mobil dan saya langsung menghampiri Ibu Ria dan berbisik, "Enggak ikut mampir Bu?" "Ah, Jimmy.. pakai basa-basi.. sudah sana nanti keburu dingin.. ok.. Jim, sampai ketemu lagi yah.. bye..!" Setelah berkata begitu Ibu Ria langsung tancap gas. Tinggallah saya dengan Santi di depan lobby hotel. "Ayo deh San.. kita ke kamar saja!" ajak saya ke Santi. "Iya Mas!" jawab Santi sambil tersenyum. Sambil jalan ke kamar, saya perhatikan ini perempuan mukanya lumayan manis, kulit kuning, rambut lurus sebahu, pinggulnya besar, dan dadanya lumayan besar kira-kira 34B dan kelihatannya masih cukup kencang. Sesampai di dalam kamar saya tawarkan si Santi minum, "Mau minum apa San..?" tawar saya. "Ya.. apa saja lah Mas..! engga usah repot-repot", jawabnya. Akhirnya saya buka kulkas minibar dan saya ambil dua kaleng soft drink dan saya kasih satu ke Santi. Santi duduk di sofa samping saya sambil mulai minum dan saya segera buka sepatu saya dan ganti dengan sandal kamar. "Sudah lama kenal Ibu Ria..?" tanya saya. "Lumayan Mas.. soalnya saya kost di rumahnya", jawab Santi lagi. "Ooo.. gitu yah..!" pantesan Ibu Ria bisa tahu kalau nih perempuan "bispak". "Waduh.. badan saya capek sekali.. San, kamu bisa mijet engga, tolongin saya mau yah..?" sembari berkata begitu saya langsung rebahan di tempat tidur dan melepaskan semua baju dan celana hingga tinggal celana dalam. saya lihat si Santi sudah beranjak dari sofa menghampiri saya sambil berkata, "Enggak begitu pinter sih Mas.. tapi saya coba yah..!" Setelah berkata demikian Santi ikut naik ke ranjang dan mulai memijat badan saya. Pertama-tama saya dipijat sambil tengkurap dan otomatis begitu tangan Santi mulai memijat badan saya, penis saya langsung mengeras, ternyata saya sudah horny nih, pikir saya dalam hati. Lumayan juga pijatan Santi, dan nggak berapa lama saya balik badan dan si Santi tepat di atas saya mulai memijat bagian pundak saya. Tangan saya mulai beraksi, pertama saya elus-elus paha dia yang masih pakai celana jeans, dan perlahan tapi pasti saya mulai membuka celananya dan saya lihat dia diam saja. Waktu celana jeans-nya sudah copot, saya lihat wah.. muluss sekali.. bikin saya makin horny saja. Santi masih mengenakan CD berwarna krem dan pakaian atasnya masih komplit. Tangan saya gerilya lagi tapi kali ini pindah kebagian dadanya, saya elus-elus payudaranya yang masih mengenakan bra dengan lembut seakan takut pecah. Akibat elusan tangan saya si Santi kelihatan juga horny dan pijatan tangannya sudah nggak karuan berubah menjadi remasan.

Berhubung saya sudah horny berat, langsung saja saya rebahkan si Santi di ranjang. "San.. saya buka semua baju kamu yah..?" tanpa menunggu jawaban lagi langsung saya buka kaos, bra, dan CD-nya beruntun hingga Santi menjadi telanjang bulat. Wuuiih.. body nih perempuan oke punya, payudaranya ternyata benar-benar masih kencang, asyik punya. "Mass.. bajunya belum dibuka, buka dong..!" Santi berkata demikian sambil berusaha melepaskan baju saya. Saya diamkan saja si Santi yang sekarang gantian melepas baju dan celana saya. setelah saya telanjang bulat penis saya yang dari tadi memang sudah tegang langsung "ngejeplak" dengan perkasa. "Isepin punya saya dong San..!" pinta saya. Tanpa banyak omong Santi langsung menghisap penis saya dan dijilat-jilat sampai saya merasa nikmat benerr, uuiihh. Dengan telaten si Santi menghisap batang penis dan kepala penis saya sampai penis saya banjir air liurnya, tanpa saya sadar saya mulai menggerakkan penis saya maju mundur di dalam mulutnya. Ternyata Santi sungguh lihai permainan mulutnya hingga saya merasa penis saya sudah mau mengeluarkan sperma. "aahh.. shh.. Aduh.. San saya nggak tahaann nihh.. aahh." "Crett.. crett.. crett.." keluarlah air mani saya di dalam mulutnya banyak sekali dan semua langsung ditelan oleh si Santi tanpa merasa jijik sama sekali. Setelah itu Santi bergegas ke toilet untuk kumur-kumur dan saya masih telentang di ranjang.

Sekembalinya dari toilet Santi rebahan di samping saya, dan payudaranya yang indah itu menantang saya untuk di hisap. Tanpa menunggu lagi saya langsung sergap payudaranya dan mulai bermain dengan pentilnya yang kecil dan berwarna coklat tua.
"Ahh.. oouuhh.. shh.. Mas.. Jimmy.. ahh", Santi bergumam demikian ketika saya gigit pelan pentilnya. Tangan saya mulai merambah kebagian vaginanya dan ternyata saya baru sadar kalau vaginanya nggak ada bulunya dan jari saya langsung mengenai kelentitnya.
"Wah.. bulunya kok nggak ada San..?" tanya saya di sela-sela hisapan ke payudaranya.
"Aoohh.. saya cukur Mas.. sshh.. biar tambah lebat numbuhnya.. ahh", Santi menjawab sambil sesekali mengerang keenakan. Jari saya mulai masuk kebagian dalam vaginanya yang hangat dan mulai basah, jari saya seakan menari-nari di dalam vaginanya.
"Waaw.. oouuhh.. aahh.. Mas sudah dong nggak tahan nih.. cepetan.. sshh.." Santi menjerit dan pinggulnya bergoyang ke kiri dan ke kanan nggak karuan. Setelah itu saya langsung ambil posisi untuk memasukkan penis saya kedalam vaginanya yang sudah banjir. Ternyata Santi sudah nggak sabaran dan dia langsung mengarahkan penis saya ke dalam lubang vaginanya.
"Blesspp.. uuaahh.. ahh.. oohh.." saya mulai menggerakkan penis saya maju mundur perlahan.

"Ohh.. ahh.. eehhmm.. San.. nikmat.. banget San.. uuhhgg", sambil berkata begitu saya remas payudaranya yang semakin kencang. "Iya.. Mas.. saya juga nikmat.. nih.. oouuhh.. Mas.. saya di atas ya.." Santi merengek manja ke saya. Saya turuti maunya dan saya langsung cabut penis saya dan saya gantian di bawah sedangkan Santi di atas saya. Santi langsung mengangkangi penis saya dan cepat-cepat menekan vaginanya kebawah, "Bleepp.. slebb.. sleebb.. bless.. ahh.. aahh.. Mass.. oohh", Santi menjerit kecil sambil menggerakkan vagina dan kepalanya bergoyang ke kiri dan ke kanan. Sambil bergoyang saya mulai meremas lagi payudaranya dan bermain dengan putingnya yang membuat saya gemas setengah mati.
"aaduhh.. oohh.. Mass.. saya nggak tahaann.. aahh", Santi menjerit lagi dan saya rasa vaginanya menyemburkan cairan hangat dan menambah nikmat rasanya buat saya. Ternyata saya juga merasakan hal yang sama dan langsung saya pompa dengan cepat penis saya agar bisa mengeluarkan sperma saya di dalam vaginanya.
"Tahan San.. saya juga mau keluar nihh.. aahh.. ahh.." dan tidak berapa lama kemudian muncratlah sperma saya untuk kedua kalinya dan kali ini keluar di dalam vaginanya.
"Croot.. creett.. oouhh.. Saannti.. ahh", saya peluk dia kencang-kencang sambil menikmati sisa-sisa sperma yang masih keluar.

Akhirnya saya dan Santi tertidur sambil berpelukan dan keesokan paginya kita berdua bangun dan mandi berdua sambil bermain satu ronde lagi dengan menggunakan dog style. Sebelum berangkat ke stasiun kereta api. Saya titip pesan buat Ibu Ria lewat Santi untuk mengucapkan rasa terima kasih saya.

TAMAT


Terapi seks

0 comments

Temukan kami di Facebook
Kata orang, akulah orang yang paling bahagia di dunia. Bayangkan tinggal di Surabaya yang disebut-sebut merupakan kota besar kedua di Indonesia dengan uang banyak, memiliki puluhan perusahaan dan cabang-cabangnya di seluruh Indonesia, isteri cantik dan sexy, dan semua orang mengenalku dengan baik. Tapi dalam hati kecilku, aku merasa ada sesuatu yang kurang. Setelah menikah kurang lebih 3 tahun, kami belum dikaruniai anak. Memang kelemahannya ada pada diriku. Walaupun aku ganteng dan berbadan tinggi besar dan tegap, aku selalu mengalami kegagalan saat berhubungan intim dengan isteri. Ya, sekitar dua tahun sebelum kami menikah, aku mengalami kecelakaan lalu lintas. Motorku ditabrak dari belakang oleh sebuah truk yang melaju dengan kecepatan tinggi dan berusaha mendahului motor yang kukendarai. Saat itu ternyata ada mobil yang muncul dari arah berlawanan, sehingga untuk menghindari "adu kambing" truk itu membanting stir ke kiri dan menabrak motorku. Aku terjungkal dan terbanting ke aspal di siang bolong. Untunglah aku tidak cedera. Hanya kedua tanganku sedikit tergores dan pantatku sakitnya bukan main. Rupanya aku jatuh terduduk di pinggir jalan aspal dekat trotoar jalan. Seorang bapak yang ikut menyaksikan kecelakaan itu segera memapahku berdiri dan membawaku ke rumah sakit terdekat. Sejak itu, jika aku berhubungan dengan Lilian, isteriku, aku selalu tidak dapat melaksanakan tugasku dengan baik. Penisku tidak bisa berdiri. Kadang bisa berdiri tapi sebentar belum juga masuk dengan pas.. eh.. sudah menyemprotkan cairan mani.

Beberapa dokter telah kudatangi. Tapi kesembuhanku belum juga muncul. Tadinya muncul ide agar aku mencoba-coba untuk "jajan" di lokalisasi. "Ah.." pikirku lagi, "Nanti malah kena AIDS atau HIV. Lebih repot lagi kan?" Nah, suatu hari aku mendengar dari teman karibku, Hartono, bahwa di Jakarta katanya ada seorang dokter spesialis yang bisa menyembuhkan kelainan-kelainan seks dengan biaya terjangkau dan tanpa efek samping. Lalu dengan persetujuan isteriku, aku pun mengambil cuti selama seminggu untuk berangkat ke sana. Karena punya sanak famili yang tinggal di bagian barat Jakarta, aku pun tanpa kesulitan menemukan dokter yang kucari. Tempat prakteknya ternyata terletak di lantai 18 sebuah apartemen mewah di pusat kota. Aku tadinya merasa deg-degan dan agak malu untuk naik ke sana. Bagaimana kalau dokter itu menyarankan yang tidak-tidak kepadaku? Lalu.. apakah hasilnya akan maksimal seperti yang kuharapkan? Berbagai pertanyaan lain terus saja bergema dalam hati kecilku. Namun bila kuingat raut wajah Lilian yang cemberut dan penuh kekecewaan bila penisku tidak bisa tegang atau baru masuk ke permukaan vaginanya, aku sudah ejakulasi.. wah.. lebih baik aku mencoba saja ke sana deh, siapa tahu ada mujizat yang terjadi. Benar kan?

Saat aku sampai di ruangan kantor yang amat mewah itu, kulihat seorang gadis cantik yang masih berumur sekitar 22-23 tahun sedang menulis sesuatu dan kemudian memandangku dengan ramah.
"Mau ikut terapi, Pak?" ia bertanya dengan seulas senyum di bibirnya yang mungil.
"Ya, maaf.. Dokternya ada?" tanyaku ragu-ragu.
"Hari ini kebetulan Dokter Amy Yip sedang tidak ada pasien.." ujarnya.
"Dokter Amy Yip.. Kok kayak nama bintang film mandarin sih, Mbak.. apa ia berasal dari Hongkong?"
"Betul sekali.. Memang namanya Yip Chi Mei, ia seorang dokter spesialis terapi seksual asal Indonesia lulusan Hongkong Medical College.. dan ia lebih suka dipanggil dengan nama Dokter Amy Yip." katanya memberi penjelasan.

Setelah mengisi formulir yang berisi data-data pribadi, aku langsung diantar ke tempat prakter dokter itu. Gadis yang belakangan kuketahui bernama Sally itu kemudian mengetuk pintu ruang praktek Dokter Amy Yip. Pintu pun dibuka dari dalam. Benar saja dugaanku. Di sana berdiri seorang wanita cantik mengenakan blazer hitam dan berumur sekitar 30 tahun. Ia berambut ikal sebahu. Oh ternyata ini dokternya!

"Maaf Dok.. ini ada Bapak Kuntoro dari Surabaya ingin ikut terapi.. ini data-data lengkapnya." ujar Sally sambil memberikan formulir yang sudah kuisi dan mempersilakan aku masuk ke kantor itu. Sally pun berjalan kembali ke meja kerjanya di depan ruangan itu.
"Silakan masuk, Pak.." ujar dokter cantik itu.
"Baik, terima kasih." jawabku singkat.

Setelah kami duduk di dalam ruang praktek itu, Dokter Amy Yip kemudian mulai menanyakan beberapa hal yang amat pribadi padaku. Karena kupikir ia seorang dokter yang harus tahu benar keadaan dari kehidupan seks rumah tanggaku, aku pun membeberkan semuanya. Salah satu pertanyaannya adalah, "Kira-kira Bapak bisa tahan berapa lama dalam berhubungan intim dengan isteri?" atau, "Gaya apa yang paling Bapak sukai bila berhubungan dengan isteri?"

Mendengar semua jawabanku, ia pun mengangguk-angguk tanda mengerti. Lalu dengan sorot mata tajam ia memandangku serta berkata, "Pak Kuntoro, saya rasa sebaiknya kita bisa mengadakan terapi seks sekarang juga. Di sebelah sana ada ranjang yang bisa Bapak gunakan untuk itu.. Di sana saya akan menguji ketahanan Bapak untuk tidak berejakulasi selama beberapa menit.. kalo memungkinkan nanti kita bisa berhubungan badan guna proses penyembuhan lebih lanjut. Gimana Pak.. apa Bapak setuju?"
"Wah.. ini toh yang namanya terapi seks. Kalau begini sih pasti aku mau sekali," pikirku dalam hati.
Tanpa pikir panjang lagi aku menyahut, "Baiklah.. Terserah Dokter saja, gimana baiknya.."
Dalam pikiranku tiba-tiba muncul bayangan gimana kira-kira bentuk tubuh Dokter Amy Yip ini nanti kalau ia telanjang. Pikiran seperti ini langsung saja membuat penisku tiba-tiba menegang dan keras.

Kemudian kami berjalan menuju ranjang terapi yang dimaksud. Setelah aku duduk dengan bersandarkan bantal, dokter cantik itu duduk dengan santai di hadapanku. Ia kemudian dengan sengaja membuka semua baju luarnya. Akhirnya yang tertinggal hanya BH dan celana dalamnya. "Pak Kuntoro, silakan Bapak meraba-raba saya.. terserah Bapak mau meraba bagian tubuh saya yang mana.. nanti kita lihat berapa menit waktu yang Bapak perlukan untuk ejakulasi.." perintahnya. Tentu saja aku mau melakukannya dengan senang hati. Wong yang di depanku, tubuh dokter itu begitu mulus dan putih. Payudaranya saja begitu menonjol ke depan. Mungkin ukuran 38B, seperti hendak meloncat keluar dari penutupnya. Dengan pelan kuelus wajah dokter itu, lalu lehernya yang jenjang. Kemudian tangan kananku turun ke bukit kembarnya. Kuraba pelan dan kuremas-remas. Lalu tangan kiriku bergerak menuju CD-nya. Namun, sekonyong-konyong ada sesuatu yang mau meledak dalam tubuhku. Aku buru-buru menghentikan rabaan-rabaanku. Aku berusaha segera membuka celana panjang yang kukenakan. Namun terlambat sudah. Penis andalanku sudah menyemprot dengan derasnya. Aku hanya bisa mengepalkan tangan sambil menutup mata. "Sialan!" ujarku. Celana panjangku terutama di bagian pangkal paha tentu saja basah tidak karuan.

"Cuma dua menit kurang 25 detik.. saya rasa keadaan ini masih bisa disembuhkan, Pak.. Sebelumnya ada pasien saya yang lebih buruk keadaannya.. asal Bapak mau telaten berobat tiap hari ke sini.." Dokter Amy Yip menimpali setelah melihat arloji yang dikenakannya.

Hari itu terapi seks yang harus kujalani selesai sudah. Setelah mengenakan pakaiannya kembali dan kami kembali duduk di meja kerjanya, dokter itu lalu berkata, "Mohon diingat ya, Pak.. apa yang kita lakukan barusan hanyalah sebatas untuk terapi.. bukan untuk dilakukan di luar jam kerja saya.." Oh, aku mengerti maksudnya. Ia tidak mau kuajak kencan di luar praktek terapinya. Itu peraturannya. Ah tidak apa-apa bagiku. Toh aku orangnya setia pada isteriku. Walau Lilian lebih galak dari dokter ini, namun ia kan isteriku dan mantan pacarku. Iya kan?

Keesokan harinya, masih dengan terapi yang sama. Cuma Dokter Amy kini tidak mengenakan BH. Benar adanya, kedua bukit kembarnya itu begitu besar, kencang dan amat menantang. Putingnya berwarna merah kecoklatan seperti tegak siap untuk disedot. Ia berkata, "Silakan Bapak mau meremas atau mengulum atau menjilat payudara saya.. terserah.. saya hanya ingin tahu Bapak bisa tahan berapa lama untuk tidak ejakulasi." Tanpa menunggu perintah selanjutnya, aku langsung saja meraba dan meremas kedua bukit kembarnya. Kemudian kuarahkan mulutku untuk merasakan nikmatnya payudara itu. Aku menghisap, menjilat dan mengulum putingnya. Ia tampak merem-melek menikmatinya. Ternyata dua menit berlalu. Dan kembali aku mengalami ejakulasi. Spermaku tersemprot hebat. Untunglah kali ini aku masih sempat membuka reitsleting celanaku dan mengarahkan penisku yang sudah tegang dan membesar itu ke ember khusus untuk hasil sperma terapi. "Dua menit lebih 5 detik.. hari ini ada peningkatan, Pak.." jawabnya sambil menyunggingkan senyum setelah semuanya selesai. "Besok kita lanjutkan lagi. Jangan kuatir, Pak.. Perkiraan saya pada hari keempat nanti.. waktu Bapak untuk tahan tidak ejakulasi pasti lebih dari sepuluh menit. Saya jamin, Pak." Lalu hari itu kami pun berpisah. Aku pulang ke hotel tempatku menginap dengan berbagai pikiran tentang harapan kesembuhan selanjutnya yang akan kualami serta terapi apa yang akan dilakukannya besok terhadap diriku.

Hari ketiga..
Kali ini kami berdua benar-benar telanjang bulat. Dokter Amy kini yang mengambil inisiatif. Ia sengaja yang membuka pakaian yang kukenakan sampai aku benar-benar bugil. Lalu kemudian ia membuka pakaiannya sendiri. Saat ia melakukannya, matanya tak lepas dari memandang senjataku. Entah apa yang ada di benaknya. Yang pasti saat itu senjataku belum tegang bahkan hingga ia membuka CD-nya. Ketegangan dalam diriku mungkin sedikit banyak tidak membantu dalam merangsang penis yang kumiliki. Lalu ia duduk di pinggir ranjang. Kali ini dengan sengaja ia meraih senjataku lalu dikocok-kocoknya dengan pelan tapi pasti. Sementara tanganku diperbolehkan meraba apa saja yang ada di tubuhnya. Setelah kocokannya mulai menampakkan hasil, ia pun menunduk dan mengarahkan penisku ke mulutnya. Dengan telaten ia menjilat, menghisap dan mengulum penis ajaibku. Wah.. hampir saja aku ingin ejakulasi. Tapi aku berusaha untuk menahannya sebab aku ingin mengetahui rasanya bila ia terus mengobok-obok penisku.

Ia lalu menyuruhku untuk mengubah posisi. Kini aku disuruhnya untuk menghisap klitorisnya, sedangkan ia dengan penuh semangat terus menghisap dan menjilat-jilat penisku. Karena tidak tahan menghadapi kuluman dan hisapan mulutnya, aku terpaksa harus melepaskan sesuatu yang seperti akan meledak dalam diriku. Dan benar.. "Crot.. crot.. crot.. crot.." Dengan derasnya maniku tertumpah di dalam mulut dokter itu. Entah sengaja atau tidak, Dokter Amy Yip tidak mau melepaskan penisku dari mulutnya. Wah..! Setelah semprotan maniku habis, dan penisku dibersihkan dengan tisu di tepi ranjang, kembali ia memberikan evaluasi terapi yang kujalani. "Lumayan.." katanya sambil melirik jam tangan. "Sepuluh menit lebih dua detik.. Bapak pasti akan sembuh.. Saya rasa pada terapi kita yang terakhir akan benar-benar terbukti bahwa kondisi ketahanan penis Bapak untuk tidak terlalu cepat berejakulasi saat berhubungan intim adalah normal-normal saja. Bagaimana, Pak.. apa Bapak mau melanjutkan terapi yang terakhir besok?"

Tentu saja aku mau melanjutkannya. Wong disuruh berhubungan intim dengan gratis saat terapi, siapa yang nggak mau? Aku pun kemudian mengiyakan sarannya itu. Seperti yang kuduga ternyata keesokan harinya Dokter Amy Yip tidak lagi mengenakan apa-apa di balik baju prakteknya. Aku pun segera membuka semua pakaianku. Lalu dengan ganas kuserbu tubuhnya yang sudah berbaring menantang di atas ranjang. Pertama kucium keningnya, lalu turun ke bibir, pipi, leher hingga payudaranya yang amat kenyal itu. Di sana kujilat dan kupelintir putingnya yang merah kecoklatan. Ia pun merem-melek. Kepalanya bergerak ke kanan dan ke kiri. Kemudian kepalaku bergerak menuju pangkal pahanya. Di sana kembali kujilati bibir vagina dan klitorisnya. Kujulurkan lidahku ke dalam vaginanya sambil tangan kananku terus meremas-remas payudaranya.

Setelah beberapa menit, ternyata penisku sudah berdiri tegang dan mengeras. Tanpa menunggu diperintah lagi, kuarahkan penisku ke liang kewanitaannya. Dengan sekali sentak, masuklah penisku dengan mudahnya. Rupanya ia sudah tidak perawan. Tanpa susah payah aku terus menggenjot dan memompa penisku agar bisa benar-benar memuaskan dirinya. Saat itu aku lupa segalanya, terapi, isteriku yang sedang menunggu dengan harap cemas di Surabaya, pekerjaan di kantor yang menumpuk, dll. Pokoknya kesempatan ini tidak bisa dilewatkan. Sementara itu Dokter Amy Yip terus saja menggoyang-goyangkan pantatnya dengan lembut. Ia mencoba untuk mengimbangi serangan gencarku.

Sekitar lima belas menit berlalu. Dan tiba-tiba saja perasaanku seperti melayang. Aku merasakan kenikmatan luar biasa. "Aku ingin keluar, Dok.. sebaiknya di dalam atau.." tanyaku di tengah-tengah kenikmatan yang kurasakan. "Di dalam saja Pak.. biar nikmat.." jawabnya seenaknya. Rupanya ia pun akan mengalami orgasme. Dan benar, beberapa saat kemudian ia orgasme. Kemaluanku seperti disemprot dalam liang vaginanya. Sementara itu spermaku pun dengan derasnya mengalir ke dalam liang vaginanya. Aku pun akhirnya jatuh tertidur di atas tubuhnya. Ternyata dokter itu masih ingat bahwa apa yang kami lakukan adalah terapi. Ia segera melirik arlojinya dan segera membangunkanku.

"Lima belas menit sepuluh detik.. selamat Pak Kuntoro.. kondisi Anda kembali normal.. bahkan sangat normal.." ujarnya sambil mengenakan pakaiannya kembali dan menyalamiku. Aku yang baru saja keletihan melayani nafsu seksnya tentu saja tertegun. Lima belas menit? Wah hebat. Aku sembuh, Lilian! Aku sembuh! Hampir saja aku meloncat-loncat.

Setelah membereskan semuanya, aku pun segera pulang ke Surabaya malam itu juga. Betapa bahagianya aku sekarang. Pasti Lilian akan gembira menyambut kesembuhanku. Dan benar dugaanku. Saat ini sudah tiga bulan kejadian itu berlalu. Lilian pun mulai menunjukkan tanda-tanda kehamilan. Menstruasinya sudah terlambat seminggu. Untung ada dokter seksi Amy Yip.

TAMAT


Tempat kost temanku

0 comments

Temukan kami di Facebook
Cerita ini terjadi waktu aku datang ke wisudanya di Manggala Wana Bakti, nah setelah selesai di wisuda ceritanya aku dan dia itu ke tempat kostnya di daerah Palmerah. Nama temanku Tina (sudah disamarkan). Secara garis besar dia adalah seorang gadis yang cantik dengan ukuran dada 36B, lalu dengan tinggi 159 cm dan berat 48 kg, dan rambut hitam legam sepundak, memang 2 tahun lebih tua dari aku, aku kenal sama dia pas waktu dia mengulang salah satu mata kuliah di semester 2 sejak itu aku cukup akrab dengan dia, dan dia adalah satu-satunya orang yang tahu pengalaman misteriusku dengan Vita. Tina adalah anak seorang pengusaha sukses di Bali, tapi karena dia ingin sekali kuliah jurusan komputer di Jakarta, akhirnya dia kost di dekat kampus, karena memang Tina tidak mempunyai keluarga di Jakarta

Sesampainya di tempat kostnya terus terang aku kagum banget karena rumah kost Tina itu bagus banget, memang sih Tina pernah bilang tempat kostnya tuh mahal sekali satu bulan bayarnya sekitar 600.000-an tapi aku tidak menyangka bahwa rumah kostnya sebagus ini, soalnya biasanya dimana-mana tempat kost identik dengan rumah sederhana, tapi kali ini ternyata aku melihat sebuah rumah kost yang megah. Akhirnya terpaksa aku menyudahkan lamunkanku karena aku mendengar teriakan 3 orang wanita, yang ternyata teman kostnya Tina, setelah itu aku dikenalkan Tina dengan ketiga teman kostnya itu. Nama ke tiga anak kost itu ada Silvi, Anna, Sonia. Silvi adalah seorang wanita yang aku perkirakan berusia sekitar 23 tahun, cukup cantik dengan rambut ikal sebahu. Anna seorang wanita berusia 22 tahun, mahasiswi tingkat akhir di kampus yang sama dengan aku dan Tina, walaupun tidak terlalu cantik tapi dada dan pantatnya terlihar padat dan menantang lalu Sonia seorang wanita yang berusia 24 tahun dan terlihat paling cantik diantara Silvi dan Anna.

Singkat cerita akhirnya kami berlima pesta pora merayakan wisuda Tina, memang aku sempat tanya ada berapa anak kost di rumah ini menurut mereka ada 5 orang semuanya wanita tapi yang satu sekarang sedang pulang ke kampung halamannya. Lalu aku juga sempat tanya dimana majikannya, lalu kata mereka majikannya ada di Canada, dan segala keperluan rumah sudah diserahkan kepada seorang pembantu rumah tangga yang sengaja disiapkan disana.

Lalu disela-sela obrolan kami, aku sempat melihat ada seorang gadis yang berusia sekitar 21 tahun keluar dari dalam, aku pikir ini juga anak kost disini karena dia terlihat amat cantik hanya bedanya kecantikan gadis yang baru kulihat ini lebih alami dan natural. Dan rupanya Tina melihatku sedang memperhatikan gadis itu sehingga dia berkata "Hei Tom, sudah donk masa lu ngeliatin si Susi saja", "Oh, jadi dia namanya Susi toch, apa dia juga anak kost disini?" tanyaku. Eh mereka semua malah pada senyum, lalu Sonia bilang "Tommy.., Tommy.., sudah aku bilang disini cuma ada 5 orang plus 1 pembantu, dan sekarang teman kami yang satu sedang pulang kampung!". "Jadi artinya Susi itu pembantu kalian donk", potongku dan mereka semua menjawab serempak "Pinter", dan setelah itu mereka mengolok-ngolokku, karena menurut mereka aku tuch naksir sama Susi.

Lalu mungkin gara-gara itu kami jadi ngelantur bercerita tentang Susi, dan akhirnya mereka berempat mengajakku taruhan bisa tidak aku mengajak Susi yang masih virgin dan tidak pernah pergi sama laki-laki itu ML denganku. Aku sempat bilang lu orang pada gila yach, tapi karena aku diolok-olok dan dikatain chicken, dll akhirnya aku sanggupin juga dech untuk mencobanya, lalu aku bilang "Tapi dengan syarat lu orang harus membantu rencanaku, dan kalau aku berhasil taruhannya apa donk?" dan akhirnya setelah mikir sejenak Sonia bilang "Kalau kamu berhasil kamu boleh minta apa saja", "Oke.." jawabku.

Lalu aku bilang, "Aku punya rencana begini, nanti aku pura-pura sakit dan tidur di kamar Tina, terus lu suruh dia tolong kerokin aku, lalu pas lagi di kerokin aku akan suruh dia nyalahin VCD yang tentu saja isinya film bokep". Dan akhirnya Tina dan Sonia yang menuju ke dalam mencari Susi, sedang aku Anna, dan Silvi menuju ke kamar Tina, disana aku tiduran sambil pura-pura pakai balsem, dan seperti orang masuk angin. Tidak beberapa lama kemudian, aku lihat Susi dan bersama Tina dan Sonia, lalu akhirnya mereka berempat keluar tinggal aku dan Susi berdua di kamar. Lalu aku dengar ada suara yang sangat lembut menyapaku "Ada apa Mas?", lalu dengan gugup aku menyahut "Nggak nich Mbak, saya sepertinya masuk angin, bisa minta tolong kerokin nggak yach?". "Boleh Mas", jawab Susi lagi, lalu dia mengambil minyak kayu putih dan uang logam seratusan, dan dia menyuruh aku membuka baju lalu dia mulai mengeroki badanku. Dan seperti rencanaku akhirnya aku meminta tolong padanya mengambilkan remote, lalu aku menyalakan TV dan VCD.

Dan setelah menyala, langsung dech terlihat adegan syur di TV, dan aku merasakan seketika itu juga uang logam yang dipegang Susi jatuh ke lantai, lalu aku bilang ke Susi. "Sus, maaf yach saya mau nonton film ini soalnya besok pagi sudah harus dikembaliin, kamu nggak 'pa-'pa kan yach?". Lalu dengan gugup aku lihat dia bilang "Nggakk pappaa kok, Mas", lalu aku tanya lagi "Kamu pernah nonton film beginian Sus?", "Dan dia bilang belum pernah, Mas", lalu aku lihat dia mengambil duit logam dan kembali mengerokiku dan aku kembali menikmati adegan syur di depan mataku, tapi lama kelamaan aku merasakan kerokan Susi semakin melemah dan nafasnya kian memburu dan lalu aku pikir ini adalah saat terbaik untuk memulainya, lalu akhirnya tanganku mulai menyentuh pahanya, dan karena tidak ada reaksi menolak lalu tangan aku mulai semakin naik dan akhirnya sampai di payudaranya dan lagi-lagi dia diam, lalu aku langsung balik badan dan langsung memeluk dan menciumnya, dan karena dia masih virgin dia agak lama baru membalas ciumanku, dan walaupun tampak kaku, aku merasakan kenikmatan tersendiri, setelah itu aku mulai perlahan-lahan membuka kaos dan roknya, dan lalu aku mulai meremas-remas payudaranya yang hanya dilapisi oleh BH warna krem, dan aku lihat dia tuch meringis kenikmatan, dan setelah puas bermain di payudaranya tanganku segera kebawah dan meraba-raba CD-nya yang sudah basah, lalu aku mulai mengesekkan jariku perlahan-lahan dan aku lihat dia tuch semakin menggelinjang kenikmatan, setelah itu aku membuka CD-nya dan kemudian mulai menjilat-jilat liang kewanitaannya, dan mencari clitnya.

Dan sewaktu lidahku bermain di dalam liang kewanitaannya tanganku kembali bergerak ke atas dan membuka BH-nya dan bermain di atas payudaranya 15 menit kemudian, aku sudahi permainanku di liang kewanitaannya, dan aku-pun mulai mencopot kemeja dan celanaku di depan Susi, dan mungkin karena tidak tahu apa yang harus dilakukannya Susi diam saja, dan pas aku menurunkan CD-ku, Susi berteriak kecil "Ahh.." dan aku jadi kaget, dan aku bilang "Ada apa Sus?", dan dia bilang "Saya ngeri ngeliat barang Mas". Dan lalu dengan senyum aku bilang tidak apa-apa, lalu aku bawa tangannya ke penisku, dan lalu dengan malu-malu dia memegang penisku dan mengocoknya pelan-pelan. Dalam hati aku berkata wah nich anak pinter juga, baru sekali nonton BF tahu apa yang harus dilakukannya.

Dan tidak beberapa lama kemudian aku suruh dia mengisap penisku, tapi mula-mula dia bilang nggak mau karena geli tapi karena terus di paksa akhirnya dia lakukan juga. Dan untuk seorang pemula hisapan Susi cukup hebat (walaupun tidak sehebat Vita), setelah puas aku lalu menyuruhnya udahan dan kemudian aku bersiap-siap untuk memasukkan penisku ke liang senggamanya, dan sesampainya di depan liang kenikmatannya dia langsung bangun dan bilang "Nggak boleh donk Mas kan saya masih perawan". Dalam hati aku berkata sial nich cewek bisa kalah dech aku, tapi akhirnya aku nggak kehabisan akal lalu perlahan-lahan aku bilang kalau dia nggak mau yach sudah saya nggak masukin semua hanya ujungnya saja dan itu nggak merusak selaput daranya. Akhirnya dengan perjuangan keras aku diijinkan untuk memasukkan kepala penisku di liang surganya, dan lalu aku mulai memasukkannya perlahan-lahan. Dan seperti dugaanku liang senggamanya amat sempit sehingga aku agak menemui kesusahan memasukkan kepala penisku.

Dan setelah masuk aku mulai menarik dan memasukkannya perlahan-lahan, dan seperti dugaanku Susi keenakan, dan dia lalu berkata "Mas masukkin semua donk masa kepalanya doank!" lalu dengan pura-pura bodoh aku bilang "Kata kamu kepalanya saja, tapi lalu dia bilang "Nggak 'pa-'pa dech Mas ayo donk cepat Mas!". Akhirnya aku memasukkan sisa penisku ke liang kewanitaannya. Setelah masuk aku mulai menggoyangkannya, beberapa menit kemudian aku menarik penisku dan menyuruh dia nungging dan aku melakukannya dengan posisi dog style, sekitar 10 menit kemudian aku dengar Susi bilang "Mas kok saya tiba-tiba mau pipis sich yach?" terus aku bilang "Kalau itu bukan pipis tapi tandanya kamu hampir orgasme". Dan aku suruh dia tahan sebentar karena aku juga sudah mau keluar dan 3 menit kemudian aku keluar barengan dengan dia.

Setelah itu aku dan dia jatuh ke ranjang, dan aku sempat lihat spermaku yang berceceran di lantai beserta beberapa bercak darah, setelah itu aku bilang terima kasih ke dia, dan dia lalu keluar kamar dan aku pun ke kamar mandi untuk membersihkan badanku yang penuh dengan keringat.

Setelah aku selesai mandi, aku lalu keluar kamar dan aku nggak menemui Tina, dan ketiga kawannya di ruang depan, dan aku sempat clingak-clinguk dech nyariin mereka, dan tiba-tiba aku dengar ada suara yang memanggilku dari arah sebelah kiriku, "Tom, sini donk Tom, kita juga mau ngerasain barang kamu donk". Spontan aku menghadap ke asal suara tersebut dan aku lihat Silvi yang sudah berada dalam keadaan polos memanggilku di muka pintu kamarnya. Langsung dech adikku yang tadinya sudah kembali tidur tegak lagi, dan segera aku menyamperi Silvi yang memang sudah menungguku, sesampainya di dalam kamar aku sampai kaget melihat ternyata di dalam kamar itu bukan hanya terdapat Silvi saja tetapi juga ada Tina, Sonia, dan Anna, hanya mereka bertiga masih berpakaian lengkap. Aku bilang ke Tina, "Tuch kan Tin, aku berhasil kan naklukin Susi" Iya dech Tom, kita percaya sekarang". Setelah itu aku langsung bilang "Ayo sekarang aku minta hadiahku". Lalu jawab mereka "Eloe minta hadiah apa?". Langsung dech otakku mikir minta apa yach, terus aku bilang "Aku pengen tidur bareng kalian bertiga sekaligus", dan reaksinya mereka berempat langsung teriak "Yes, siapa takut memang itu kok yang kami harapkan", lalu Silvi sempat nambahin, "Tahu nggak Tom, kenapa aku bugil supaya lu nafsu lihat aku dan minta ML sama aku ternyata siasat aku berhasil, lagian tadi kan pas lu ML sama Susi kita pada ngintip lho", dan aku langsung dech berpura-pura terkejut padahal sich aku tahu kok he he he, tapi aku diam saja sok cool.

Setelah itu Anna, Tina dan Sonia mulai striptease di depanku sambil perlahan-lahan membuka bajunya satu persatu sampai mereka semua benar-benar bugil, dan akibatnya adikku yang memang dari tadi sudah bangun jadi semakin tegak, dan setelah mereka selesai dengan baju mereka sendiri mereka dengan ganas langsung menyerbuku, dan dengan penuh nafsu birahi, mereka mempreteli baju dan celanaku satu demi satu, dan ketika celana dalamku diturunkan mereka sempat terpesona melihat barangku, lalu tiba-tiba Tina menunduk dan langsung menjilat-jilat penisku sementara Anna langsung mengarahkan liang kewanitaannya ke mulutku yang langsung saja kusambut dengan jilatan-jilatan di sekitar liang kewanitaannya, sementara itu tanganku menggerayangi payudara Sonia, sementara itu pula Sonia menjilat payudara Silvi, lalu kami saling berganti-ganti posisi, setelah puas dengan gaya tersebut aku mulai bangkit dan mula-mula aku mengarahkan penisku ke arah liang kewanitaan Tina, dan sumpah aku menemui kesulitan untuk memasukkan penisku tersebut tapi dengan upaya keras akhirnya aku berhasil untuk memasukkannya, setelah beberapa lama aku dengar Tina merintih dengan keras dan akhirnya dia orgasme, lalu kucabut penisku dari liang senggamanya, dan aku sempat lihat ada bercak darah di penisku, dan aku sempat tanya "Tin, lu masih virgin yach?" dan Tina menjawab katanya "Kami berempat masih virgin Tom", busyet aku hoki benar dalam semalam dapat 5 cewek masih virgin semua.

Lalu aku mulai mencoba memasukkan penisku ke liang kewanitaan Silvi, kali ini aku lebih pelan-pelan dan santai, walaupun sulit tapi tidak sesulit sewaktu aku memasukkan penisku ke liang kewanitaan Tina, mungkin karena penisku sekarang sudah basah, dan kulihat liang kewanitaan Silvi pun sudah sangat basah, lalu aku kembali memaju mundurkan pantatku, sekitar 10 menit aku merasa bahwa spermaku akan segera keluar, lalu aku langsung menurunkan tempo goyanganku, dan segera aku mulai mengalihkan permainanku ke arah payudara Silvi, setelah beberapa lama aku kembali mulai mempercepat goyangan pantatku, tapi itupun tak bertahan lama karena 5 menit kemudian aku sudah ingin mengeluarkan sperma lagi, sebetulnya ingin aku tahan tapi karena aku kasihan sama Silvi orgasmenya tertunda melulu, terpaksa aku malah mempercepat laju permainanku dan 3 menit kemudian aku bilang sama dia "Aku sudah mau keluar nich, aku keluarin di dalam atau di luar?". Lalu dia jawab "Di dalam saja". Akhirnya aku dan dia keluar secara bersamaan.

Setelah itu aku merebahkan diri ke tempat tidur, tapi baru sepuluh menit aku tiduran aku merasakan barangku saja yang dijilat-jilat, dan ternyata aku lihat kali ini Anna yang menjilat-jilat barangku, akhirnya adikku bangun lagi dech dan aku langsung melepas barangku dari mulutnya dan langsung mengarahkan barangku ke kemaluannya, dan kali ini aku kembali menemui kesulitan, karena liang kewanitaan Anna benar-benar sempit, dan kecil, penisku sampai perih rasanya, akhirnya dengan sedikit paksaan aku berhasil juga memasukkan barangku ke dalam liang surganya, sekitar 15 menit kemudian Anna teriak Tom, aku mau orgasme nich, dan aku langsung bilang "Tunggu donk aku juga sudah mau orgasme nich". Akhirnya aku mempercepat pola permainan, dan akhirnya aku keluar barengan dia di dalam liang senggamanya. Setelah itu aku langsung tiduran lagi, tapi aku liat kali ini Sonia menyamperi aku dan bilang "Tom giliran aku kapan?" "terus aku bilang besok saja yach aku cape nich". Tapi sebagai jawabnya dia malah merenggut dan langsung mengocok-ngocok barangku, dan secara perlahan barangku kembali bangun, setelah bangun secara maksimal, Sonia lalu berdiri dan duduk tepat diatas barangku sambil tangannya perlahan membuka bibir kemaluannya, dan aku merasakan perih di sekitar barangku, karena Sonia memasukkannya dengan agak keras, setelah itu dia mulai mengoyang-goyangkan pantatnya naik turun sambil sesekali dia mengoyang-goyangkannya ke depan dan ke belakang, karena merasa nikmat sekali nggak sampai 10 menit aku merasa aku sudah mau orgasme, dan aku bilang ke Sonia "Son, aku sudah mau orgasme nich", dan sebagai jawabannya dia mencabut barangku dan mengulum kembali barangku dan akhirnya aku memuntahkan spermaku di mulutnya dan kemudian diminum semua oleh Sonia "Obat awet muda katanya" Dan aku sich tersenyum saja mendengarnya.

Nggak lama kemudian aku tidur bersama mereka berempat dalam keadaan bugil. Sekitar Jam 7 pagi aku bangun dan menuju kamar mandi untuk mandi karena terus terang badanku lengket semua keringatan. Lalu aku mulai mandi dan menyabuni penisku, mungkin karena terkena tanganku eh adikku malah bangun lagi, dan ketika itu pintu kamar mandi terbuka, lalu aku lihat Tina masuk ke dalam, dan kaget "Gila lu Tom, mau onani yach, ngapain Tom, sayangkan lu buang gitu saja, mending buat aku, lalu setelah itu Tina nyamperin aku dan mulai memain-mainkan barangku sebentar lalu dia mulai mengulum penisku, sekitar 15 menit dia mengulum penisku, sampai akhirnya aku mengeluarkan spermaku di dalam, dan kemudian diminum seluruhnya oleh Tina, nggak beberapa lama kemudian dia malah nungging dan minta di fuck dengan posisi doggy style, tadinya aku sudah mau nolak dan jelasin bahwa sebenarnya aku lagi bersihin barangku bukan onani, tapi karena nafsu lihat pantat mulus akhirnya aku masukin juga barangku ke liang kewanitaannya, dan kali ini aku nggak sesulit sewaktu memasukkan barangku tadi malam, dan setelah puas dengan doggy style dia malah minta fuck dengan gaya monyet, dimana aku ngefuck sambil ngegendong dia, yach sudah dech akhirnya aku lakukan juga permintaan dia, 5 menit kemudian aku merasa bahwa aku mau orgasme, dan dia bilang "Yach sudah Tom keluarin di dalam saja, aku pengen ngerasain sperma kamu kok" Akhirnya aku keluarin juga dech spermaku di dalam liang kewanitaannya, lalu setelah itu kita malah mandi bersama dan sekitar pukul 9 pagi aku balik ke rumah dan tidur sampai malam.

TAMAT


Teman suamiku - 3

0 comments

Temukan kami di Facebook
Sementara itu aku masih dalam keadaan liar. Bagaikan seekor kuda betina binal aku jadi bergelinjangan tidak karuan karena aku belum sempat mengalami puncak ejakulasi sama sekali semenjak disetubuhi oleh Iyan. Oleh karena itu sambil mengerang-erang kecil aku raih alat kejantanan suamiku itu dan meremas-remasnya dengan kuat agar dapat segera tegang kembali. Akan tetapi setelah berkali-kali kulakukan usahaku itu tidak membawa hasil. Alat kejantanan suamiku malahan semakin layu sehingga akhirnya aku benar-benar kewalahan dan membiarkan dia tergolek tanpa daya di tempat tidur. Selanjutnya tanpa ampun suamiku tertidur dengan nyenyak dalam keadaan tidak berdaya sama sekali.

Aku segera bangkit dari tempat tidur dalam keadaan tubuh yang masih bertelanjang bulat menuju kamar mandi yang memang menyatu dengan kamar tidurku untuk membersihkan cairan sperma suamiku yang melumuri tubuhku. Kemudian tiba-tiba Iyan yang masih dalam keadaan bertelanjang bulat langsung memelukku dari belakang sambil memagut serta menciumi leherku secara bertubi-tubi. Selanjutnya dia membungkukkan tubuhku ke pinggir ranjang aku kini berada dalam posisi menungging. Dalam posisi yang sedemikian Iyan menyetubuhi diriku dari belakang dengan garangnya sehingga dengan cepat aku telah mencapai puncak ejakulasi terlebih dahulu. Begitu aku sedang mengalami puncak ejakulasi, Iyan menarik alat kejantanannya dari liang senggamaku, seluruh tubuhku terasa menjadi tidak karuan, kurasakan liang kenikmatanku berdenyut agak aneh dalam suatu gerakan liar yang sangat sukar sekali kulukiskan dan belum pernah kualami selama ini. Aku kini tidak dapat tidur walaupun barusan aku telah mengalami orgasme bersama Iyan.

Dalam keadaan yang sedemikian tiba-tiba Iyan yang masih bertelanjang bulat sebagaimana juga diriku, menarikku dari tempat tidur dan mengajakku tidur bersamanya di kamar tamu di sebelah kamarku. Bagaikan didorong oleh suatu kekuatan hipnostisme yang besar, aku mengikuti Iyan ke kamar sebelah. Kami berbaring di ranjang sambil berdekapan dalam keadaan tubuh masing-masing masih bertelanjang bulat bagaikan sepasang pengantin baru yang sedang berbulan madu. Memang saat itu aku merasa diriku seakan berada dalam suatu suasana yang mirip pada saat aku mengalami malam pengantinku yang pertama. Sambil mendekap diriku Iyan terus-menerus menciumiku sehingga aku kembali merasakan suatu rangsangan birahi yang hebat. Dan tidak lama kemudian tubuh kami kami pun udah bersatu kembali dalam suatu permainan persetubuhan yang dahsyat.

Tidak berapa lama kemudian Iyan membalikkan tubuhku sehingga kini aku berada di posisi atas. Selanjutnya dengan spontan kuraih alat kejantanannya dan memandunya ke arah liang senggamaku. Kemudian kutekan tubuhku agak kuat ke tubuh Iyan dan mulai mengayunkan tubuhku turun-naik di atas tubuhnya. Mula-mula secara perlahan-lahan akan tetapi lama-kelamaan semakin cepat dan kuat sambil berdesah-desah kecil. Sementara itu Iyan dengan tenang telentang menikmati seluruh permainanku sampai tiba-tiba kurasakan suatu ketegangan yang amat dahsyat dan dia mulai mengerang-erang kecil. Dengan semakin cepat aku menggerakkan tubuhku turun-naik di atas tubuh Iyan dan nafasku pun semakin memburu berpacu dengan hebat menggali seluruh kenikmatan tubuh laki-laki yang berada di bawahku.

Tidak berapa lama kemudian aku menjadi terpekik kecil melepaskan puncak ejakulasi dengan hebat dan tubuhku langsung terkulai menelungkup di atas tubuh Iyan. Setelah beberapa saat aku tertelungkup di atas tubuh Iyan, tiba-tiba dia bangkit dengan suatu gerakan yang cepat. Kemudian dengan sigap dia menelentangkan tubuhku di atas tempat tidur dan mengangkat tinggi-tinggi kedua belah pahaku ke atas sehingga liang kenikmatanku yang telah basah kuyup tersebut menjadi terlihat jelas menganga dengan lebar. Selanjutnya Iyan mengacungkan alat kejantanannya yang masih berdiri dengan tegang itu ke arah liang kewanitaanku dan menghunjamkan kembali alat kejantanannya tersebut ke tubuhku dengan garang. Aku menjadi terhentak bergelinjang kembali ketika alat kejantanan Iyan mulai menerobos dengan buasnya ke dalam tubuhku dan membuat gerakan mundur-maju dalam liang senggamaku.

Aku pun kini semakin hebat menggoyang-goyangkan pinggulku mengikuti alunan gerakan turun-naiknya alat kejantanan Iyan yang semakin lama semakin cepat menggenjotkan di atas tubuhku.Aku merasakan betapa liang kewanitaanku menjadi tidak terkendali berusaha menghisap dan melahap alat kejantanan Iyan yang teramat besar dan panjang itu sedalam-dalamnya serta melumat seluruh otot-ototnya yang kekar dengan rakusnya. Selama pertarungan itu beberapa kali aku terpekik agak keras karena kemaluan Iyan tegar dan perkasa itu menghujam lubang kemaluanku.

Akhirnya kulihat Iyan tiba juga pada puncaknya. Dengan mimik wajah yang sangat luar biasa dia melepaskan puncak orgasmenya secara bertubi-tubi menyemprotkan seluruh spermanya ke dalam tubuhku dalam waktu yang amat panjang. Sementara itu alat kejantanannya tetap dibenamkannya sedalam-dalamnya di liang kewanitaanku sehingga seluruh cairan birahinya terhisap dalam tubuhku sampai titik penghabisan. Selanjutnya kami terhempas kelelahan ke tempat tidur dengan tubuh yang tetap menyatu. Selama kami tergolek, alat kejantanan Iyan masih tetap terbenam dalam tubuhku, dan aku pun memang berusaha menjepitnya erat-erat karena tidak ingin segera kehilangan benda tersebut dari dalam tubuhku.

Setelah beberapa lama kami tergolek melepaskan lelah, Iyan mulai bangkit dan menciumi wajahku dengan lembut yang segera kusambut dengan mengangakan mulutku sehingga kini kami terlibat dalam suatu adegan cium yang mesra penuh dengan perasaan. Sementara itu tangannya dengan halus membelai-belai rambutku sebagaimana seorang suami yang sedang mencurahkan cinta kasihnya kepada istrinya. Suasana romantis ini akhirnya membuat gairah kami muncul kembali. Kulihat alat kejantanan Iyan mulai kembali menegang tegak sehingga secara serta merta Iyan segera menguakkan kedua belah pahaku membukanya lebar-lebar untuk kemudian mulai menyetubuhi diriku kembali.Berlainan dengan suasana permulaan yang kualami tadi, dimana kami melakukan persetubuhan dalam suatu pertarungan yang dahsyat dan liar. Kali ini kami bersetubuh dalam suatu gerakan yang santai dalam suasana yang romantis dan penuh perasaan. Kami menikmati sepenuhnya sentuhan-sentuhan tubuh telanjang masing-masing dalam suasana kelembutan yang mesra bagaikan sepasang suami istri yang sedang melakukan kewajibannya.

Aku pun dengan penuh perasaan dan dengan segala kepasrahan melayani Iyan sebagaimana aku melayani suamiku selama ini. Keadaan ini berlangsung sangat lama sekali. Suasana ini berakhir dengan tibanya kembali puncak ejakulasi kami secara bersamaan. Kami kini benar-benar kelelahan dan langsung tergolek di tempat tidur untuk kemudian terlelap dengan nyenyak dalam suatu kepuasan yang dalam.

Semenjak pengalaman kami malam itu, suamiku tidak mempermasalahkan lagi soal fantasi seksualnya dan tidak pernah menyinggung lagi soal itu. Namun apa yang kurasakan bersama suamiku secara kualitas kurasakan tidak sehebat sebagaimana yang kualami bersama Iyan. Kuakui malam itu Iyan memang hebat. Walaupun telah beberapa waktu berlalu namun bayangan kejadian malam itu tidak pernah berlalu dalam benakku. Malam itu aku telah merasakan suatu kepuasan seksual yang luar biasa hebatnya yang belum pernah kualami bersama suamiku selama ini. Walaupun telah beberapa kali menyetubuhiku, Iyan masih tetap saja kelihatan bugar. Alat kejantanannya pun masih tetap berfungsi dengan baik melakukan tugasnya keluar-masuk liang kewanitaanku dengan tegar hingga membuatku menjadi agak kewalahan. Aku telah terkapar lunglai dengan tidak putus-putusnya mengerang kecil karena terus-menerus mengalami puncak orgasme dengan berkali-kali namun alat kejantanan Iyan masih tetap tegar bertahan. Memang secara terus terang kuakui bahwa selama melakukan hubungan seks dengan suamiku beberapa bulan belakangan itu, aku tidak pernah mengalami puncak orgasme sama sekali. Apalagi dalam waktu yang berkali-kali dan secara bertubi-tubi seperti malam itu. Sehingga secara terus terang setelah hubungan kami yang pertama di malam itu kami masih tetap berhubungan tanpa sepengetahuan suamiku.

Awalnya di suatu pagi Iyan berkunjung ke rumahku pada saat suamiku sudah berangkat ke tempat tugasnya. Secara terus terang saat itu dia minta tolong kepadaku untuk menyalurkan kebutuhan seksnya. Mulanya aku ragu memenuhi permintaannya itu. Akan tetapi anehnya aku tidak kuasa untuk menolak permintaan tersebut. Sehingga kubiarkan saja dia melepaskan hasrat birahinya. Hubungan itu rupanya membawa diriku ke dalam suatu alam kenikmatan lain tersendiri. Ketika kami berhubungan seks secara terburu-buru di suatu ruangan terbuka kurasakan suatu sensasi kenikmatan yang hebat dan sangat menegangkan. Keadaan ini membawa hubunganku dan Iyan semakin berlanjut. Demikianlah sehingga akhirnya aku dan Iyan sering membuat suatu pertemuan sendiri di luar rumah. Melakukan hubungan seks yang liar di luar rumah, baik di kamar cottage ataupun di kamar hotel, bahkan di rumahku ketika suamiku tidak ada di rumah. Kami saling mengisi kebutuhan jasmani masing-masing dalam adegan-adegan sebagaimana yang pernah kami lakukan di kamar tidurku di malam itu, dan sudah barang tentu perbedaannya kali ini adegan-adegan tersebut kini kami lakukan tanpa dihadiri dan tanpa diketahui oleh suamiku.

Sebagai wanita yang sehat dan normal, aku tidak menyangkal bahwa berkat anjuran suamiku malam itu aku telah mendapatkan makna lain dari kenikmatan hubungan seksual yang hakiki walaupun hal itu pada akhirnya kuperoleh dari mantan pacarku, mungkin aku agak menyesal kenapa dulu tidak melanjutkan hubunganku dengan Iyan yang mungkin masih dapat bersatu lagi kalau saja aku tidak merasa gengsi untuk kembali padanya walaupun ada kesempatan setelah dia putus dengan pacarnya. Tapi akhirnya aku dapat melanjutkannya sekarang, memang kalau sudah jodoh tak akan lari kemana.

TAMAT


Teman suamiku - 2

0 comments

Temukan kami di Facebook
Aku sangat terkejut melihat kemaluan Iyan yang sangat besar dan panjang itu. Kemaluan yang sebesar itu yang sepertinya hanya ada di film-film BF saja. Batang penisnya kurang lebih berdiameter 5 cm dikelilingi oleh urat-urat yang melingkar dan pada ujung kepalanya yang sangat besar, panjangnya mungkin kurang lebih 18 cm, pada bagian pangkalnya ditumbuhi dengan rambut keriting yang lebat. Kulitnya agak tebal, terus ada urat besar di sisi kiri dan kanan yang terlihat seperti ada cacing di dalam kulitnya. Kepala batangnya tampak kompak (ini istilahku!), penuh dan agak berkerut-kerut. Garis lubangnya tampak seperti luka irisan di kepala kemaluannya. Kemudian dia menyodorkan alat kejantanannya tersebut ke hadapan wajahku. Sesaat aku menoleh ke arah suamiku, aku tidak menduga akan menghadapi penis yang sebesar itu. Aku mulanya juga agak ragu-ragu, tapi untuk menghentikan ini, kelihatannya sudah kepalang, karena tidak enak hati pada Iyan yang telah bersedia memenuhi keinginan kami itu.

Secara reflek aku segera menggenggam alat kejantanannya dan terasa hangat dalam telapak tanganku. Aku memegangnya perlahan, terasa ada sedikit kedutan terutama di bagian uratnya. Lingkaran genggamanku tampak tak tersisa memenuhi lingkaran batangnya. Aku tidak pernah membayangkan selama ini bahwa aku akan pernah memegang alat kejantanan seorang laki-laki lain di hadapan suamiku. Dengan penuh keragu-raguan aku melirik kepada suamiku. Kulihat dia semakin bertambah asyik menikmati bagian dari adegan itu tanpa memikirkan perasaanku sebagai istrinya yang sedang digarap habis-habisan oleh seorang laki-laki lain, yang juga merupakan bekas pacarku. Dalam hatiku tiba-tiba muncul perasaan geram terhadap suamiku, sehingga dengan demonstratif kuraih alat kejantanan Iyan itu ke dalam mulutku menjilati seluruh permukaannya dengan lidahku kemudian kukulum dan hisap sehebat-hebatnya.

Aku merasa sudah kepalang basah maka aku akan nikmati alat kejantanan itu dengan sepuas-puasnya sebagaimana kehendak suamiku. Kuluman dan hisapanku itu membuat alat kejantanan Iyan yang memang telah berukuran besar menjadi bertambah besar lagi. Di lain keadaan dari alat kejantanan Iyan yang sedang mengembang keras dalam mulutku kurasakan ada semacam aroma yang khas yang belum pernah kurasakan selama ini. Aroma itu menimbulkan suatu rasa sensasional dalam diriku dan liang kewanitaanku mulai terasa menjadi liar hingga secara tidak sadar membuatku bertambah gemas dan semakin menjadi-jadi menghisap alat kejantanan itu lebih hebat lagi secara bertubi-tubi. Kuluman dan hisapanku yang bertubi-tubi itu rupanya membuat Iyan tidak tahan lagi. Dengan keras dia menghentakkan tubuhku dalam posisi telentang di atas tempat tidur. Aku pun kini semakin nekat dan pasrah untuk melayaninya.

Aku segera membuka kedua belah pahaku lebar-lebar. "Yan.." aku bahkan tidak tahu memanggilnya untuk apa. Sambil berlutut mendekatkan tubuhnya di antara pahaku, Iyan berbisik, "Sstt.. kamu diam saja, nikmati saja!" katanya sambil dengan kedua tangannya membuka pahaku sehingga selangkanganku terkuak tepat menghadap pinggulnya karena ranjangnya tidak terlalu tinggi. Itu juga berarti bahwa sekian saat lagi akan ada sesuatu yang akan menempel di permukaan kemaluanku. Benar saja, aku merasakan sebuah benda tumpul menempel tepat di permukaan kemaluanku. Tidak langsung diselipkan di ujung lubangnya, tetapi hanya digesek-gesekkan di seluruh permukaan bibirnya, membuat bibir-bibir kemaluanku terasa monyong-monyong kesana kemari mengikuti arah gerakan kepala kemaluannya. Tetapi pengaruh yang lebih besar ialah aku merasakan rasa nikmat yang benar-benar bergerak cepat di sekujur tubuhku dimulai dari titik gesekan itu.

Beberapa saat Iyan melakukan itu, cukup untuk membuat tanganku meraih tangannya dan pahaku terangkat menjepit pinggulnya. Aku benar-benar menanti puncak permainannya. Iyan menghentikan aktivitasnya itu dan menempelkan kepala kemaluannya tepat di antara bibir kemaluanku dan terasa bagiku tepat di ambang lubang kemaluanku. Aku benar-benar menanti tusukannya. Oh.. God.. please! Tidak ada siksaan yang lebih membuat wanita menderita selain dalam kondisiku itu. Sesaat aku lupa kalau aku sudah bersuami, yang aku lihat cuma Iyan dan barangnya yang besar panjang. Ada rasa takut, ada pula rasa ingin cepat merasakan bagaimana rasanya dicoblos barang yang lebih besar, lebih panjang, "Ooouugghh," tak sabar aku menunggunya. Tiba-tiba aku merasakan sepasang jemari membuka ke kiri dan ke kanan bibir-bibir kemaluanku. Dan yang dahsyat lagi aku merasakan sebuah benda tumpul dari daging mendesak di tengah-tengah bentangan bibir itu. Aku mulai sedikit panik karena tidak mengira akan sejauh ini tetapi tentu saja aku tidak bisa berbuat apa-apa karena aku sendiri yang memulainya tadi dan juga aku sangat mengaguminya.

Perlahan-lahan Iyan mulai memasukkan penisnya ke vaginaku. Aku berusaha membantu dengan membuka bibir vaginaku lebar-lebar. Kelihatannya sangat sulit untuk penis sebesar itu masuk ke dalam lubang vaginaku yang kecil. Tangan Iyan yang satu memegang pinggulku sambil menariknya ke atas, sehingga pantatku agak terangkat dari tempat tidur, sedangkan tangannya yang satu memegang batang penisnya yang diarahkan masuk ke dalam vagina. Pada saat Iyan mulai menekan penisnya, aku menjerit tertahan, "Aduuhh.. sakiitt.. Yann.., pelan-pelan.. doong." Iyan agak menghentikan kegiatannya sebentar untuk memberiku kesempatan untuk mengambil nafas, kemudian Iyan melanjutkan kembali usahanya untuk memasukkan penisnya. Sementara itu batang kemaluan Iyan mulai mendesak masuk dengan mantap. Sedikit demi sedikit aku merasakan terisinya ruangan dalam liang kemaluanku. Aku benar-benar tergial ketika merasakan kepala kemaluannya mulai melalui liang kemaluanku, diikuti oleh gesekan dari urat-urat batangnya setelahnya. Aku hanya mengangkang merasakan desakan pinggul Iyan sambil membuka pahaku lebih lebar lagi.

Aku mulai merasakan perasaan penuh di kemaluanku dan semakin penuh seiring dengan semakin dalamnya batang itu masuk ke dalam liangnya. Sedikit suara lenguhan kudengarkan dari Iyan ketika seluruh batang itu amblas masuk. Aku sendiri tidak mengira batang sebesar dan sepanjang tadi bisa masuk seluruhnya. Rasanya seperti terganjal dan untuk menggerakkan kaki saja rasanya agak susah. Sesaat keherananku yang sama muncul ketika melihat film biru dimana adegannya seorang cewek berada di atas cowoknya dan bisa bergerak naik-turun dengan cepat. Padahal ketika seluruh batang kemaluannya yang besar itu masuk, bergerak sedikit saja terasa aneh bagiku. Sedikit demi sedikit aku mulai merasa nyaman. Saat itu seluruh batang kemaluan Iyan telah amblas masuk seluruhnya di dalam liang kemaluanku. Tanpa sengaja aku terkejang seperti menahan kencing sehingga akibatnya seperti meremas batang kemaluan Iyan. Aku agak terlonjak sejenak ketika merasakan alat kejantanan Iyan itu menerobos ke dalam liang kemaluanku dan menyentuh leher rahimku. Aku terlonjak bukan karena alat kejantanan itu merupakan alat kejantanan dari seorang laki-laki lain yang pertama yang kurasakan memasuki tubuhku selain alat kejantanan suamiku, akan tetapi lebih disebabkan aku merasakan alat kejantanan Iyan memang terasa lebih istimewa daripada alat kejantanan suamiku, baik dalam ukuran maupun ketegangannya.

Selama hidupku memang aku tidak pernah melakukan hubungan seks dengan laki-laki lain selain suamiku sendiri dan keadaan ini membuatku berpikiran lain. Aku tidak menyangka ukuran alat kejantanan seorang laki-laki sangat berpengaruh sekali terhadap kenikmatan seks seorang wanita. Oleh karena itu secara refleks aku mengangkat kedua belah pahaku tinggi-tinggi dan menjepit pinggang Iyan erat-erat untuk selanjutnya aku mulai mengoyang-goyangkan pinggulku mengikuti alunan gerakan tubuh Iyan. Saat itu kakiku masih menjuntai di lantai karpet kamar. Tanganku memegangi lengannya yang mencengkeram pinggulku. Aku menariknya kembali ketika Iyan menarik kemaluannya dan belum sampai tiga perempat panjangnya kemudian menghunjamkannya lagi dengan kuat. Aku nyaris menjerit menahan lonjakan rasa nikmat yang disiramkannya secara tiba-tiba itu.

Begitulah beberapa kali Iyan melakukan hujaman-hujaman ke dalam liang terdalamku tersebut. Setiap kali hujaman seperti menyiramkan rasa nikmat yang amat banyak ke tubuhku. Aku begitu terangsang dan semakin terangsang seiring dengan semakin seringnya permukaan dinding lubang kemaluanku menerima gesekan-gesekan dari urat-urat batang kemaluan Iyan yang seperti akar-akar yang menjalar-jalar itu. Biasanya suamiku kalau bersenggama semakin lama semakin cepat gerakannya, tetapi Iyan seperti menemukan sebuah irama gerakan yang konstan tidak cepat dan tidak lambat. Tapi anehnya justru bagiku aku semakin bisa merasakan setiap milimeter permukaan kulit kemaluannya. Pada tahap ini, seperti sebuah tahap ancang-ancang menuju ke sebuah ledakan yang hebat, aku merasakan pahaku mulai seperti mati rasa seiring dengan semakin membengkaknya rasa nikmat di area selangkanganku. Tubuh kami sebentar menyatu kemudian sebentar lagi merenggang diiringi desah nafas kami yang semakin lama semakin cepat.

Sementara itu aku pun kembali melirik ke arah suamiku. Kudapati suamiku agak ternganga menyaksikan bagaimana diriku disetubuhi oleh Iyan. Melihat penampilan suamiku itu, timbul kembali geram di hatiku, maka secara lebih demonstratif lagi kulayani permainan Iyan sehebat-hebatnya secara aktif bagaikan adegan dalam sebuah film biru. Keadaan ini tiba-tiba membuatku merasakan ada suatu kepuasan dalam diriku. Hal itu bukan saja disebabkan oleh kenikmatan seks yang sedang kualami bersama Iyan, akan tetapi aku juga memperoleh suatu kepuasan lain yaitu aku telah dapat melampiaskan rasa kesalku terhadap suamiku. Suamiku menghendakiku berhubungan seks dengan laki-laki lain dan malam ini kulaksanakan sepuas-puasnya, sehingga malam ini aku bukan seperti aku yang dulu lagi. Diriku sudah tidak murni lagi karena dalam tubuhku telah hadir tubuh laki-laki lain selain suamiku.

Setelah agak beberapa lama kami bergumul tiba-tiba Iyan menghentikan gerakannya dan mengeluarkan alat kejantanannya yang masih berdiri dengan tegar dari liang kenikmatanku. Kupikir dia telah mengalami ejakulasi dini. Pada mulanya aku agak kecewa juga karena aku sendiri belum merasakan apa-apa. Bahkan aku tidak merasakan adanya sperma yang tumpah dalam rahimku. Akan tetapi rupanya dugaanku salah, kulihat alat kejantanannya masih sangat tegar berdiri dengan kerasnya. Iyan menghentikan persetubuhannya karena dia meminta suamiku menggantikannya untuk meneruskan hubungan seks tersebut. Kini dia yang akan menonton diriku disetubuhi oleh suamiku sendiri. Suamiku dengan segera menggantikan Iyan dan mulai menyetubuhi diriku dengan hebat. Kurasakan nafsu birahi suamiku sedemikian hebat dan bernyala-nyala sehingga sambil berteriak-teriak kecil dia menghunjamkan tubuhnya ke tubuhku. Akan tetapi apakah karena aku masih terpengaruh oleh pengalaman yang barusan kudapatkan bersama Iyan, maka ketika suamiku menghunjamkan alat kejantanannya ke dalam liang kenikmatanku, kurasakan alat kejantanan suamiku itu kini terasa hambar. Kurasakan otot-otot liang senggamaku tidak lagi sedemikian tegangnya menjepit alat kejantanan itu sebagaimana ketika alat kejantanan Iyan yang berukuran besar dan panjang itu menerobos sampai ke dasar liang senggamaku. Alat kejantanan suamiku kurasakan tidak sepenuhnya masuk ke dalam liang senggamaku dan terasa lebih lembek bahkan dapat kukatakan tidak begitu terasa lagi dalam liang senggamaku yang kini telah pernah diterobos oleh sesuatu benda yang lebih besar.

Di lain keadaan mungkin disebabkan pengaruh minuman alkohol yang terlalu banyak, atau mungkin juga suamiku telah berada dalam keadaan yang sedemikian rupa sangat tegangnya, sehingga hanya dalam beberapa kali saja dia mengayunkan tubuhnya di atas tubuhku dan dalam waktu kurang dari satu menit, suamiku telah mencapai puncak ejakulasi dengan hebat. Malahan karena alat kejantanan suamiku tidak berada dalam liang kewanitaanku secara sempurna, dia telah menyemprotkan separuh spermanya agak di luar liang kewanitaanku dengan berkali-kali dan sangat banyak sekali sehingga seluruh permukaan kemaluan sampai ke sela pahaku basah kuyub dengan cairan sperma suamiku. Selanjutnya suamiku langsung terjerembab tidak bertenaga lagi terhempas kelelahan di sampingku.

Bersambung ....


 

Rumah Seks Indonesia. Copyright 2008 All Rights Reserved Revolution Church by Brian Gardner Converted into Blogger by Bloganol dot com Modified by Axl Torvald